#Cina #Matasipit #Indonesian

Ceritanya kemarin habis nemenin sepupu yang datang dari luar kota, ke Mangga Dua. Yah ceritanya lagi mau borong barang di sana, tapi seperti biasanya, Mangga Dua itu selalu rame, gak weekday, gak weekend, end up nya jadi wisata kuliner, haha.. Kaga belanja apa2, karena keburu sore dan setelah ngider2, barang nya gak beda jauh harga nya sama di mal. Bukannya sombong tidak mau belanja di Mangga Dua, apa daya, ukuran baju nya semua kecil2 and banyak yang gak bole di coba. At least di mal, lebih aman, gak kayak beli kucing dalam karung.

Lagi2 kejadian di panggil Tante itu berulang2, haha.. *ketawa stress* Kayaknya gua memang mesti terima dipanggil Tante. Huhuhu.. Eh ada juga yang manggil Amoy, haiyaaa.. Mungkin karena muka gua ni Cina banget kali ya, tapi kok rasanya dipanggil Amoy itu gak sopan ya *IMO*

Ngomong2 soal muka Cina, gua ni setengah putih ( bukan kayak zebra belang2 yee ), mata sipit banget, rambut hitam, badan nya aja yang gede, tapi dari jauh pun, orang tahu kok kalau gua Cina. Hehe. Punya nama Cina, bisa bahasa Mandarin juga walopun sedikit, tapi buta huruf Mandarin. Ibarat kata kalo gua tinggal di Singapura, tapi gak bisa bahasa Inggris, masih survive deh kalo berbekal bahasa Mandarin aja.

Ada beberapa kejadian lucu sebenarnya berkaitan dengan ke-Cina-an gua ini :

Pertama, gua pernah jalan2 ke Taiwan sama sepupu gua, jadi kalau lagi jalan berdua, kita selalu ngobrol pakai bahasa Indonesia, sampai satu saat pas kita beli makanan, ditanya lah sama ibu penjual makanan, “kalian ngobrol pakai bahasa apa?” kok gak familiar, kita jawab, “bahasa indonesia”. Oh itu dari mana, yah dijelasin deh kalau kita dari “Yin-tu-ne-sia” / Indonesia, si ibu salah denger, “Yin-tu”/India, terus dia bilang, ohh di India ada orang Cina juga? Kita berdua -__-” Setelah kita koreksi, ibu nya tanya lagi, Indonesia tuh dimana yaa?? Akhirnya kita jelasin pelan2, dan tetep gak ngerti donggg ibunya.. T_T. Setelah kejadian itu, sempat lagi beberapa kali ketemu orang yang gak tahu Indonesia dimana, sampai kita capek jelasin. Berikutnya kalau ditanya, kita bilang nya dari Singapura, dan tidak ada pertanyaan lanjutan setelah itu. Oiya, ini terjadi di beberapa kota kecil di Taiwan. Rata2 pada tahu kalau yang dari Indonesia, banyakan TKW, dan tidak berwajah Cina.

Kedua, gua sempat ada event keluar kota, nginep, sekamar sama keponakan nya temen gua ( kenapa bisa sekamar dengan keponakan nya, panjang ceritanya ), singkat kata, keponakan nya belum pernah menginap di hotel, jadi gak ngerti apa2, karena gua lihat dia bengong gak tahu mau ngapain, gua setelin tv untuk dia tonton, itu pun akhirnya dia minta dimatiin tv nya karena dirumah jarang nonton tv, jadi gak tahu mau nonton apa.  Nah ini anak masih abg kayak 15 tahun gitu, tapi karena tinggal di kota kecil, anaknya pinter sekolah tapi Kudet. Sembari ngerjain tugas, dengan ekor mata, gua perhatiin ni anak kenapa lihatin gua mulu? Udah hampir Ge-er lho, tiba2 dia tanya, “Tante orang cina ya? ” Gubrakk… ” Wih hebat ya, si tulang punya temen orang Cina, cewe lagi.. ” Ngakak gua dalam hati. Iya, temen gua ini orang Batak, dan karena tugas keluar kota nya berdua, dikasih kamar cuman 1, jadinya gak mungkin kita nginep berdua, digantiin deh sama keponakan nya. Ugh sesorean itu, gua diinterview macam2, hahaha.. antara keki dan lucu. Malam itu, mamaknya si anak ini telepon, terus diceritain kalau dia sekamar sama temen nya tulang, cewe Cina cakep dan baik.. cieeeeee cuit cuitt..

Kali ketiga, kejadian ini masih fresh tahun lalu, pas gua ke NZ, dikira orang Filipina or Thailand instead of orang Cina. Antara bersyukur dan tidak, hahaha.. Image orang Cina itu lumayan jelek di beberapa kota di NZ. Jadi setelah gua jelasin kalau gua orang Cina yang lahir di Indonesia, baru deh ohhhhh.. Dan gua dibilang gak mirip orang Chinese, oh yeah gua hitaman sekarang.. Jadi orang Cina yang gua lihat di NZ itu, banyakan memang yang modelnya kayak orang Jepang, mata sipit, putih dan rambut hitam plus modis. Sedangkan gua nggak gitu ternyata. Haha.. Kali ini, tidak ada yang menanyakan Indonesia ada dimana, dikarenakan pasca kejadian Bali Nine, Indonesia terkenal lho di NZ,  padahal kan bukan penduduk NZ yang kena eksekusi, tapi NZ itu kan kayak Bro sama OZ ( mereka kepo ), so dampaknya banyak, tiap hari berita Bali Nine ada di TV mulu, bahas ini itu, bahas ke area politik juga, dan endebrai endebrei. Ini dah OOT.

Walaupun gua hitaman dikit sekarang, gua tetep Cina yang matanya sipit. Dan tetap nasionalis juga. Tapi gua paling gak suka di panggil “Eh Cina” “Woi Cina” atau sebagai nya, mending dipanggil tante deh kalau gitu.. Hahaha..

Ciao, Inly

Ps: semua kejadian diatas adalah pengalaman pribadi gua yah, jadi kalau tidak sesuai dengan kenyataan yg pernah dialami pembaca lainnya, dibawa santai saja yaaa..

Advertisements

31 thoughts on “#Cina #Matasipit #Indonesian

  1. Duuuulu jaman belon make jilbab,,,suka dikira china, pdhal menurut aku, ..ndak putih, ndak sipit amat, rambut juga ndak lurus amat, dan sudah biasa sedari abg, di panggil cik…udah tua…so pasti dipanggil tante…setelah make jilbab baru deh berubah di panggil bunda or…bu haji. #nyengir#manja..pdhal aku sama sekali tidak berdarah or turunan mandarin…kalo lagi di china..suka banget diajak ngomong bhs mandarin, dan salah satu kolega di china, bilang kalo wajahku typical org kanton…ntah benar ntah dia cuman mau nyenengin aku..

    • Org kanton itu org hongkong kan ya? Btw banyak banget org xinjiang, ini kota banyak chinese muslim ( salah satu kota di china ) dan banyak juga yg jilbab-an, dan ada yg ga kelihatan Cina juga kok. 2 adek aku juga hitam, untungnya sipit aja, makanya ketahuan cina nya..hahaha.. Hitachi tuh, hitam tapi cina.

  2. Aku jg gak suka banget dipanggil ‘cina’ gitu. Manggil cici gak apa2, emang serumah2 manggil gt, jd kebawa ke kantor bbrp org manggil gt. Nah, klo manngil ‘oii cina’ kasar bgt menurut aku mba hehe..

  3. Aku paling males kalau udah dibilang Cina Cina begitu. Aku lahir di Indonesia, besar di Indonesia kok masih dibilang Cina? Sempat pengalaman di toko Asia disini ketemu sesama orang Indonesia, yang aku sapa, terus dia malah bengong “Oh, Indonesia ya? Tapi kok mukanya Cina?” Pengen aku tabok rasanya, sejak saat itu aku malas nyapa2 orang Indonesia lagi.

  4. Saya orang Sunda tapi beberapa kali di luar negeri (waktu itu di Kolombia dan Mesir) sering disapa apa kabar dalam bahasa Mandarin, pas dijelaskan bukan orang China, eh mereka langsung yakin bawah saya orang Jepang..😐 Duh!
    Tampaknya nuansa makna yg ada pada sebutan “Hey Cina..” pada orang keturunan Tionghoa sama sensitifnya dengan “Hey Nigger (negro)” pada orang keturunan Afrika di Amerika. Menurut saya, secara terminologi tidak ada yang salah dengan dua sebutan itu, hanya menunjukkan realitas: Cina merujuk pada orang-orang keturunan Tionghoa yang berasal dari daratan Cina (tidak ada bedanya dengan saya yg kadang dipanggil si Sunda), dan Nigger/negro dalam bahasa Latin dan Spanyol artinya hitam, merujuk pada warna kulit keturunan Afrika yg umumnya gelap sekali. Tapi karena ada nuansa sejarah kelam di balik dua sebutan itu, jadinya sangat tidak direkomendasikan utk menggunakannya dalam situasi apapun🙂 *sekedar berpendapat*

  5. Menarik sih ini mbak Inly! Aku pernah baca, sebenernya dulu terminologi “Cina” itu nggak dianggep rasis, bahkan tetep dipake sampe tahun 1950-an. Baru setelah heboh diskriminasi Cina sana-sini, kaum assimilationist (yang pengen orang Cina bener-bener berintegrasi dengan bangsa Indonesia) mengusulkan penggunaan kata “Tionghoa” untuk memperhalus panggilan tersebut, diambil dari saduran ‘Zhong hua’. Kalo kata ‘Cina’ itu diambil dari kata ‘Qin’, dinasti Cina yg mempersatukan daerah gede tsb sebagai negara tunggal, dan akhirnya kebawa ke terminologi Barat. Masalah Cina vs Tionghoa akhirnya terbawa sampe sekarang deh, karena sejak tahun 1965 kan memang asimilasi besar-besaran untuk orang Cina di Indonesia…

  6. kalo ujung-ujungnya ke rasis, biasanya saya marah mbak. saya batak, tapi ada campuran. dipanggil hey batak, atau, hey cina, dua-duanya kasar menurutku.

    mana, kalo kemana-mana suka dikira dari Cina atau Jepang, walau menurutku nggak juga. Waktu ke Bali, tour guide kita malah sempat adu mulut karna dipikir saya turis Jepang lalu dipasang tarif Indonesia. Disini tapi ada yang lebih kasar lagi diteriakin “hey orang asing, keluar! (maksudnya keluar dari jerman)” itu sekitar 10 tahunan lalu ketika baru ke sini, area ini kebetulan lagi kurang suka sama orang asing dari sana.

  7. Cari baju di Mangdu emang bikin sakit hati. Sizenya kecil2 amat yaaaa 😀 Daku banyak makan babik jd gendud. Hehehe

    Anw, kalo lagi jalan keluar aku juga sering disangka pilipin ato Thai 😐

    • Setuju buangetttt kalo bikin sakit hati.. hehehe.. ho oh yaakk.. mungkin kita nii rumpum nya mirip2, kayak bahasa philipine ” ibu ” artinya ibu juga, sama kayak bahasa indonesia..

  8. Kalo aku sering dikira orang cina, padahal bukan hahaha..

    Pas interview kerja juga dia bilang dikira cina benteng, soalnya sipit tapi item..wkwkwk cuma bisa ketawa doang..

    Anyway, indonesia ga famous amat yak, mungkin kalo bilang bali malah pada tau 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s