Tradisi Cheng Beng (versi Inly)

Tradisi sembahyang kuburan, sudah pasti dijalankan tiap tahun oleh keluarga gua. Biasanya tanggal sembahyang kuburan ini harus dilakukan dalam kurun waktu 2-3 minggu antara bulan akhir bulan Maret hingga awal April, dan endingnya selalu di tanggal 5 April. Tradisi sembahyang kuburan ini dalam bahasa Chinese nya disebut Cheng Beng. Sebagai keluarga yang masih melaksanakan tradisi ini, tentunya dilakukan  dalam waktu setahun sekali, biasanya yang pulang kampung untuk Cheng Beng hanya bokap saja. Tahun ini nyokap juga ikut pulang kampung. Ke Tebing Tinggi Deli. Di Sumatera Utara, 2 jam dari Medan. Selain Cheng Beng tentunya biasanya adalah kumpul keluarga besar nya yang seru.. Eh tapi gua gak usah ceritain kumpul keluarga nya ya, kurang penting itu mah haha..

Sebelum gua pindah ke Jakarta, tiap tahun gua selalu ikut acara ini, pas sudah pindah sepertinya hanya ikut acara ini satu kali, sisanya kalau ke Sumut selalu diwaktu berbeda dengan acara ini. Tapi banyak yang bisa gua inget soal Cheng Beng ini. Selalu excited dan creepy kalau ikut acara ini, excited karena letaknya di pinggir kota dan mesti naik mobil kesana, pagi2 buta jam 5 an sudah nyampe. Gua gak punya mobil jadi selalu nyewa omprengan , gak punya mobil as if kemana2 naik becak dan jalan kaki, kalau ke Medan pun selalu naik taxi, jadi excited juga naik mobil omprengan nya itu haha.. Selain itu didepan pintu masuk nya area perkuburan, banyak banget yang jualan makanan hahaha.. Jadi yang ditunggu2 pun juga soal makanan nya ini. Ada udang dibalik batu banget gua nya. Kalau creepy nya, gua ini kebanyakan nonton film jadi mikirnya pasti tambah yang aneh2. Apalagi jaman dulu pas lagi ngetrend videoklip nya Michael Jackson yang Thriller, ada sekelompok zombie yang keluar dari kuburan nya, nah itu dia yang selalu kebayang, mondar mandir di kuburan pagi2. Hahaha. Lebay yah gua.. Mondar mandir karena yang disembahyangin gak cuma 1 aja tapi ada beberapa tempat yang di mulai dari yang paling senior dulu sampai ke yang paling junior.

Barang2 yang diperlukan untuk keperluan sembahyang nya pun macam2. Dari kotak yang isinya baju, keperluan sehari2 dan duit ( tentu semuanya dalam bentuk kertas yaa karena akan dibakar ) sampai siapin nasi, lauk, teh, kue dan buah2an juga ada. Lauk, kue dan buah2an biasanya kita bawa pulang dan yah dimakan aja. Walaupun ada sebagian orang yang mungkin kasih ke para penjaga kuburan, karena pantang makan makanan bekas sembahyang. Nah gimana cara tolak ukur beli barang2 buat sembahyang ini? Yang biasanya disembahyang-in adalah kakek nenek dari pihak bokap ( ortu nya bokap ), cici nya bokap, om nya bokap ( kebetulan om deket nya cuma 1 ) dan 1 orang yg dituakan dari pihak bokap. Tapi belakangan lumayan ada beberapa sepupu bokap yang sudah passed away juga sempat disembahyangin.  Karena kitanya tinggal di Jakarta, jadi selalu kirim duit ke tante gua yang di Tebing Tinggi untuk beli persiapan barang2 sembahyang sebelum acara sembahyang kuburan nya. Karena bokap 3 bersaudara, jadi kotak sembahyang ke kakek nenek gua dari pihak bokap biasanya masing-masing 1 kotak per keluarga  ( 3 saudara ini hanya yang anak2 cowo, yg anak cewe nya -tante gua- tidak harus sembahyang jadi kalo gak ikutan gak papa ), nah kecuali sembahyang kakek nenek gua, untuk sembahyang ke yang lainnya, biasanya kotak sembahyang yang akan dibakar ini, ditulis nama 3 bersaudara. Kurang lebih seperti itu yang dilakukan di tradisi keluarga gua. Kalau yang dari pihak nyokap lebih heboh karena mereka 11 bersaudara, cuma gua gak pernah ikut persiapan jadi tahu nya cuma ikut hari H. Tapi mestinya mirip gitu juga.

Mungkin kalau ada yang sudah tahu model kuburan orang chinese itu gede2 banget kan? Nah gak selalu semuanya begitu kok, masih banyak yang biasa2 aja, atau malah standar banget dan ada juga yang terbengkalai. Punya kakek nenek gua dari pihak bokap maupun nyokap, termasuk standar dan gak gede2 banget, tapi untungnya yah rapi. Jadi sudah dari jauh2 hari beli 2 kavling, tapi nantinya kakek nenek gua di makam kan berdampingan di satu tempat, yang tempat sebelah nya itu di semen dan dijadiin tempat bakar2 an nya atau mungkin pas sembahyang nya bareng2 kalo lagi pas rame, jadi gak makan tempat ke kuburan orang lain, harap maklum karena tanah mahal jadi nya tempat nya kurang lega.

Setelah selesai sembahyang kuburan, biasanya kita akan ke vihara untuk sembahyang  lagi di hari yang sama. Dan di rumah om gua juga ada altar buat sembahyang leluhur yang akan dilakukan setelah sembahyang ke vihara. Jadi ritual nya lumayan banyak ya.

Tradisi ini sampai sekarang masih dijalanin, untuk penghormatan kepada para leluhur, yang mana kadang nyokap gua suka kritis juga. Menurut dia, mendingan tuh yah pas orang nya masih hidup di perhatiin dan disayang dsb, jangan pas sudah meninggal baru deh dibikin gede2an acara tiap tahun nya. Kan fisik orang nya juga sudah gak ada. Hehehe.. Tapi nyokap gua tetap kok jalanin tradisi ini. Dan masih menghormati tradisi nya.

Gua? Kalo ikutan, tetap nungguin jajanan nya. Haha

Ciao, Inly

 

Advertisements

3 thoughts on “Tradisi Cheng Beng (versi Inly)

  1. Tradisi penghormatan leluhur yg bagus dilestarikan. Saya sendiri selalu melakukannya dengan mendoakan mereka dan menabur bunga di laut. Saya selalu membawa bunga dan makanan ( buah dan kue) ke pantai. Saya bisa melakukannya di mana saja….karena kita udah ngak tinggal di Indonesia, Papa saya abunya udah ditabur di laut.

  2. Orang Tionghoa sudah semakin jarang yg dikubur sekarang, apalagai yg tinggal di kota kota. Kebanyakan trendnya, dikremasi dan abunya dilarung. Itu memang utk alasan praktis juga. Biarpun abunya udah dilarung saya dan keluarga tidak pernah melupakan Cheng Beng seperti saudara Randy diatas. Saya selalu mengajak mama dan adik saya waktu Cheng Beng, berdoa dan menabur bunga di laut.Karena kita juga tinggal ditempat dan negara yg beda, kita usahakan bisa kumpul Cheng Beng, setahun sekali sekalian piknik di pantai. It’s fun. Kadang kita bisa pulang di pantai ditempat Papa ditabur atau di pantai ditempat lain, kalo kita memang ngak bisa pulang kampung. Karena laut kan terhubung satu dengan yg lain juga.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s