Menolak lupa

Gak berasa banget yah kejadiannya sudah 19 tahun yang lalu. Bersyukur gua tinggal di kompleks yang ” dijaga “, jadi bisa dibilang gua dan keluarga gua aman2 saja. Gua tinggal di daerah Kelapa Gading, yang saat itu ada Bulog, Goro dan Makro, gara2 ketiga tempat itu, daerah gua aman, cuma memang kalau diatas jam 6 sore sudah kayak kota mati, walaupun hal ini hanya berlangsung selama 3 hari yaitu 13-15 Mei 1998. Yang gua ingat, tiap rumah harus matiin lampu dan tinggal 1 lampu aja yang nyala, siapin pemukul atau alat apapun untuk membela diri kalau diserbu. Gak boleh nonton TV, hanya denger berita lewat radio aja. Suasana mencekam, walaupun gua tahu banget daerah gua mah gak ada apa2nya dibanding beberapa lokasi yang kenanya parah banget.

Jakarta, 13 Mei 1998

Pagi itu gua masuk kuliah jam 8 pagi, dosen gua telat 1/2 jam, jadi perkuliahan baru dimulai jam 8.30. Baru saja pelajaran mau dimulai, tiba2 ada pengumuman dari kampus kalau kuliah hari itu ditiadakan. Semua mahasiswa disuruh kumpul dilapangan parkir kampus untuk mengheningkan cipta sesaat. Sebelumnya dapat info singkat, kalau ada 4 mahasiswa yang tewas tertembak kemarin ( 12 Mei 1998 ). Gua nonton berita ini di TV semalam. 4 mahasiswa yang meninggal itu, semuanya mahasiswa Trisakti. Kurang lebih sepantaran gua deh, sekarang gua kebayang kalau gua mahasiswa kampus lain terus ikutan demo itu terus ketembak, mati konyol banget kan yaa, mahasiswa kampus lain meninggal di Trisakti terus gak ketahuan identitasnya.. SET!!!!

Kelar mengheningkan cipta, sebagian mahasiswa berkumpul untuk berangkat ke Trisakti, nah gua diajak sama teman gua yang anak Senat untuk ikut jadi simpatisan dari kampus gua, lah ogah gua, gak doyan ikut2 demo gitu. Nah berhubung kampus diliburkan, gua masih nongkrong di kantin kampus, akhirnya gua mutusin pergi nonton bioskop sama temen gua ke daerah Pasar Baru, gua lupa nama bioskopnya, kayaknya pun sekarang bioskopnya sudah ga ada, milih disitu karena murah hehe. Keluar dari bioskop, kok jalanan sepi banget, secara Pasar Baru tuh kalau masih terang kan rame banget yaa, pas gua naik taksi pulang kerumah, gua baru tahu dari supirnya kalau di daerah Grogol lagi ribut dan demo. Wuisss buru2 gua balik lah ke rumah. Nyampe rumah sekitar jam 5-an sore, dapat telepon dari nyokapnya temen gua yang tadi ngajakin ke Trisakti. Katanya anaknya belum pulang.

Malam itu, sekitar jam 8 malam, dapat kabar soal penjarahan didaerah Pulomas. Langsung beredar isu kalau Kelapa Gading mau dijarah juga, satpam langsung patroli woro woro infoin warga untuk siap2. Dari yang ngeri lihat berita di TV sampe deg2an gak bisa tidur. Ini jaman masih pake walkie talkie, dan banyak banget dapat berita hoax yang infonya pintu masuk ke Kelapa Gading sudah ramai sama orang2 yang mau nyerbu dan menjarah. Salah satunya dari arah Tanjung Priuk.

( setelah kejadian ini lewat, barulah gua tahu kalau anak2 di kampus gua yang kuliah sore gak bisa keluar kampus karena didepan kampus sudah rame banyak pendemo, alhasil semua mahasiswa nginep di kampus ) Oiya, gua anak kampus IbiI yang sekarang namanya kampus Kwik Kian Gie.

Kerjaannya dirumah tiap hari cuma mantau TV kalau siang, kalau malam denger radio saja. Untung cuma 3 hari sudah lewat dan aman2 saja. Tapi turut bersedih dengan yang terkena musibah.

Tebing Tinggi, 6 Mei 1998

Kampung halaman gua di Tebing Tinggi, Sumatera Utara juga sebagian kena jarah. Tapi bersyukur , tidak ada yang tokonya kena jarah, tapi anak2 mereka menyaksikan kebrutalan penjarahan, dan sering dengar suara tembakan senapan. Sepupu2 gua waktu itu masih SD kalau gak salah, denger ribut2 dikit, pasti tanya kemamanya, ” ada pak polisi kan yang jagain kita? ” miris dengernya.. Lantai 2 rumah tante gua, jendelanya kaca hitam semua, bolong semua ditimpukin batu, mereka ngungsi ke tetangga belakang rumah. Tetangga depan rumahnya habis bersih dijarah, tidak tertinggal sedikitpun. Sampai sekarang tuh rumah masih ada dan yah kosong melompong tidak keurus. Waktu itu, hp masih barang mahal apalagi buat ukuran orang daerah, jadi komunikasi selalu lewat telepon rumah. Kakek gua ga bisa dihubungi selama beberapa hari, teleponnya nyambung tapi ga ada yang angkat, ternyata sudah pada kabur diselamatin orang lain, tapi lupa ngabarin kita, haduhhhh… kebayang gak sih kalau yang angkat telepon adalah sipenjarahnya? *sighhhh*

Indrapura, 5 Mei 1998

Om gua ( abangnya nyokap ) punya toko kelontong, kena jarah juga. Indrapura ini kota kecil banget, yang jalan utamanya 1 doang. Nah penjarahan terjadi di daerah ini disapu dari ujung ke ujung, pas denger berita ini, om gua langsung nitip barang2nya ke tetangga belakang rumah, ditolong sama mereka, kata om gua , pindahan terjadi dalam waktu kurang lebih 2 jam, super cepat karena panik. Di tengah2 pemindahan itu, nyokap gua telp om gua ( nyokap gak tahu kalau si om lagi pindahan), cuma ngobrol kayak 3 menitan deh, terus om gua bilang, ” udahan dulu ya, penjarahnya sudah mau nyampe sini “. Nyessssss banget! Kebayang kan perasaan nyokap gua, kita gak takut barang diambil, cuma takut orangnya dihilangkan nyawanya. Nyokap langsung khawatir seharian itu. Om gua akhirnya memang ludes barang yang gak sempat dipindah. Nah nyeseknya sudah kejarah kayak gini, pas ambil barangnya kembali dari tetangganya, ternyata banyak barang yang ditilep sama tetangganya, hedehhhh.. bikin kesel deh.. Dan om gua tipe gak enak hatian, klop deh.. Anyway, setelah kejadian itu, om gua jual semua barang dagangannya, terus pindah ke Medan.

Mungkin gua tidak termasuk salah satu yang kena musibah secara fisik, tapi semua kejadian itu yang gua lihat di TV masih terbayang. Secara jamannya Soeharto, jarang banget ada demo2 rame2, jarang ada rusuh, tiba2 disajikan kerusuhan yang brutal kayak itu, trauma pasti.

Ciao, Inly

Advertisements

29 thoughts on “Menolak lupa

  1. Jaman itu aku baru umur 7 tahun. Yang aku inget, pas masuk sekolah tiba tiba dapet kabar kalo sekolah diliburkan. Ya karena masih bocah, seneng dong… tapi seneng nya berubah jadi takut pas nonton TV dan lihat demo dimana-mana. Setelah itu aku pergi “liburan” ke Manado, yang aku baru tahu beberapa tahun lalu adalah usaha keluargaku “kabur” karena kami keluarga dekat dengan salah satu keluarga cukong Tionghoa beken jaman Orde Baru dulu. Terus pas balik lagi ke Jakarta dan masuk sekolah, banyak temen temen yang ga ada di kelas, ternyata mereka kabur ke Singapura dan ga balik lagi sampe sekarang.

  2. Untukku cukup beruntung waktu itu di Jogja relatif aman. Sempat ada demo juga sih di beberapa daerah tetapi nggak sampai level di kota-kota lain keseremannya. Tapi tetap aja ngeri perasaannya melihat kejadian-kejadian di kota lain via TV.

    Betul banget, kita harus menolak lupa ya. Rasanya ini penting banget di saat sedang krisis seperti sekarang ini.

  3. aku termasuk salah satu saksi hidup kali ya ada di posisi melihat di sebelah kiri segala goro-goro dengan berbagai asap merengsek maju dan sebelah sana tank…terpaksa pulang larut juga…saat itu menyesal knp nggak bawa kamera (jiwa jurnalistik). It was sad day indeed. Sampai sekarang akar permasalahan belum juga terpecahkan..semoga semua org masih ingat itu dan paham pentingnya bersatu. Jangan mau dipecah-belah. Yang rugi satu negara…

    • waduhhh kebayang banget deh kalau sampe jadi saksi mata, sepupu jauh aku ada yang tinggal di daerah grogol, katanya tiap malam mereka nongkrong diatap, lihat kebakaran dimana2, bener2 kayak perang..

  4. jaman itu aku kelas 3 SMA Inly, lagi nunggu hasil Ebtanas kan, mau UMPTN. Tadinya aku pengen masuk UI Antropology, tapi sama orang tua ga dibolehin, akhirnya jadi tukang batu di ITB haha.

    Akupun menolak lupa, semoga jangan pernah terjadi lagi

  5. sebenarnya aku bingung, siapa sebenarnya yang menghembuskan isu untuk “mengganggu” etnis tertentu. hubungannya apa dengan demo penurunan presiden yang berkuasa waktu itu? maaf, aku benar2 kurang paham akan hal ini. seandainya saja marah dengan pemimpin saat itu, kenapa tidak misal merusak hal2 yang berhub. dngn penguasa saja?

  6. Beruntung banget aku baru umur 2 tahun saat itu jadi tidak tau apa2, tapi pas diceritain sama ortu merinding…serem banget ya..
    Waktu itu kebetulan tinggal di daerah Kalibata dan di situ ada mall (kalo ga salah ramayana) itu dibakar dan dijarah habis..😔

  7. Aku juga ngerasain sempet sulit pulang dari sekolah karena sekolahku lewatin Pasar Minggu dan disitu udah pada mulai bakar2an.. untungnya sampai dirumah dengan selamat, tapi tetep aku masih inget perasaan takutnya pas di perjalanan pulang liat api2 dan kerusuhan.. semoga ngga bakal pernah kejadian lagi ya 😦

  8. aku ingat waktu itu, kita diminta bawa jaket kuning dan ikutan ke Salemba. tapi sepaginya, kita sekeluarga juga udah diingatin, jangan keluar menghindari banyak hal terutama karna kami semua sipit… yang ada teman-temanku yang ikut demo, nggak bisa pulang. ya, gitu. trauma itu pasti ada ya In, rasanya kaya di neraka saat itu

  9. Saya seminggu gak pulang dari Bekasi ke Jakarta. Gimana mau pulang, gak ada angkutan.
    Suasana mencekam tidak hanya pada etnis tertentu. Saya yang kulit item aja takut jalan kemana-mana. Suasana chaos itu menimpa semua orang.

    Semoga tidak terulang lagi. Harapan banyak orang se-Indonesia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s