Soal Bahasa (2)

Semenjak keluarga besar gua pada tahu kalau gua punya pasangan bule, yang nanya gua soal komunikasi tuh banyak banget deh.. Terus berasumsi sendiri kalau gua sekarang cas cis cus habis pake bahasa Inggris.. Β Halahhhh…

Yah yang pasti ngomong sama Iyan pake bahasa Inggris, masa pake bahasa kalbu?? Hihi.. Gak cas cis cus juga, standar aja, masih banyak banget yang gua gak tahu bahasa Inggrisnya apa.. Tapi seenggaknya gua kadang suka lihat kamus online, mau lihat google translate, kadang ada yang gak pas.. Salah satu cara belajar, adalah isi TTS ( teka teki silang ) lumayan ngebantu banget bukan hanya soal kosa kata, tapi beberapa macam hal lainnya yang berkaitan dengan bahasa Inggris. Atau yah nonton film serial barat tanpa teks atau pake teks Inggris.

Nah selama ini kalau ngomong sama Iyan aja sih, gua rada cuek, kalau salah paling diketawain dia, terus dibenerin, atau yah kalau dia gak ngerti gua ngomong 1 kata, biasanya gua suka spelling ke dia, nanti baru dia, ohhhhhhh, bacanya gini lho.. Kalau sama orang lain selain Iyan? Yah bisa juga ngobrol, malah kadang2 ada yang kaget pas tahu gua dari Indonesia, tapi bisa bahasa Inggris, haha.. Kesannya Indonesia gimana gituuuu yaaa.. Tapi tetap sih kalau ngobrol rame2, gua cenderung jadi pendengar, mungkin karena apa yang diobrolin, guanya gak nyambung sama topiknya, jadinya diem aja kecuali kalau ditanya, yah gua baru ngomong panjang lebar.

Baru tadi siang, gua ngomong sama Iyan, sebenarnya gua rada takut kalau misalnya yah nanti sekiranya semuanya lancar terus dapat kerjaan, apa gua bisa komunikasi sama orang lain? Apa gua bakal baek2 aja? Kalau orangnya gak ngerti gua ngomong apa, terus gimana? Selama ini gua kemana2 selalu sama Iyan, jadi kalau salah, kan ada Iyan yang benerin. Hehe.. Yah gua tahu sih, sebelum sama Iyan, dulu gua kemana2 juga sendiri, bahasa amburadul juga cuek parah.. Kok sekarang tiba2 takut.. Nerpesss..

Sejujurnya semua orang yang pernah belajar bahasa Inggris itu bisa berbahasa Inggris lho, gak mesti dengan baik dan benar. Yang gak berani biasanya karena jarang berkomunikasi dengan bahasa Inggris, jadinya kagok. Padahal pasti deh mereka ngerti lawan bicaranya ngomong apa, giliran mau dibalas, kata2nya dirangkai dulu di otak, dan ujung2nya lidahnya kaku gak bisa keluar kata2 yang didalam otaknya itu hihi.. #pengalamanpribadi

Gua belajar bahasa Inggris itu sudah dari kecil ( walopun sering banget bolos ), kayaknya mulai sekitar kelas 2 SD, kursus sih tepatnya, kalau di sekolah, ada pelajarannya tapi yah masih yang gampang2 kalau jaman gua sekolah dulu. Kursus pun dari Primary, Elementary, Intermediate sampe Advance juga sudah, conversation class juga sudah. Pasca pindah ke Jakarta, juga ngulang di Intermediate dan Advanced lagi. Jadi kudunya bahasa Inggris gua mesti bagus, walopun kalau disuruh test IELTS belum tentu nilainya bagus haha..

Jadi kesimpulannya? Bahasa Inggris gua gak hancur2 banget, tapi gak bagus2 amat juga. Masih bisa dipakai buat komunikasilah.. Β Buat keluarga besar gua yang ngirain gua jago bahasa Inggris, yah gak pa pa.. biarin aja.. hihi..

Ciao, Inly

 

Advertisements

27 thoughts on “Soal Bahasa (2)

  1. dari zaman baheula aku selalu punya mindset kalo semua orang Indonesia yang udah berani tinggal di luar negeri berarti bahasa inggrisnya perfect, karena mau gak mau tiap hari mereka kudu komunikasi pake bahasa itu. Ternyata setelah membaca postingan ini, hihihihi……
    Semangat inlyyy…jangan nerpess maning yooow….

    • Hahaha.. kaga juga.. Iyan masih kadang kalau aku ngomong, dia kayak eh apaan? I’m not following.. Nah kudu dah dijelasin pelan2.. Benarnya gak susah sih, aksennya mereka yang kadang mungkin bikin bingung, tapi ini lama2 mayan terbiasa..

  2. Yang bikin miris belajar bahasa Inggris di Indonesia adalah salah sedikit diketawain, ya mau gimana, haha. Apalagi, dari sepengamatanku, orang Indonesia umumnya terlalu fokus dengan pronunciation, “beda” dikit diketawain (Padahal beda dari apa coba? Haha). Padahal, misalnya, orang UK sendiri aksennya bermacam-macam, Amerika juga. Menurutku, selama lawan bicara kita ngerti, gak masalah deh, haha… . Fokus dengan pronunciation ini juga menurutku “bahaya”-nya bikin energi kita habis cuma untuk pronounce doang, bukan buat memikirkan konten omongan, haha.

    • Nah setuju banget tuh Ko.. diketawain emang bikin males, belum tentu juga yg ketawa itu inggrisnya lebih jago kann..

      Nah itu yg dulu kalau mau ngomong, mikirnya lamaaa, pronounciation ini emang bikin bahaya..

      plus kalau ngomong pake bahasa Inggris sama orang yang bisa bahasa Indonesia juga, lama lho belajarnya krn kalau salah, jadinya balik ngomong bahasa Indonesia.. Makanya dulu pas masih sekolah, diinfoin, 200 jam ngumpul sama org yg hanya bisa bahasa inggris, pasti kitanya lsg bisa ngobrol.. ( ini tidak termasuk bahasa lain selain inggris ya )

      • Suamiku dulu pas di Indonesia klo nyoba ngomong bahasa Indonesia salah ngomong atau salah cara ucapannya pasti diketawain sama orang2. Dia sampe ogah belajar bahasa Indonesia. Padahal orang ngomong bahasa Inggris sama dia ga pernah diliat salahnya dimana atau malah diketawain. Orang kita kok ga sadar ya klo ngetawain itu bikin orang males belajar bahasa kita?

        • So sorry for what happened to your husband. Dan ini juga kayak kejadian kalau org indonesia ngomong bahasa inggris trus salah, trus diledekkin sama temen2nya sendiri yang mungkin bahasa inggrisnya juga berantakan.. Sebel lihatnya deh..

  3. aku juga dulu ikutan les bahasa inggris tapi entah kenapa ngak banyak yg nyantol, tapi begitu ngajar kemarin karena harus dealing dengan banyak native jadi lumayan biarpun masih perlu kamus online juga, haha

  4. Ini kayak aku beberapa waktu lalu di sapa teman kuliah di twitter “den, masih bisa bahasa jawa ga?” Aku tuh suka kesel lho kalo ada yg nanya kayak gitu. Ga tau ya, kayak “hellooo, masa iya sih baru 2.5 tahun di sini sudah ga bisa bahasa sendiri” apalagi bahasa Jawa ya, ya ga mungkin lupa lah lha wong ngobrol sama Ibuku selalu berbahasa Jawa. Bahasa itu memang ada faktor biasa ya. Kalau dibiasakan, akhirnya jadi terbiasa. Aku awal2 di sini pas belajar bahasa Belanda, langsung tabrak aja Inly, ngomong sama orang2 mbuh bener apa ga tata bahasanya haha. Yg penting nekad. Soalnya kalo ga gitu ga akan bisa2. Lama2 sambil belajar ngerti salahnya di mana. Ngelatih pendengaran juga kan. Soalnya beda orang beda aksen juga. Apalagi kalo sama orang yg ngomongnya cepet, duh ga nyantol sama sekali dia ngomong apa πŸ˜…πŸ˜… kalau aksennya NZ itu sama kayak aksennya Aksennya Australia ga? Suka ngelihat di Masterchef aksennya kayak
    British gitu ya yg Australia.

    • Nah iya banget tuh, kayaknya bahasa ibu selalu bisa pastinya.. Aku pasca pindah Jakarta, jarang banget ngomong bahasa daerah medan ( hokkian ), tapi yah pas ke medan, masih bisa tuh hihi, bohong bener kalau yg lupa mahh..

      Australia sama NZ mesti mirip yah aksennya, beda pun karena si NZ nya banyak tulisan Maori yang memang ini susah bacanya, hehe.. Tapi gak terlalu mirip aksen British sih, British itu lebih yg kayak Harry Potter.. Tapi mungkin krn commonwealth, bisa jadi juga. Banyak yang org sepuh2 disini, pada aslinya dr Inggris.. Migrate ke NZ duluuuu banget tapinya..

    • iya, sudah les dari kelas 2 SD.. padahal kotaku juga kota kecil.. kalau di sekolah dari SD kelas 3 kayaknya mulai bahasa inggris, tapi yang gampang2 banget, belajar A-P-P-L-E haha.. jadinya gampang banget disekolah #sombongggg

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s