Medan Trip part 2

11 November 2016

Hari ini, sepupu gua married. Sebagai wedding organizer pastinya gua kepo dong, pengen banget tahu, di Medan tuh acaranya kayak mana si? Dulu2 yah pernah lihat tapi kan sudah lama banget, apalagi dulu belum jadi WO. Yang gua pernah lihat pas malam hari di resepsinya doang. Dan rencana hanya tinggal rencana, gak bisa lihat acara paginya ngapain aja, karena kudu make up *sigh* gak hanya gua, tapi serombongan yang nginep di rumah tante gua. Jadi kitanya hanya nongol pas acara tea ceremony.  Selama acara tea ceremony, ada 1 MC daerah / adat yang ngikutin dan ternyata si MC ini sudah dari acara pagi. Beda sih pastinya sama gaya Jakarta, well at least jadi rada tahu kalau aslinya wedding di Medan kayak apa. Yang gua tahu, sepupu gua ganti baju 4x dan warna bajunya beda2.

Gua sebenarnya gak mau di make up, trauma make up jaman dulu hahaha.. make up nya kayak mau ke Halloween.. Untung yang kali ini baik2 aja.. gua cuma minta mata gua di bikin lebih besar, gak terlalu sipit. Nah biar kata gua selesai make up jam 1 siang, make up gua tahan lho sampe jam 10 malam, ajib yaa.. hahaha.. malam2 malah susah banget bersihin eyelinernya hahaha.. Acara resepsi  di Medan tuh rata2 sitting dinner, dan bisa aja gitu rapi, walaupun gak pake RSVP, gak kayak di Jakarta, rada ribet karena apa2 ditentuin.. Tapi ntahlah ya wedding lain2nya di Medan kayak apa.. Acaranya sendiripun lebih banyak yang sumbang nyanyi alias karaoke terus dikasih angpao sama tamu2 yang hadir, lumayan banget kata sepupu2 gua lainnya, kalau pengantin nyanyi bisa lho dapat angpaonya sampe hitungan jutaan kalau dikumpulin.

Rata2 sitting dinner di Medan itu 8 menu, tapi seringnya menu ke-6 aja dah pada kenyang.     ( Salah satu menunya sup sirip ikan, ternyata di Medan masih popular walaupun sudah sempat dikasih pengumuman, tidak boleh ambil sirip ikan lagi ) Jadi nyampe menu ke-8 biasanya sudah pada bubar, palingan hanya tinggal saudara2 aja yang masih stay. Lanjut dengan session foto2 dan kongkow2 bentar habis itu bubaran deh, alasannya besok anak2 masih sekolah. Iyess di Medan, kalau sabtu masih ada yang sekolah.

12 November 2016

Rencananya hari ini gua ke kota Tebing Tinggi, ini jaraknya 2 jam dari Medan. Nah Tebing Tinggi ini kota kelahiran gua. Kotanya sendiri terkenal sebagai kota lemang, dan gua gak nyoba sama sekali pas kesana kali ini. Ceritanya gua ngikut sepupu gua yang lainnya ke kota ini, tapi ternyata doi gak jadi pulang, guanya sih bisa aja jalan sendiri, cuman gak punya tempat tinggal buat malam itu. Mana gua dah janjian mau reunian ama temen2 SMP gua, wah alamat bubar nih acaranya. Pagi2 gua dah bikin pengumuman di grup kalau gua gak jadi ke Tebing Tinggi, nah pada protes tuh, masa acara reuni gagal. Tiba2 ada aja bala bantuan, gua dijemput dan bakal diantar pulang ke Medan lagi besoknya, plus dapat tempat tidur gratis, hahaha.. juaraaaaa nii temen2 smp gua.. Cuma karena Sabtu masih pada  kerja 1/2 hari, akhirnya daripada telat dan bolak balik, temen gua kasih tahu biar gua naik kereta ke Kuala Namu nanti dijemput disana. Kesampean juga naik kereta, hahaha.. Berhubung baru berangkat siang, artinya masih sempat ngider2 dulu di pasar ( lagiii ) dan jajan, wkwkwk..

rsz_img_3937

Nasi Hainam Ayam

rsz_img_3935

Lontong Medan

rsz_img_3938

Martabak Telor

Siang itu, gua naik kereta ke Kuala Namu dari Medan, cuma 35 menit doang, harganya Rp. 100.000, dalamnya kereta sih sudah proper banget kayak MRT di Singapore. Sempat nunggu 1/2 jam kemudian baru dijemput, dan perjalanan yang macet dimulai. Berhubung jalanan antar kotanya 2 arah dan isinya banyak truk, yang nyetir kudu jago, dan seperti biasanya, saya NGANTUK, hahaha.. alhasil temen gua yang lagi nyetir itu gua tinggal tidur, kurang ajar banget yah gua… hahaha.. Kita nyampe 2.5 jam kemudian, udah gelap, jam makan malam, alhasil langsung cabut lahh buat makan. Aduh udah ngiler ini, pengen makan banyak.

img_4462

Baris paling atas (Kiri) itu namanya Mie Tambi, kalau di Jakarta, namanya Emie, tapi yang ini autentik banget dehh, semua yang kesana kudu makan, walaupun ini rasanya gak seperti bayangan gua tapi masih tetap enak deh. Baris paling atas (tengah) itu martabak manis, gak terlalu mirip sama yang di Jakarta, buat gua biasa2 aja juga. Baris paling atas (kanan) kerang dara, ini sayang banget yang ukurannya paling kecil lagi kosong, yah daripada gak makan, yang ada aja deh, bumbu/sausnya juga enak bangetttt.. dari nenas dan kacang.

Baris tengah (kiri) martabak mesir, martabak telor dan cane, rasanya enak karena dah lama gak makan, tapi gua gak berani makan terlalu banyak, takut sakit perut, karena bumbunya bumbu kari india. Baris tengah (tengah) adalah kopi Taro, foto asli di menunya sih gak gitu, rasanya so so aja. Baris tengah (kanan) sate keranggggggg, duh sanggup banget gua makan 10 tusuk sendirian, kalau nggak inget kolesterol, darah tinggi dan teman2nya.. haha..

Baris bawah (kiri) juhi bakar, gak terlalu ngefans, tapi termasuk salah satu makanan khas. Baris bawah (tengah) mie pangsit babi, waduh ini gua bisa makan 3 porsi kalau gak inget masih mau makan yang lainnya, wkwkwk.. Baris bawah (kanan) ini kopi susu old school, bikin sendiri di rumah gak pernah berhasil, ughh..

Selain makanan diatas, gua masih makan kepala ikan, nasi sayur. Yang belum kesampean makan rujak, lemang, mie sop, chong fan, and listnya masih berlanjut.. Eh tapi ini makannya gak seporsi sendirian, bisa meledak gua.. makanya bisa nyoba bermacam2, hahaha.. walopun akhirnya di Tebing Tingginya cuma semalam aja, tapi ngumpul2nya dan wiskulnya nampol banget deh.

Gua balik ke Medan lagi hari berikutnya, nyokap sibuk telfonin gua tanya balik jam berapa. Intinya gua nyampe Medan itu jam 12.30, nyokap ma tante gua panik sibuk packing barang dan dah mau berangkat ke airport. Nah gua bingung kenapa sibuk2 banget, secara pesawatnya masih beberapa jam kedepan lagi. Tapi karena males berdebat, gua ngikut aja dah.. Bener aja lho, nyampe airport, nyokap baru ngeh kalau pesawatnya jam 18.55, bukan 16.55, wkwkwk.. gak ada tempat duduk kecuali nongkrong di restoran. Belanja oleh2 pun akhirnya sebagian di airport, dan harganya busyettttt hampir 2x lipatnya.. Akhirnya setelah capek ngider2 dan belum bisa check in, baru deh nongkrong di cafe.. Malam itu tiba di Jakarta dan hujan.

img_3939

BONUS: ini cara nenteng telur kalau beli sebanyak itu, dan gua tetep takut telurnya gelinding jatuh hahaha..

Ciao, Inly

Advertisements

43 thoughts on “Medan Trip part 2

    • Hahaha.. bukna bermaksud lho yahhh mba Nella.. eh tapi bener banget lho, makanan asia memang bikin ngiler dan enak2, kalau dah ke negara barat, kayaknya banyak daging2 tapi olahannya gak aneh2 atau macam2, dan cenderung banyakan fine dining.

  1. Hahaha, kayaknya memang rawan jatuh ya telurnya, walaupun kalau talinya kuat mestinya ga apa-apa sih.

    Astaga, makanannya kayaknya enak-enak!! Aduh nasi hainan, mauuuu!!! 😀

    • Nah itu dia, udah dipastiin dari penjualnyam dijamin gak jatuh, ujung2nya tetap aku kekep, gak dijinjing hahaha..
      sesekali ok lah makan kayak gitu, kalau keseringan kayaknya bosen juga kali ya..

  2. Inly makanannya bikin napsu haha, apalagi liat si martabak slurppp benerrr (sama jadi inget gulai kepala kakap pake sayur daun singkong dulu pernah makan di sana hrrrrr).
    Medan emang salah satu juara buat makanan enak ya =)

    btw emang aman ya bawa telur dimiringin gitu? ngilu liatnya nly hahaha takut jatohhh

    • edan bangettt.. kemarin itu beli meranti di airport, gara2 gak sempat beli di medan.. untungnya yang lain dah beli duluan, macam bika ambon dan kue kacang, kebayang kalau semuanya beli di airport, bisa nangis bombay, haha

  3. Lagi diet ngeliat postinganmu isinya makanan semua Ci. Ahhh, mi pangsit babi, sateee keraaanggg, ahhhh. Aku penasaran sama Emie, Ci. Sampe tak googling ini resepnya.hahahahaha

  4. Ya Allah inlyyyy.. aku fokus banget ngeliatin makanan2nya. Kepengen semua! Hahahaha.. Makanan indonesia emang seng ada lawan laaaah… dureeen2 :9

  5. aku punya sepupu org Batak, seru kalo mereka nikah prosesinya banyak yg buat terharu pas nari pake ulos dan diiring lagu-lagu Batak ce. makanan di medan juga enak2 aku banyak jajan di sana terutama duren dan kerang rebus

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s