Ke Travel Fair? Ke Wedding Fair?

Tiap pagi kalau pas bangun, urusan pertama adalah pegang HP dan baca update. Hahaha.. Ini penting banget deh. Kalo gak lihat HP, rasanya gak segeran kalo pagi2. Makanya butuh banget wifi kalo lagi traveling. Ok, ini bukan mau cerita soal wifi. Haha.. Jadi tadi pagi pas bangun, ada aja deh update dari grup Whatsapp soal Travel Fair ( lagi ) di Jakarta. Langsung mikir, weleh banyak amat yah Travel Fair belakangan ini, dan jujur kalo dilihat pangsa pasar nya, yah banyak banget orang yang datang ke Travel Fair, antara memang belanja atau sekedar lihat2 aja, walaupun gua sendiri belum pernah sekalipun datang ke Travel Fair. Biar kata diadakan nya di mall, gua sih ke mall nya tapi gak khusus nyamperin booth Travel Fair nya. Bukan karena takut tergiur, tapi lebih ke emang gak bakal beli juga. Secara gua bukan tipe orang yang hobi beli tiket jauh2 hari, eitss bukan sombong yaaa, tapi gua selalu takut kalau deket hari H nya antara mendadak ada kerjaan atau mungkin lagi bokek, kan sayang dah beli jauh2 hari kannn..

Rasanya belakangan ini Travel Fair emang menjamur banget, walopun gitu, antusias masyarakat belum menurun akan traveling, tapi kalo tiap 2 minggu ada Travel Fair, apa orang2 gak bakal bosen? Sama juga kayak Wedding Fair. Baru aja ada 1 Wedding Fair yg kelar minggu lalu disalah satu hotel berbintang 5 di Jakarta. Ini dadakan bulan Februari dan Maret lalu, banyak banget deh Wedding Fair. Dan semuanya diadakan exclusive di hotel berbintang 5. Jarang banget ada di Mall, kayaknya cuma ex company gua yg adain di Mall. Kali yaaaa..

Jadi inget, jaman waktu gua baru kerja di bidang Wedding, Wedding Fair ini setahun nya cuma 3x. Dan tiap pameran, gede2an banget, rame selalu, vendor2 nya juga masih banyak pemain lama yang gaung nya masih tetap ada saat ini. Pameran nya sendiri di JHCC, pengunjung nya juga kalo Sabtu dan Minggu sesak banget. Yang jualan? Rame terusss.. Saat ini, masih rame sih pengunjung nya, tapi karena banyaknya vendor baru, pilihan nya tentu makin banyak, dan tambah susah milihnya. Dan jumlah Wedding Fair saat ini bisa lebih dari 15 pameran keatas dalam kurun waktu setahun. Oh iya, yang datang ke Wedding Fair itu bukan hanya yang belum menikah atau yang mau menikah lho, yang sudah menikah pun banyak, bisa mungkin buat sodara/sepupu/ mungkin mau mengadakan renewal wedding vow/wedding anniversary. Atau ibu2 yang anak nya mau menikah tapi gak punya waktu, jadi ibunya yang dapat tugas survei. Hari gini sih, di Wedding Fair, mau nyari apa aja ada, tentunya yang berkaitan dengan Wedding ya.

Saat ini, biar kata menjamur banget, industri traveling sama wedding ini gak bakal mati sih, secara setiap saat, pasti ada pernikahan dan setiap saat selalu ada orang yang traveling.

Jadi intinya, suka ke Travel Fair atau Wedding Fair kah? 😀

Ciao, Inly

NB: giveaway masih sampe tgl 1 april lho 😀

 

Advertisements

23 thoughts on “Ke Travel Fair? Ke Wedding Fair?

  1. aku belum pernah ke travel fair, jadi aku prefer wedding fair aja deh, beberapa kali ke wedding fair, nemenin teman, nemenin adek ipar, sama utk kebutuhan sendiri. Seru aja bisa liat2 wedding prep, test food (ini yg paling disuka keknya). Tapi lebih seru lagi ke Jakarta Fair, walaupun rata2 view dan vendornya sama aja kyk tahun2 sebelumnya, minimal sekali lah absen muka ke Jakarta Fair..

    • Kalo soal food test, setuju banget, tp krn aku dulu juga vendor, segen nyobain kl ga ditawarin haha.. Bnyk bgt org2 yg food test doang sembari liat pameran dan males keluar makan terus masuk lagi haha. Nah kalo ke Jakarta Fair, udah lama banget ga pergi, ada kali 10 tahun.. 😀

  2. Untuk beberapa tahun ke depan, dua industri ini belum akan mati karena orang Indonesia konsumtif banget, haha.. Tempo hari ada wedding fair di PRJ juga In, dan bulan Mei nanti akan ada lagi disana. Tapi benar kata kamu, dari 2 bulan yang lalu aku sering lihat info soal travel dan wedding fair, haha..

      • Terlalu gede kalau menurutku, haha.. Itu benaran jadi ajang buang duit, LOL. Btw kamu sekarang di NZ buat vacation atau temporary living, In? Aku lupa soalnya.

      • Haha.. Eh tapi hari gini, mau nikah murah susah banget lhoo, even wedding di gereja aja juga mahal Wien.. Huhuhu.. Kecuali yah udah catatan sipil wae.. Hehe.. Temporary Wien, mid april balik jkt kok..

      • Nah iya benar sekali itu. Sepertinya tempat-tempat ibadah di kota besar sudah menjadi lahan komersil kalau bahas soal pernikahan. Lucunya harga yang dipatok di Jakarta (misalnya) jauh lebih mahal 5-6 kali lipat daripada harga daerah satelit seperti Bekasi dan Tangerang.

      • Nah repotnya sekarang, kalo KTP luar Jakarta gak bisa catatan sipil di Jakarta. Jadi misalnya org Bogor mau nikah di gereja Jakarta, bisa. Tapi catatan sipil nya beda hari. Wa kalo yg luar Jakarta belum pernah ngurus administrasi gereja, biasanya lsg calon pengantin nya. Jadi kurang paham juga soal biaya gereja di luar Jakarta.

      • Soal KTP luar Jakarta, ada beberapa gereja Katolik yang bisa menerima pengurusan capil di Jakarta dengan catatan salah satu calonnya punya KTP Jakarta. Yang jelas birokrasi soal married di Indonesia itu benar-benar complicated ya In, hahaha..

      • Eh iy, kalo salah satu nya jakarta, masi bisa catatan sipil nya.. Ribet, butuh perjuangan dan masih lah beberapa yg butuh uang banyak juga.. Masih tetep ada jalur cepat hehehe

      • Iya butuh perjuangan dan komitmen bersama karena hal-hal semacam ini biasanya bisa jadi pemicu adu mulut antara si cewe dan si cowo, ya ga? Haha..

  3. Travel fair. Hahaha kayaknya masih trauma urusan wedding. Mending liat travel fair, ambil brosur bikin bucket list 😆
    Soal wedding fair emang perasaan dulu cuma ada 2x setahun di JHCC atau di JIExpo dan sekarang udah di mana2 sering ngadain ya. Banyakan emang ngadain di hall sendiri, karena banyak pernak perniknya. Kalo di mall mungkin kurang space nya 🙂

    • Nahh property fair biasanya banyaknya open house kan ya? Pameran di JHCC juga pernah liat tapi ga terlalu sering kayak 2 fair ini. Eh tapi kalo property fair itu biasanya cuma lihat2 gambar atau gimana tuh? Aku seneng nya liat rumah contoh, nah ke IKEA cocok banget yaakk.. Haha

      • Kalo yg kudatengin, biasanya cuma berupa stand stand yg nawarin brosur. Kadang, kalau kita kelihatan tertarik dan mau meluangkan waktu ngobrol, biasanya marketing akan seneng bgt nerangin soal promosi propertinya lengkap beserta perkiraan cicilan 😀
        Di sby belum ada IKEA, kalo ada pasti maen mulu ke situ haha.
        Kadang aku suka ke informa, liat liat contoh display furniture

      • Eh iya, baru sadar, banyak ding property fair di mall di Jakarta, cuma kdg paling 2-3 stand, tiap minggu bisa ganti2 perumahan nya. Aku jarang ditawarin brosur juga, secara kalo nge mall yah modelnya baju santai abiss kecuali mau meeting, haha

  4. Aku selalu datang ke book fair haha. Ga pernah datang ke travel fair apalagi wedding fair. Wong kawinan kami sederhana banget yg bikin konsep ya kami berdua.

    • Aku juga dulu selalu ke book fair, eh tapi lama2 bosen, soalnya ga ada lagi yg bisa dibeli, pecinta buku juga, dan selalu update kalo beli buku baru ( tentunya yg sesuai selera ya ) lama2 ga pernah nemu buku yg di mau-in di book fair gara2 dah punya semua haha (lebayy ya )

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s