Soal Kantor Pos

Gara2 barusan baca blognya mba Nella soal kantor pos ( klik disini ) terus pernah baca blognya Wien soal kantor pos juga ( klik disini ) dan terakhir baca postinganya Bijo soal kantor pos lagi ( klik disini ), saya jadi inget pengen cerita beberapa hal soal kantor pos juga, haha.. ceritanya ikut2an, hihiihi..

Diluar kirim barang pake JN*, saya pernah kirim barang juga lewat kantor pos, untungnya selalu nyampe, kirimnya juga bukan barang berat dan mahal. Jadi yah aman. Di gua sendiri, jarang nemu masalah, tapi gua pernah lihat beberapa masalah soal paket yang dikirim dari luar negeri ke adek gua yang hobi beli mainan dan majalah superhero. Kalau gua sendiri paling banter yah kirim postcard yang perangkonya hanya Rp. 10.000, kalau kirim kartu ucapan, perangkonya Rp. 15.000. Postcard juga gak selalu nyampe, sedih yaa.. Banyakan sih nyampe tapi adalah 1-2 yang gak nyampe ( dari Jakarta ke Luar Negeri ), Terakhir kirim Kartu Natal ke New Zealand, 1 nyampe, 1 lagi gak nyampe, padahal dua-duanya ada dikota yang sama, aneh..

Lain cerita adek gua, kalau yang namanya beli mainan, selalunya dipanggil ke kantor pos daerah Jakarta Utara, itu di Pelumpang kalau gak salah, jadi disuruh ditebus disana, bayar sekian duit, walaupun kadang dianterin kerumah oleh pak Pos yang sudah kerja puluhan tahun dan sudah kenal, paling kita kasih sedikit uang tambahan ke pak Posnya. Gua gak punya fotonya sih, tapi kalau mainan, kotaknya kadang kebuka, kadang yah masih rapi. Belum lagi kalau kotaknya penyok, stress langsung deh takut mainannya rusak. Oiya, rata2 mainannya beli dari Jepang tapi kursnya USD, jatuhnya jadi mahal juga. Paling sial, pernah sekali beli majalah pesanan orang yang memang harganya mahal, eh kotaknya kebuka dan ujung majalahnya kerobek, dohhh itu langsung harganya terjun bebas deh.. dikomplain, lah yah biasaaaa, dioper sana sini sampe capek, padahal bea cukainya yah dibayar juga, tapi gak ada tanggung jawab gimana.

Nah gua pernah tanya, untuk kirim barang keluar negeri, duhh harga kirimnya yang gak tahan. Lebih mahal harga kirim daripada harga barang, akhirnya gak jadi deh.. 1/2 kilo kurang lebih Rp. 250.000, (ini ke New Zealand ) padahal dulu gua inget kirim recorder yang kecil ke Amerika, yah ringan sih, hanya kena Rp. 80.000 ( cuma iya udah ntah tahun kapan hehehe )

Lain lagi cerita kirim kartupos dari luar negeri, ada lho yang gak nyampe sampe sekarang. Padahal gua dah janji kirim dan sebelum gua kirim sudah gua foto dan dikirim ke penerimanya. Dari New Zealand, harga perangkonya NZD 2, lumayan mahal, tapi keseluruh dunia sama aja harganya. Nah belakangan gua selalu nitip ke kantor pos di NZ, yang langsung tellernya gitu, kalau masukkin ke kotak pos, ntah lah sampe kapan nyampenya.

OOT : Kalau lihat di tayangan TV soal border2 gitu, khususnya yang Australia dan New Zealand, di kantor pos pusatnya biasa suka ada pengecekan barang, ntah dengan x-ray atau dengan penciuman anjing. Ada aja yang berusaha kirim paket yang isinya narkoba. Berhubung si pacar pernah kerja di border juga, gua tanya dong soal kalau ada yang kirim paket narkoba gitu gimana? Kan kalau yang kita lihat di TV, pas ketahuan paketnya langsung dibuka, dan dimusnahkan jadi tidak pernah sampai ke tangan si penerima. Apakah pihak border bakal ngecek ke alamat si penerima, secara lebih gampang karena sudah dinegara yang sama? Atau si pengirim juga dicek? Menurut dia, pihak kantor pos pusatnya NZ akan contact ke pihak negara pengirim kalau ada paket narkoba masuk dari negara pengirim, alamatnya bla bla bla.. Yang nantinya mau dicek atau nggak, menurut pihak NZ , yang penting mereka sudah menginfokan. Nah dari sisi NZ nya, ada yang langsung dimusnahkan, jadi si penerima gak pernah terima barangnya. Terus kalau barangnya hanya berupa 1 kantong kecil ganja yang biasanya diselipin ke kartu natal atau apalah, biasanya langsung dimusnahkan dan tidak dicek kerumah si penerima. Tapi kalau paket besar, kadang memang suka diincer, jadi barang tetap dikirimkan ke alamat penerima. Cuma bakal ada 2, ntah penerimanya gak kenal sama barangnya, dia terima karena memang ada nama dia (sipenerima), terus pas dibuka, barang tidak dikenali langsung lapor polisi, atau si penerima memang sudah menunggu paket narkoba tersebut, jadi diterima dan biasanya kalau kayak gitu, sudah ada kayak polis preman yang mengintai rumah tersebut dalam beberapa hari. Kalau tidak dilaporkan oleh sipenerima, akan terjadi penggebrekan rumah, pasti heboh karena di New Zealand dikota2 kecilnya benarnya jarang banget kelihatan polisi ngider2, jadi kalau memang nemu mobil polisi, berarti ada pelanggaran yang sedang terjadi. Moral of the story : kalau bukan barang kita, yah jangan diambil.

Ciao, Inly

Advertisements

47 thoughts on “Soal Kantor Pos

  1. Inly, ada paket dari kantor pos yg bisa kirim murah. Per 20kg sekitar 880 ribu (aslinya pakai dolar tapi aku lupa berapa dolar, cuman kalau dirupiahkan jadi segitu). Itu pengiriman yg pakai pos laut. Nyampe nya maksimal 3 bulan, tergantung cuaca di laut. Pas pindahan ke Belanda, aku pakai itu, 30kg nyampainya 40 hari, diantar sampai masuk dalam rumah. Tukang pos sini sampai heran ini isinya apa sampai 30kg haha. Padahal ya cobek, baju2, buku dll.

  2. Kayaknya di Indonesia standarnya memang belum jelas soal bea cukai. Aku dulu pernah dikirim barang, kadang nyampe, kadang ga nyampe (dari Eropa). Kadang disuruh ambil di pusat sortir barang di Juanda (deket bandara), bayar bea cukai sesuai peraturan (dan memang dibuka kadang, ya sesuai peraturan juga sih), kadang dipanggil ke kantor pos lain yang petugasnya minta pelicin (nah ini nih).

    Disini urusan pos gini mahal kalau beli barang dari luar Uni Eropa, jadi nggak pernah belanja dari negara diluar itu. Kalau dikirimin barang dari temen di Amerika pun harus wanti2 declare dibawah 80 DKK (160 ribu), kalau nggak kena pajak 25% (VAT standar disini) plus ongkos membuka paket, makin mahal.

  3. Tiap tahun aku pasti dapat paket Natal dari Australia. Dan satu kali, Kantor pos Indonesia pernah buka paket makananku. Udah gak karuan deh bentuknya, nyebelin banget.

    Di Irlandia kantor pos itu bangunan bersejarah banget dan berkaitan penting dengan Easter Rising (pemberontakan Irlandia). Ada museum juga, cuma aku belum masuk jadi belum bisa cerita.

    • Iya sih kalau dah dibuka diacak2, itu sih nyebelin abis..
      Wah keren dong, bole masuk foto2kah? Kayak di Hochiminh juga kantor posnya malah jadi salah satu tempat wisata.. nti kapan2 cerita dong.. penasaran kayak apa.. 😀

  4. Nah itu Ci, sedih kadang mau ngirim barang ke LN. Harga barangnya ga seberapa, ongkos kirimnya berkali-kali lipat.:(
    Aku bingung kenapa orang suka ngambil barang yang bukan miliknya. Kalau namanya sama masih agak wajar kalau paket dibuka, tapi kalau nama sudah jelas berbeda ngapain dibuka coba. Doh jadi keingetan voucher MAP aku yang raib.ckckckck

  5. Inly, aku juga suka pake pos lho kalo buat kirim2 barang/ dokumen. Cuma pernah dulu ribut sama CS yg di depan gara2 kebijakan yang nggak sama 😂.
    Terus aku kalo kirim2 postcard ke LN juga make pos Indonesia. Kalo sekarang berhubung online shoppers dan lg tinggal di oz ya cinta banget sama australia post huahhahhahaa

  6. kecuali kartu pos dan coklat (pake dibawah 1 kilo), saya nggak pernah kirim ke luar Jerman…. jatohnya bisa lebih mahal biaya kirim daripada harga barang…

    kalo kartu pos, saya memang ikutan postcrosser, jadi udah biasa.

  7. Baru baca ni In. Thank you sudah dilinked. Proses kirim mengirim itu punya ceritanya masing-masing ya. Lama-lama boleh jadi film pendek juga ni, haha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s