Soal Imigrasi dan Sekuriti di Australia

Gara – gara banyak denger cerita soal imigrasi dan pemeriksaan di bandara Australia yang lumayan ketat, jiper juga pas pertama kali kesana, sebenarnya gak bawa apa2 sih, cuma kadung takut duluan, haha.. Waktu itu gua nyampe Sydney jam 6.00 pagi, setiap orang yang masuk Australia harus isi kertas kedatangan dan declare kalau bawa sesuatu yang dilarang. Waktu itu gua tahunya kalau bawa tolak angin gak boleh karena ada madunya, jadi gua gak bawa. Dodolnya dikertasnya ada tulisan, declare if you bring medicine, pede banget dong gua tick yes, padahal ternyata kalau kayak panadol gitu kagak perlu di declare, haha.. Alhasil karena tick yes, gua masuk ke barisan yang declare, dan busyettt panjang aje barisannya. Untungnya partner gua punya kartu sakti yang bisa terobos semua barisan itu, hehe.. Sampai didepan, semua tas harus ditaruh di suatu tempat, terus ada anjing yang ngendus2, berhubung kita gak bawa apa2 juga, alhasil lewat2 aja.. Nah ceritanya sebelum gua antri di imigrasi, kertas declare gua sudah keisi semua, kecuali bagian bawa obat, jadinya gua mau tanya sama petugas di bandaranya. Nemu 1 cewek petugas bandara, gua toel dia, malah kena semprot, haha.. Iya salah gua juga gak lihat2. Jadi dia itu lagi nolongin 1 pasangan senior untuk isi kertas declare, nah pas pasangannya lagi ngisi, gua lihat dia gak ngapa2in kan, jadinya gua toel, gak tahunya menurut dia, gua harusnya nunggu sampai dia selesai layanin pasangan senior itu, baru giliran gua. Nah karena nunggu kelamaan, akhirnya gua tick yes aja. Kali lain, pas nyampe di Sydney lagi, gua declare karena bawa makanan, masuklah ke antrian super panjang itu, dan kali ini gak pake anjing2an lagi, langsung ke meja periksa gitu, tapi untungnya gua selalu lewat aja, gak diperiksa, mungkin memang lagi hoki.

Pas dari Sydney ke Melbourne, gua pernah diperiksa suruh bongkar backpack gua, random check. Bete dong pastinya, karena packingnya ribet lagi. Di Australia, kalau kena periksa koper tuh, biasanya kita gak boleh ikut megang, alias petugasnya yang bongkar koper kita, kitanya duduk2 aja. Kecuali si petugas minta kita bongkar tas, kalau gak disuruh, jangan sekali2 ikut bantu kalau gak mau dibentak, hehe. Kapan hari dari Christchurch balik ke Jakarta, transit di Sydney, gua bawa 2 botol sabun dan shampoo masing2 isi 100 ml, karena gua mau mandi di airport, gua plastikin deh 2 botol itu, 2 lapis karena takut tumpah. Nah ternyata jadi masalah banget, karena setiap lewat scanner, gua selalu disuruh kepinggir dan buka tas gua. Kali lainnya, gua kena body check yang masuk ke dalam satu mesin terus kita kudu angkat tangan dan discan seluruh badan. Belum lagi kalau pas lewat scanner, kudu buka jaket dll ( sudah lama gua selalu pake celana tanpa tali pinggang dan sepatu sneakers jadi gak perlu buka2 pas masuk scanner, cuma lepas jaket aja ), sialnya sekali itu, gara2 lagi pake ulang si jaket, gua dipanggil kena random check lagi, hahaha.. semua barang gua di swap pake tongkat kecil, plus baju gua juga diswap, terus tongkatnya dimasukkin kedalam satu mesin kecil yang ada layarnya. Pas tahu gambar dilayarnya warna hijau, aman deh gua, tapi  gua kena survei singkat sama bapak sekuritinya. Belakangan gua baru tahu kalau itu pemeriksaan untuk narkoba, duhhh serem bangettt kan kalau di layarnya gambarnya jadi merah.. Sangking seringnya kena random check, sekarang gua dah kebal, haha.. Yang penting, barang2 gua dipacking oleh gua sendiri, dan gua tidak berhubungan sama obat2 terlarang, pastinya gua aman2 aja.  Oiya, masuk barisan panjang declare itu, juga kadang hoki2an, bisa aja sampe depan, kitanya gak diperiksa, cuma ditanya bawa apa, habis itu petugasnya bakal nunjukkin kita mesti kemana, ntah langsung keluar atau ke meja periksa, yang sering gua lihat sih, banyakan memang orang asia yang kena periksa.

Lain lagi cerita soal paspor gua, gua ganti paspor gara2 rusak kena air pas banjir 2 tahun lalu. Jadi gua gak ganti jadi e-paspor, tetap paspor biasa tapi model paspor gua sudah yang paling baru, dan gak tahu kenapa, sejak pake paspor baru itu, masuk ke Australia dan New Zealand, selalu bermasalah, gak mau ke scan si paspornya. Jadinya gua selalu digiring ke bagian tertentu, dan langsung diurus sama supervisornya bagian imigrasi. Deg2an pastinya, karena kalau gak bisa ke scan secara benar, gua pasti ketolak masuk ke negara tersebut. Pernah sekali gak lewat, gua ditanya ” mana bagasi kamu?  ambil dulu, nanti saya balikin paspornya ” Duhhhh.. stress gak sihhh.. Yah untungnya selalu lewat2 aja, walaupun udah drama duluan.

Oiya, gua dulu juga takut banget bawa apa2, karena males declare, tapi ketakutan terbesar gua adalah kalau gua disuruh bayar denda, hahaha.. males banget kan karena dendanya gak nanggung2,  di Australia AUD 200, di New Zealand NZD 400, sayangggg kan duitnyaaa.. Padahal yah kalau kita declare, gak ada masalah kok, gak bakal disuruh bayar denda juga, palingan kalau bawa kayak buah segar, cuman dibuang aja, gak bayar denda, yang penting declare.  Terus semisalnya kalau kena denda, dikasih pilihan juga kok, bayar langsung? atau kalau gak mau bayar, dipanggilin polisi, hehehe. Atau kita bisa bayar pas kita mau keluar dari Australia, tapi dengan catatan paspor kita nantinya akan selalu ada warning untuk masalah denda ini setiap kali masuk ke Australia atau beberapa negara lainnya.

Btw, di bandara Sydney, setelah keluar dari pesawat, gak bakal nemu toilet. Toiletnya ada di sebelah luar setelah meja imigrasi, atau setelah area transit. Dulu gua mikir, kenapa ribet banget sihhh, gimana kalau orang kebelet? Ternyata salah satu tujuannya, biar kalau ada yang nyusupin narkoba, gak bisa berubah pikiran buat buang di toilet pas turun pesawat, haha.. Karena setelah lewat meja imigrasi, ditempat pengambilan bagasi, kadang suka ada anjing pelacaknya. Dan yang pasti toiletnya jauh dr conveyer belt. Dan gua pernah nonton syuting acara Border Security di bandara Melbourne. Kebetulan orang yang dipanggil tersinyalir pake paspor palsu. Lain kali gua cerita soal imigrasi di negara lainnya ya.

Ciao, Inly

Advertisements

56 thoughts on “Soal Imigrasi dan Sekuriti di Australia

  1. Inly, aku suka nonton program border security Australia dan Canada sejak di sini. Tapi sejak doyan nonton itu jadi agak parno kalau mau terbang, takut ini boleh apa ga, bawa itu disita apa nggak haha. Suka kasihan kalau lihat yg bawa makanan buanyaak trus disita karena ga declare disuruh bayar denda juga kalo ga salah, mahasisiwa China. Aku kalo ingat 2 kali ngelewati Schiphol bawa segala macam makanan, sekarang jadi ngeri sendiri. Dulu ga tahu lho aku dan kok yaa pas ga ada pemeriksaan. Bayangkan saja aku bawa rendang 2kg, dendeng 2kg, trasi 2kg, bumbu pecel 2kg, abon 2kg. Yang daging2an itu disuruh ibuku buat oleh2 keluarga sini. Bayangkan, 2 kali lho aku bawa, sedang beruntung lolos haha. Tapi setelah nonton border security, aku ga mau lagi bawa2 gitu. Pfiuuhh bahayaaa😅

    • Iyaaa, aku juga suka nonton, Den.. jadinya tahu beberapa info.. yg pentign sih declare, jadi gak kena denda, walaupun barangnya mungkin dibuang. tapinya memang banyak yang suka gak lapor kan, jadinya kena deh..

      2 kilo semua sih banyak bangett, hihihi..

      makin banyak nonton, makin horor yaa..

      • Pas waktu pindahan ke Belanda, barangku kan memang buanyaaak banget. Kelebihan 20kg tau ga sih huahaha. Total bawaanku 60kg. 30kg kan dapat jatah dari Garuda plus aku pakai GFF dapat tambahan 10kg. Eh ternyata masih kelebihan 20kg. Itu barang yg di bagasi ya. Yg kabin kayaknya 10kg. Memang pas packing ga aku timbang, tapi udah berasa kalo bakalan kelebihan. Awalnya musti bayar denda (kalo ga salah ingat sampai 5jt gitu, aku lupa ya denda per kg nya berapa), trus aku nego2 dan bilang kalau pindahan dan nyusulin suami. Bapaknya luluh, dan aku ga didenda haha. Hoki banget deh aku waktu ke sini. Lolos barang bawaan, ga didenda pula😅 rendang dan segala macamnya selamat sampai tujuan.

      • Wahh beruntung banget Den.. mungkin si bapak inget anaknya pernah juga kelebihan bagasi #ngarangbanget haha.. Eh tapi 60 kg tuh banyak bangett lhoo.. kebayang banget pas masuk ke ruang check in dan bawa barang segambreng, pake porter kan tapinya?

      • Nggak, bawa sendiri dorong pakai stroller yang gede gitu. Bayangin aku sekecil ini bawa barang segambreng pakai kereta dorong gede haha. Aku ga pernah pakai porter lho selama ini, pas kerja bawa barang2 kantor segede gambreng dan berat juga angkut2 sendiri dan dorong2 sendiri haha perkasa

  2. Hahaha, iyaa, paspor Indonesia yang paspor biasa memang kadang susah di-scan. Beberapa kali buat masuk UK aku juga mesti nunggu soalnya mesin di imigrasinya gak bisa di-scan. Alhasil paspornya dibawa ke dalam suatu ruangan yang mana aku ga boleh masuk dan trus setelah beres paspornya dibalikin dan aku dibolehin masuk, hahaha 😆

  3. Fokus gw satu, kayanya kita sama-sama sering kena random check inly, baik di luar dan terutama di Cengkareng. Hikssss.
    Nah sama gw juga check bawa roti satu biji dari Indonesia dan gw di pisahkan dari teman2 di check sendiri, padahal kayanya roti satu biji yg gak sempat d makan gak perlu di declare. Bener gw di takut dengar cerita2 teman yg kena bayar denda lupa declare barang di Sydney dan Melbourne. Sakiiiiit dendanya. 😀

    • Gua di cengkareng sih gak pernah, cuma suka parno sendiri kalau bawa barang banyak, haha.. sampe sering banget bikin catatan, kali2 kalau kena check. oiya, yg sering kena juga kalau bawa makanan yang gak habis dimakan dr pesawat, kena denda deh kalau lupa declare, terus ada yang jawab, tapi itu kan makanan dr pesawat, dibalas sama petugas sekuritinya, ” lah makanan pesawat dimakan di pesawat dong, bukan di darat.. ” asemmm kann jawabannya, hihihi

  4. Huaaaaa kok serem banget siiih! Blm pernah ke Oz lalu jadi parno (pdhl kapan juga mo ke sana huahahaha) eh baru tau lho tolak angin ga boleh padahal kan gw ngefans abissss ama tolak angin huhuwww

    • Yang di UK lebih ngeri lho ( menurut gua yaaa, padahal belum pernah ke UK, cuma lihat di TV ). Di Aussie, cuma diperiksa pas kitanya tiba di negaranya. Kalau yang di UK, sebelum berangkat aja bisa banget kena random check yg bukan antrian sekuriti, tapi kena check pas petugas patrol keliling airport. Iya Gy, gak boleh karena ada madunya, tapi ada juga yang lolos2 aja, kalau gw males aja kalau sampe kena gara2 tolak angin.. hahah..

  5. Dulu pas abis baca blog Mariska aku jadi sering nonton border security Ci, jadi horror sendiri (meskipun belum pernah ke LN), ngeri dendanya.hahahaha
    Kadang aku suka bingung Ci, baca blog orang ada yang bawa makanan A lolos aja, eh ada orang lain yang bawa makanan A malah kena buang. Makanya aku suka bingung mana yang boleh dibawa dan mana yang ga.:D

    • Dibawa sih boleh2 aja kok Wulan, cuma memang harus declare. Nah masuk ke barisan declare pun kadang memang hoki2an, bisa di geledah atau memang lolos gitu aja.. Pemerintah Australia sebenarnya menghargai banget org yg declare. Yg gak bole dibawa adalah buah2an segar krn bisa bawa kuman, dan makanan rumahan yang tidak dipacking secara komersil.

      • Nah, yang kumaksud disini makanan rumahan Ci, pasti dipackingnya pun ga komersil. Berarti ga boleh lewat dong ya. Kayak aku pernah baca ada yang bilang bawa daging rendang dan makanan lain ke US lolos, eh terus ada yang komen kok bisa lolos gimana caranya.:D

      • Iya, makanya ada yang hoki2an, aku pernah bawa kopi instan, sambel botol, kecap manis. Masuk ke antrian declare, pas sampe didepan barisan, hanya ditanya aja sama petugasnya, kamu bawa apa aja? aku sebutin aja barangnya, eh malah lolos aja suruh ke pintu exit, gak di periksa, hehe.. Ada juga yang bawa rokok lebih dr kapasitas juga lolos2 aja..

      • Banyak berdoa aja kali ya Ci biar lolos.hahahaha
        Kalau menurut mu paling rempong masalah declare men-declare ini di bandara mana Ci?

      • hahaha..
        so far sih Australia.. udah ribet, orgnya galak2 hehehe..

        kalau aku lihat di TV, paling ribet di UK, soalnya diperiksanya ga hanya penumpang yg tiba, tapi penumpang yang mau berangkat juga random check sama petugas patroli yg keliling airport..

      • hahaha, orang-orang yang ngurusin gituan emang udah templatenya harus galak kali ya Ci.:D
        Waduh, penumpang yang mau berangkat juga kena random check ya Ci, ketat ya berarti.

  6. Pengalaman pertama landing di Sydney. Sebelum antre imigrasi, nemenin suami pup dulu 15 menit. Trs aku pup 15 menit. 30 menit deh. Alhasil ngga antre panjang pas menuju loket imigrasi. Kali kedua landing di Sydney, syok krn antreane udah sampe toko yg jual2 parfum itu. Puuuuuanjang mak antreane, hahhaa.

    • Hmmm gitu yah.. aku pertama masuk sydney tahun 2013. Kebelet pipis, ga nemu toilet. Ke sydney lagi, apr 2015, ga nemu toilet juga.. hahaha.. tak kirain memang ga ada toilet sebelum keluar dari imigrasi..

  7. waktu ke Italy bawa makanan khas dri daerah banyak banget dan untungnya gak di periksa, begitu ntn border security langsung parno kepikiran untung waktu itu aku gak di tahan ya,hehe
    beberapa kali ke Rumania selalu diperiksa di dalam ruangan terpisah krn berjilbab, yg periksa 2 orng, ikat rambut aja harus di buka abis itu rambut di acak2, jadinya kalo ke sana gak pernah oake jilbab yg rempong dgn jarum2 pentul. Oh ya pernah juga sih kerja random check di Slovenia, entah krn berjilbab atau gak 😀

    • ribet yah ternyata.. tapi mungkin memang untuk alasan tertentu makanya diperiksa sampe ketat gitu.. apa kabar yang kayak orang arab ya, Adhya? yg cewek berbaju hitam tertutup dr kepala sampe kaki, yang kelihatan matanya aja.. Jujur, aku belum pernah lihat kayak gitu di area pengecekan..

      • iya, aku yg pake jilbab biasa aja periksanya rempong hore apalagi mereka, duh gak ngerti deh gimana harus bongkar2 dlm ruangan itu :-D, celana jeans aku aja sampe di goyang2 loh sama mereka *nasip tampang mencurigakan kek gini nih* hehe

  8. Aku juga pernah tuh ganti paspor selalu kena “jaring” di Singapore, padahal di negara2 lain baik2 aja, masuk Amerika pun nggak masalah, tapi begitu di Singapore langsung “digiring” petugas u/ di scan lebih seksama. Malesin deh.

    Aku sendiri selain itu nggak pernah kena macem2 cek, bahkan di Amerika masuk2 aja tanpa banyak pertanyaan sih.

  9. Aku sering kena random check di Australia, malesin..

    Aku lagi wanti2 mau masup Amerika, deg-degannya dari sekarang. Siapin mental duluan kalo nanti diberentiin di imigrasi, siapin semua dokumen dan jawaban kalo ditanya macem-macem.

  10. Inly, aku pindahan ke melbourne 9 bulan lalu. Jkt-Mel dengan bagasi 40kg bedua doang sama anak. Nah, dengan pede nya aku tick no semua yg di kartu declare, atas “nasehat” dari temen sih yg tinggal di Perth. Aku bawa abon, obat2an macam balsem, minyak telon dll.. Belum skincare2 gitu deh.. Tapi alhamdulillah banget gak kena dan mulussss bgt semua. Pas di imigrasi sih paspor anak aku gak bs di scan. Trus selebihnya lancar. Apa karena lagi beruntung aja yak? Semua temen disini pada bengong pas aku ceritain semua barang2 yg dibawa itu tick no semua 😂😂😂😂.

    Thanks for sharing ya, Inly

    • 40 kg berdua sih dikittt lhooo.. aku ke NZ aja, pergi bisa 20kg (titipannya sih yang banyak haha) pulang bisa 30kg..

      Iyessss, hoki bangetttt.. hehe..

      Sama2 Dila.. 🙂

  11. Kalau soal declare/non declare di Eropa masih lebih nggak ketat dibanding Oz, I think. Aku kadang sering liat itu border control kayaknya emang petugasnya banyak yang jutek.

    Di CPH airport, arrivalnya u / ambil bagasi jadi satu u/ flight within EU sama outside EU, jadi ga ketauan mana yang mana, padahal aturannya kan lain. Aku selama ini bawa macam2 barang dari Indonesia ga pernah diperiksa. Asal jangan bawa tas segede gambreng (aku emang males bawa koper banyak / besar), dan sok yakin aja as if you owned the place

    • Iya kalau di TV, kadang mungkin si penumpang terintimidasi juga dijutekkin sama si petugas kan ya..

      Lihat di wiki, CPH airport gede juga.. ribet banget kalau digabung jadi satu rame2 gitu conveyer belt nya..

      Iya sih, penting banget tuh sok yakin, biar gak di scam..

      • Nggak digabung conveyor beltnya, (ada 9 kalau ga 10) cuman exitnya jadi satu, antara non EU dan EU (exit ke terminal – kalau dijemput orang) jadi customnya nggak bisa ngeliat kamu arrivalnya dari EU atau non EU kalau pas lewat custom kecuali kalau mereka minta boarding pass atau lihat baggage tags tentunya

      • eh iya, maksud aku di 1 ruangan yang sama.. seluruh conveyer beltnya.. kalau digabung sih, parah bangett yaa.. Iya sih, aku perhatiin, biasanya cap di paspor, hanya perlu serahin paspornya aja, ga sama boarding pass..

  12. Pingback: Soal Imigrasi dan Sekuriti di Bandara | Life is a Rollercoaster

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s