Jakarta – Auckland part 2 (end)

Dari Gold Coast, pesawatnya tentu pesawat yang sama kayak tadi, dan tempat duduknya pun sama juga kayak tadi, tapi gua sudah males rebahan, apalagi pas sudah tahu abang Maori dipindahkan ke kelas bisnis, ishh gua iri.. Haha.. Jadinya cuma mantengin jendela aja.. Cuma sebagian orang yang turun di Gold Coast, sisanya lanjut ke Auckland.

nz 1

Selalu susah yah foto matahari terbit di dalam pesawat, atau ini cuma hp gua aja yang jadul? Haha.. 

nz 2

Somewhere in the middle of Australia, sand desert yaa.. keren banget deh.. 

nz 3

Katanya sih Surfer Paradise nun jauh disana.

nz 4

Sudah dekat ke Auckland

Sampai di airport Auckland, toiletlah yang dicari, setelah beberes, langsung ke imigrasi. Antrian di imigrasi gak terlalu panjang, gua bahkan orang ketiga diantrian gua tentunya. Tapi gak tahunya antrian disebelah gua, komputernya rusak, alhasil sebaris itu dipindahin ke barisan lain. Nyangkut 2 orang di barisan gua, dan dikasih maju duluan, dan gua mundur jadi orang kelima, haha.. Cuma ada untungnya juga nih, jadi bisa merhatiin turis2 dari Tiongkok yang ribetnya bikin kepala pusing. Jadi ada 1 grup turis isinya orang lanjut usia dari Tiongkok dengan 1 orang tour leader. Mbok ya kalau gak bisa bahasa inggris, baris aja barengan sebaris gitu, ini kaga lho, bandel, misah2 dan suka2, alhasil pas didepan petugas imigrasi langsung gagu ( karena gak bisa bahasa inggris kan ), dan si tour leadernya yang mondar mandir kasih lihat surat2 mereka ke petugas imigrasi #geleng2kepala.

Nah ternyata barisan gua lama juga, gara2nya orang yang sedang didepan loket imigrasi itu ternyata visanya expired, gilinggggggg.. Kok bisa berangkat yah dari negara asal? Wanita dan dari mukanya semacam orang Spanish gitu, paspornya juga hijau tapi bukan Indonesia pastinya. Seinget gua, pas dia jalan ke loket, santai aja gayanya, terus ditanyalah sama si petugas, mana visanya? Pas ditunjukin, kata si petugas, visanya sudah expired, mestinya nyampe ke NZ tuh paling telat tanggal 20 Mei bukan 23 Mei. Terus ternyata visanya single entry, dan dari omongannya si wanita itu, dia sudah ke NZ bulan lalu. Dan dia gak tahu kalau visanya single entry. Petugasnya sih baik, ngasih tahu pelan2 ke wanita itu. Tapi kalau gua yang jadi wanita itu, pastilah paniknya gak ketulungan. Bisa2 pipis di tempat deh haha.. Pokoknya lama deh, bolak balik paspor, ngobrol2 sebentar, bolak balik paspor lagi, ngobrol2 lagi hehe.. Sampe akhirnya ada petugas lain yang bawa senapan, nyamperin huhuhuhu… Dan akhirnya si wanita itu digiring ke loket khusus, ya ampun, sedih campur shock pastinya si wanita itu. Mana pakaiannya model OOTD gitu, pokoknya stylist banget deh si wanita itu. Yang gua lakuin pas ngelihat kejadian itu, gua langsung buka paspor dan mastiin visa gua masih valid atau kaga hehehe.. Pas giliran gua, ditanya mau ngapain? Tentunya gua bilang kunjungin kerabat, haha.. Terus dikasih tahu, kamu bisa tinggal selama 3 bulan sampe 22 Agustus, tapi pan visa gua expire di 13 Juli, nah katanya itu mesti tanggal terakhir gua masuk ke NZ. Yah aman deh sodara sodara..

Keluar dari imigrasi, langsung ambil bagasi dan kardus gua, kopernya sih cepet, kardusnya lama bangetttttt.. Dalam hati cuma berujar, janganlah sampe kardus gua jadi yang paling terakhir, hahaha.. tengsin.. Wis mutar lebih dari 5 kali, tapi ga kunjung tiba, dan akhirnya mata gua tertuju ke sign ” Fragile “. Lah kardus gua dah nangkring aja disana hahaha.. Makanya gak nongol2, gua lupa kalau pas di Jakarta, ditanyain itu kardus isinya apaan? Gua bilang kopi dan makanan kering, terus dikasih stiker Fragile, wkwkwk.. Eh kardusnya dibolongin lho tengahnya, kayak bekas ditusuk dan diraba isinya apa.. Sampai di custom, gua masuk ke bagian declare tentunya, pas ditanya bawa apa, gua cuma bilang bawa coffee and chili, terus dipastiin lagi gak bawa daging kan? ga bawa buah kan? Nope.. dan akhirnya               ” Welcome to Auckland “

Karena tadi sempat stuck di imigrasi, jadi waktu sedikit terbuang, mana kudu nyari tempat penitipan bagasi buat nitip koper dan kardus sebelum ke city. Nyampe di tempat yang di tuju and againnnn ketemu sama turis dari Tiongkok hahaha..  Mereka ada dimana-mana.. Another group, tapi ini ruame banget pada mau wrapping kopernya dan petugas penitipan cuma sendiri. Yaelaaaaaa… Singkat cerita, gua pun terlayani dan langsung nyari Skybus ke city. Dan lanjutlah ke Auckland Kopdar 

nz 5

Auckland Tower dari kejauhan

Ciao, Inly

Advertisements

31 thoughts on “Jakarta – Auckland part 2 (end)

  1. Aku penasaran ada penumpang baru yang naik dari Gold Coast ke Auckland ngga? Atau itu cuma murni penumpang asal KL aja jadi AirAsia X ga ada hak angkut fifth freedom di situ? Hahaha… *penting pertanyaannya 😛 *

    Btw iya ya itu gimana kok si wanita itu dikasih berangkat padahal visanya udah expired gitu. Wedew. Btw kalau paspornya ijo berarti bukan WN Spanyol. Buku paspor WN EU warnanya merah, haha…

    • Sepertinya ada, tapi di Quiet Zone sih, yang berubah cm penumpangnya turun aja, gak nambah, soalnya kan glod coast ke auckland gak jauh2 banget, dan day flight kan, jadi kurasa gak bakal ada yang mau beli quiet zone, atau memang rute itu gak jual quiet zone..

      Jadi penasaran nasibnya dia gimana ya, hehe

    • nah iya lhoooo, jadi pertanyaan banget kan kok bisa berangkat si wanita itu..

      Buah2an juga gak boleh, terus kacang2an, intinya sih kalau buah di NZ murah kok..
      Daging seger atau dating package gak boleh, tapi ada yang bawa abon atau dendeng, lolos aja, tergantung hoki.. kayak mpek2 malah boleh. kalau ikan gpp, cuma yah paling banter tuh kayak ikan bandeng yang tulang lunak ya.. Cuma kalau holiday aja, beli disini juga pada ada, cuma memang kalau mau aneh2 kudu nyari di kota gede, kl di kota kecilnya susah nyarinya..

  2. Towernya kayak yg di Jepang ya 😀 waaa langit aku suka bangett foto-foto pemandangan langit dr atas awan pas di pesawat. Indah banget

  3. Aku juga suka parnoan masalh birokrasi gitu, apa2 di cek lagi jgn sampai ada yg expired, tu cewek kalo kejadian di aku mungkin dh nangis bombay di depan loket imigrasi kali ya, udah takut duluan liat muka petugas imigrasinya, abisan setiap kali masuk ke Romania aku selalu di cek di ruangan terpisah ma petugasnya :-))

    • Waduhhh kalaua kayak kamu, lebih deg2an yahhh Adhya, makanya nih kadang sebenarnya gak kenapa2 tapi kitanya parno duluan.. ditanya tuh bisa lho jawabnya, tapi bawaannya nervous dulu hehehe

  4. Inly, pas baca bagian kardus aku ngikik hahaha ngebayangin penumpang2 Indonesia yg naik pesawat domestik bawaannya kardus 😅 ternyata kamu lintas benua juga bawanya kardus. Gpp lah ya, demi kelangsungan hidup isinya makanan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s