Soal Bahasa

Kalau kata temen2 gua pas SMA dulu, gua tuh udah ngomongnya cepet  plus kumur2 banget lagi, haha.. Ternyata sampe sekarang juga masih deh kayaknya.. Eh tapi gara2 ngomongnya cepet banget itu, gua jadi bisa nge-rap, hihi.. Too bad keahlian itu hilang seiring berjalannya waktu, udah gak sanggup sekarang karena nafasnya dah gak sekuat dulu. Paling masalah adalah pas ngomong pakai bahasa inggris, sangking cepatnya, yang ngobrol ma gua suka bingung, bingung ntah gua ngomong apa ama dia, hahaha..

Well, ngomong2 soal bahasa lain selain bahasa indonesia, gua bisa bahasa mandarin walaupun gak gape2 banget, masih bisalah kalau nonton sinetron mandarin. Bahasa inggris sudah pasti, walaupun masih yang standar aja, as long as you understand and i understand, it’s ok lah. Bahasa hokkien karena bahasa sehari-hari dirumah, dan kadang kepake banget buat kerjaan gua. Bahasa lainnya, gua kurang paham. Khusus bahasa mandarin, gua gak bisa nulis dan baca, sekarang nyesel padahal waktu masih kecil, sering banget di-les-in, tapi yang ada guanya selalu males, atau mungkin bolos. Karena gua ngerasa bahasa mandarin kepake banget buat saat ini. Biar kata turis dari Chinanya suka nyebelin yah, tapi mereka merajalela di semua sektor lho. Oiya, pas sekolah dulu, gua ekskulnya bahasa jerman, canggih deh gua.. lulus SMA, lupa dah tuh semua, cuma bisa ich liebe dich aja.. haha..

Jadi inget beberapa hal berkaitan dengan masalah bahasa ini, gua alamin semua either pas lagi travelling atau lagi kerja.

Pada tahu kan kalau orang Hongkong itu aslinya pakai bahasa kanton, katanya sangking mendarah daging, mereka tidak mau belajar bahasa inggris ( tentunya generasi yang senior ya ), jadi kalau ketemu di jalan, mau nanya, silahkan lah pakai bahasa kanton. Pertama kali ke Hongkong, gua nyasar, tanya jalan pakai bahasa inggris, dicuekin, pakai bahasa mandarin, dicuekin juga.. Haiizzz.. Ngeselin banget.. Apa mungkin gua salah tanya orang kayaknya. Haha.. Nemu taksi, kebetulan yang nyetir, encek2 gitu, tahu gua gak bisa bahasa kanton, gua diusir dari taxinya.. Sadesss…

Lain cerita pas di Taipei, muka boleh cina ( maksudnya gua sendiri ) tapi ternyata mereka gak ngerti gua ngomong apa, terus gua diomelin, katanya cina tapi gak ngerti ngomong bahasa mandarin, syok gua di gituin ( padahal sering denger cerita ini, pas kena sendiri, sakit juga haha ). Jadi daripada gua bete, padahal lagi jalan2, setiap mau naik MRT, gua selalu bawa map MRT, dan nunjukkin ke loket, gua mau beli tiket kesini.. Belaga bisu dah, berhasil ternyata, haha.. Kalau naik taksi, gua udah minta tolong door boy hotel buat nyebutin gua mau kemana, kalau pas balik ke hotel, gua tinggal nunjukkin kunci hotel yang ada tulisan mandarinnya. Jadi benarnya gua survive jalan2 kesana, bukan karena gua bisa bahasa mandarin, tapi karena pake bahasa tubuh, haha..

Di Singapore juga pernah, mau isi ulang EZ-Link, gua bilang 15 SGD, dia dengernya 50 SGD, duhhh.. mana ga bisa dikembaliin, alhasil kalau mau jajan, terpaksa nyari toko 711 karena bisa bayaran pake EZ-Link, hahaha..

Belum lagi urusan bahasa inggris, bisa dibilang bahasa inggris tuh kan bahasa nomor satu di dunia, kudunya semua orang yang travelling, at least bisa bahasa inggris buat survive dong ya? Bener ga? Bener ga? Tapinya gua sering banget nemu orang yang gak bisa berbahasa inggris selama gua travelling. Terutama turis2 dari China, hihihi.. lebih karena mereka ikut tur keluar negeri, pan ada tour leader and tour guide, jadi mereka cuek aja. Pernah juga dipenerbangan dari Vietnam ke Singapore, anak muda yang duduk disamping gua gak bisa bahasa inggris, dia gak matiin hp dan malah sibuk main whatsapp, gua omelin, dia malah lihatin gua dengan pandangan aneh, pengen banget saat itu gua jambak orangnya, haha.. Terakhir kali ngelihat turis dari Korea di New Zealand, cewe, travelling sendiri, gak bisa bahasa inggris, dia keliling NZ sendiri hanya bekal info perjalanan dari buku berbahasa korea, salut gua ma ni cewek. Memang sih, kita gak mungkin bisa semua bahasa setiap kali pindah negara, tapi menurut gua bahasa inggris itu kan dah umum banget, gak mesti ngomongnya pake grammar2 segala juga kan.

Pernah beberapa kali punya klien yang beda kebangsaan, otomatis ngobrol pakai bahasa inggris, untunglah bahasa inggris gua ternyata masih bisa dimengerti oleh mereka, kecuali 1 groom asal Australia, berkebangsaan Vietnam, dia totally gak ngerti gua ngomong apa2, haha.. Untungnya pasangannya orang Indonesia, jadi setiap kali ngobrol, bahasanya campur sari deh. Tapi paling susah adalah denger orang Korea atau Jepang ngomong inggris.. Singlish mah lewat..

Eh tapi dulu sebelum punya pacar beda bangsa, gua sering banget gak ngerti kalau denger bahasa inggrisnya orang Australia or NZ ( kebetulan mirip2 deh tuh 2 negara ). Mau minta dia ngomongnya pelan2, gak enak, dia ngomongnya cepet, gua susah ngikutinnya, dapatnya separuh2 doang, haha.. Takut salah paham aja sih. Sekarang sih dah jauh mendingan banget, dan gua selalu bilang, kalau pengucapan gua salah, mohon dibenerin. Eh tapi lagi, gara2 punya pacar beda bangsa gini, gua sering banget dimintain bantuan terjemahin bahasa inggris ke bahasa indonesia atau sebaliknya. Yah kali sikk, gua belum sejago itu, tapi tetap gua ladenin juga, wkwkwk.. dan tetap pakai bantuan lewat internet.. haha..

Untuk saat ini, kalau taraf ngobrol sehari-hari, gua masih termasuk yang cepet, tapi untungnya untuk urusan kerja, gua bisa kok ngomong sopan dan tidak terburu-buru, hehe.. Gak malu2in deh..

Kalian bisa bahasa apa selain bahasa inggris?

Ciao, Inly

Advertisements

39 thoughts on “Soal Bahasa

  1. Hahaha, sama ni kita In..
    Dulu dikasih les Mandarin karena belum masuk kurikulum sekolah, tapi hanya belajar ketika ujian, engga benar-benar diresapi ke otak, jadinya mulai merasa agak menyesal sekarang.
    Pernah disindir sama aie-aie di SG, katanya aku tidak menghargai bahasa nenek moyangku sendiri karena tidak bisa ngomong Mandarin dengan lancar sedangkan mukaku oriental sekali, haha..
    Pernah punya klien orang Hongkong senior juga, dan benar yang kamu bilang, mereka maunya bicara dalam bahasa Kanton.
    Aku bisa Teochew dan Melayu. Masuk hitungan ga? Wakakaka..

  2. Ih sadis banget sampai diusir naik taksi haha aku pasti udah gondok banget itu. Dulu pas sekolah bahasa Belanda kan siswanya dari segala macam negara. Paling ga mudeng kalo mereka yg dari Cina atau Jepang atau Vietnam atau Thailand atau Korea ngomong. Aku beberapa kali nanya duluan mereka sedang ngomong bahasa mereka atau bahasa Belanda, soalnya ora mudeng dengan pengucapannya haha. Kurang jelas gitu lho, ada aksen dan mulutnya kurang mbuka.
    Bahasa yg aktif kugunakan sekarang : Inggris, Indonesia, Belanda, Jawa, dan Madura. Dulu pernah belajar Bahasa Jepang, Arab, Mandarin. Yang 2 pertama masih ngerti dikit2. Yg Mandarin bablass ga membekas sama sekali haha padahal dulu belajar 1 tahun, gratisan dari tempat kuliah.

    • Tuhh bener kan.. mereka kayak kumur2 gitu ngomongnya.. duhh untung aku dah lewat fase itu dehh.. haha..

      Gondok pasti Den.. tapi ternyata, restoran yang aku cari cuma di gang sebelahnya.. jadi gak rugi juga ditolak naksi.. haha..

      Kalau aku rasa, karena gak dilatih yah makanya pada lupa, sepupu aku juga belajar mandarin di sekolah, lah yah dirumah gak ada yg bisa, yah keder juga mau praktek ngobrol ma siapa.. hehe..

      • Dan guruku juga mukanya selalu bingung kalau mereka lagi ngomong. Guruku mencoba mengerti tapi seringnya salah mengerti haha. Pengalaman dari beberapa kenalan Indonesia yang cerita, orang Indonesia itu jelas banget pengucapan bahasa Belanda. Padahal ada beberapa huruf yang butuh penekanan khusus. Guruku juga bilang, orang Indonesia itu jelas pengucapannya, juga ulet kalo belajar. Yah gimana, udah biasa berjuang sejak jaman Belanda di Indonesia, makanya gigih hahaha.

        • haha.. benarnya sih mungkin kan mereka susah aksennya, karena sudah terbiasa dengan bahasa ibu, seperti org surabaya ngomong mandarin, pasti deh aksen surabayanya kebawa juga di bahasa mandarinnya.

          untuk urusan bahasa inggris juga, org indonesia bagus2 pengucapannya dibanding dengan malaysia atau singapore

  3. Jadi inget pas di Paris ktm turis Cina lg bingung, dia liat gw lalu narik tangan dan ngmg mandarin…gw panikkk haha adanya gw cm blg “wo pu ce tauuuuu” lalu ge tunjuk2 temen gw yg emg dr Cina sambil blg “cung go rennn” :)))) akhirnya dia yg nangani ni turis Cina haha

  4. belandaaaaaa ^^ hehehe… masih tingkat dasar…

    inggris bisa, pernah pede banget, tapi pas pertama ke sydney trus mau beli simcard, malah bengong… ngga ngerti sama sekali itu si mas2 ganteng bilang apa… >.<

  5. waktu tinggal di italy ngomong sehari2 di rmh pake bhs italy campur bhsa inggris ala kadarnya,hehe liburan ke Rumania jadi ikutan bhs Rumania juga dikit2 ( krn sering denger kalo suami ngomong). Sekarang pindah ke indonesia say goodbye sama bhsa italy ma Rumania, di rumah nhomong dgn suami cuma pake bhs inggris campur bhs indonesia/ bhs Ternate (tujuannya biar suami saya cepet bisa bhs Indonesia 🙂

    • Bener banget Adhya, kemanapun kita pergi pasti bisa dikit2 kalau sering denger, tapi kalau dah pindah tempat pun, yang sedikit2 itu malah lupa.. bahasa ternate kayak apa ya? kayaknya aku belum pernah denger , eh atau kayak bahasa ambon gitu kah?

  6. Kalau bahasa daerah masuk ga nih Ci?hehehe
    Aku bisa bahasa Palembang, sedikit Hakka & Melayu dan sedang belajar bahasa Korea.:D
    Untuk yang bahasa Mandarin berasa menyesal sih karena dulu waktu les ga sungguh-sungguh, sempat dipaksa mama juga buat les tapi kutolak pas sma karena aku lebih suka bahasa Inggris Ci.hahaha
    Merasa nyesel karena kung-kung asli China dan orang Konghu (meskipun ga pernah ketemu udah meninggal jauh sebelum aku lahir), muka juga Chinese tapi ga bisa bahasa Mandarin dan bahasa Konghu.T_T
    Nah bos aku kan orang Korea Mbak, dia pernah ngomong minta isolasi ke aku, ngomongnya “thep-phe”, aku ampe bengong dia ngulang berkali-kali *dalam hati ni orang ngomong apaan sih. Terus akhirnya dia tunjuk-tunjuk, ya ampun ternyata itu yang diminta.

    • masukkk dongg.. lagi banyak yang belajar bahasa Korea juga yaa. Eh tapi bahasa Mandarin masih ok, kalau konghu yang dipake sama org hongkong itu kan.. gak semua familiar sih..
      Walah si boss suruh pake body language aja, hihihi..

      • Iya Ci, lagi banyak yang belajar bahasa Korea. Aku pernah mencoba belajar bahasa Jepang dan Prancis. Kalau bahasa Jepang sih sebenernya belajar niatnya kurang karena sebenernya kurang sreg tapi mencoba belajar.hahaha
        Kayaknya sih iya yang dipakai orang Hongkong Ci.
        Untung aku ga dilempar pake tempat isolasi Mbak karena bengong ga ngerti dia ngomong apaan.hahaha

  7. Bener, orang Cina daratan itu nyebelin (eh padahal gw juga keturunan loh), dulu sempet waktu gw masih jadi wartawan olahraga sempet wawancara pelatih dari tim Cina pake bahasa Inggris dong nanyanya, dia ngomelin panjang lebar katanya orang Cina kok ga bisa mandarin. Yee, situ juga ga bisa bahasa Inggris. Bete deh. Sama juga sama kelakuan mahasiswa2 asing dari Cina yang di sini. Adeuh ngeselin banget, sampe kadang jauh2 karena takut dibilang dari grup yang sama karena muka kita setipe.

    Omong2 soal bahasa, aku nggak ngerti banget Singlish. Sampe garuk2 kepala, untungnya yang muda2 inggrisnya lebih bagus walaupun aksennya juga ga jelas.

    Sekarang selain Inggris, lancar bahasa Danish, aktif Norwegian, pasif Swedia. Perancis dulu sempet les sampe advanced jadi klo ada yang ngomong masih aga2 nyambung, baca tanda2 jalan juga masih ngeh tapi udah banyak yang lupa.

    • Bukannya diskriminasi yakk, tapi banyak banget emang sih org Cina daratan kayak gitu.. jadi bikin generalisasi kaann.. Enaknya bisa banyak bahasa, jadi pengen belajar bahasa lain juga.. hehe..

  8. Pingback: Soal Bahasa (2) | Life is a Rollercoaster

  9. Saking seringnya nonton korea, aku sekarang klo ketemu turis korea bisa lah nguping dikit2 mereka lagi ngomongin apaan hahah tapi belum bisa yg merangkai kalimat dengan baik klo ditanya pake bahasa korea. Niatnya mau belajar bahasa mandarin tapi belum belajar beneran dan takut prakteknya, soalnya mandarin tricky kan, salah tone beda kata.

    • Iya, banyak yang kayak gini, Re, jadi kita ngerti mereka ngomong apa, mau balasnya bingung.. Bukan karena malu takut salah, tapi lebih ke kalimatnya apa yaaa.. hehe..
      Mandarin aku cuma bisa ngomong, baca tulis buta dehh.. Akibat dikaish les waktu masih kecil, malesnya ampun2an huhuhu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s