Hampir kena tipu

Habis scrolling timelinenya Twitter, terus ada Alexander Thian yang retweet akun salah satu followersnya yang cerita soal hampir kena jebakan betmen.. Jadi inget cerita Wien soal kode verifikasinya Gojek yang dia dapetin. Jadi pengen cerita kejadian yang dialamin sama keluarga gua. Kejadiannya tahún lalu atau 2 tahún lalu deh.

Rumah gua tuh gak pernah sepi, dalam artian mau tengah malam pun selalu ada yang masih melek, jadi bisa dibilang tidurnya gantian, haha.. Nah kejadiannya jam 3 pagi kurang waktu itu. Jaman kita2 masih sekolah atau kuliah, mungkin aja yah ada yang telpon ke rumah di pagi buta, ntah minta dibukain pintu atau apalah. Mana pas jama nbelum pada pake HP, ada aja yang telpon pagi buta ke rumah, tapi backsoundnya musik diskotik, cuma orangnya gak ngomong apa2, jadi diem aja gitu.. Mabok!! Nah kalau sekarang2 ini kayaknya sudah jarang banget, kita2nya pulang pagi. Jadi waktu itu sekitar jam 2.40 pagi, ada yang telpon ke rumah, pas bokap gua lagi nonton bola. Otomatis bokap angkat telpon lah.

Penelpon : Pa, ini Budi*, gua ditangkap polisi mau digebukin.. Gua kena razia dan katanya gua bawa narkoba, ada di dalam mobil. 

Bokap : Ha? Kok bisa? Loe lagi dimana? 

Penelpon : Gua habis pulang nonton, terus ini kena razia, papa ngomong yah mah polisi ni.. 

Polisi : Selamat malam, pak. Anak bapak kami tahan karena ketahuan bawa narkoba di mobilnya, sekarang mau dibawa ke kantor polisi. Nanti bapak ke kantor polisi, terus kita susun berkasnya. 

Bokap : Kantor polisi mana? Eh, tapi pak, anak saya gak mungkin bawa narkoba, saya yakin.

Polisi : tapi ini ke-gap sama kita pak. Gini aja deh, kita jalan damai saja, tebus anaknya 30 juta, kita lepasin, gak pake berkas, ga ada catatan kriminal 

Yah otomatis bokap panik.com donggggg.. Nah, karena panik, otomatis yah semuanya blur, gak ngecek lagi, apakah si Budi emang beneran Budi. Keluarga gua dari Sumatera Utara yang notabene, rata2 orang chinese disana bisa bahasa Hokkian. Nah si Budi ini, pas bokap gua angkat tlp, dia langsung nyerocos ngomong pake bahasa Hokkian, dan kata bokap, ini suaranya mirip banget sama adek gua. Jadi bokap percaya. Nah denger bokap teriak2 di telpon, orang satu rumah bangun lah, Adek 2 nyoba hubungin ke HPnya Budi, dan masuk, tapi gak diangkat. Telpon ke istrinya, sama juga masuk voice mail. Dan dirumahnya mereka, gak ada telpon rumah. Kondisi saat itu, bokap sudah kasih nomor HP bokap ke si penelpon dan mereka sudah ngobrol di HP bukan di telpon rumah lagi. Adek 5 lagi bantuin bokap gua buat transfer duit, Adek 3 lagi nenangin nyokap, hehe.. Kalau inget cerita itu sekarang bisa ketawa ketiwi, coba waktu itu, HORORRR..

Nah nomor rekening yang dikasih sama sipenelpon itu, rekening BCA, dengan dodolnya yah kalau lewat klik bca kan kudu didaftarin dulu, nah adek 5 ikutan panik, mau langsung transfer tapi tak bisa terus, bokap infolah ke orangnya, gak bisa. Akhirnya disuruh ke ATM, Bokap dan adek 5 ke ATM. Sampai di ATM, ternyata gak bisa juga, hoki banget karena kartu ATM nya gak bisa transfer sekaligus 30 juta, nah mau dicicil jadi 2x gak bisa juga. Tuh bokap gua masih HP-an sama penelpon, akhirnya dikasih nomor rekening Mandiri, kan sudah bisa cross antar bank yah buat transfer tunai. Pas adek 5 masukin nomor Mandiri dan ketik 15 juta, tanpa ngelihat layarnya dengan teliti, tahu2 ok dan kartunya keluar. Artinya 15 juta sudah ditransfer. Pada saat bersamaan waktu adek 5 sama bokap ke ATM, adek 3 (ini dirumah) bilang, eh ini ada nomornya adiknya istri si Budi, coba di telpon aja. Masalahnya adiknya istri Budi itu tinggal di Lampung, gak guna juga, tapi akhirnya tetap di telpon ke nomor itu. Yang mana, si nomor yang kita kira di Lampung, dipegang sama mertuanya Budi yang tinggal bareng Budi. Ya ampunnnnn… Ternyata Budi lagi tidur dirumah, gak kemana2.. langsung lah gua tlp adek 5 yang ke ATM, dan saat itu 15 juta sudah ketransfer. Duh gregetan abis. Bokap masih tetap ngobrol sama sipenelpon dalam perjalanan pulang, malah adek 5 sempat ngobrol sama si Budi pake bahasa hokkian. Halah2.. Sampai dirumah, baru bokap kasih tahu kalau kita sudah tahu kalau sipenelpon itu tukang tipu, terus sipenelpon kayak salah tingkah, dan minta maap.. Terus bokap tutup telpon, lah ditelpon balik, katanya minta nomor rekeningnya bokap, mau transfer balik uangnya. Aneh banget kannnn.. Bokap cuma bilang, udah saya relain duitnya, langsung tutup telepon. Dan orangnya masih telpon balik lagi dan dicuekin ma bokap.

Ya ampun deh, itu lemes selemes2nya. Itu sekitaran jam 4 pagi, sudah pada gak bisa tidur. Dan pas adek 5 nyampe rumah, gua tanya struk transfernya mana, lah gak ada katanya. Akhirnya kita telpon ke Halo BCA. PUJI TUHAN banget kita masih dilindungi, jadi kata CS Halo BCA, kalau gak keluar struk, artinya duitnya gak ke transfer, udah gitu, dari jam 1 pagi sampe jam 5 pagi, jaringan BCA lagi dalam maintenance, jadi bahkan mau transfer antar BCA juga gak bisa. Duh denger kabar itu, rasanya BAHAGIA banget, jadi duitnya gak keambil sama sekali. Nguras energi banget deh. Nah si Budi asli, juga pas dibangunin sama mertuanya, kaget. Jadi cerita dari sisi dia, jam 2.30 pagi, dia tuh habis main game dan ke toilet, terus baru mau tidur, HPnya disilent dan lagi di charge. Jadi otomatis gak kedengaran deh bunyi telpon. HP istrinya memang lagi dicharge dan dimatiin.

Paginya, nyokap dan Budi ke bank BCA, laporin ini sama ngecek bener memang gak keambil duitnya. Menurut CS BCA, mereka gak bisa terlalu bantu, apalagi ini cross bank,   gak bisa ngapa2in juga kan gak ke transfer. Aneh banget sih menurut gua, at least rekening yang dituju bisa di non aktif atau diperiksa kek.. Ke Mandiri, pun mereka tidak bisa apa2, karena gak ada transaksi. Lewat adek 2, kita tahu, 2 nomor rekening itu asalnya dari Medan, dan memang kedua nomor rekening, gak ada duitnya sama sekali. Alias memang buat nipu orang saja.

Yang masih kita heranin sampai sekarang, gimana cara yang nipu itu tahu nama chinese si Budi karena selama ini gak pernah kita pake nama chinesenya. Plus sejak saat itu, kita catat semua nomor orang yang dekat dengan kita, biar lain kali gak kesusahan nyari nomor telepon, plus gua sama keluarga gua sekarang pake kata kunci hahaha.. Jadi kalau ada yang mau nipu, tolong sebutkan kata kuncinya, kalau salah berarti NIPU..

Ciao, Inly

NB: * Nama samaran

Advertisements

24 thoughts on “Hampir kena tipu

  1. Haduh nly keluarga kita juga pernah hampir kena tuhh, mulai dari yang ngaku abang gw, om gw, modusnya sama kaya yang bokap lo alamin. Herannya pas kita mau crosscheck itu yg bersangkutan ga bisa kita hubungi. Beruntung masih dilindungi jadi ga sampe transfer apa-apa.

    Ada lagi bokap pernah (hampir) ketipu sama orang yang ngaku-ngaku dari taspen. Katanya bokap menang apalah tp harus transfer dulu buat bayar pajaknya. Beruntung bokap nelpon gw dulu trus lgs gw crosscheck dan bener aja itu salah satu modus penipuan.

    • Amit2 yah Nis.. setelah itu, sebulan kemudian, ada yang tlp ke hp bokap, bilang, pak, kami dari kepolisian, anak anda kami tangkap.. Dijawab ma bokap, Ndasmu, langsung tutup telpon, wkwkwk..

      Banyak juga tuh yang kena soal transfer menang hadiah, om gua sempat kena juga, tante sodara jauh gua kena hipnotis kasih perhiasan.. duhh…

  2. Wah ngeri. Sekarang memang banyak modus penipuan seperti itu. Pernah nonton di TV ternyata sebelum beraksi itu orangnya udah nyari2 informasi mengenai keluarga dan orang2 terdekat. Namanya juga panik ya banyak yg ketipu dengan mudah langsung transfer begitu saja 😀

  3. Gue pernah juga tuh dapet kayak gitu… kejadiannya ke oma gue. Dia dapet telepon, ngakunya dari sekolah gue, bilang gue kecelakaan dan masuk rumah sakit terus ujung2nya minta duit. Anehnya yang nelepon tau banget nama gue, sekolah gue dimana dll… Untungnya oma gue percaya gue ga kenapa2, malah dia balik ngomelin tuh tukang tipu xD

    • Nah yang soal kecelakaan di sekolah ini sering banget kejadian, sepupu gua kena transfer 7 juta, dan pada saat itu, memang sekolahnya pun gak bisa ditlponin, aneh banget yaaa..

      Tetangga gua juga ada yang ibu2, ditlp ngaku dari sekolah, padahal anaknya dah merit semua, lsg kena omel si tukang tipunya hehe

  4. Ya ampun.. Masih rezeki keluargamu ya, uang selamat, adikmu selamat juga..
    Sekitar tahun 2012 ada yg pernah nelpon aku, katanya anakku kecelakaan di depan sekolahnya. Trus intinya minta duit lah.. Aku mikir ini nipu atau bukan ya, soalnya ponakanku kelas 2 SD sering ngintil aku waktu itu. Trus aku tanya berkali-kali, siapa nama anak yg dia maksud.., dia gak mau jawab.. Trus aku bilang gini: eh kamu mau nipu ya, saya gak punya anak tau! Eh dia marah/malu ketahuan, dan bilang gini: apa nuduh nipu, gua perkosa elo! Aku tambah ledek dia lah: hahaha..tukang tipu ketahuan..kuacian dwehh😝

    • Iya, masih dilindungi sama Tuhan..

      Nah sering ni yang tentang kecelakaan disekolah, sepupuku kena juga, pas dah transfer baru sekolahnya bisa dihubungi, aneh bangett..

  5. Beruntung banget ya!! Bisa pas kebetulan pula gitu lagi maintenance!! Btw cerita yang beredar itu kalau nggak salah kejadiannya juga subuh-subuh gitu kan? Waktu-waktu ini kayaknya memang rawan ya. Ya iya sih biasanya kalau orang bangun jam segitu kan capek (habis begadang) atau pikiran belum “on” soalnya lagi tidur nyenyak-nyenyaknya.

    Btw tapi penipunya aneh banget ya. Begitu ketahuan kok malah berniat mau balikin duitnya sih? Hahaha 😆 .

    • Iya Ko, itu asli super hoki, sampe aku bilang ma nyokap, ni hoki 10 tahun lsg dipake haha..

      Iya lagi ga fokus mah jam2 segitu kan.. Kalau kita mikirnya, dia minta nomor rekening, mau di hack buat diambil duitnya.. haha

      • Dibalikin itu cara mereka untuk ambil uang kita lebih banyak. Dia akan bilang sudah ditransfer dan lo akan disuruh cek sudah masuk apa belum. Lo akan dipancing untuk pergi ke ATM lagi dan dengerin perintah dia lagi. Majority lo akan dikibulin untuk transfer lagi. Konsepnya bakal sama dengan trik dapat hadiah undian.

  6. Kakekku dulu hampir kena. Modusnya ya sama. Dan yg suka bikin kita mikir, kenapa pas timing kejadian itu semua alat komunikasi yg berhubungan sama ‘korban’ ga bisa dihubungi.

    Kalo aku sering dpt yg menang hadiah. Kubilang “duitnya buat bapak aja deh. Kasian buat beli pulsa buat nipu orang paaakk.”

    Lsg aku dikata katain doggy 😆😆😆

    • Nah ini juga sering jadi bahan buat dibahas, kenapa bisa pas semua gitu.. Tapi dulu aku pernah denger cerita, misalnya ni si Budi, dia ditelpon dulu katanya suruh matiin telp, karena provider lagi maintenance, nanti takut keambil pulsanya.. Nah si BUdi kalau gak ngecek, dia bisa aja matiin, baru deh org rumah Budi di telpn buat ditipu..

      Ishhhh, rese bener yah, sudah ketahuan nipu, maki2 pula.. deuhhh

  7. Gila nya konsep begini masih laku lho di negara maju. Tahun lalu heboh kan di sini tentang scam dari imigrasi dan IRD ke orang2 India di sini. Disuruh bayar sekian2 atau dideportasi.

    Ada videonya di YouTube si penipu telpon ke handphone milik personel NZ police, lol.

  8. Pernah juga ada penipu yang nelpon ke rumah ngmng “Bu, aku ketangkep polisi karena narkoba”. Ditanya sama ibuku, “Lha kamu siapa?”. Dijawab sama yang nelpon, “Aku anak ibu”. Lha ga bisa jawab dia namanya siapa. Jadinya kita tau kalau itu nipu. Kalo di ceritamu, serem banget sampe bisa tau semua gitu. Untungnya uang ga sampe ketransfer ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s