10 Jam transit di Sydney

Baru balik dari New Zealand (lagi) minggu lalu.. Yihaaaaaa..

Iya, betul banget ini kedua kalinya gua ke New Zealand. Kalau ditanya ngapain?? Ya kali ada yang gak mau balik lagi kesitu?? Yang pasti ada misi sekalian jalan2. Berhubung visa masih berlaku sampai Juli 2015, dan kebetulan juga kerjaan lagi kosong. Jadi cusss berangkat lah.

Untuk dapat tiket murah, mesti via Aussie pake keluar imigrasi, jadi maksudnya tiketnya terpisah, JKT – SYD PP dan SYD – CHC PP.  Visa NZ gua masih berlaku tapi dikarenakan paspor gua kebanjiran, alhasil gua butuh transfer visa ke paspor baru, dan kena biaya dong, 1.1 juta T_____T, plus apply visa transit aussie, free tapi ada biaya administrasi 183.000. Gua inget apply nya awal April, 4 hari jadi, udah hepi banget, tapi pas lihat expired visa gua, JEGERRRR.. berlaku nya hanya 1 bulan dari hari itu. Which is visa gua bakal expired sebelum gua balik. Ini lah gara2 kepedean pas tahun sebelumnya dapat visa transit multiple 3 bulan. Ini ternyata hanya 1 bulan doang. OH MY LORD!!! Pegimana iniiiii??? %#&!!!

Emang feeling gua kuat, bisikin jangan beli tiket dulu sebelum visa aussie nya keluar. Ternyata ini toh, alhasil gak bakal dapat tiket murah, secara ntu visa tidak bisa diapply ulang sebelum masa berlakunya habis. Jadi nya pilihan airlines jatuh ke QANTAS yang transit di Sydney bisa gak pake keluar airport selama masih dibawah 8 jam. And ternyata yang paling murah mesti transit lebih dari 8 jam, untungnya itu kejadian pas berangkat, pas baliknya cuma transit 5 jam. Jadinya gua aman deh, pas berangkat bisa dipake juga tuh visa transit nya.

Sekarang saatnya bikin itinerary 11 jam di Sydney mau ngapain? Yang pasti gua pengen banget balik lagi ke Bondi Beach ( mau ngapain??? foto bareng si LIFEGUARD nya hahaha ) terus mau ke Queen Victoria Building ( tujuan nya ke toko nya Adriano Zumbo, ini chef pastry yang jago banget bikin kue dan yang gua incer si Macaroons, dan tujuan berikutnya ke Starbucks beli tumbler titipan temen2 ) terus mau ke Opera House, udah itu aja terus balik ke airport lagi.

Tiba pas hari keberangkatan, tgl 20 April malam, berangkat dari rumah jam 3 sore, ke Gambir naik Damri buat ke airport. Nyampe jam 5 sore dah bisa check in kebetulan. Koper kali ini hasil pinjaman temen, warna oranye ngejreng yang bisa nampung berat 30 kg, gak mau rugi karena baggage allowance nya Qantas 30 kg buat yang Economy Class. Bagasi akan langsung tiba di Christchurch besok malam, jadi aman barang bawaan hanya si Backpack aja yang bawa keluar. Semua barang yang tidak boleh dibawa ada di dalam koper semua. Aman!!

Nyampe di Sydney jam 06.30 pagi, dan Sydney hujan deras banget pagi itu. Tapi karena dah niat ke kota, ya udah gua jabanin juga keluar airport, lewat imigrasi dan nyampe di area kedatangan. Tujuan pertama adalah beli nomor Aussie, pasti pada bingung kenapa cuma transit 10 jam pun mesti beli nomor lokal? karena gua mesti hubungin keluarga ma teman-teman kalo gua dah nyampe Australia. Beli provider OPTUS seharga 10 AUD. Tujuan kedua, titip backpack gua di airport karena gua males jalan-jalan ke kota dan bawa barang berat ditambah ini lagi hujan gede. Titip backpack 10 AUD juga buat 8 jam. Beli tiket kereta api ke kota seharga 36.4 AUD PP. Mahal?? Iyakkk.. Rencana mau naik kereta api murah pun buyar gara-gara hujan.

Tujuan ke Queen Victoria Building dikasih tahu nya turun di stasuin terdekat. Dasar susah baca peta atau bingung mau nanya ke siapa, alhasil gua nyasar ke Haymarket. Sumpah hujan gede banget, payung gua sering banget jadi parabola, alhasil mesti dipegangin terus payung nya biar ga terbang dan berbentuk parabola lagi. Tiba di Haymarket, gua nyari sarapan dulu deh, sembari duduk dekat pinggir eskalator sambil nyarap, ngeliatin orang-orang yang tiba di haymarket dan buang payung nya yang ternyata rusak karena angin, DUH parah banget ternyata angin hari itu. Habis sarapan, ngecek peta di HP terus jalan ke QVB. Nyampe juga walopun rada bingung bangunan nya yang mana.

Langsung menuju ke Adriano Zumbo, beli 6 macaroon yang rasanya beda-beda seharga 16.50AUD. Tujuan berikut, Starbucks , disini pake acara pede beli tumbler terus minta kopi gratis, hahaha.. dikasih juga walopun mesti diisi didalam tumbler yang gua beli. Ngorbanin 1 lah, gpp..  😛 sejam disini sambil browsing mau kemana lagi, hujan gini, susah mau keluar juga.. Bondi dah kecoret deh soalnya rada jauh, jadinya cuma nongkrong di Circular Quay sambil maksi fish and chips . Ada kali gua duduk disitu sambil ngelihatin ferry yang datang dan pergi dan gua tetap disitu. Saatnya balik ke airport.

Tiba di airport, gua masuk lewat imigrasi lagi, sebelum tiba di imigrasi, seperti biasa ada area xray dkk. Kali ini gua aman, lewat aja ga diperiksa lebih dalam kayak tahun lalu. Sampai di dalam, ngider-ngider lihat barang yang kira-kira bakal gua beli pas balik dari NZ dan transit disini lagi. Pas masuk ke boarding room, 1 jam sebelum berangkat dapat informasi kalau pesawat ke Christchurch nya delay gara-gara belum balik dari sana dan tadi siang pas berangkat dari Sydney telat karena kendala hujan gede. Udah deg-degan kalau bakal delay sampai kapan nih? Yang bakal jemput di Christchurch sudah diinfo kalau dari Sydney nya delay. Yah secara Sydney ma Christchurch beda 2 jam. Jadi rada kesian juga kalo sampe delay, yang di CHC ga bisa apa-apa in juga, mau tidur nanggung. Delay 1,5 jam akhirnya berangkat juga. Oiya, makanan Qantas tuh biasa aja buat ukuran pesawat yang jarak jauh. Plus pramugari dan pramugara nya rata-rata orang senior banget. Hehe.. Pas nyampe di CHC, jam 12 lewat. Ngantuk?? Kaga lahh.. secara di indo masih jam 7 malam.. Hedehh.. Lewat imigrasi sempat kena semi interview gara-gara nya paspor gua ga bisa di scan. urusan kelar, keluar airport, gua declare makanan karena bawa kopi instant 3 pak ( titipan si om ) plus bawa macaroon yang tadi gua beli. Stil pede dan yakin pas ditanya, gua jawab cuma bawa itu, terus dipastiin banget sama petugasnya kalau gua ga bawa buah, daging atau sayur kan??? Iya bapakkkk, kaga bawa… lewat deh..

And KIA ORA, welcome to NEW ZEALAND..

Update info : Ternyata pas nyampe di SYDNEY hari itu lagi Badai, banyak kantor2 dipulangin kerjanya.. OALAAAAAAAA!!!

NB: Foto-fotonya bakal nyusul karena belum dipindahin ke komputer.

Ciao, INLY

Advertisements

7 thoughts on “10 Jam transit di Sydney

  1. Inly, untuk tiket Qantasnya kamu beli terpisah JKT-Sydney PP dan Sydney-CHC? Trus klo tiket terpisah begitu pas transit di Sydney kamu mengurus transfer bagasi ke penerbangan kamu selanjutnya Sydney-CHC? Kemarin temenku ada yang nanyain hal ini, aku sendiri lupa apa pernah beli tiket transit terpisah.

    Btw baru tahu klo transit di bawah 8 jam gak perlu visa transit dan itu apakah boleh keluar airport?

    • Hi Hi… kebetulan karena visa transit gua expired sebelum gua balik ke jakarta ( visa transit gua berlaku 1 bulan , 7 april – 7 mei , sedangkan gua balik tgl 20 mei ) alhasil terpaksa beli tiket Qantas yang JKT – CHC nya transit di Sydney. Kalau tiketnya terusan pake transit, bagasi nya lsg nyampe di tujuan akhir. Kalo beli terpisah, berarti kudu ambil bagasi then check in lagi.

      Setahu gua di Aussie itu, kalo transit nya dibawah 8 jam tidak perlu pake visa, tapi tidak bisa keluar airport. Kalau mau keluar airport, tetep mesti punya visa. Nah kalo transitnya lebih 8 jam, mesti punya visa transit, keluar atau tidak keluar dari airport. Kalo ga diurus, gak bakal bisa terbang dari Jakarta.

      • halo, mau tanya dong mengenai visa transit. saya akan transit di sydney dari CHC sekitar 7jam10 menit untuk kepulangan ke Jakarta, apakah bisa saya proses visa transit dengan confirmation tiket palsu (agar visa transit bisa terbit). apakah akan bermasalah saat di imigrasi sydney ? mohon info nya

      • Hi Novi, tidak bermasalah kok, krn di visa transitnya tidak akan tertera kita brngkt kapan. Saya juga tidak pernah pake tiket asli buat apply visa transit, yg penting ada visa NZ, isi form. tiket booking tidak diisued plus kasih info kapan brngkt dan balik. Sebaiknya info brngkt dan pulang, tanggalnya asli. Kalau ngga, mungkin kejadiannya kayak saya seperti di postingan ini..

  2. Thanks for the info. Saya rencana ke Wellington sktr prtengahan februari, mngkin via Melbourne. Mngkn kurg lebih sama ya rule2 nya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s