Drama di airport

Bingung deh gua, kenapa trip gua ke New Zealand selalu penuh dengan drama. Dan selalunya dramanya mulai dari Jakarta, hahaha.. Awal tahun ini, gua ambil rute DenpasarChristchurch dengan transit di Melbourne selama 55 menit pakai pesawat Jetstar. Drama dimulai dari H-2, pesawat Jetstarnya dicancel, dikasih pilihan refund atau pindah hari, yah pindah hari lah yaa.. Males urusin beli tiket mahal menjelang hari H. Alhasil tiket Jakarta – Denpasar gua hangus dan beli baru. Terus gua gak beli tiket balik ke Jakarta dari New Zealand, karena gua pikir, nanti aja sampe di New Zealand baru beli soalnya belum tahu mau baliknya kapan. Ealaaa.. ternyata gua gak dikasih check-in kalau gak ada tiket balik ke Jakarta, uhukk.. beli tiket ngasal deh jadinya. Yang penting keluar dari New Zealand, which is beli jurusan Melbourne yang akhirnya gak kepake sama sekali.  Well, tiket balik Jakarta dari New Zealand, gua beli H- 4 hari sebelum gua pulang. Drama banget, tapi ini memang murni kesalahan gua sih.

Nah keberangkatan kali ini, gua naik Air Asia, Jakarta – Melbourne transit di Denpasar. Transitnya kayaknya 3.5 jam. Gak tahunya dari Jakarta, pesawatnya delay tapi dapat snack dan air putih, mestinya terbang jam 18.15, malah telat sejam-an, jadi berangkat jam  19.15. Gak jadi ke boarding room malah melipir ke Starbucks deh. Well, rancunya lagi, gak ada kejelasan gua kudu recheck-in atau gimana pas di Bali, cuma diinfokan untuk nyari ground staffnya Air Asia. Tapi bagasi gua nyampe langsung ke Melbourne sih. Keluar dari airport Ngurah Rai domestik, gak kelihatan satupun staffnya AA, akhirnya gua jalan aja ke terminal internasional. Baru ada penampakan staffnya AA. Antrian AA ke Melbournenya ruame poll.. Gua disuruh antri di yang Red Carpet, dan langsung dapat boarding pass berikutnya. Dan antrian pengecekan sebelum Imigrasi panjangnya kayak ular, sampe-sampe pesawat Garuda ke Australianya delay. Singkat kata, pesawat gua kali ini tempat duduknya 3-3-3, gua duduk di aisle dan di area tengah, disamping gua pasangan dari Perancis ( asumsi aja, karena berbahasa Perancis hahaha ), yang dari pesawat berangkat hingga hampir tiba di Melbourne gak berhenti ngomong.. Sumpah ganggu banget karena ini flight malam. Mana si cowok kakinya panjang dan gerak2 mulu kelihatan duduknya gak nyaman. Ughh.. gua dah terlalu sering naik budget airlines buat rute jauh, padahal dalam hati dah janji jangan naik budget airlines lagi kalau rute jauh, apa daya, harganya bikin kantong seneng, hahaha.. Untung gua bawa headset dan ipod, aman juga gak terlalu berisik dengar mereka ngobrol. Nyampe di Melbourne jam 8.20 AM, pesawatnya gak telat, tapi antrian imigrasinya horror, sejam!! Keluar imigrasi, ambil bagasi, antri declare gak nyampe 10 menit. Di luar antri lagi di counter Optus, mau beli simcard lokal, dan antrinya lagi sejam!!! Oh em Ji, apa2an sehhh… keki kuardrat. Drama Drama, lama gara2 antrian depan gua isinya orang Chinese semua, dan nanyanya panjang kali lebar dan mikir buat milihnya lama banget, belum lagi ada 1 pasang orangtua, beli simcard baru, ipadnya gak bisa nyala dan  salahin orang counternya, haduhhhh, drama pollll…

Wes kelar, langsung cus ke City, hari itu mendung dan soreannya hujan, tapi sudah sempat ngider2 makan dan snacking, terus ke Shrine of Remembrance. Nah malamnya dianterin ke Sky High di Dandenong, hujan sih, jadi gak kelihatan apa2, padahal itu didataran tinggi, bisa lihat Melbourne dari atas. Ya sut lah yau.. The next day, gak kemana2, cuma pindah ke tempat temen lainnya ( hoki bener yah gua dapat tebengan sana sini hahaha ), kebanyakan ngobrolnya, dari lunch sampe dinner, terus beberes dan dianter ke airport.

Drama dimulai lagi, gua kudu self check-in di counter Jetstar ( rute Melbourne ke Christchurch ), nah gua punya tiket PP ni, Melbourne – Christchurch PP, ternyata pas check-in, ga bisa dilanjutkan, ditulis ” please see our ground staff “ Pe-er banget. Langsung deg-degan gua, ternyata ground staffnya tanya, ” can i see your ticket out from Australia “ #hakdezig. Ini maksudnya tiket keluar dari Australia pas gua balik dari New Zealand. Gua belum beli dong, karena gua pikir kalau dulu kan cuma pengen tahu tiket gua keluar dari New Zealand, jadi gua cuek aja gak beli tiket cabut dari Australia karena gua lagi mikir apakah mau stay 72 jam lagi  di Melbourne pas balik lagi nanti. Disini intinya kalau gak ada tiket pulang ke Indonesia, gak bisa berangkat ke New Zealand.. Hahaha.. * ketawa miris * Alhasil gua beli tiket pulang ke Indonesia di tanggal yang gua mau dan kudu tunjukkin tiketnya ke petugas Jetstar baru di acc untuk berangkat. Haizzz… Drama kelar?? Belummmmm hahaha..

Setelah kejadian diatas, semuanya aman damai tentram, udah bisa lega. Nah mulai lagi pas nyampe Christchurch, nah jadi gua itu dikasih simcard lokal sama temen gua yang baru balik dari New Zealand juga. Jadi pas nyampe Christchurch, gua ganti simcard dan langsung coba online internet di handphone. Oiya, pas di meja imigrasi, gua dapat banyak pertanyaan yang untungnya bisa gua jawab dengan pasti, jadi aman lewat deh. Keluar dari imigrasi , ketemu anjing pelacak makanan, diendus2 tapi lewat, terus nunggu bagasi dong, nah dari awal udah ada 1 security cewek yang merhatiin gua, katanya gerak gerik gua mencurigakan.  Nah mbak2 security itu curiga karena gua pegang hp terus sedangkan gua pegang hp tuh karena pengen nyoba signal dan check in foursquare, hahaha.. masih eksis tuh main check-in2an. Disamperin lagi terus kartu declare gua dibolak balik, terus disuruh masuk ke antrian declare dan gak boleh stay lama dideket conveyer belt kalau sudah ketemu kopernya. Nah gua hampir kena random check tapi untungnya gak jadi, soalnya gua dah lihat si mbak2 tadi kasih kode ke bapak2 yang meriksa gua.. Ahayyyyyy.. selamat lah Aye. Keluarnya juga cepet banget. Si pacar yang jemput, baru aja duduk beli koran dan kopi, lah ini dah keluar aja.

And KIA ORA…

Ciao, Inly

Advertisements

24 thoughts on “Drama di airport

  1. hufft bacanya ikut elap keringet. lumayan ya dramanya :-). btw masalah harus ada tiket balik ke indonesia itu saya juga pernah ngalamin, waktu itu naik qatar airways, mau ke Rome, nah rencana kan mau pindah ke sana, jadilah gak beli tiket plg, ndilalah jadi permasalahan besar di counter check in, katanya gak bisa brkt kalo gak punya tiket balik, udah peraturan penerbangan internasional,jadinya ngotot dan adu argumen gak mau beli tiket balik krn kan emang gal balik ke indonesia, sampe di panggilin managernya, akhir cerita saya tetap gak beli tike balik tapi harus nyerahin semua fotocopy bukU nikah, passport suami, ijin tinggal suami di sana, dll buat bukti kalo saya kesana untuk menetap dgn suami, cape deh….kezeeel

    • Untung Adhya ada semua surat2nya ya, kalau gak ada sih pasti lebih ribet lagi. Huffttt baca ceritamu lah yah, punyaku ndak ada apa2nya hehehe..

      Tapi emang sekarang ketat banget, ke Malaysia, yg notabene tetangganya Indonesia aja, ditanyain lho tiket baliknya.

      Emang drama banget yaaa di airport, gak hanya perpisahan dan perjumpaan doang, hahaha..

  2. Huuuaaa ribet bangett… kebayang deh tuh sebelnya… Dulu waktu aku mau pindah ke Jerman untuk kuliah, nggak ditanyain tiket balik. Tapi itu 10 tahun yang lalu ya… Sekarang jauh lebih ketat ya…

    • Iya Ta, udah lama ya.. 🙂 tapi kalau kuliah sih mestinya kan ada bawa surat2 kampus ya.. jadi pasti aman juga mestinya.. Kayaknya mang sekarang rada ribet.. Jadi rada parno kalau mau check in.. haha

  3. Astagaaaa dramanya donk! Brarti buat aman harus beli tiket PP gitu ya (emang kapan gw mau ke NZ hahaha). Demi check in Foursquare ampe dicurigain ya cie huahahhaa

  4. Astaga dramanya itu loh..😱 Kalo visa kita masih visa visitor emang rawan kena hal kayak gini di bandara kalo cuma punya one way ticket.. Dulu waktu mau tinggal di Kolombia, dan baru nyampe pertama kali di Bogota tengah malam pula (setelah perjalanan 32 jam dari Australia transit NZ dan Chile), imigrasi bandara Bogota sempet ragu buat ngasih ijin masuk ke aku karena 3 hal: pertama, ragu apa WNI bisa pake fasilitas VOA mereka (yg mana bisa sebetulnya), kedua: gak ada tiket balik ke Indonesia/Australia, ketiga: saat itu suami udah punya visa kerja sementara aku gak ada visa apapun karena kan mau VOA dulu sebelum ngajuin ijin tinggal, jadinya mereka tambah was-was kalo aku bakalan overstay trus gak ngajuin ijin😁 Dan drama tengah malam ini berlangsung selama 2 jam, melibatkan bosnya para petugas tsb, sambil aku merasakan jet lag tiada tara😁

  5. Waduh, damanya seli banyak banget. Terus kalo beli tiket gak kepake gitu gima Inly? gak sayang..
    Bukan dengan visa dari satu tempat ke tempat lain cukup yah? koq masih nanya tiket balik?

    • Tiket gak kepakenya tiket promo, lumayan waktu itu harganya. Sayang, tapi lebih sayang sama yayangnya *apoooseee*

      masalah tanya tiket balik itu karena banyak yg overstay, trus salah gunain visa, visa turis dipake kerja, jadinya yah lebih ketat aja..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s