Random Things when in NZ ( Part 6 )

Berhubung ini baru musim dingin, sisa2 musim gugurnya masih berasa banget, masih banyak daun berguguran. Nah kalau pas lagi angin kencang tuh peer banget buat semua orang. Tapi lucunya yah ga ada tuh selokan mampet hihihi ( tentunya ini kejadian di Blenheim yaa ). Nah daun2 yang gugur ini cukup bikin stress, minggu lalu sempat ada 2 hari yang anginnya lumayan kencang, pas jalan ke daerah city, ya ampun ada 1 showroom mobil mewah, itu daun gugurnya banyak banget di dalam showroom, hihihi.. Kesel pasti.. soalnya itu daun dr pohon di seberang jalan dia.. Sempat lihat pagar rumah orang yang pake jala2 dibagian bawah, jadi daunnya gak masuk ke halamannya tapi nyangkut di jala2nya aja tuh, hehe..

Tapi tahu gak? Untuk bersihin daun gugur di jalan tuh ada semacam kayak pasukan oranyenya Blenheim, kalau yang bersihin jalan raya tentu pakai mobil penghisap, nah yang mau gua ceritain yang bersihin daun dari jalan setapak.  Pakai alat penghalau daun. Walaupun di siang hari tidak ada angin kencang, tapi kalau  malamnya hujan, duh yang namanya daun berguguran tuh dimana2 lah.. Masalahnya jalan setapak itu dipakai oleh yang jogging, yang lari, bahkan yang naik sepeda, jadi kebayang kalau gak dibersihin, bakal tambah repot deh..

IMG_3289

Nah daun2 kayak gini yang harus dibersihin, tapi gua gak punya foto sesudah dibersihin  hehe

IMG_3435

Nah ini bapaknya yang bersihin jalan setapak, pake semacam alat penghalau daun, jadi bukan disedot yah, tapi dihalau, dan daunnya masuk lagi ke area rumput. Btw, ini  jalannya panjang banget lho huhuhu.. telaten dia..  ( semua orang yang pake alat  bersuara bising, harus pake earphone khusus )

Btw, tiap Selasa di kota Blenheim tuh hari nonton murah, harga hari lain selain Selasa tuh 13.50 NZD, nah kalau Selasa jadi 10 NZD. Jadilah gua cobain nonton bioskop. Pilihan filmnya lumayan banyak juga, tapi jujur bingung mau nonton yang mana, dan jatuh ke film The Mummy nya Tom Cruise. Cuman gua galau lagi, kan katanya serem tuh, nah jadwalnya cuma ada jam 12.55 atau jam 18.00, tentu pilihan jatuh ke yang siang, tapi kalau 1 bioskop sendiri aja juga ogah haha.. Eh gak tahunya, ada 5 orang yang nonton ( total 5 orang dengan gua hahaha ). Bioskopnya sendiri gak terlalu besar, 50 kursi doang. Bioskopnya juga standar kok, walaupun kursinya dikit, gak bikin sakit mata karena terlalu dekat. Beli tiket  di bioskopnya pun langsung di kasir yang melayani minuman dan makanan, gua lupa2 inget beli tiket di CGV di Jakarta kayak gitu gak ya… Karena belum pernah nonton, tentunya gua bingung, ternyata habis beli tiket dan snack, kita bisa langsung masuk ke bioskopnya dengan catatan waktunya sudah dekat sama jam main filmnya. Dan yang robekin tiket itu didepan pintu masuk utama bukan di pintu perteater, jadi misalnya ada 6 pintu teater, nah si tukang robek ini berdiri di pintu utama semua teater, setelah dirobek, nanti langsung menuju ke pintu teater yang dituju, dan tempat duduknya pun terserah duduk dimana.. Yang pasti kalau filmnya kelar, tinggal keluar lagi di tempat masuk ( kalau siang ) dan bawa sampah kita sendiri untuk dibuang diluar teater tempat kita nonton tadi.

IMG_3639

Nah kalau yang ikutin blog gua, pasti pada tahu kalau gua gak makan nasi sih ok2 aja dan gua juga gak punya rice cooker di NZ, plus gua gak bisa masak nasi secara tradisional yang pake dandang, hahaha.. Jadi bubur pastinya.. Jadi tiba2 kapan hari, kita mutusin pengen makan Chicken Tikka Masala, nah memang paling pas makannya pake nasi tentunya dong.. Dulu banget pernah nyoba beli beras Basmati  yang sudah matang di supermarket dan nantinya tinggal dipanasin di microwave, sumpah sih yang ini rasanya aneh banget. Sebagai orang yang makanan utamanya nasi, gak masuk aja di gua, makan nasi kayak tadi. Nah pas ngobok2 supermarket lagi, eh nemulah beras Basmati juga tapi yang mentah dan bisa dimasak hanya pake direbus..

IMG_3672

Nah ini penampakannya, tetap rasa beras Basmati, bukan beras yang kayak dimakan di Jakarta, tapi seenggak2nya masih enak.

IMG_3675

Ini sudah jadi nasi setelah direbus dengan direndam selama 8 menit, nah itu plastiknya bolong2 maksudnya pas plastiknya dimasukkin ke air mendidih, nanti berasnya bisa matang dan pas diangkat, tinggal ditiriskan

IMG_3673

Satu orang satu bungkus

IMG_3676

Weleh Blur.. ini penampakan nasinya.. Lumayan kan.. Yang ini, gua masaknya siang, karena mau bikin nasi goreng. Totalnya dalam 1 kotak, ada 4 bungkus. Ini sisa 2 bungkus setelah yang lainnya dipakai buat makan dengan Chicken Tikka Masala

Nah yang terakhir ini gua baru lihat pas gua nyampe NZ kali ini, jadi ada penyewaan portable kabin, iyes kabin doang. Lucu banget, kalau dilihat dari websitenya, katanya bisa buat tambahan kamar atau office space yang dadakan aja, atau temporary.. bisa dilihat di http://www.justcabins.co.nz. Habis ngecek ke websitenya, harganya lumayan juga, untuk kabin seperti digambar dibawah itu, perminggunya 95 NZD, tapiiiii biaya antar, pasang, jemput lagi kena tambahan 275 NZD plus mesti ada deposit 150 NZD, duhhhhh jatuhnya jadi mahal bener.. Haha..

IMG_3647

IMG_3648

Tuh pendek kan, cuma seiprit gitu aja.. 

IMG_3834

Ini display jualannya aja.. Itupun letaknya di pinggir jalan, maksudnya biar bisa dilihat sama orang2 dari pinggir jalan. 

Ciao, Inly

Advertisements

10 thoughts on “Random Things when in NZ ( Part 6 )

  1. Btw itu nonton di sana gak pake nomor kursi kah? Sama kayak di UK berarti ya, haha 😆 .

    Hahaha, lucu juga ya itu masak nasinya direndam di dalam plastiknya gitu 😛 . Dan untungnya nasinya lumayan ya? Pengalamanku di sini kalau beli beras di supermarket biasa, rasanya kurang mantap. Lebih enak beras yang dibeli di supermarket Asia, hahaha 😆

    • iy gak pake nomor, ah i see.. secara NZ , commenwealthnya british yaa #ngasal

      Balik lagi Ko, di asian shop disini ( di blenheim ) gak ada yang jual model kayak dibungkus gitu dan bisa dimasak direndam, berasnya karungan punya haha.. Tapi memang pasti lebih enka berasnya..

  2. Bioskop kecil or private rata2 duduk bebas. Kalo udah chain kayak Reading or Event Cinema, pilih kursi Ci.
    Pernah nonton di Wanaka, bioskop rumahan, kecil banget, kursinya semua laen2. Ada sofa, ada kursi mobil, kursi pesawat, lucu banget. Setengah tayang, filmnya berenti, orang2 ke WC sama beli cookie yang baru mateng dr oven. Baru lanjut lagi. Berasa d rumah banget.

    • Yah Wanaka kan juga kecil kotanya.. Tadi siang baru lihat dr luar sih ( gedung apa reading gitu di porirua ) gak tahu kalau itu bioskop..

      Tapi itu lucu banget sih, stop sebentar buat keluar dan ke toilet ya.. tapi buat yang hobi nonton, ga seru,… moodna turun lagi.. haha..

  3. Pingback: Mari Masak (2) | Life is a Rollercoaster

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s