Soal Wine di New Zealand (versi Inly)

Rasanya gak afdol, gak cerita soal wine, padahal pas di New Zealand, gua tinggal di salah satu kota dan distrik penghasil wine terbesar di seluruh New Zealand. Ya ya, gua sempat mengunjungi salah satu restoran di winerynya. Tapi gak pernah ikut wine tasting hanya karena gua gak nge-wine dan tentunya lebih menguntungkan beli wine di supermarket.

Musim panen anggur sebentar lagi kelar. Tinggal 1 bulan lagi sudah masuk winter season. Jadinya hampir semua Vineyard berbondong2 memanen anggurnya. Kerjanya siang malam, 24 jam lho. Jadi yang kerja itu, biasanya mulai dari jam 5 sore ke jam 5 subuh atau jam 5 subuh ke jam 5 sore atau jam 7 malam ke jam 7 pagi atau jam 7 pagi ke jam 7 malam. Berdasarkan hasil survei ke beberapa orang, bayaran perjamnya lebih gede dari kerja kantoran yang kalau nggak salah tahun ini, NZD 15 sekian per jam. Jadi para pekerja di Vineyard ini, gaji perjamnya lebih gede dr NZD 15 itu lah, tapi semuanya tetap yah harus dipotong pajak sekian persen. Memang kelihatan menggiurkan dari segi bayaran, tapi dari segi kerjaannya, capek banget lho.. Apalagi kalau shift malam, hidup loe hambar deh, pulang hanya untuk tidur saja, pas bangun sudah kudu berangkat kerja lagi. Dan ini gak ada liburnya karena kerjanya perkontrak. Contoh: Vineyard A lagi cari pekerja untuk panen. Jadi yang dia cari bukan pekerjanya, tapi 1 agen yang menyediakan pekerja ( kalau di Jakarta kayak agen PRT ), Vineyardnya hanya kasih jadwal, misalnya mereka punya Vineyard sebesar ratusan hektar yang harus dipanen dalam kurun waktu 3 minggu dengan biaya bla bla bla. Nah tugas si agen berartiΒ  menyediakan orang2 yang akan bekerja dan juga menyiapkan segala macam adminitrasinya para pekerja. Intinya pekerja hanya tahu agen, dan pekerja tidak berhubungan dengan pemilik Vineyard. Tapi memang tidak semuanya seperti itu, misalnya perkebunan yang kecil, rata2 sudah punya pekerja yang sama tiap tahun, jadi mereka tidak menggunakan agen lagi. Rata2 yang gua lihat, kalau yang lewat agen, kebanyakan penduduknya bukan berasal dari New Zealand atau Australia. Dan yang perkebunan tanpa agen, kebanyakan yang kerja, orang2 dari Australia.

IMG_1110

Vineyard

IMG_1112

Cakep yaaa..

IMG_1114

IMG_1076

Siap dipanen

Pekerja yang dibutuhkan tentunya banyak, dari yang nyetir mesin harvester ( ini mobil semi truk gitu, bingung jelasinnya, lihat di foto aja ya πŸ˜€ ), yang nyetir truk setelah anggurnya dituang dari mesin harvester, kemudian kalau sudah penuh, si anggurnya akan dipindahkan lagi ke truk yg lebih besar untuk dibawa ke Winery ( kilang aggur ). Cara kerja mesin harvester itu, jadi si mesin ini tugasnya menggoyang dahan anggur biar anggurnya jatuh kedalam mesin. Gua punya videonya tapi gua gak ngerti upload video kesini. Nah yang nyetir mesin ini rata2 cowok. Kalaupun ada pekerja wanita, mereka selalu kebagian memanen anggur yang manual, alias pake gunting, karena bayarannya perkontrak, jadi kerjanya pun tak kenal hujan, dingin, panas, tetap mesti kerja huhuhu.. Yang penting pas deadline, yah metik anggurnya harus selesai. Anggur manual ini biasanya, kualitasnya yg lebih bagus dan pas sudah jadi wine harganya lebih mahal. Oiya, sekali kerja 12 jam itu, mesin harvester harus menyelesaikan kurang lebih 45 km/ mesin.

IMG_8528

IMG_8537

Kurang kelihatan, padahal ditiap tiang kayunya ada kertas klip yang bling2 buat ngusir burung

IMG_8539

Yang hitam-hitam tuh anggur yang siap dipanen, sayang gak boleh ambil sembarangan, haha..

IMG_8928

IMG_8932

Nah ini dia mesin Harvesternya

IMG_8942

Lagi mau menuang anggur yang sudah dipanen

IMG_8941

Kelihatan gak anggur hijau nya?

 

Nah untuk pengamanan si Vineyard ini juga banyak cara, dari cara nutupin si kebun anggur nya pake jaring2, atau pakai bird bangers , ini kayak air soft gun yang cuma gede suaranya, jadi dipakein timer, ditembak per-3 kali, biasanya kalau burung2 denger pan dikirain mau ditembak, jadi pada terbang deh. Tapi hanya boleh dilakukan di daytime saja, kalau sudah langitnya gelap yah gak boleh dibunyikan, menggangu masyarakat katanya. Ada beberapa tempat yang diujung barisan anggurnya dikasih bunga rose, nah ini sebenarnya sebagai penanda si anggurnya itu nantinya buat jenis yang mana.

IMG_8520

Dipakein jaring-jaring

IMG_8646

IMG_7966

Burung besar untuk nakutin burung kecil

IMG_7965

Bird Banger

IMG_8760

IMG_8540

Bunga rose

IMG_8761

Kilang wine, tempat produksi wine

Bayangin kerjaannya aja gua sudah capek, mending bayangin bayarannya yaaa.. Eh tapi gua itu kemarin gak kerja kok.. Ini info berdasarkan hasil ngobrol2 sama beberapa pekerja, jadi sekiranya kalau ada yg baca ini dan merasa hal ini kurang berkenan, boleh banget yah dikoreksi.

Nah setelah jadi wine pun, rasa dan harga tentunya bervariasi banget, yang paling murah tentunya white wine, sekitaran NZD 7, kalau paling mahal yah banyak. Dan sayang banget, gua gak bisa ngewine, padahal yah murah meriah banget ini harganya. Kalau inget wine di Jakarta, mahal banget.. Huhuhu.. Contoh, beli di food hall / Ninety-Nine, sebotolnya bisa sekitar Rp. 300.000, itu pun yang standar banget. Nah kebayangkan kalo minum wine di hotel ? Segelas bisa seharga Rp. 150.000 belum tax 21%. Apalagi yah kalau pas ada wedding, bawa wine sendiri, corkage fee nya kurang lebih dari Rp.Β  150.000/botol sampe Rp. 300.000/botol, nah kalau beli wine langsung ke hotel, bisa Rp. 600.000 – Rp. 800.000/botol dan belum termasuk tax 21% nya.

IMG_7751

IMG_8650

Entrance Saint Clair

IMG_8653

IMG_7987

Tinggal pilih mau yang mana

IMG_8744

Wine at supermarket

IMG_4581

Lucu yah…

IMG_8973

Eh, ada gua.. wkwk..

Jadi kalau loe demen wine, jangan lupa ngewine pas Β di New Zealand, tapi tentunya habis itu gak bole nyetir ya. Bahaya.

Ciao, Inly

NB: silahkan kalau ada yang lebih tahu dan kalau mau dikoreksi sekiranya ada info yang salah. Ini berdasarkan ngobrol2 dengan beberapa pekerja di Vineyard.

Advertisements

23 thoughts on “Soal Wine di New Zealand (versi Inly)

  1. Cakep banget pemandangannya, dan gilak yah kerjanya emang walau upahnya juga gede.
    Secara khusus belom pernah nge-wine sih, kecuali perjamuan di gereja tiap awal bulan. πŸ˜€ πŸ˜€

    • walah, gua ga nge-wine, kalo diajak wine tasting percuma juga Mar, jd kalau misalnya kita makan di resto yang ada package include wine, yah gua kasih ke mister, gua seh tetap air putih, haha.. Eh tapi yah, di Marlborough itu banyak bike wine tour, dan mahal.. seharian gitu bisa sampe NZD 250, ntah lah dapatnya apa aja.. yang pasti ada wine tasting nya.. haha.. Sesekali yah gak bahaya, Mar.. kalo sering2, kantongnya juga bahaya, hehe..

  2. Vineyard gitu memang cantik banget ya! Aku pengen nih kapan gitu weekend trip ke Bordeaux di Prancis. Tapi belum nemu tiket pesawat yang harganya oke nih, hahahaha πŸ˜†

    Ah, sebotol wine NZD 7 itu murah banget!!

  3. Kerja keras dibayar mahal, ya, sesuailah. Tapi pajak upah kerja berapa tuh?
    Kebun anggurnya cakep banget. Terinspirasi gimana kalo bikin kebon markisa seperti itu. Kan bisa harga sirop markisa lebih murah lagi. Eh, kalo dibuat inovasi markisa bisa kali dibuat wine: wine markisa, πŸ™‚

    • Pajaknya aku kurang paham, yg aku ajak ngobrol juga ga mau terang2an masalah gaji, cuma dikasih patokan aja kira-kira. Dicangkok ajaaa.. Anggur markisa.. Eh tp tergantung tanahnya setahu aku. Aku malah belum pernah lihat pohon markisa haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s