Soal Pesawat (versi Inly)

Biar kata New Zealand jauh dari Indonesia, ternyata memungkinkan banget ketemu orang yang satu pesawat sama gua dan dia dari New Zealand juga di hari yang sama pulang ke Jakarta, 2 orang sih yang gua perhatiin. Haha.. Jadi ceritanya kemarin itu pas balik ke Jakarta, gua terbang dari Christchurch, transit di Sydney, sebelum terbang lagi ke Jakarta. Di pesawat yang sama, sebelum boarding dari Christchurch, gua ngelihat ada 2 cowo, sama2 ber t-shirt abu2, yang satunya pakai sepatu keds, satunya lagi pakai sendal jepit, dan mereka juga gak saling kenal, tapi kita bertiga hari itu kembali ke Jakarta. Sekilas info aja sih soal ini, karena sebenarnya gua mau cerita soal kejadian lainnya, haha..

Jadi pas gua berangkat ke NZ, kali ini, gua naik Citilink dari Jakarta – Denpasar, terus dari Denpasar – Christchurh naik Jetstar via Melbourne. Baliknya naik Qantas dari Christchurch via Sydney ke Jakarta. Naik Citilink dah pasti lah gak dapat makan, yah gak papa juga, cuma 2 jam ke Bali. So far yah pesawat nya biasa aja, hari itu mulus2 aja. Sampe Bali, dari terminal Domestik bisa jalan kaki ke terminal Internasional, tapi jauhnya itu lho.. ngos2an sampe ke terminal Internasional. Check-in nya pake drama pula, dan drama nya dah berlangsung dari H-2 hari sebelum berangkat, diinfokan kalau pesawat nya di cancel, bukan delay, terus dikasih 2 option, next day flight atau refund yang nunggu nya 15 hari kerja. Yah gua pilih next day flight. Selama ini kalo beli tiket selalu return flight, ternyata kalau gak punya tiket pulang, gak bisa berangkat, drama lagi.. Syukurnya gua berangkat juga hari itu. Nah didalam pesawat Jetstar ( tempat duduk nya 3-3-3, jadi pesawat gede), apa2 serba beli juga, cuma dikasih headset kecil buat denger lagu semacam radio yang gak usah bayar lagi, kecuali kalau mau IFE nya bisa pesan. Gua ngga pesan IFE, pikirnya gua yah udah lah, merem2-in aja secara flight nya 6 jam++. Tapi gua lapar, jadi order salad plus minum yang bayarnya gak bisa pake cash, karena sistem nya cashless.. Haizz.. Habis makan, yah tidur2 ayam aja. Oiya biar kata berangkatnya telat 15 menit, mendarat di Melbourne nya tepat waktu, wi-fi airport malam itu susah banget. Kelaperan lagi, mau beli burger, adanya tinggal yang harganya 12 AUD, gak jadi deh.. Mikirnya nanti beli makanan aja deh di pesawat, dan lagi2 menu nya sama. Hahaha.. Udah lah, molor aja. Nyampe di Christchurch jam 5.30 pagi, dan kena random check. Gua bawa makanan jadi gua declare. Bawa kopi instant 2 merk, bawa kecap manis pedas, bawa sambal dan bawang goreng, hahaha.. kayak mau piknik aja ya.. Baru kali ini kena, biasanya lewat2 aja, untung petugasnya baek, gak terlalu bongkar2 banget. Dan aman lah.

IMG_7219

Pesawat ke Melbourne

IMG_7220

nah ini dia, norak sama jendela, bisa gelap, remang2 atau terang..

IMG_7226

Ini lunch gua di pesawat

Pas pulang nya, dari Christchurch, gua naik Qantas yang seat nya 3-3, ada IFE, dapat makan, 3.5 jam terbang lumayan lah, gak garing2 banget. Ngecek film, males nonton yang lama, akhirnya nonton serial, plus main game, tapi nyebelin nya, layar touch screen nya kadang2 susah banget mencet nya, sampai mesti sekuat tenaga yang ujung2 nya ganggu orang didepan kita, hahaha.. Yang dari Christchurch ini kalau duduk di kursi F yang dekat jendela sih mantap banget, sunrise view nya mantap. Sayangnya gua duduk di D.. huhuhu..

IMG_9039

Sunrise

IMG_9042

Breakfast

IMG_9043

IFE

Transit di Sydney 5 jam itu antara garing dan tidak, cuma kemarin itu, wi-fi nya lumayan bikin kesel. Jadi duduk ada disatu tempat, nyari wi-fi dan lihatin orang lalu lalang aja. Seru juga lihatin orang2 kayak gini, ada yang lagi pacaran sambil gandengan tangan dan tatap2an, kan bikin pengen yaa.. hahaha.. atau lihatΒ  orang yang panik lari2 karena hampir ketinggalan pesawat dan gatenya masih jauh. Atau lihat orang yang kayak gua juga, duduk2 doang dan merhatiin orang.. Selama transit itu, gua lunch McD, biar kata nanti dipesawat dapat makan, gua lagi kepengen banget ngemil McD ( ngemil lho yaa ). Gua dapat nomor pesanan 107, habis ngambil pesanan, gua duduk di dekat counter McD, gak nyampe sejam lho, nomor antrian dah angka 238, yang mana artinya peminat junk food ini rame banget. Sampai akhirnya boarding, gua pilih tempat duduknya di jendela, pikirnya lumayan lah bisa tidur dan senderan, ternyata gagal juga tidurnya. Yang duduk di depan gua itu, ternyata salah satu cowok yang juga dari Christchurch tadi pagi, dan doi dengan gak tahu dirinya, mundurin kursinya maksimal, mau marah banget rasanya, untung tempatnya rada lega-an, coba kalo naik budget airlines, yah gua bisa2 sesak nafas gara2 kesempitan, mau mundurin ke belakang, eh orang belakang, kakinya nendang2 mulu, padahal pas gua longok, isinya oma2 gitu, nasib banget deh gua..

IMG_9044

Ngemil McD

IMG_9050

Bye Bye Sydney, see you later

IMG_9051

In Flight Entertainment Qantas, Sydney – Jakarta

IMG_9058

IMG_9054

Lunch

IMG_9060

Snack sore

IMG_9063

Langit Jakarta

Akhirnya mendarat dengan selamat juga di Jakarta, welcome back, Inly. Back to reality…

Ciao, Inly

Advertisements

17 thoughts on “Soal Pesawat (versi Inly)

  1. jadi inget waktu jaman dulu pulang dari nz dng rute yg sama CHC-SYD-DPS-CGK. Pas mau naik pesawat dari chc cek email dpt pemberitahuan pesawat dps-cgk dimajuin, pas sampe denpasar lari ke terminal kedatangan domestik yg jauh buanget. eh pas di gate dpt info kalo penerbangan delay, rrr.. 😬

  2. Wah makasih udah bagi info soal Jetstar yg dari Denpasar ke kota-kota di Australia.. Saya baru mau coba minggu depan, rute Denpasar-Townsville-Denpasar. Agak was-was karena pertama kali bawa bayi naik pesawat dan pertama kali naik LCC ke Australia, biasanya pake Singapore Airlines cuma kagak nahan muter-muternya (transit di Singapura dan Brisbane) dengan bayi dan luggage extra, jarak/waktu jadi lebih panjang/lama.. Duh mudah-mudahan lancar..
    Selamat datang kembali di Indonesi πŸ˜ƒ

    • Kayak nya kalo Jetstar gak ada yg baby basin nya.. Tapi iya dr Denpasar rasanya ga terlalu lama di pesawat. Dr jkt-syd 8 jam, dps-syd 5,5 jam. Aku sebenarnya milih rute juga kdg kl bisa yg ga terlalu lama dipesawat, pegal pastinya. Berhubung gak tahu townsville deket kemana, moga lancar yahh Emmy, tapi baby bear kelihatan kalem kok.. Moga2 anteng2 aja nanti dipesawat, happy holiday yaaa.. 😊😊

  3. Hahaha, itu Jetstar pesawatnya dapat yang Boeing 787-8 Dreamliner yang teknologi jendelanya keren banget bisa diganti-ganti transparansinya kan. Tapi sejujurnya aku agak nggak yakin masalah comfort-nya karena pesawatnya dikonfigurasi 3-3-3 (sebaris 9). Dengan lebar segitu, biasanya konfigurasinya dibuat 2-4-2 (sebaris 8) yang mana artinya kalau 3-3-3 sempit kan ya kursinya? Hahaha πŸ˜† . Dulu aku pernah naik Boeing 787-8 ini dengan Japan Airlines. Dan sama mereka pesawatnya dikonfigurasi 2-4-2 jadi enak-enak aja πŸ˜› *dan norak sama jendelanya πŸ˜› *,

    Breakfast-nya Qantas nampak lumayan ya. Dan itu terlihat dari sayapnya penerbangan Qantas Sydney – Jakartanya pakai pesawat Airbus A330. Nah, aku penasaran kemarin ini dapat A330 yang interiornya baru atau engga yah? πŸ˜› Beberapa waktu belakangan ini Qantas merenovasi kabin pesawat A330nya dan dengar-dengar rute Jakarta dikasih A330 yang kabinnya sudah baru ini. Tapi nggak tahu deh bener atau engga πŸ˜› . Tapi kalau aku lihat dari tray dan layar IFEnya mah kayaknya memang yang baru ya πŸ˜› .

    Masalah kursi yang di-recline maksimal. Sayangnya ketika sudah terbang itu adalah hak penumpang di depan untuk mundurin kursinya maksimal (kalau nggak salah sampai hak ini dilindungi hukum juga atau gimana gitu). Artinya, andaikata kita “lapor” ke pramugari/a masalah ini pun, mereka juga tidak memiliki “wewenang” untuk menegur penumpang tersebut (pas terbang ya, beda cerita kalau lagi take off/landing/turbulensi). Nah, jadi mah memang tinggal pengertiannya orang yang di depan aja sih πŸ˜› .

    • Iya Dreamliner ( pernah naik Scoot juga SYD-SIN, jendelanya kayak gitu ) Olala.. norak banget dimainin gelap terang gelap terang haha.. Yang pas berangkat, 3-3-3 itu iya lumayan sempit, tapi masih ok. Kalau duduk di jendela, dan mau ke toilet, semua orang harus berdiri. Pas naik Qantas 2-4-2, lebih luas ( gak tahu tipe pesawatnya πŸ˜€ ) ini bisa ngelangkahin org disebelah tanpa perlu orgnya berdiri kalau kita duduk di window area dan mau ke toilet. Itu kalau org disamping kita males berdiri ya.

      Aku pilih telur orak-arik itu karena yang satunya lagi fruit platter, gak kenyang lah kalo org indonesia makan itu, hehe.. Ingetnya hanya A330-200, kalau masalah kabin baru atau ngga, terakhir naik qantas 1 tahun sebelumnya, rada2 mirip, cuma IFE nya aja yang beda, ini rasanya lebih legaan juga tempat duduknya.

      Untungnya pas lagi jam makan, org didepan itu ditegur sama pramugara nya, suruh naikkin karena org dibelakang mau makan, tapi yah habis itu teteppp bangett maksimalnya, hahaha.. kadang aku mau turunin ke belakang aja, segan kalau sampe maksimal, jadi yah org depan itu gak pengertian ye.. Keren banget sampe ada hukum nya..

      • Iya, itu pulangnya dapat pesawat Airbus A330 makanya konfigurasinya 2-4-2, hehehe πŸ™‚ . Secara lebar ini hampir sama sebenarnya dengan Boeing 787-8 Dreamliner makanya beberapa maskapai LCC (AirAsia X misalnya), menyusun konfigurasinya 3-3-3 di pesawat A330-300nya mereka πŸ™‚ .

        Iya, kalau nggak salah satu pengecualiannya juga pas jam makan. Iya, hukumnya dibuat karena hukum/aturan ini digunakan sebagai acuan maskapai dan produsen dalam menyusun kabin pesawatnya. Berapa jarak minimal dan recline maksimal antar kursi, dll. Makanya implikasinya adalah penumpang memiliki hak untuk memaksimalkan recline, gak peduli kalau penumpang di belakangnya nggak nyaman karenanya atau gimana, hehehe πŸ˜€ .

        • Oiya, pernah naik airasia X juga ke Sydney waktu itu, nah ini lumayan sempit.. Besok2 kalau mau gak tahu diri, bolehlah recline maksimal juga ke belakang, hahaha.. pengen ngetes, bakal ditegur atau gimana.. πŸ˜›

  4. Transit 5 jam bikin bete memang. Coba mau ngapain lima jam. Kalo diajak tour kota Sydney gratis, -macam yang di Singapura itu- oke jugalah pembunuh waktu tunggu.
    Semakin banyak orang Indonesia yang piknik ke NZ, ya.

    • Hoo.. Aku yakin kalo ada yg free tour, bakal banyak yg kabur ga ikut tur nya pas nyampe central city, secara kan keluar aussie mesti ada visa yg kdg susah banget dapetin nya dan dr airport ke city, transportnya lumayam mahal hehe

  5. Katanya sih klo gak nyaman bangkunya atau merasa terganggu bisa minta pindah deh. Yg nendang2 saya pikir anak2, saya pernah pengalaman gitu juga, kesel sih tp gak bisa marah hehe. Pernah juga sebelahku bau ketek haha untung orgnya turun 2 jam kemudian, saya lanjut lagi πŸ˜† .

    • Iya, bisa sebenarnya, tapi kemarin itu pesawatnya mayan penuh dan aku rada ga nyaman kalau duduknya terlalu belakang. Iya benarnya sih kdg sebel, tapi mau marah susah juga..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s