Pengalaman Naik Taksi

Tiba-tiba pengen ngeblog soal taksi, gara2nya adik gua mau ke Korea dan transit di Hongkong 1/2 hari, terus pengen ke Disneyland sampe tutup dan nonton kembang api nya, tapi takut ga keburu balik ke airport, jadi lagi mikir antara naik taksi atau naik bus, dikarenakan perbedaan biaya yang cukup banyak. Terus dia tanya ke gua, menurut loe gimana? Waduh bingung jawab nya, gua ini lumayan jarang naik taksi kalo lagi traveling kecuali memang terpaksa yah, tapi adalah beberapa pengalaman, Pfuihhh…

  1. Naik Taksi di Taipei, kalau didalam kotanya saja, tidak terlalu mahal, tapi ada beberapa supir taksi yang gak ngerti bahasa mandarin versi gua, jadi salah satunyaΒ  cara untuk tahu mau kemana, adalah minta tolong org hotel untuk memberitahukan si supir taksi, atau ditulis di kertas dan ditunjukkin ke supir nya. Sebaliknya kalau mau pulang ke hotel, tinggal kasih lihat kunci kamar saja, karena disitu tertulis alamat hotel dengan huruf kanji, jadi para supir taksi cukup mengerti. Paling rese kalau ketemu sama supir taksi yang bawel, tanya ini itu #kepobanget dan dikasih komentar plus nasehat juga.. Gua sih gak keberatan, tapi kalau dah kelewat batas, yah males juga ye..
  2. Naik Taksi di India, jujur ni kadang jantungan. Kayak bajaj di Jakarta, kadang kan suka sampe rada nyerempet kendaraan lain juga. Dan kena scam juga pas ke India, cuma untung nya tidak tertipu. Katanya bisa free parking didepan satu toko, asal masuk ke toko nya aja, gak beli juga gpp. Alhasil masuk ke dalam, dan mayan keukeh yah yg jualan, tapi untungnya bisa lepas dari cengkraman mulut harimau.. Hahaha..
  3. Naik Taksi di Hongkong, kalau yang ini belum kesampean, buka pintu taksi dan tunjukin alamat, ngomong nya dah pake bahasa mandarin, tapi siΒ  taksi nya ga tahu, gua diusir dari taksi nya kayak ngusir gukguk.. Hahaha.. antara miris dan pengen ketawa..
  4. Naik Taksi di Singapore, jumlah total orang yang naik maksimal 4 orang , kalau 5 orang + 1 supir udah pasti ditolak, kecuali taksinya ukuran besar kayak Alphard gitu. Kebiasaan di Jakarta terbawa kesana, pernah ngotot keukeh yang orang kelima adalah anak kecil umur 7 tahun, harus diangkut barengan sama kita. Akhirnya diangkut juga tapi sepanjang perjalanan, gak henti2nya si supir ngedumel..
  5. Naik Taksi di Melbourne, dari arah Crown Complex mau balik ke hotel Intercontinental itu sebenarnya deket kalau naik kendaraan, kalau jalan yah gempor juga lah. Dapat supir taksi dgn ras I, dan diturunin persis di sebrang hotel, hanya karena dia males mutar dan katanya sudah dekat, tinggal nyebrang aja.. Hahaha.. Speechless gua..
  6. Naik Taksi di Jakarta,Β kayaknya gak perlu lagi deh dijelasin, kalau taksi burung biru, so far aman2 aja yah, kalaupun ada yang bermasalah, mudah2an bisa dihitung pakai jari, ada yang taksinya argo kuda banget, ada yang abang taksinya ngeyel, sukanya cari jalan yang macet, giliran macet parah, ngedumel mulu bawaan nya, eh ada juga lho abang nya yg genit, ini paling males, rekor banget pernah sekali naik taksi, eh si abang nya cerita soal ada penumpang mau jual keperawanan nya karena lagi BU ( gak penting banget kan yaaaa ceritanya, padahal dia tahu kalau gua lagi baca buku )
  7. Naik Taksi di NZ, ini rekor banget, karena bensin mahal kali yak, dari rumah ke airport yang hanya 7 menit, taksinya 30 NZD ( 1 NZD = Rp.9.000 ) nyesek2..

Kalau kalian ada pengalaman naik taksi yang kurang menyenangkan kah?

Ciao, Inly

Advertisements

14 thoughts on “Pengalaman Naik Taksi

  1. menarik pengalamannya mbak. pertama naik taksi disini, taksinya mercedes new eyes, sampe mikir, koq dijadiin taksi. mahalnya, nggak ditanya lagi buat standar saya, jadi pakai transportasi umum saja kalo memang nggak dijemput.

  2. Pernah naik taksi di Brisbane dari mal ke apartemen krn bawa belanjaan banyak bgt, untung rame2 jd murah bgt. Naik taksi di Melbourne pernah ditepu diajak muter2 dari bandara sampe hotel sampe argonya bengkak, padahal jalannya sama bule melbourne, pas ngeh diajak muter2 gak jelas ngamuk2lah temenku ke sopir taksi org I haha

    • bener nya sih seru, taksi nya warna hitam kuning gitu.. tapi sih yah ajib bener mang taksi sana, lagi antri taksi aja, baru juga nongol di depan mata, baru masukin koper ke bagasi, sudha diklakson berkali2 ma taksi yang dibelakangnya.. Yah kali org2 kayak Flash yee..

  3. Aku pas kerja di Jakarta kalo ada urusan diluar kantor selalu naik taksi, karena dibayarin kantor. Pernah kejebak banjir dari Gatsu ke Rawamangun hampir 4 jam kalo ga salah bayar taksi yg biasanya ga sampai 50rb jadi 500rb atau berapa ya lupa. Yg pasti muahaall banget haha. Trus pas dari Soetta ga dapet taksi biru karena sudah malam banget, akhirnya naik taksi hitam (atasnya yg biru), ternyata kejebak macet ditol (heran deh Jakarta ni malam2 ditol masih aja macet) bayar sampai kantor hampir 1 juta soalnya macet sampai 2 jam itu. Aku sih santai, dibayarin kantor ini huaha dan lumayan akhirnya bisa ngerasain naik taksi mahal.

    • Jaman kerja kantoran dulu juga bisa reimburse, tapi suka lama, jadi kudu ngirit2 juga. Doh pernah deh naik taksi hitam, eh gak perhatiin jalan, tapi pandangan mata tertuju pada argo yang melonjak.. hahaha.. ngeri akuuu lihat argonya.. ckckck..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s