Soal Imigrasi dan Sekuriti di Bandara

Ternyata gak cuma imigrasi dan pemeriksaan bandara di Australia aja yang rempong, di tempat lain juga, cuma yah mungkin gak seketat di Australia ( bisa dibaca disini ) . Di negara lain yang pernah gua kunjungin juga ada yang ribettt bet bet yaitu di India. Manner is important. Berhubung gua masuk India waktu itu dengan VoA ( Visa on Arrival ), jadinya pas dapat visanya, gua malah dapat spesial assist gak lewatin petugas imigrasi, langsung dianter lewat jalur khusus, hehe.. Nah pas penerbangan domestik lumayan ribet, rempong bagian pengecekan. Jadi wanita dan pria itu beda antrian, buat yang pria ada 5 baris, yang wanita cuma 1 baris, yang wanita tetap lewat pintu scanner, tapi didepannya ada 1 ruangan kecil yang tertutup rapat, khusus periksa badan, gua kira mah random, gak tahunya semua orang yang sudah lewat pintu scanner tetap harus diraba2 didalam ruangan tersebut. Bentuk ruangannya sama kayak pas kita pemilu, cuma ini tetutup rapat aja. Sering banget antrian yang wanita, stuck. Gara2nya banyak banget orang yang baru pertama kali naik pesawat, jadi pas diperiksa, lebih lama komplainnya daripada periksanya , hehehe.. padahal waktu itu, antrian yang pria juga ruame poll.. Nah petugasnya juga galak2 lho.. mungkin karena banyak penumpang yang nyebelin juga, yah mau gak mau deh..

Di Indonesia, ntah sejak kapan peraturan mesti lepas tali pinggang, lepas jam tangan berlaku, tapi gua inget pertama kali kayak gitu di Terminal 3. Pas di airport Ho Chi Minh juga lepas tali pinggang, jam tangan, sepatu, jaket. Tapi sudah 2 tahun belakangan ini kalau naik pesawat kemanapun, rata2 sudah diminta lepas tali pinggang dan jam tangan. Bahkan terakhir pas gua ke Bali, bobby pin gua aja bunyi gara2 lupa dilepasin, haha.. Cuma sekali gua gak disuruh buka jaket. Gara2 gua pake dress you can see selutut, terus luarannya gua cuma pake jaket kayak blazer gitu, pas dia lihat gua mau lepas, disuruh pake aja.. haha.. mungkin terlalu seksi #yakaliiii..

Nah kalau cerita soal di meja imigrasi lain lagi, kepo lah gua isi kertas kedatangan di Singapore pake pensil, pas nyampe gua, disuruh balik lagi isi pake pulpen, hahaha.. ada tulisannya tapi gua gak baca. Pertama kali keluar negeri itu ke Taiwan, yah mana ngerti lah soal isi2 kertas kedatangan, ternyata kudu isi alamat tempat kita tinggal selama di negara tersebut. Meneketehe yah gua. Untung waktu itu sama sepupu gua, jadilah pake alamat yang sama persis dengan dia. Lama2 gua dah tahu, setiap kali keluar negeri, selalu isinya nama hotel sembarang, hehehe.. Gak diperiksa juga sih.. #janganditiruyah. Kalau di Malaysia, pas lewat imigrasi, jempol kiri kanan kita akan discan, setelah itu baru dapat cap di paspor.

Tahun 2014, gua ke Guangzhou, temenin tante gua yang daftarin anaknya sekolah, so pasti bawa duit banyak buat ditabung. Yang mana akhirnya gak jadi sekolah juga, ikut pulang mamanya pulang, hihihi.. Pas balik ke  Jakarta, nah secara gua tahu dia bawa duit banyak, tapi dia kira gua gak tahu, gua diem aja, tapi akhirnya pas isi kertas declare Indonesia, gua basa basi kasih kalau dikertas yang ditandatanganin itu ada tulisan , declare kalau bawa lebih dari 10.000 USD, cuma tanya, jangan tiba2 sial kena random check , bisa kena denda.. gak berapa lama, dia kasih gua duit, minta titip gua bawa, haha..

Soal bawa duit banyak, gua pernah lagi meeting sama klien gua, kakaknya ketangkep pas mau keluar Indonesia, bawa duit 500 juta. Adiknya ditelepon, disuruh jamin buat keluar dari airport. Yah salahnya juga bawanya di satu tempat, pas ke scan yang kelihatan semua dong.. Paniklah semua orang, dan meeting dibatalkan.. Haha.. mestinya sih yah dia bawa duit bentuknya dolar, ini bentuknya rupiah, otamatis duitnya jadi kelihatan banyak banget.

Tentang bawa barang banyak masuk ke Indonesia, gua juga sering bawa-in titipan ( titipan berbayar, hahaha ), dan seringnya malah parno sendiri, haha.. Jaman masih kerja kantoran, lebih2 sering lagi beliin oleh2. Eh tapi tergantung juga sih perginya kemana.. Biasanya gua beliin oleh2nya makanan, jadi kebagian semua. Adil kan…

Ciao, Inly

Advertisements

19 thoughts on “Soal Imigrasi dan Sekuriti di Bandara

  1. Pengalaman aku security paling ketat waktu dari Tel Aviv balik ke New York. Satu koper di bongkar semua manalah flightnya jam 5 pagi jadi jam 3 ngantuk-ngantuk koper di bongkar 😦 Mungkin karena flight ke US. Selebihnya koper aku ngak pernah di bongkar dimanapun juga 🙂

  2. disini security bandara nya juga ketat. jadi kalo mau ke airport mesti kasih waktu jangan mepet2 karena line security nya bisa panjang…

  3. masuk Beijing gampang banget, nah pas keluar Beijing susah, pasta gigi gue diperiksa, dicium-cium hahaha, trus seluruh body di kibas2 dengan sepotong kertas dan naik semacam injekan apa gitu yang kayak timbangan, lain lagi di makau mau keluar makau seluruh body gue dipegang2 sama mbaknya gak di dalam bilik, rambut gue juga diperiksa, apa mungkin karena gue pake kerudung ya

    • untungnya pas ke makau, gak kena check apa2, mungkin krn aku naik kapal dr hongkong. ribet juga yah di Beijing.. aku pas balik dr guangzhou bermasalah di visanya sepupu aku, anaknya gak bisa ngomong inggris pula, petugasnya juga inggris ala kadarnya..

  4. Aku pernah stuck lama banget di bandara Sidney karena… Temen gue kena random check. Aaaak, semua dibongkar nggak cuma ikat pinggan tapi koper juga. Anehnya… beberapa kali jalan ama temen ini, dia selalu kena random check molo 😛 Tapi pemeriksaan di bandara ozy emang ketat tat tat.. kalah deh BH 😛

  5. Hahaha, dan yang di India itu lucu banget istilahnya: “Frisking Zone”, ahahahahah 😆 . Ah, tapi di India beberapa kali petugas yang ngecek aku ramah-ramah semua dan ngajakin ngobrol kok. Tapi nggak tahu juga sih apakah karena ini di jalur cowok, hahaha 😆 . Dan uniknya setelah selesai dicek, boarding pass kita bakal di-stamp bahwa kita sudah dicek 😛 .

    Dan gila itu bawa duit rupiah Rp 500 juta. Itu mah udah beneran kayak duit segunung yah. Kalo itu lembaran Rp 100rb an aja berari ada 5000 lembar dong? Hahaha 😆 .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s