Jangan sampai sakit di negeri orang

Gua bingung sama diri gua sendiri, kenapa pindah hidup di negara yang udaranya bebas polusi, malah badan sering banget sakit2an, eh tanya kenapa? Dari yang sakit perut, sakit punggung, radang sendi sampai yang terakhir ini, kayaknya sakit di kaki kanan yang akhir tahun lalu kambuh. Terus gua cerita lah sama temen2 gua, kata mereka, badan gua lagi nature detox, ngeluarin racun2 hahaha.. Lah masa iya.. Well, kalau dipikir2, memang sekarang hanya tinggal kaki kanan gua aja yang sakit, yang lainnya bisa dibilang gak sakit lagi.. Nah jadi sugesti sendiri kan, yah kalau benar, sakit di kaki kanan gua, bentar lagi sembuh dan hopefully, gua bebas dari penyakit deh.. Alhamdulilah..

Masalahnya ke dokter disini ( di Blenheim ya ) itu, MAHAL.. Kecuali kalau sudah PR atau citizen, lebih murah. Murah pun hanya separuhnya. Kalau di Jakarta, misalnya nih kalau sakit, gua ke dokter langganan dekat rumah gua. Konsultasi ke dokternya, terus palingan dikasih resep sama dokter, atau disuntik dan dikasih resep. Bayarnya sekitar Rp. 120.000 kayaknya sekarang, atau dibawah itu. Kalau dikasih obat generik, yah obatnya gratis, kalau obat non generik, dikasih resep, nantinya beli di apotik. Nah, kapanan itu, gua ke dokter di Blenheim, kirain mah yah, bakal diperiksa, terus disuntik ( yang kadang hanya sugesti kita aja sih, disuntik pasti sembuh hehehe ), terus dikasih resep. Yang ada, ketemu dokter, terus cerita sakit apa, terus dokternya tanya2 dikit, terus cuma disuruh minum obat A, yang gak perlu resep, bisa beli di apotik. Udah gitu doang. Dan biayanya $75 sajaaaaaa.. Nyes gak sihhhhh.. Kira2 setara Rp. 750.000,- Yang ada bukan sembuh, malah tambah sakit hahaha.. Sakit hati.. Nasib jadi turis. Makanya kenapa kadang disuruh beli asuransi sebelum traveling kan.. Walaupun New Zealand termasuk negara yang tidak perlu asuransi pas lagi apply visa turis. Memang disini ada yang namanya ACC, Accident Compensation Corporation. Sayangnya ini tidak mencakup kayak demam. Jadi kalau misalnya kecelakaan di jalan, nah ini dicover sama ACC. Dan harus di rumah sakit umum. Kalau yang rumah sakit swasta, biasanya ada yang cover, ada yang tidak. Kalau yang tidak, biasanya dari awal, mereka akan menginfokan hal ini terlebih dahulu. Yah amit2 banget deh yah sampe kenapa2 di negeri orang.

Nah karena di New Zealand penduduknya sedikit, tidak jarang kalau di kota kecil, dokter spesialisnya terbatas. Ada dokter spesialis yang prakteknya hanya 1x dalam 2 minggu di South Island, atau memang kalau special case, dokternya baru terbang dari Auckland, itupun misalnya orang yang sakit di Blenheim, dokternya gak bakal terbang ke Blenheim, dokter bakal terbang ke kota sebelah yaitu kota Nelson karena rumah sakitnya lebih canggih. Masalahnya jarak dari Blenheim ke Nelson itu 2 jam naik mobil. Jadi biasanya si pasien kalau memang gawat, mau gak mau diantar pake helikopter. Gua lupa ini helikopternya bayar atau ngga, tapi seinget gua, memang khusus bisa request, karena helikopternya khusus untuk orang sakit dan helikopter ini juga berfungsi sebagai transportaso pemadam kebakaran yang bawa tong air buat siram api dari udara.

Gak hanya ke dokter aja lho yang mahal. Coba deh beli Panadol, 1 kotak isinya 20 tablet, harganya Rp. 50.000,-, coba yah bandingin sama di Indonesia, yang hanya Rp. 9.000,- / 10 tablet. Gua tahu gak boleh bandingin harga, karena secara kurs aja sudah beda. Tapi gua cuma pengen ngasih tahu, kalau sakit di luar negeri itu mahal. Terus disini tuh, gak ada yang namanya masuk angin, jelasin sampai kesel pun, gak ada yang paham. Gak ada yang namanya kerokan, gak ada tolak angin juga ( hihihi ). Karena gua bukan pecinta tolak angin, sebagai pengganti, gua bawa koyo salonpas beberapa bungkus haha..

Ciao, Inly

NB: Ini berdasarkan pengalaman gua di Blenheim yah..

 

35 thoughts on “Jangan sampai sakit di negeri orang

  1. iya sama disini juga dokter mahal ampun kalo gak pake insurance. setau gua malah pasti di atas $100. kalo specialist bisa jauh lebih tinggi lagi.

    emang kudu mesti punya insurance itu…

    • Iya, disini spesialis juga mahal, tapi spesialis dimana2 mahal deh hehe..

      Nah insurance indonesia yang dipakai di luar negeri, rata2 kitanya bayar dulu, baru nanti claim pas dah balik ke Indonesia. Yang mana kadang suka blur.. belum tentu yang kita rasa bakal di cover asuransi, ternyata ga di cover.. Banyak kasus kayak gini di Indonesia.. tapi gak semua yah.. ada yang bisa diclaim, tapi duitnya baliknya lamaaaa banget, ada juga ni kayak gini.. 😦

    • Iya, kalau jadi turis, resikonya yah pasti gitu.. Makanya kalau orang2 Indonesia berlibur ke Eropa ( yang butuh visa Schengen ) plus ke UK, pas apply visanya harus punya asuransi yang bisa cover 30.000 Euro..

    • Iya Mar.. huhuhu.. Dijadiin pengalaman saja, semoga sehat2 terus ke depannya..

      Oma gua dulu, hampir 2 minggu sekali suntik vitamin. Tetap minta obat, padahal kadang oma gua sugesti aja, gak disuntik dan gak makan obat, gak sembuh huhuhu.. Padahal setelah gua cek, vitamin2 juga yang diminum hehe..

  2. Semoga proses detox ini segera berlalu Inly dan kamu selalu bugar. Kita kebalikan, aku sejak di Belanda, langsung seger karena cocok sama udaranya. Cuma beberapa waktu lalu aja yg kena serangan di perut itu yg parah sampai ada tenaga kesehatan yg datang ke rumah. Dan aku bukan pengguna tolak angin sama salonpas juga. Maunya sih kalau ada tukang kerok, mending kerokan haha atau dipijet.

      • Aku juga ga suka kerokan sebenarnya, seingatku selama hidup baru dua kali dikerok. Tapi akhir2 ini rindu kerokan haha. Kalau tukang pijit di sini ada, tapi mihil €50 seluruh badan. Jadi ya, ditahan2 aja sampai pulang nanti *mak2 ngirit πŸ˜…

        • Hihi.. Tapi iya sih, aku kalau sakit demam bangettt, baru minta dikerokin sama nyokap, kalau ngga, yah minum obat aja.. Hm.. 50 Euro lumayannn banget yaaaa.. Akupun sampe kepikiran belajar mijit lhooo.. siapa tahu dapat kerjaan jadi tukang pijit hihihi..

    • Nah sayangnya aku gak suka bau minyak kayu putih, hehe.. Aneh memang, jadi bau bayi kayak gitu, aku gak suka juga 😦 terus aku malah kalau minum tolak angin, seringnya malah muntah.. Aneh banget deh… huhu..

    • Walahhhh… Aku sekarang kalau naik kapal laut aja.. Jadi sedia obat kayak antimo gitu.. Tapi yang khusus kapal laut.. Udah minum aja, kadang masih berasa pas kapalnya naik turun, geli2 gimana gitu.. Duh apalagi ga minum yaa, bisa gelisah banget jadinyaa..

  3. Uh mahal ya Inly, di KL berobat lumayan murah, kalau di klinik ya, kalau ke RS sih sama aja kaya di Indo.

    Tapi klinik klinik disini lumayan ok, buka 24 jam dan dokternya ok. Dan kalau pakai insurance mau ga mau memang ke klinik dulu, ketemu GP. Kalau parah baru dikasi surat buat ke RS

    Satu hal yang agak beda dokter RS kayanya ga pernah nemu yang praktek malam, semua jam kerja, jadi mau ga mau harus ijin kalau ngantar anak, padahal imunisasi aja πŸ˜…

    • Ah i see.. disini pun kalau mau kerumah sakit, kadang ada yang harus rujukan dr klinik juga sih.. Cuma kalau klinik mang buka jam kantor gitu juga.. Tapi aku kurang tahu kalau klinik di Jakarta apakah jam kantor juga. Kalau jam praktek dokter di RS, mungkin ada yang memang dokter jaga kali ya.. Karena ada UGD juga kan.. selama ini jenguk org sakit di RS, bisa anytime selama jam kantor, diluar itu, udah gak boleh. Jadi gak tahu deh soal dokter praktek malam.

  4. ‘Terus disini tuh, gak ada yang namanya masuk angin, jelasin sampai kesel pun, gak ada yang paham.’ ini bener banget hahahaha…. aku tuh tiap ke Inggris mau berapa lama aja.. PASTI sariawan/sakit gigi, kesel banget. Mertua aku sampe apal gitu kalo aku nanya obat pasti giginya nyut2an -___-

  5. Kalau kata S, sehat itu mahal tapi sakit itu jauh lebih mahal πŸ˜€
    Sehat senantiasa ya In, masih banyak jalan yang harus ditempuh (udah keren belum kata2 wa wkwkwkw), semangaaaat

  6. Kalau ke dokter di Indonesia bilang masuk angin juga bakalan diketawain kok. Dokternya gak ada yang tahu penyakit ini.

    BTW di sini dokter juga mahal, walaupun penduduk sekalipun. Sekali visit setidaknya 60€ (900ribu). Cuma yang gak kerja dan yang miskin yg dapat medical card dan bisa ke dokter gratis. πŸ˜–

    • Iya, maksudnya kalau masuk angin, hal lumrah di Indonesia kan, walopun yah gak ke dokter juga sih.. haha.. Waduh, makanya lebih banyak sehat2 selalu yaa.. Wah di NZ juga, ada bantuan dr pemerintah buat yang gak kerja.. Tapi pastinya gimana, mungkin Mariska lebih tahu secara dia dah lebih lama di NZ dan tinggal di kota besar..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s