Tidak boleh Iri sama orang lain

Siapa coba yang bisa kayak judul diatas… Unjuk tangan.. Gua sendiri masih belum bisa. Jujur, masih sering ngiri lihat orang lain, wajar sih menurut gua, at least jadi motivasi buat diri sendiri. Ngiri boleh, yang penting jangan nyinyir.. Setuju gak? Kalo gak setuju, gak papa juga sih.. Kan tipe orang beda2, yekannnn?

Flashback ke tahun 2008 awal, ini gua masih kerja di restoran, jabatan kerennya accounting supervisor, tapi nyatanya yang kerja gua sendiri doang, hihi.. Jadwal kerjanya sama kayak office hour, 9 to 5, tapi nyatanya, kantor pusat gua masuk jam 8 pagi dan pulang jam 4 sore, terus jam 8.30 sudah dikejar2 buat laporan penjualan hari sebelumnya. Alhasil gua masuk jam 8 pagi juga dan pulang jam 5 sore, alasannya, karena kalau ada yang mau tukar faktur kan memang jam kerja orang lain sampe jam 5 sore juga ( ini merujuk ke kantor orang lain bukan kantor pusat gua ). Ya udah.. Nah karena gua sendirian doang, jadinya rada bebas yang penting semua kerjaan kelar. Kerja juga gak pake seragam ( padahal gua lebih seneng kerja pake seragam jadi gak pusing mikirin mau pake baju apa tiap hari haha ), bisa pake celana bermuda dan kaos doang, bole sendal gunung juga, gak perlu pake sepatu ( kecuali kalau ke kantor pusat kudu rapi ).  Jadi yang ngiri adalah temen gua, kok loe kerja enak banget, santai abis, bisa ngemall juga disiang bolong, pulang kerja bisa langsung nge-gym, terus kantornya dekat rumah, wah bisa bangun siang. Dan segalanya.. Kebetulan ke kantor dari rumah cuma naik angkot sekali dan gak nyampe 5 menit dah nyampe. Restorannya di seberang Mall Kelapa Gading, kalau mau ke mall, emang tinggal nyebrang aja. Bahkan kadang kalau pas hari2 tertentu yang memang gak ada yang tukar faktur, gua bisa cabut pergi nonton bioskop terus nanti balik lagi, hahah bandel yah.. Stttttt.. Tentunya ini diem2 aja.. By the way, itu gua kerja dah 3 tahun yah, bukan anak baru lagi. Tapi seenak2nya kayak gitu, gua bosen lhoo, suer, kegiatan gua monoton abis, kerja dari senin sampe sabtu, terus free time hari minggu doang, udah males kemana2, alhasil yah gua tuh jarang banget keluar dari area Kelapa Gading. Gua malah ngiri sama teman gua yang kerja kantoran di daerah Sudirman, punya mobil, HPnya keluaran terbaru mulu, punya laptop, punya pacar, lah gua??  Walaupun akhirnya pindah kerja ke Jakarta Selatan juga. Terus kok jauh bangett hahaha.. Memang rumput tetangga lebih hijau.

Circa gua kerja jadi wedding organizer, terus wedding keluar kota, gua kan anaknya kadang suka eksis yah, foto2, posting di Facebook. Nah terus dikomen deh, ih loe enak banget yah jalan2 mulu.. Kalau ada event lagi, bolehlah gua ikutan. Lah kan gak segampang itu juga, situ punya background kerja event? (Nyinyir dalam hati aja hihi) Plus lagian yang gua posting yang enak2 aja, yang gak enak yah telan sendiri.. hahaha.. Lagian perjuangan gua sampe bisa punya event diluar kota juga ngos ngosan lho.. Nah giliran gua tawarin buat bantu2 jadi kru, eh komplain duluan soal fee kekecilan.. Hedehhh..  Eh tapi gua benaran ngiri lho sama orang yang sabtu minggu gak kerja, bisa ngemall, kumpul keluarga, dan kegiatan lainnya. Cuma kadang gua cuma mikir, ya udah, gua kerja kan juga dibayar, dapat duit hahaha..

Sekarang gua nganggur, ngiri sama orang yang kerja, sedangkan yang kerja ngiri sama gua karena santai2 aja, kelihatan happy. Seenak2nya gua, tetap lebih milih kerja daripada nganggur.. Gak punya duit, cyinnn hahahaha.. UUD banget yah gua. Nah kalau sekarang lihat travel blogger, gua ngiri.. Lihat fashion blogger, gua ngiri.. Lihat food blogger pun gua ngiri, hahaha..

Woiiii.. jangan lupa, rumput tetangga memang selalu lebih hijau.. Gak bole ngiri dan nyinyir. Kalau gosip aja, gak papa wkwkwk.. 😛

Ciao, Inly

NB: Rejeki sudah ada yang ngatur

Advertisements

65 thoughts on “Tidak boleh Iri sama orang lain

  1. Kadang sosial media itu memang ga bagus ya, bikin kita selalu ga merasa puas dengan apa yg kita punya. Pdhl who knows behind all those Instagram posts, their life is not so Instagramable juga. Kalo kata nyokap, jgn sll melihat keatas, ga akan perna merasa puas👌🏻

    • Setuju banget, padahal sosmed aku tinggal FB, IG, Twitter ma Blog aja nih mba ( masih banyak juga ya haha ), pengen dikurangin salah satu lagi kok susah bener, tiap hari tongkrongin IG stories blogger2 gitu bikin tambah gak sehat, haha..

        • Iya mbak, soalnya twittermu suka nongol di timeline aku, mau ku add, tapi kalau gak aktif juga, artinya gak ada updatean kan hehe..

          Ngeri banget deh beneran.. aku sampe tiap pagi ditanyain sama Iyan, mata loe gak sakit apa lihat HP mulu? Baca apa sih? hahaha.. Sebelum tidur lihat HP, baru bangun lihat HP juga.. Bad habit banget..

  2. Duh ci Inly ini mah topik terhangat masa kini, apalagi jaman sosmed ya semua-semua diiriin ahaha, pernah loh aku pas jaman nabung mau merit ga bisa jalan-jalan, sedih minta ampun karena ngiri liat orang bisa jalan2 HAHAHAHA kuncinya syukuri apa yang dipunya ya ci..

  3. ini banget Mbak Inly….rumput tetangga selalu lebih hijau. Padahal pas udah nyampe di sananya sih ga sehijau yang dibayangin 😀 .
    apalagi kalo liat ig, kayaknya idupnya pada enak semua, kaga ada yang jelek. hadeeuuhh manusia manusia *tunjuk diri sendiri*

  4. hahhaa,, baru aja aku ngobrol sm teman rumput tetangga selalu lebih hijau eh baca postingan ini 😆😆
    bener banget tuh, giliran kita posting ada yg komen wih enk bgt bla bla bla padahal gk tauk aja yg gk enk kita telen sendiri, huhuhu

    • Hahaha sama nih kita, Em.. Ngiri, tapi gak nyinyir apalagi dengki dan rajin menabung. Btw, aku ngiri lihat pekaranganmu luas, tapi setelah dipikirin, ngurusinnya ribet yaaa.. hihi..

  5. Aku bukan tipikal yg suka ngiri. Tp suka gampang sebel liat postingan orang, hahahaha. Makanya cukuplah blog dan kadang FB aja bagiku. Medsos yg lain2 udah bye

  6. Iri itu wajar, manusiawi. Tuhan kasih rasa itu sebagai berkah. Tinggal mengelolanya saja jadi bahan motivasi atau bahan mengutuki diri. Aku sering iri, tapi sekarang lebih ke bagaimana menjadikannya bahan motivasi. Iri lihat orang lain baca buku lebih banyak dari aku, jadinya aku makin giat baca buku. Iri lihat orang lain rajin olahraga, jadi memicuku rajin olahraga juga. Iri lihat orang orang lain punya banyak tas bermerek? Kalo ini nggak, karena aku juga ga paham merek2 tas terkenal haha. Aku tahunya cuma tas ransel.

  7. Setiap orang juga ngalamin, Ci. Aku juga kadang suka iri kalo orang lain punya smartphone baru dan bisa jalan-jalan ke luar negeri. Paling cuma bisa lihat di internet doang.

  8. Pingback: Tapi kan… – me and my story

  9. Ngiri itu ga bisa dihindari apalagi jaman socmed sekarang ya ci….orang ngepost sesuatu eh kita pengen, ngiri dll hihihi, mudah-mudahan kita selalu bersyukur sama apa yang kita punya ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s