New Zealand Part 3 : Lake Rotoiti, Hokitika, Franz Josef Glacier, Fox Glacier, Haast

Kemarin sebelum berangkat tidur, sempat bikin bacon and egg pie, buat ganjel perut selama di perjalanan. Pagi ini bangun, beberes, kemudian lanjut lagi ke destinasi berikutnya. Yang pasti belanja dan isi bensin dulu sebelum cabut.

Pemberhentian pertama ke Nelson Lakes National Park, walaupun ada nama ” Nelson ” nya, ni tempat jauh dari kota Nelson, sekitar 1-2 jam nyetir. Kota terdekat namanya St. Arnaud. Di Nelson lakes ini malah nama Lake nya Lake Rotoiti dan Rotoroa. Kalau gak salah, nama kedua lake ini ada juga di North Island. Kebetulan cuman berhenti di Rotoiti Lake sembari nyari toilet. Tapi view nya kayak postcard banget.. Yang hobi foto pasti langsung blingsatan deh..

Snowy Lake Rotoiti Lake Rotoiti Lake Rotoiti

Habis foto – foto, berangkat lagi, sedihnya sepanjang perjalanan hujan  terus, walau gak deras, udara nya jadi dingin banget terus pemandangan nya berkabut pula. Gak ada yang bisa difoto selama hujan.

Hari ini perjalanan lanjut ke Hokitika lewat West Coast. Kota Hokitika ini letaknya di pinggir pantai sebenarnya. Kota nya sih kecil banget, tapi punya airport lho.. Karena hujan, jadinya nyampe di kota tujuan langsung check in motel aja. Padahal disini ada lambang kota HOKITIKA dibikin dari ranting and selalu jadi spot foto kalau turis main ke Hokitika.

Hotel tempat menginap nya sebenarnya motel, namanya Annabelle ( iyaaaaa kayak nama film horror itu ), asyiknya, dengan harga yang gak mahal, dapat kamar kedua yang isi nya 2 ranjang, jadi bisa rame – rame, ada dapurnya juga, komplit deh pokoknya. Compliment lain, ada banyak majalah gosip ( ulala, ini sih guanya yang doyan , hahaha ). Cuma kamar mandi nya satu, pas disamping dapur, dan dapurnya gak ada cerobong buat asap plus ada peraturan ” kalau mau masak, tidak boleh menyebabkan asap berlebihan yang bisa membuat water sprinkler nya nyala ” kebayang kan kalo nyala, kena denda lah yau.. Alhasil malam itu cuma goreng sosis, goreng kentang ( ini sih canggih lhoo, gorengnya ga pakai minyak, tapi jadi aja tuh french fries ) Sayang gak sempat foto, dah kelaparan. Oiya, bukan karena dari nama motelnya yang sama kayak nama film horror itu, tapi malam itu gua gak bisa tidur, sering banget kebangun dan dengar suara – suara bunyi besi dan kayu.. Ishhhhh!!

Dan hujan juga belum berhenti keesokan paginya, eh tapi gak banjir lho.. hahahaha.. *garing* Tujuan pagi ini adalah ke Glacier… yeayyy.. lihat es.. yeayy… , salah besar ternyata, iya, es juga tapi gak bisa megang, cuma bisa dilihat dari jauh.. haizzz.. kecuali ikut helicopter atau ikut glacier walking tour. Tanpa guide, dilarang naik keatas, bahaya banget. Dan oleh karena itu, cuma bisa lihat dari jauh aja. Ini ada 2 glacier yang dekat banget, yaitu Franz Josef dan Fox. Masing – masing kota ada kehidupan nya, ada resto, ada motel, tapi benar – benar kota kecil. Toko souvenir nya cuma 1 doang, yang rame operator si helicopter dan walking tour itu lah. Isinya juga banyak turis. Sempat lihat beberapa orang mau hitchhiking.

Franz Josef GlacierFrans Josef Glacier

Gak jalan sampai ke glacier nya, butuh waktu sekitar 1.5 jam, jadi cabut ke Fox Glacier akhirnya.

IMG_8457 IMG_8467 IMG_8481

Di Fox Glacier ini, tracknya susah susah gampang, kebetulan hari itu gak panas – panas amat, ga dingin juga, jadi pas naik sampai ke batas tertentu nya, keringatan banget. Yang lain pada naik heli, saya cukup dibawah aja. Di kota Fox nya sempat beli souvenir sama postcard doang. Setelah selesai, lanjut berikutnya ke kota Haast, ini juga kota kecil, isi penduduk nya cuma kurang lebih 300 – 350 orang doang. Iyaaa, dikit kann.. cuma ada 1 sekolah SD yang murid – muridnya gak nyampe 40 anak.. jadi ni kota, penghasilan nya dari perkebunan, perikanan dan turis. Tempat menginap malam ini, di Heartland hotel. Makan malam nya pun di resto hotel ini, gak ada tempat lain. Hotelnya sendiri, jadul, gak bertingkat, jadi ada pintu depan kamar yang ada lorongnya, sama pintu satu lagi tempat parkir mobil. Jadi kalau gak mau ribet, ambil kunci kamar di reception, terus nyetir mobil ke parkiran yang letaknya persis di depan kamar. Dan drama pun dimulai, malam itu heater rusak, gak bsia dibenerin karena sudah malam dan gak ada kamar kosong. Gak ada electric blanket di kamar ini, jadi yah terima apa adanya. Gak mungkin nyari hotel lain lagi. Dan malam ini -2 celsius aja dong… Mantap, untung kaga beku, cuma kalo tidur gak bole gerak, kalau gerak, langsung berasa dingin nya. Dan bolak balik ke toilet. Kirain komplain dapat apa gitu, sama ajaaaaa.. Oiya, di New Zealand, rata – rata gak ada free wifi, kalau mau yah beli, 1 kode cuma bisa buat 1 device, jadi kalo mau ngirit yah ganti – gantian. Biasanya antara 5 NZD – 10 NZD di masing masing hotel. Berlaku 24 jam. Jadi kebayang kan fakir wifi banget selama disana.

Ciao, INLY

Advertisements

4 thoughts on “New Zealand Part 3 : Lake Rotoiti, Hokitika, Franz Josef Glacier, Fox Glacier, Haast

  1. Heater rusak itu nyiksa banget, minus 2 itu dingin banget! Pernah ngerasain kayak gini waktu di Seoul, tidur tanpa heater dan gak bisa tidur saking dinginnya hihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s