Nyambi wiskul di Medan

Setelah akhir Maret kemarin gua ke Tebing Tinggi, awal April lalu, gua malah ada urusan ke Medan. Nanggung banget tuh yah bolak balik, haha.. Cuma 3 hari, tapi tetap lah wisata kulinernya jalan terus, hehe… Masih naik pesawat yang sama, si raja delay, yang untungnya kali ini tepat waktu. Dan masih tetap pake drama di airport lho, hahaha.. Jadi terminalnya si raja delay tujuan Sumatera itu adalah terminal 1 B, pasca pengecekan bagasi di pintu depan, antrilah kita di konter pertama yang paling deket ke pintu masuk, secara tulisannya di layar tvnya ALL DESTINATION, gak salah dong kan.. 5-6 orang menjelang gua, semuanya dialihkan karena konter tersebut untuk ke pulau Kalimantan.. hedeh, si mbaknya ngomel2 ” Yang ke Medan antri di konter 29-31 “. Lah pan kita2 pada gak tahu.. Terus ada yang komplain kalau mereka gak tahu kalau yang mana antri sebelah mana, si mbak check-in keukeh ada tandanya. Yah gak tahunya tandanya didepan meja si mbak dan tulisannya kecil yaaaaa… meneketehe lahhh..

Sampe di Kuala Namu, isi perut dulu. AC airport mati dong, sebagian doang tapi panasnya berasa banget. Untung yang jemput tidak lama, akhirnya nyampe juga di kota Medan dalam waktu sejam kemudian. Singkat cerita, malam itu kita makan di daerah Selat Panjang, makannya cukup membabi buta, haha. Perbandingan harga makan di Medan dengan di Tebing Tinggi lumayan beda jauh. Malam itu kita pesan, Sate Babi, yang mana cuma mau satenya aja, tapi dibungkusin beserta lontongnya. Beli Lapchoi ( namanya di Medan, Tau Kua He Ci ), terus masih beli Bakmi Tjong Sim, sama Capcay dan Udang Goreng. Pulangnya masih sempat beli kue2an, padahal gak tahu kapan makannya, kepengen mulu ya.. haha.. Cabut dari Selat Panjang, kok masih pagi yaaaa, tujuan berikutnya Durian Ucok. Gua belum pernah kesini sama sekali, jadi pas nyampe, lumayan kaget sama tempatnya. Tempatnya gede, semacam 4 ruko gandeng gitu, letaknya di hook, selain makan durian, ada jual makanan lain2 juga, mungkin biar bervariasi dan gak bosan, tentunya yang jualan lain2 itu adalah pedagang yang nebeng jualan disana, bukan si Ucoknya langsung. Gua lupa ada berapa jenis duriannya, lebih fokus ke kapan makannya nii hahaha.. Waktu itu kita pilih yang pahit 1, yang manis 1. Ini jelasinnya gimana yaa.. pokoknya yang doyan makan durian pasti tahu deh. Setelah sekian lama tidak makan durian, ternyata gua gak terlalu doyan, dari yang tadinya heboh, pas makan hanya beberapa doang, enek.. Harga sebuah duriannya Rp. 50.000 ( mau yang kecil atau besar ). Minumnya gratis kalau minum air mineral yang gelas. Banyak banget sih duriannya, plus yang packing buat bawa pulang ke daerah masing2 juga ada. Oiya, di Bekasi ada cabangnya si Durian Ucok ini ternyata.

medan1

Gaya banget kata mutiaranya yaaa

Pulangnya kita naik Betor alias becak motor. Norak deh.. padahal dulu2 juga pernah naik tapi sudah lama aja gak nyobain lagi.

Hari berikutnya, tujuan utama pagi hari adalah ke Pajak Beruang. Nyari sarapan tentunya. Malam sebelumnya hujan, alias pagi ini pasti dipasarnya becek. Alhasil habis nyari sarapan, kita belanja ala turis, ke Bolu Meranti dan beli Pia Tamiang.

medan2

Mie 12.000 di Pajak Beruang

medan3

Nasi vegetarian 15.000 di Pajak Beruang, tadinya nyari lontong Medan tapi gak nemu

Ini buat kedua kalinya gua ke Bolu Meranti tapi baru kali ini benar2 menyadari kalau omset yang jualan sih GOKIL. Ada area order tersendiri, bayar tersendiri terus pengambilan pesanan tersendiri, itu sumpah yah gak berhenti2, gua sendiri belanja sekitar 300 ribu, anggap aja dalam waktu 10 menit, 10 orang belanja sebanyak gua, bisa dong dibayangin pendapatan 1 jamnya dia berapa duit. Jam bukanya 07.00 – 20.00. Setelah dari situ, kita ke Pia Tamiang. Ini pia enak banget, tapi sekarang sudah tambah mahal, plus packagingnya bikin isinya tambah dikit, hehe..

medan4

Pia Tamiang ( non halal )

Dari sana, kita balik dulu beberes beberapa barang, sebelum keluar lagi makan siang. Busyet yahh kerjaannya makan mulu hahaha.. Makan siang hari ini di Chasio Asan. Kebetulan gua ada pesen kulit babi garing pedas. Jadi sekalian makan siang disini. Seporsi nasi campur babinya Rp.45.000, nah harganya mirip sama di Jakarta. Untuk rasa, rada mirip cuma yah ini terkenal di Medan aja sih, jadi perlu dicoba, soalnya gua inget banget, ada mertuanya sepupu gua sampe bela2in beli chasio ini di Medan, terbang dari Jakarta pp, geloooo.. Dulu banget tapinya.

medan5

Kelar makan siang, balik lagi meeting dengan beberapa orang, kelarin kerjaan. Prakiraan cuaca malam itu, bakal hujan deras, jadi kita mutusin makan di dekat tempat tinggal aja, pilihan jatuh ke Kwetiau Ateng, katanya sih enak banget. Menurut gua sih yah biasa2 aja, nunggunya sih bikin emosi, SEJAM!! Tapi yang antri tetap banyak lho.. Padahal menunya hanya kwetiau, bihun dan nasi goreng, tapi ada pilihan lainnya masak telur, daging atau seafood. Jadi tambah lama deh..

medan7

Sejam kemudian… 

medan6

Ngemil Martabak 2 piring sambil nunggu makan malam benerannya haha

medan8

Durian Si Bolang

Kelar makan masih lanjut makan durian (LAGI!!!) Kali ini makan di Durian si Bolang, ini tempatnya buka 24 jam, jadi mau mabok durian, bisa lhoooo hahaha.. Harga duriannya lebih murah dari yang sebelumnya, dihitungnya perkilo. Tapi minumnya bayar, haha. Ada tempat duduk outdoor dan indoor, malam itu lumayan rame, berhubung belum hujan yah duduknya di outdoor.

Hari berikutnya, kelar meeting dilanjutkan makan siang di Ikan Bakar Fatimah dan back to Jakarta gak pake delay, yessssss...

medan9

Ikan Bakar Fatimah, makanannya sih enak, tapi kucingnya gak kehitung sangking banyaknya, haha

medan10

Pas nemu ini, heboh banget, gua beli padahal pengen yang AK-AM aja, sisanya gak pengen.

Ciao, Inly

Advertisements

10 thoughts on “Nyambi wiskul di Medan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s