Soal Barang yang disita di Airport di New Zealand

Tadi pagi sempat baca di Facebook, ada kasus lagi soal koper dibongkar di bandara Soekarno Hatta. Gilak banget deh. Salahnya petugas sembarang bongkar koper orang dan ambil barangnya, salahnya penumpang, pengen bohongin petugas dengan cara apa saja biar bisa bawa barang lebih dari $250 USD masuk ke Indonesia tanpa declare. Jadi?

Gua sebagai penumpang juga, memang kadang yah bandel, bawa tisu basah buat hapus coretan kapur, bawa gunting selipin dibagian depan koper, buat guntingin tali ties ( karena sempat ada info gak pake kapur lagi ) Tapi jujur, walaupun gua gak pernah declare barang di bandara Soeta, gua jangan sampe deh kena kapur atau kabel ties.

Terus sering banget dengar cerita bahkan ada videonya, kalau misalnya yang disita barang berupa alkohol, sama yang punya barang, dibuka dan dituang alkoholnya di tong sampah didepan petugas, dengan alasan takut dibawa pulang sama petugasnya, jadi keenakan. Yah ini mestinya memang hak penumpang untuk ngelakuin itu. Walaupun gua gak tahu yah, emang bakal dibawa pulang sama petugas atau nggak. Tapi sebenarnya kalau memang teliti, tiap negara ada aturannya juga kok. Misalnya kalau mau beli barang di Duty Free, pasti ditanya dulu, dari negara mana ( minta lihat paspor ) dan mau ke negara mana? Jadi mereka bisa kasih tahu kalau belanja di Duty Freenya cuma boleh segini. Sayangnya yah banyak penumpang yang memang gak beli barang di Duty Free, tapi langsung dari negara yang dikunjungi. Eh tapi lagi2, gua bukan mau bahas soal ini sih haha..

Gua lebih penasaran soal barang yang di declare atau tidak pas masuk ke New Zealand / Australia. Jadi walaupun kita sudah declare biar gak kena denda, tapi tetap ada barang yang memang tidak diijinkan masuk ke New Zealand / Australia. Gua pake contoh 2 negara ini karena tetanggaan dan peraturannya mirip. Misalnya yah bole bawa rokok masuk ke New Zealand, hanya 50 batang, kalau 1 bungkus isi 20 batang, cuma boleh 2,5 bungkus. Nah kalau sering nonton Border Security, masih ada aja yang nekat, kadang bawa banyak tapi gak declare, terus pas kena random check, yah disuruh bayar either denda atau  bayar duty free si rokoknya. Nah kalau barangnya gak mau dibayar duty freenya tentunya disita kan ( dan tetap kudu bayar denda ), terus kalau bawa buah, sayur, daging, tanaman juga gak boleh. Kalau yang segar gini biasanya dibuang langsung, alias dimusnahkan. Nah kalau barang yang kayak rokok atau mungkin alkohol gitu, biasanya dibikin laporan terus disimpan digudang. Berdasarkan info yang gua dapat dari si pacar ( doi pernah kerja di bagian quarantine waktu umur akhir 20an, ages ago katanya, haha jadi gak tahu pasti kalau sekarang ), barang – barang ( non fresh ) yang disita itu biasanya bakal dilelang, dijual lebih murah dan duitnya masuk ke pemerintah. Tentunya penjualan barang –  barang tersebut akan diumumkan di koran, jadi gak diem – diem yah jualnya. Yang jualan pun pemerintah kok.

Eh gua pernah baca di forum, ada yang mau beli rokok Gudang Garam 1 bungkus di New Zealand, harganya Rp. 150.000,-, padahal harga jual rokok Gudang Garam isi 16 batang Rp. 16.000,- ( kalau gak salah ) di Jakarta, demi banget biar bisa ngerokok Gudang Garam, dijabanin tuh.. yah effort juga buat yang bawa.

Kalau ada yang pernah nonton acara namanya Baggage Battles, ini katanya docu-reality show. Jadi di airport di Amerika, banyak banget lho orang yang ntah kopernya ketinggalan terus males diambil lagi, atau yah barang apa aja deh yang ditinggal di airport. Nah semua barang itu dikumpulin di gudangnya airport, dan dilelang berkala. Jadi orang2 yang jadi bintang utama si Baggage Battles ini pada ngadu lelang siapa yang dapat barang yang di mau-in, dan nantinya ada cerita mereka buka kopernya terus kalau nemu barang berharga bisa dijual lagi. Kira – kira di Indonesia, koper – koper yang tidak ditebus itu dikemanain ya?

Oiya ( ini di airport ya ), yang disebut petugas imigrasi biasanya yang ngasih stempel cap masuk di paspor kita, yang disebut petugas custom, itu biasanya yang habis kita ambil bagasi terus antri buat declare, nanti petugas custom yang bakal mutusin setelah kita serahkan kertas declare ke dia, apakah kita langsung ke xray line dan keluar atau diarahkan ke petugas quarantine yang biasanya bongkar2 koper kita. Correct me if i’m wrong yaaaa

Ciao, Inly

NB: ini pengamatan gua aja yah..

Advertisements

53 thoughts on “Soal Barang yang disita di Airport di New Zealand

  1. Aku di soeta udah beberapa kali ditandain kopernya, tp gw malah nyuruh si petugas cukainya ngecek koper gw karna emang gw tau gw ga bawa barang berlebihan. Akhirnya sama si petugasnya suka disuruh lewat aja nyahahaha.

    Yang aku suka deg2an di schiphol sebenernya. Aku kadang kan balik mudik bawa barang aneh-aneh (macem rendang ato ikan asin gitu hahaha) tapi ga declare. Alhamdulillah so far aman si, ga kena random inspection dan disuruh bongkar koper.

    Kalo kata orang-orang airport di Oz lebih ketat pengecekannya, karna ada temen sekali bawa rendang disuruh buang hikhik.

  2. Haduh kudu buanyak doa emg klo pulang dr Syd ke Indonesia. Krn banyak bawa barang dan pernah sampe lebih dr $250. Klo berangkat ke Syd mah ga pernah bawa aneh. Pernah sih bawa sambel bu rudy, kue nastar homemade sama kapsul habbatussauda. Ya udah aku masukin ziploc aja sebiji nastar plus bbrp kapsul buat contoh. Jd di airport aku tinggal tanya & kasih sampel barang aja: “Barang kayak begini, ok apa nggak?” Trs mereka bilang boleh. Yasud. Tp klo contoh sambelnya sih nggak aku masukin tas. Gila apa, hahaha. Klo sampe rembes itu sambel berminyak ke tas ranselku kan malah repot. Bagian sambel itu bismillah aja, wkwkwkwk…..

    • hahaha.. aku bawa sambel terasi abc, bawa sambal botol abc, lolos aja.. Tapi disini ada sih sambal abc, yang ga ada yang terasi hehe.. Mereka demi kebaikan jg sih.. Tapi jadinya ribet antara penumpang dan petugas haha

      • Tp klo produk bermerk gitu kan sealed perfectly. Lha klo sambel bu rudy ga ada stiker merk sama sekali. Bener2 kemasan homemade gt. Baru2 ini aja dilapis sama kayak alufoil gitu di bagian bawah tutupnya

  3. Australia dan NZ ketat, gak kaya Amrik. Aku bawa rendang, abon, indomie, sambel, saos, bumbu nasgor, bumbu ayam goreng, aman bisa masup Amrik hehe.

    Ke NZ cuma berani bawa saos doang, udah.

  4. Orang kantor bulan kemarin ke Belanda bawa bakcang 15 apa 20an biji, bawa lapis legit, sandal jepit swallow, sabun lifebuoy, sambal terasi, katanya komat kamit baca doa, lolos juga hahaha.. Teman bulan kemarin ke Aussie bawa kecap asin 1 botol gede sama roti ebi 10 bungkus disita tu katanya wkwkwkw

    • Iya Wien, OZ dan NZ mang ketat bener.. Kalau roti Ebi gak boleh masuk krn dikira kayak abon gitu.. Terus ngapain bawa kecap asin 1 botol gede ya? hehe.. Kecap asin disini banyak kecuali kalau nyari yang cap angsa itu baru susah.. haha

      • Katanya sampai dijelasin ebi itu apa tetap saja ga lolos, langsung mutung katanya haha. Gw si ga tahu rasa kecap asin disana kayak apa tapi kata teman kurang asin dan kurang kental. Susah dah kalau urusan lidah ribet gitu haha. Jadi ingat waktu masih kuliah dulu gw sering bawa kecap asin khuntien juga saking belum nemu yang cocok dengan lidah gw hahaha.

  5. Imigrasi dan bea cukai AU dan NZ emang lebih ketat dibandingkan dengan negara lain yg pernah aku kunjungi.. Dan Pemerintah Australia katanya mau lebih memperketat lagi pemeriksaan (yg udah sangat ketat) ini karena isu-isu terkini.. Yang terakhir, kemarin di bandara Sydney ketahuan ada penumpang yg mau bawa bom ke dalam pesawat.. Mungkin beritanya ada di TV di NZ juga.. Jadi kata suamiku, utk penerbangan internasional siap-siap aja ngantri lebih lama saat pemeriksaan imigrasi/bea cukai di bandara-bandara Australia..

  6. permen aja aku tinggalin di atas pesawat sebelum turun, sama sekali ga pernah bawa makanan apapun masuk Aussie, males jg ngantri ceki2nya pas declare. Kalo cuman makanan dan saus sambel sih ke china town aja, byk jg produk Indonesianya kan..

    • Kadang kalau aku lihat, banyak yang gak declare juga walopun bawa makanan, nah sering kena random check di jalur non declare biasanya yang muka2 turis China dan india.. hehe

  7. Kemaren waktu pulang lolos aja gitu gak pakai pemeriksaan. Pakai porter dan porternya melenggang aja. Pun kalau mau ditangkap juga gak ada apa-apa, coklat leleh doang. BTW gue lihat botol alcohol langsung ditumpahin ke tempat sampah kok. Indonesia udah mulai berbenah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s