Marlborough District Library (Blenheim)

By the way, gua itu hobi banget baca. Baca majalah gosip, haha.. Nggak ding, baca novel dan majalah aja, itu pun novelnya yang gak berat2, yang gak disuruh mikir banget. Dulu banget, gua baca apa aja, termasuk koleksi buku, majalah dan tabloid gosip. Sampai akhirnya gua sadar, tabloid mah gak usah beli, nonton di tv aja, haha.. Jadinya fokus ke majalah dan novel, sampai akhirnya juga, gua stop beli majalah. Paling kalau lagi pengen banget, boleh lah beli 1 atau 2, sisanya? Baca aja di toko buku. Haha.. Pelit banget? Emang..

Ok, jadi gua sebenarnya pengen cerita soal perpustakaan di Blenheim, tempat gua tinggal selama di New Zealand kemarin itu. Tahu si perpustakaannya juga gara2 sempat lihat signage “Sale”, biasa kan wanita kalo lihat kayak gituan langsung berbinar2. Eh tapi ini tulisan nya “Book Sale” . Jadi lah gua mampir. Ternyata dari sekian banyak buku yang di sale, ga ada yang bikin gua tertarik, secara bacaannya bahasa inggris ( yaakali ada yang bahasa indonesia, neng ). Bukan ding, dari semua buku itu, cuma ada 1 yang gua mau, “Hollywood Divorces” karyanya Jackie Collins. Yah, gua suka baca novel yang model gituan, ga usah pake mikir, cumaaaa gua tetap mesti baca reviewnya dulu di Goodreads, dan akhirnya pun tidak jadi beli karena ratingnya rendah. Nah gara2 mampir lihat2 sale itu lah, akhirnya daftar jadi anggota perpustakaan. Gratis lho, dan dijelasin juga, dengan nomor perpustakaannya, bisa baca koran online, buku online, majalah online dalam berbagai bahasa dan berbagai negara, tentunya ada yang bayar dan ada yang gratis. Wow banget.

Selain itu, kita bisa sewa buku yg harganya paling mahal NZD 2, paling murah “free”, setiap buku maksimal pengembalian nya 1 bulan, sekali peminjaman maksimal 30 buku, jadi kalau mau pinjem 30 buku, silahkan bawa tas atau kantong sendiri karena tidak disiapin. Buku2 nya cukup bervariasi, pilihannya banyak, gak hanya novel, ada yang kategorinya berdasarkan nama pengarang, kategori semacam kerajinan, sejarah, biografi dan seterusnya. Ada juga lho tentang sejarah Indonesia, tapi tentunya dalam bahasa Inggris. Ada 1 section khusus anak kecil, section penyewaan DVD, section koran majalah dan area baca, section audio, section mainan kayak puzzle, monopoli dkk dan tentunya section wifi ( ini favorit nya anak muda and backpackers ). Mau pakai komputer buat browsing juga ada, ada 11 unit komputer yang bisa digunakan secara gratis oleh siapan pun, tinggal ambil kertas antrian dan voilaaaa free 1/2 jam. Mau nambah bisa juga asal ambil antrian lagi. Hanya kalau mau ngeprint atau fotokopi, ada biaya nya perlembar 20 cent. Mesin fotokopinya juga lucu, pake koin.. Jadi disamping mesin ada semacam celengan yang nempel di mesinnya. Oiya, semisal kalau mau ngembaliin buku diluar jam buka perpustakaan, ada kotak drop box diluar perpustakaannya.

image

Area nongkrong dan Wifi

image

Dvd section

image

Section Majalah

image

Meja untuk duduk baca ditempat

IMG_7880

Section

IMG_7881IMG_7882

IMG_7883

Kasir

Oleh karena itu, gua tiap Sabtu pagi selalu ke perpustakaan, entah untuk pemakaian komputer atau sewa novel. Menurut gua, perpustakaannya seru banget. Ntahlah di Jakarta, kayak gini ada atau ngga. Belum pernah ke perpustakaan di Jakarta.

Ciao, Inly

Advertisements

24 thoughts on “Marlborough District Library (Blenheim)

  1. surga banget ni perpustakaan kota kayak gini. di Rotorua nemu perpus model begini, areanya luas, koleksi buanyak dan free wi-fi. Tetep aja ke sini cuma numpang internetan doang 😁

  2. Suka perpusnya. Rapi dan terang yaaa.. Di sini juga aku suka banget perpusnya kota MalmΓΆ. Lega dan jendelanya gede2 buanget, ngadep ke taman.. liatnya seger.. πŸ˜€

  3. Hehehe, di Delft juga sebenarnya ada perpustakaan umum (bukan yang punya universitas ya. Kalo yang punya universitas mah rame terus, apalagi menjelang ujian. Itu mahasiswa-mahasiswa pada begadang semua, ahahahaha *sekarang ketawa, padahal dulu juga gitu πŸ˜› * ). Dan perpustakaannya disini asyik dan cakep sebenernya πŸ˜› . Tapi aku sudah capek dengan kegiatan membaca (namanya aja kewajiban kerjaan kan), jadi kalau ada waktu luang mending melakukan aktivitas lain πŸ˜›

    • Haha.. Iya mah kalo perpus universitas pastinya rame sama mahasiswa plus waktu Kuliah dulu, isi perpus nya kurang menarik, haha.. Jadi diperpus biasanya hanya buat ngerjain tugas atau nebeng tidur pas jeda jam kuliah haha.. Jadi penasaran buat nyari tahu soal perpustakaan umum nya Jakarta..

  4. Waahh gratis ya perpustakaannya. Di perpustakaan kota Den Haag bayar €15 pertahun, ga tau kalau yang per areanya bayar berapa. Tapi karena aku sering banget nongkrong dan meanfaatkan fasilitasnya juga pinjam buku, bayar segitu masih terhitung murah daripada musti beli buku haha.

    • Iya gratis Den.. Mayan banget sih kalau memang dimanfaatin.. Dulu kita juga sering beli novel bekas, harga paling murah nya juga 50 cent dan seterusnya, tapi yah habis baca lsg masuk ke recycle bin krn somehow novel bekas ga layak dikoleksi krn bukunya sudh kucel2, plus novel bacaan aku yah aku doang yg baca, jadi kalo balik jkt, nganggur deh si novel nya. Nah ini harga sewa buku di perpusnya kdg gratis kdg ada yg bayar, tapi mending kayak gini krn kelar baca, lsg dikembalikan ke perpus dan bisa dibaca oleh orang lain. Yah lebih berguna gini kan.. Tp memang kalau diluar, berguna banget, krn jujur beli buku baru, mahal πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

  5. Dari dulu gak pernah suka beli majalah, merasa rugi banget dan paling semangat ngoprek-ngoprek toko buku yang ada tulisan ‘sale’ dibandingin ‘best-seller’ kekekekeke.
    Hua sekali pinjem bisa 30 buku?? keren ❀
    Kalo aku pasti langsung ke section anak-anak. πŸ˜€

    • Iya, sekarang berkurang banget beli majalahnya, lagi nyari tempat rental novel tapi susah banget nemunya.. iyaa, buanyak yahh 30 buku.. kebayang kalau baca nya 1 hari 1 buku, habis juga tuh 30 buku sebulan.. tapi yahh jadi gak ngerjain apa2 dong yakk.. haha..

      • Ahhh, tempat rental novel mungkin sekarang berkurang karena jaman digital yah.
        Hahahhaha, iyah kalo 1 buku sehari bisa jadi gak kerjain apa2 selain baca, makan dan minum sebentar, ke belakang juga.
        JAdi ingat jaman sekolah sama kuliah, sangkin penasaran sama novel, suka membolos. *gak penting banget yah alasannya* πŸ˜€ πŸ˜€

  6. ihh perpustakaannya comfy banget,, sudah cobain perpus di Balikpapan dan jauh banget sama di NZ.. haha *yaiyalah. saya bakalan betah tuh berlama2 di perpustakaan klo di kasih tempat se-comfy itu..

    • oiya, ada sofa2 gitu juga di beberapa area, katanya sih memang kalau mau baca di tempat gak masalah juga, yg penting kalau perpustakaannya tutup yah orgnya kudu pulang haha..

  7. Cemburu saya liat perpustakaan diatas: bangunannya, bukunya, fasilitasnya, keren deh. Kapan Indonesia punya?
    Salah satu ciri negara maju yang sering saya baca adalah menyediakan perpustakaan yang layak buat penduduknya. Di negara kita awareness pemerintah kurang sekali untuk menumbuhkan minat baca. Pemerintahnya aja kurang awareness, ya penduduknya jangan dikira akan punya minat baca tinggi. Kebijakan di negara kita kalau gak top down gak jalan. Karena pemerintah yang punya power, punya anggaran, punya tenaga untuk diberdayakan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s