Kejadian konyol selama traveling

By the way, selama traveling, pada banyak ngalamin kejadian yang konyol gak sih? Gua pernah beberapa kali.

Kedua kali gua ke Taipei, gua kehabisan duit NTD. Gua gak pernah sama sekali tarik ATM di luar negeri, jadinya gua selalu bawa duit cash. Sialnya duit rupiah tuh gak dianggap diluar ASEAN ( well bukannya gak dianggap, tapi kurang laku yaaa ). Alasan money changernya karena yah jarang yang nukar duit rupiah deh. Jadinya gua mondar mandir di 3-4 money changer daerah Xi Men Ding, pada gak mau terima. Kondisi gua saat itu, duit rupiahnya yang mau ditukar masih gua tinggal di hotel. Jadi rencana gua tuh tanya dulu, kalau ada baru deh gua balik ke hotel. Akhirnya dikasih info sama money changer yang terakhir, kalau mau tukar rupiah sebaiknya ke bank. Nah gua lupa deh nama banknya apa, tapi semacam kayak BRI gitu kalau di Indonesia. Di dekat Xi Men Ding ternyata ada banknya, jadi gua jalan kesana dulu make sure tempatnya, baru gua naik MRT balik ke hotel. Mana duit pas-pasan banget kan, tapi akhirnya balik lagi dengan duit rupiah, masuk ke bank, lah ditanya paspor gua mana? Ya ampun, gua tuh kalau keluar jarang banget bawa paspor, alasannya yah takut ke jambret dan hilang, ya wes tambah repot. Orangnya keukeh gak mau kalau ga ada paspor, dan alhasil kudu balik lagi ke hotel ambil paspor. Duh Peer habis deh. Duit pas-pasan pula. Sampe di hotel, gua minjem duit dong sama doorman nya hotel buat naik MRT ke bank, haha.. Untung orangnya baik, soalnya dari kemarin2nya gua sudah tanya2 ke dia tempat yang bagus buat dikunjungi, dan orangnya helpful banget. Nah jadi kan dia inget gua. Bersyukur banget dipinjemin duit sedikit, haha.. Singkat cerita gua nyampe ke bank dan operation hours banknya baru aja selesai.. Busyettttt.. Untungnya teller yang sebelumnya lihat gua, jadi gua dipanggil dan akhirnya bisa tukar duit deh, Pfuihh..

Pertama kali nginjekin kaki ke Hongkong ( bukan transit ), gua sudah pede jaya banget bisa baca peta, nyatanya pas nyampe ke city, salah turun dong, mestinya turun bus belok ke kanan, gua belok ke kiri, alhasil makin jauh deh ke penginapan. Terus gua nyebrang dan jalan balik, kondisi waktu itu, geret koper dan bawa ransel ( jaman pesawat masih belum terlalu ketat sama bawaan kabin ). Udah gitu, setelah beberapa lama jalan dan tanya ke orang2 yang lewat, gak ada satupun yang tahu penginapan gua dimana. Akhirnya gua berhenti makan siang, dengan harapan, orang restorannya bakal tahu. Ternyata gua salah besar, mereka gak tahu juga. Kelar makan, gua jalan lagi, tanya ke beberapa anak muda, dan mereka gak tahu juga dimana.. Terus yah gua berhenti istirahat karena gua sudah jalan kira2 hampir 2 jam, bawaannya karena udara dingin, pengen jajan banget ( alasan banget yaaaa ), terus gua angkat koper dan balik badan, lahhhh tempat nginep gua persis di belakang tempat gua istirahat tadi hahaha.. Duhh.. Langsung mesem2 sendiri, kesel tapi pengen ngakak. Dan akhirnya gua naik ke lantai 9, karena gua tinggalnya di model apartemen2 gitu, pesen kamar buat single dan toilet didalam. Gua sih ok2 aja sama kamarnya, tapi kata temen gua, kalau dia pasti sesak nafas.

IMG_4750

Ini kamar single, jadi lebarnya cuma segitu, kolong tempat tidur buat taruh koper, kamar mandinya diseberang tempat tidur, dan dinding dekat kamar mandi itu, banyak gantungan.

IMG_4749

Lebar kamar mandinya mentok kanan itu kloset langsung, jadi kalau mandi, gak bisa abwa handuk dan baju, pasti basah semua. Bahkan kalau pintunya ditutup, gua gak bisa jongkok, gak muat coy, hahaha..Β 

Last event ke Bali, pas ada kawinan di daerah nun jauh di Gianyar dan yang jauh darimana2, nah gua kebagian lah disuruh bikin onde, karena ada acara makan onde, sebagai wedding organizer, memang ada kewajiban kalau si WO yang menyediakan ( at least WO yang gua jalanin ). Setelah ngecek daerah sekitar sebelum berangkat, akhirnya gua mutusin sepertinya susah nyari tepung ketan dan gak mungkin bikin onde kering dari Jakarta, karena gua berangkatnya hari Kamis, ondenya mau dipake sabtu siang dan Jumat seharian sudah mulai kerja, gak mungkin ngacir ke daerah Kuta dll buat nyari si tepung ketan ini. Β Nah berhubung butuhnya sedikit, gua maleslah bawa 1 bungkus yang beratnya 1 kilo. Jadi gua cuma bawa separuh alias 1/2 kilo. Gua plastikin terpisah, pake plastik bening, terus gua kudu bawa tepung sagu sedikit juga. Jadi gua punya beberapa bungkus tepung ini. Dari Jakarta ke Bali, aman saja.. Tapi karena tepungnya sisa, gua bawa pulang ke Jakarta, emang dasar pengen irit malah ketahan pas di airport Bali hahaha, dikira bawa narkoba. Duh, gua waktu itu sama sekali gak kepikiran lho.. Pas di airport, setelah kena tahan dan diinterogasi, plus gua jelasin itu tepung biasa dan berdebat, akhirnya gua lolos juga, tapi tuh tepung gua buang akhirnya, bikin peer banget hahaha.. Kalau ada yang tanya, rebus ondenya dimana? Tentunya di teko listrik rebus air hotel huhuhuhuhu..

Ciao, Inly

 

Advertisements

21 thoughts on “Kejadian konyol selama traveling

    • Tentunya bangun temboknya , udah ukur besar ranjangnya juga. Aku barusan browsing ke webnya si guest house, ada yang buat berdua dan kayak gitu juga, kiri kanan tembok, itu sih beneran gak bisa nafas kalau berdua haha..

  1. Sekarang kalau jalan2 ke luar negeri bawa dollar yang pasti diterima dimana2. Dulu juga pernah bawa rupiah waktu travelling, ga diterima karena jarang ada turis yang tukar rupiah. Btw itu di hongkong-nya di chungking mansion bukan si? Aku dlu di chungking mansion dan kamarnya memang sempit2 kaya gitu. Walaupun kamarku dulu ga sesempit punyamu.

    • Iya betul banget itu. Tempat aku nginep itu namanya Oi Suen Guesthouse, sampingnya MTR mongkok. Gk brani di Chungking, banyak cerita horor, jadi ngeri juga haha.. apalagi ini pertama kali ke HK dan sendiri..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s