Random Thing when in NZ (part 3)

Pada tahu kan kalau lagi musim panas di Australasia itu kadang suka menyebabkan kebakaran di hutan2 yang tandus dan kering. Nah pemerintah di seluruh New Zealand, masang tanda dibawah ini untuk kasih peringatan ke penduduknya, biar pada aware sama keadaan, panahnya sendiri digerakkan manual, alias tinggal digeser sama orang dari council. Bagusnya, gak ada orang yang berani utak atik si papan ( walaupun gua yakin yang namanya orang jahil yah dimana2 ada kan hehe ), pokoknya jangan sampe panahnya mengarah ke kanan banget, itu kudu hati2 banget karena panasnya super.

IMG_8039

IMG_7387

Pengumuman ini cukup jelas banget kan ya?

Yang namanya jualan buah gak hanya ada di pasar doang, banyak buah yang bebas dipetik di taman tapi gak boleh di jual, alias harus dibawa pulang untuk dikonsumsi sendiri. Dan di beberapa kota, ada yang punya pohon di belakang rumah, jadi bisa dipetik dan dijual untuk umum, biasanya mereka jual di depan rumahnya. Cuman kan gak mungkin di tongkrongin terus kan yah, secara yah beberapa kota kan sepi, belum tentu setiap saat ada yang datang dan beli. Sangking niatnya, ada beberapa tempat yang bahkan pakai CCTV, biar tidak terjadi pencurian, tentunya kalau sudah gelap, buah2nya pasti disimpen lagi.

IMG_1064

Duitnya tinggal dimasukkin ke dalam kotak yang ada tulisan ” PAY “

IMG_4217

Tinggal masukkin duit dan ambil apelnya, kudu mastiin pake duit pas, karena tidak ada kembalian

Pernah berhenti gara2 ada rombongan sapi atau domba lewat? Pernah dong.. haha.. Sayang gua gak nemu yang gambar domba lewat. Jadi pastinya kita harus berhenti biar mereka bisa lewat. Lucu2 sih, secara si sapi atau dombanya malah berhenti lihatin kita, haha..

 

Ngomong2 soal jalan, di New Zealand, biar kata sepi banget, kecepatan maksimumnya 100km/jam, tapi yah ada aja deh yang langgar peraturan, sering nemu pengendara yang ngebut juga, padahal yah jalanannya yah kan ga lurus semua, digunung aja yang berkelok2, kadang bisa ngebut juga lho. Gua yang stress lihat gituan, haha.. Bahkan kalau kita lagi nyetir di jalan antar kota ( bukan di dalam kota yah ), kita metsi bisa lihat nomor plat mobil yang dibelakang kita lewat kaca spion yang tengah, kalau tidak kelihatan, artinya dia yang terlalu dekat atau kita yang terlalu pelan. Kalau di Indonesia, kan suka ada tuh yang namanya peraturan dibuat untuk dilanggar, kalau di New Zealand, sudah pasti peraturan dibuat untuk diikuti, kalau nggak, yah bisa kena denda, jadi ada hotline buat khusus bikin laporan kalau lihat ada pengendara ugal2an, free call ke *555, tinggal laporin nomor plat, jenis dan warna mobil, yakin deh otomatis pasti disamperin. Pokoknya di New Zealand, jarang banget lihat polisi, kalau lihat polisi, artinya lagi ada apa2, hehe..

Ciao, Inly

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

31 thoughts on “Random Thing when in NZ (part 3)

  1. Hahaha, disini kalau melanggar aturan lalin gitu tahu-tahu beberapa hari berikutnya ada surat tilang yang dikirim ke rumah plus tagihan denda sekian. Katanya sih begitu, dan dendanya gak main-main dah jumlahnya, hahaha 😆 .

    • Iya Ko, enaknya kalau diluar Indonesia, pasti ada kamera jalanan kan, jadi kalau ke sensor di foto, ketahuan plat mobilnya, ga ada polisi yang tilang, hanya dikirim surat ke rumah suruh bayar denda saja..

  2. Waa..menarik ya.. berjualan atas dasar kepercayaan aja..hehe..
    Kalau disini (Swedia) polisinya suka ngumpet, kalau ada yang ngebut tiba2 kena tilang haha… Ada juga kamera pemantau, jadi kalau ada yang melanggar, langsung dapet tagihan denda.. 😀

  3. Hihi jadi liat2an sama sapinya, “Lo apa gue yg lewat duluan?” “Lo aja deh,” “Lo aja,” “Nggak papa , lo aja manusia yg lewat duluan,” “Yah piii sapiii…. Gmn gue bisa lewat klo lo nya masih ngalangin jalan?” “Yaaah gue masih pengen disini. Tapi silahkan lo aja lewat duluan….” #dialogimajiner

  4. Org nz tukang ngadu dudududu, 2x dikejar polisi patroli aku udah gak cinta nz 😂
    Tiap nyetir stres liatin spion dan mbl belakang, kalo udah rame jd serba salah mau ngebut ato pelan. Udah nyetir 90-100 km/jam tetep aja berasa lelet dan udah pasti diselang mbl2 laen yg udah pasti kec diatas 100 kilo tapi kok mereka ga ditilang? yakin bgt pd nyetir diatas 100 km/jam tu mbl2nya

    • Karena gak ada yang laporin, makanya gak dikejar.. mestinya bijo tlp dan laporin juga #gakmaukalah
      eh tapi tapi kalo dah gak cinta ma nz, artinya pindah ke lain hati, kan jalan2nya tambah jauhhh.. 🙂

  5. Kalau di Jerman ada ladang bunga, jd yg pengen beli petik sendiri dan masukkin duitnya ke tong besar.. model dagang begini harapannya dapat pembeli yg jujur ya, klo diterapkan di Indonesia mungkin dlm bbrp hari langsung tutup krn gak ada yg bayar haha. Untuk jualan buah ditinggal belum prnh lihat deh.

    • Hahaha.. iya mah kalau di Indonesia, udah raib duluan.. emang pesimis sama orang kita kalau soal beginian. Kalau soal jual bunga, ada juga mba Nella, pas daffodil day di NZ, jualannya kayak gitu juga, sudah diemberin satu persatu bunch gitu, nti kita tinggal ambil bunch yang kita mau, taruh duitnya di box. Ditinggal juga, aman2 aja.. tapi mungkin karena tempat aku tinggal yah kota kecil juga, jadi banyakan orang jujurnya.. maksudnya jujur mau bayar sesuai, dan jujur gak nyolong duitnya.. hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s