Cerita awal tahun 2017

Awal tahun 2017 dimulai dengan berita dukacita, salah satu om gua meninggal dunia dadakan.. Sumpah, gua sedih banget, banyak yang bilang, meninggalnya nggak nyusahin tapi kalau dadakan yah kan shock lah semua orang. He might not be my favourite uncle, but he was one of the best. Memang yah seseorang baru bisa dihargai setelah orangnya gak ada, baru ketahuan kebaikannya sampai kemana.Β Pagi itu ( 4 Januari ), si om masih main ke rumah, sempat banget nyokap lihat dia mukanya pucat, dan ditanya apakah sakit? Jawabannya masih nyeleneh banget.. Adik gua masih sempat bercanda juga sama si om. Gak tahu sore sekitar jam 15.30, si om mendadak kejang2, dan pas kita samperin ke rumahnya, beliau sudah tidak sadarkan diri. Semua orang berusaha membantu, bahkan kita punya tetangga sebelah rumah yang dokter, dan gak bisa membantu juga karena menurut si dokter, denyut nadinya sudah gak ada, tapi om gua masih bernafas. Diantar oleh bokap ke rumah sakit, but he passed away before they reached hospital. Jadi sebelum berangkat ke rumah sakit, gua masih sempat lihat om gua dalam keadaan sakit dan itu mungkin adalah saat dia sedang meregang nyawa. Oiya, om gua ini rumahnya cuma beda 2 rumah sama gua. May he REST IN PEACE. See you when i see you. We love you, om.

Weekend kemarin juga penanda dropnya badan gua. Sabtu dan minggu ada wedding back to back. Berhubung hari Sabtu, masuk jam 04.30 pagi, otomatis gua bangun jam 3 pagi, biar masih bisa leha2 bentar makanya bangun pagian, sarapan jam 4 pagi dan habis itu langsung berangkat. Tiba di lokasi, sudah sibuk sana sini, badan berasa sehat2 saja, tapi ternyata karena banyak mondar mandir dan telat makan siang ( makan siang jam 14.00 ) alhasil masuk angin deh, plus kedapatan makanan yang basi. Yang terjadi adalah kepala pusing, mata berat dan mual. Untungnya sempat mun*** 2x dan badan langsung berasa segar, itupun gara2 keminum tolak angin. Mungkin gua satu2nya orang yang gak bisa minum tolak angin deh, hahaha.. Pulangnya diajak makan sate babi pula, didepan hotel , kebetulan weddingnya di hotel Alila Jakarta daerah Pecenongan situ, suer gak kemakan sama sekali, langsung mual, huhuhu.. Pulang sampai rumah jam 00.30, yahhh sudah pada tidur dan gak bawa kunci, peer nian.

Minggunya, masuk jam 06.30 pagi, dan sudah kayak zombie, setengah sadar dan setengah ngantuk, plus gua juga pegang peranan penting buat hari itu. Sangat2 bersyukur semua berjalana dengan lancar, walaupun tetap aja deh ada kendala. Keluarga yang ngawinin anaknya, super baek, keluarga besarnya yang sumpah nyebelin abisssss.. Setelah kita telaah, pengen cari muka sepertinya. UGH!!! Malam itu balik sekitar jam 23.00. Tiba di rumah jam 00.00, langsung kerjain beberapa hal sebelum molor.

Hari Seninnya, setelah ada beberapa drama gara2 gua lagi, akhirnya packing dalam waktu 15 menit, dan rushing to airport. Mana yah tulisannya check in ditutup 90 menit sebelum keberangkatan. Artinya gua punya waktu dari Kelapa Gading ke Soekarno Hatta hanya 30 menit. Mati gak tuh hahaha.. Yah kalaupun sampai gak bisa check in, gua pasrah banget deh. Ubernya gua sudah bapak2 gitu, nyetirnya kalem abis, tapi ternyata nyampe tol, bisa kayak pembalap abis, you go Pak..Β Nah, ini drama lagi di airport, kayaknya gak pernah deh yah gak ada drama , selalu aja ADA. Jadi keberangkatan kali ini tuh naik Qantas, via Singapore ( naik Jetstar ) dan via Brisbane. Secara dari Jakartanya naik Jetstar, jadi gua ke counter Jetstar dong. Sampai disana, gua ditolak karena gua naiknya Qantas, disuruh ke antrian Qantas yang mana cuma sebelahan aja tuh counternya. Tapi belum ada yang di meja check in dan belum ada yang antri, plus si mbak2nya barusan bersiap2. Lah ini pesawatnya tinggal 1 jam lagi mau berangkat, masa yah belum ada yang check in??? Tiba2 ada 1 bapak2 masuk ke antrian, dan gua dibelakangnya lah ngantri. Tapi tetep lho gak ada siapa2. Detik demi detik berlalu, gelisah mulai melanda banget. Sembari megang HP, sembari goyang2in kaki, sembari lihat kiri kanan. Alhasil mungkin dilihat gua gelisah, gua disamperin sama bapak satpam airport. Ditanya macam2, nah baru ketahuan deh kalau gua memang kudu check in di Jetstar, intinya gua check in itu sudah 45 menit sebelum terbang. Udah gitu, mas2nya yang check in, bilang kalau gua kudu ambil bagasi di Singapore, yang mana waktu transit gua hanya 1 jam, halahhh.. terus dia pergi ngecek ke atasannya dulu, baru pas balik, dia bilang bagasi gua tiba di CHC, lah terus gua ditanya dong, CHC itu dimana, hahahaha.. pas gua kasih tahu New Zealand, baru secounter pada “OOOO” wkwkwkwk.. Kelar urusan check in, gua masih keukeh keluar airport mau ke ATM. Lari2 lah jadinya, masuk lagi langsung ke imigrasi, dan sampai di boarding room, sudah gak ada orang, sudah pada naik ke pesawatnya. Bahkan di belalai pesawat juga sudah gak ada yang antri, alias kurang lebih 10 menit kemudian sudah terbang. Pfuihhh..

Tiba di Singapore juga sprint banget, kudu lapor dulu ke transfer C, masih mau tukar duit pula. Kebetulan gua banyak duit receh negara2 lain, yang gak kepake lagi, gua tuker2in aja, mumpung di Singapore, gak kena double biaya. Soalnya gua inget kalau tukar di Australia kena fee. Ternyata beberapa mata uang ke reject karena gak ada ratenya, atau sudah gak laku. Tiba di Brisbane, ini transitnya juga bentar banget, dan airportnya kecil. Well, itung2, gua dah pernah nginjak Brisbane, LOL. Nyampe di Christchurch, siang hari dan disaat bersamaan, 5 pesawat mendarat, jadi kebayang deh ramenya imigrasi dan ramenya antrian border. Banyak banget yang kena masuk ke ruang periksa, untung gua lolos aja, haha.. Cuma sambal yang gua bawa, pecah bungkusannya, tapi karena dah pakein plastik 2 lapis, gak kena ke baju2 cuma bau sambalnya kemana2, haha..

Dengan kondisi gua sebelumnya, di pesawat gak bisa tidur juga, alhasil nyampe di New Zealand, yang ada gua tepar 2 hari, belum lagi nyesuaiin jetlag, tapi untuk saat ini, semuanya baik2 aja untungnya. Jadi KIA ORA, Welcome to New Zealand ( again ).

Ciao, Inly

Advertisements

34 thoughts on “Cerita awal tahun 2017

  1. my deep condolences buat Om kamu ya Inly, losing someone close to you in a sudden is never been easy. I had that also with my late dad 😦

    sementara buat inly-nya sendiri jaga kesehatan yaaa dan have fun (lagi) di NZ! selamat pacalan hihihi

  2. πŸ™‚ Aku paling ngak bisa kalau mau flight dan wira wira gitu hehe… di pesawat bisa capek banget dan bisa bikin sakit malah. Thank God udah nyampe di NZ …. enjoy….

    • iya niii ci, kadang udah janji ma diri sendiri gak mau ribet, lah gak tahunya tetep adaaaa aja.. nah kirain juga bakal bisa tidur, gak tahunya gak bisa huhuhu.. iya, thanks yah ci Mery.. πŸ™‚

    • Permisi nimbrung.. Sama aku juga gak bisa kalo mau ada penerbangan masih wara wiri rempongπŸ˜„ Bawaannya malah gak konsen, ujung-ujungnya suka ada yg terlewat atau ketinggalan.. Belum lagi kalo perginya sama suami.., duuhhh bisa diomeli sepanjang perjalanan😝 Dia mah tipe planner bangettts..
      BTW, turut berduka cita utk om kamu ya.. Dan.., selamat menikmati NZπŸ˜ƒ

      • haha.. iya kalau tipe planner memang udah kejadwal semua yaa.. padahal yah aku wedding planner juga lah wkwkwk.. but anyway, packing selalu last minute, tapi yg mau dibawa sih dah dicatat dari kapan hari, haha.. Thank you yah Emmy..

    • hahaha.. iya Adhya, sepanjang jalan dari rumah, udah doa terus, jangan sampe telat check in.. kalau rute domestik, masih gpp ( walopun amit2 ) lah ini rute internasional, nyesek harga tiketnya aja sih hahaha..

      Thank youu yaaaaa mamanya Samir *ketjupppp*

  3. Turut berduka cita kak ..semoga seluruh keluarga sudah kuat dengan kepergian si uncle..

    Ih aku juga pernah loh ngalamin telat check in..waktu di Belgia..pesawatnya masih ada di bandara..mohon2 juga nggak dikasih, suruh beli tiket yg baru..alhasil nginap di bandara buat nunggu pesawat buat terbang besoknya ke Oslo…sebel banget tiap ingat itu…

  4. Deep condolences In 😦
    Dah sana get rest dulu selama di NZ mumpung waktunya cukup lama kan plus ada ayang yang jagain juga wkwkwkwkwkw…
    Gw baca post ini berasa lagi ngebut gimana lu yang jalanin ya πŸ˜€

      • You are welcome In. Iya donk, masa yayang engga jagain secara udah jauh-jauh kesana. Drama banget In, jauh lebih parah rasanya daripada yang wa alami jaman Batavia masih ada dulu haha..

      • Hahaha iya kalau engga salah 2007 atau 2008, jaman Nokia masih connecting people banget deh. Waktu itu banjir parah, harus ke Soetta lewat Teluk Naga karena tol ditutup, jam 4 subuh berangkat kesana, eh flightnya delay dari jam 8 pagi sampai 9 malam wkwkwkw, dan ternyata kita semua dimasukkin ke pesawat yang salah jadi harus nunggu bagasi 1,5 jam lagi.

      • wkwkwkw.. masih ada gak nokia? *oot*
        gua pernah tuh naik adam air, rute terakhir jakarta ke surabaya, pesawat jam 7 pagi, baru jalan jam 3 sore, itupun setelah ngamuk2 parah org2nya.. gua yah pasrah di boarding room aja gak bisa kemana2..

  5. Turut berduka cita ya cie 😦
    Wah drama pasti ada ya hehe. Adek gw juga baru dari NZ nih, dia ke South Island, gw dibawain banyak banget coklat haha. Selamat bersenang-senang cie!

  6. RIP buat om elu ya. Balik ke NZ lagi nih? Mampir Auckland gak? Btw, suami gue kan kemarin ini sempet tugas ke Christchurch ya, dia bilang sekarang kotanya jadi agak “mati” ya, especially banyak bangunan yang habis gempa ngga dibangun lagi. Sedih katanya lihatnya.

    • Thankss Le, iya ke NZ lagi.. nah itu belum tahu sampe saat ini.. *parah bener yee gua*
      Iya, christchurch mang kayak kota mati, apalagi kalau malam.. soalnya dia banyak suburbnya jadi terpisah2 banget so kelihatan kayak ga ada kehidupan gitu, plus yang di CBDnya itu masih tetep on progress sebenarnya, tapi gara2 gempa nov kemarin, banyak tempat yang butuh perbaikan lebih cepat, apalagi dibagian Kaikoura situ. Itu kan jalan utama, dan jalan yang sekarang buat dilaluin karena gak bisa lewat Kaikoura itu, bukan jalan yang buat muatan berat, ngeri amblas juga.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s