5 tipe Wedding Crasher di Jakarta

Mudah-mudahan teman2 blogger sekalian gak ada yang kayak gini ya.. Kalaupun ada, mohon maap, jangan sampai tersinggung, soalnya hal ini benar adanya, hehe.. Gua tulis di Jakarta, soalnya ngalaminnya di Jakarta, dikota2 lain, mungkin ada, tapi gua gak pernah ngalamin.

  1. Suka banget cabut bunga dekorasi padahal acaranya baru setengah jalan. Bukannya apa2 sih yah, itu ruangan resepsi kan didekor fungsinya biar difotonya bagus, jadi kalau di tengah acara, terus sudah dibotak2-in bunganya, yah jadi jelek dong. Udah gitu kadang kalau ditegur, malah galakkan yang nyabut bunga, pakai acara bilang, SAYA INI SODARANYA LHOOO.. Jadi berhak. Dih, pengen banget bales jawabin, tante/om kalau sodaranya, justru kan pulangnya belakangan tuh, nanti aja baru nyabut gitu? Atau tante/om kan sodaranya yah, masa nyabutin bunganya sekarang, nanti foto2 kawinan ponakannya jadi jelek semua dong.
  2. Kalau acara hampir selesai, gak hanya waiter/waitress yang bungkus makanan. SODARANYA pengantin juga ikutan, padahal ntahlah sodara dari mana. Beneran lho ini, justru kalau sodara mestinya tahu diri, kebagian makanan lebihan yah syukur, gak kebagian yah sudahlah.. Terima nasib aja.. Mending ye yang diambil cuma sayur atau lauk, ini ada juga yang bungkus NASI PUTIH, KERUPUK dan SAMBEL. Curiga gua pulang2, pasti bikin nasi goreng, hihihi..
  3. Ngerauk anggur atau buah lainnya untuk dibawa pulang. Duh, ini yah sering banget kejadiannya di tante2. Aneh tapi nyata, bahkan ada yang siapin plastik sendiri, atau yah ambil serauk, terus masukin ke dalam HANDBAGnya..
  4. Tamu yang bukan undangan. Cuma nebeng makan dengan kasih angpao kosong atau ala kadarnya. Nah kalau ketahuan ni, misalnya ternyata yang didatengin itu sitting dinner, ngelesnya cuma bilang, oh iya salah kondangan.
  5. Ada lho, orang yang memang khusus datang kondangan hanya ngincer acara rebutan handbouquet karena selalu ada hadiahnya. Jadi gua sempat ketemu sama orang yang sama di beberapa kawinan. Masalahnya gak bakal ketahuan, karena pakaiannya rapi jali, gak kayak wedding crasher deh. Dan datangnya pun ke wedding hotel bintang 4-5. Pertama kali gua dikasih tahu sama orang hotel, terus iya gua perhatiin orangnya. Kapanan ketemu lagi beberapa kali. Sungguh niat yah orang kayak gini.

Kalau ada yang nambahin, silahkan yaaa..

Ciao, Inly

NB: Tadinya mau throwback stories wedding tiap Kamis, ga jadi deh, banyak ide bermunculan haha.. Nunggu tiap Kamis bisa sampe tahun depan baru kelar.. huhu #sok-banyak-ide-banget-sik

Advertisements

46 thoughts on “5 tipe Wedding Crasher di Jakarta

  1. Point nomor 3 aku ngeliat sendiri ci, tante2 bawa tupper*are buat bungkus makanan padahal itu baru mau mulai ramah tamahnya, buat makan anak cucu dirumah kali ye, hihi 😝😝
    buset dah datengin ke wedding orang demi hadiah ya.. niat banget sih πŸ˜…πŸ˜…

    • Nah masalahnya ni banyak banget orang merasa, wihh makanan hotel lho, pasti enak.. Terus bawa pulang, terus dimakan, terus gak enak, terus kesel dan akhirnya bilang, ihh makanan hotel kok gak enak, terus dia komplan ke ortu pengantin, ih loe kok pesan makanan, gak enak sih?

      Yah tantenya lupa tuh, kan walopun disajikan jam 7 malam hangat2, tapi kan karena makanannya banyak, nah masaknya udah dr jam berapa lah gitu.. jadinya sampe si tante pulang ke rumah, udah lebih dari 6-7 jam ( misalnyaaa yaa )

      Ada banget tuh orang yang niat gitu.. kesel deh liatnya.. Kan pengantin ngasih hadiah tuh yah buat temen2nya yang dateng kann.. Ato sodara..

  2. Aku dulu dicolongin melati sama ibu, beneran dua bulan abis tuh nikah.
    Tapi kok ya kepikiran gt ya buat bawa makanan pulang. Kupikir kalau tamu undangan di hotel orang orangnya makannya dikit. Makanya aku jg suka ngambilnya dikit karena takut dikatain kemaruk. Pas keluar acara langsung minta belok rumah makan. πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

  3. Inly, aku baca tulisanmu ini ngikik soalnya pernah jadi salah satu pelakunya haha. Ini ketawa bukan karena bangga ya, tapi kalo diingat2 sekarang sebenarnya bersalah banget. Pas jaman mahasiswa berbelas tahun lalu, pernah suatu malam aku main ke kos teman. Trus pas lagi seru2nya ngobrol, salah satunya bilang lapar. Mau beli makan, duit kami pas2an. Trus ada yg tiba2 nyelutuk β€œeh di Graha (nama gedung gede di kampus kami) lagi ada kawinan. Ke sana yuk makan!” Ini gedung memang setiap weekend ga pernah sepi orang kawinan. Trus kami kompak gitu mengiyakan, yg lain langsung ganti baju batik. Berbekal amplop isi uang 5000 (klo ga salah), kami berlima (cewek 2, cowok 3) ke kawinan itu dong. Ga kenal padahal siapa yg kawin. Makan sepuasnya, trus balik ke kosan kami. Kenakalan jaman mahasiswa yg kalau diingat2 ya bikin ngikik ya bikin bersalah. Kalo kami ketemu selalu ngomongin hal ini. Mereka pada punya jabatan di kerjaan sekarang trus suka ngomong β€œjangan buka aib ya, malu” πŸ˜…
    Kalau bunga melati, aku suka nyolong di kerisnya penganten cowok. Atau kadang mungkin karena kasihan, pengantin wanitanya suka ngasih ke aku kalo pas selesai foto haha. Kemakan mitos ini.

    • Hoooo makanya aku juga tahu, rada shock juga.. tapi yah ternyata bisa ketemu dengan org yang sama lagi di pesta2 berikutnya.. Jadi pake berdiri deket2 terus ngobrol kencengan, tapi nyindir, orangnya kabur tuh.. haha

  4. Astaga yang nomer 5 itu niat bener ya. Eh tapi kalau sampai sudah dihafalin sama orang gitu, ada nggak sih semacam black list di kalangan EO akan orang-orang ini? In a way ini kan mengganggu yang punya acara juga kan ya, walaupun mungkin yang punya acara juga nggak sadar sih, hmmm

    • Gak selalu ada, Ko.. jadi mungkin beberapa EO, iya.. tapi kan gak selalu info tersebar dengan cepat, kalau tersebar dengan cepat, mungkin sang pengacau sudah tahu diri kali ya..

      Iya, biasanya gak kita bilangin.. Kalau sampe besok2, ada review, atau biasanya suka diundang buat kayak pembubaran panitia, baru kita sharing2, kalau ngga, gak perlu diceritain ke mereka sih, jadi benarnya kalau memang pas nemu orgnya lagi tongkrongin, biasanya team EO dan org hotel udah kongkalikong..

  5. kalo yang ngambilin bunga sebelum kelar emang nyebelin banget ya.
    kalo masalah bungkus makanan, asal emang udah kelar pestanya sih biasa setau gua emang keluarga pengantin biasanya nyuruh sodara2nya untuk bungkus.

    • Iya, biasanya memang sodara yang bungkus2, tapi tergantung kesepakatan dari awal dengan pihak hotel dan WO.. Jadi kalau ada sodara yang mau ngambil, biasanya lsg diarahkan suruh tanya ke ortu pengantin atau tante panitia bagian makanan. Cuma kadang suka rusuh aja, banyak lho tante2 yang ikutan bungkus, tapi bungkus buat dia sendiri, dan ambilnya gak kira2, misalnya ambilnya cuma udang mayones aja, lainnya gak mau.. jadi instead of bungkusannya kecil dibagi rata, ini punya dia bisa gede sendiri, trus udah lsg pulang.. yah kesian yang lain gak kebagian, hehe..

  6. Hahaha Ngambilin bunga di awal nggak bgt. Dulu pernah nganggap ambilin makanan dtg ke kondongan buat nebeng mkn dan ambil bunga itu biasa2 aja, walaupun nggak suka ngelakuin. Entah knp kesannya kok gmn gitu. Sampai pernah ketemu org yg pas bercanda diajakin gitu bilang, nggak mau itu bkn hak saya. Mulai deh mikir. Iya ya kita kan kl dtg udh dijatah. Ambil lebih dari itu bukannya itu ngambil hak org. Istilah sadisnya nyuri. Jadi skrg takut deh walau itu keliatan biasa tjd bgt.

    • hehehe.. yah boleh kalau acara sudah selesai.. Kan gak ada lagi yang mau difoto, kalau diawal yah kan sayang, udah dekor bagus2, buat foto kan.. Cukup pas kita lagi foto banyak orang lalu lalang, yah kalau spot foto ( yg pake bunga itu juga dicomot ) jadi bakal jelek banget kan..

  7. ci Inly, mau ding dibikinin postingan rutin gitu tentang wedding ini, hahaha.. seru bgt loh, jadi bisa tau banyak tentang wedding gini…
    untuk yang no. 5 itu emang terniat banget yak, hahaha…

    • hahaha.. Iya, nanti dibikin beberapa seriesnya. Sekarang kalau kepikiran suka aku bikin note, biar inget.. Soalnya kadang kalau duduk terus ngetik, kok yah ngeblank haha..

      Iya, yg nomor 5 emang niat abiss..

  8. Aq pernah jd nomer satu, ambil bunga πŸ˜‚πŸ˜‚ itu pun pas acara mau kelar mwahaahhaaha. Abis liat mawar ga tahan banget πŸ˜‚πŸ˜‚.
    Klo soal makanan ngebungkus sblm acara kelar duh amit-amit jangan smp kejadian ditempat aq.
    Kebetulan kita smua udh wanti-wanti ke petugas catering buat jangan sampai ada yang bungkusin makanan sebelum acara kelar dan yg berhak ngebungkus hanya petugas catering yg nti diserahkan ke ketua panitia.

    Yang nomer 5 niat gt yak.
    Etapi aq pernah ke nikahan mana gt, ada aturan klo yg dapet itu tamu ga dikenal bakalan diulang. Krn kan yg single itu rata2 temannya pengantin.

    • Iya gpp Syer, kalau acara sudah selesai.. Iya, aku juga prefer gitu, jadi sodara nanti ada yang bagiin, bukan mereka yang bungkus2..

      Iya bisa dipake aturan itu, tapi kadang kalau dah kejadian, serba salah juga.. Pernah banget, ada yang dapat abang2, staffnya dekor.. mau marah banget gak sih.. tapi karena udah kadang dipanggil dan dikasih hadiahnya yah udah mau gimana lagi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s