Soal Angpao

Semua orang pasti pernah kondangan dong kan? Yang belum pernah kondangan, coba tunjuk tangan.. Hihihi.. Nah biasanya tuh kalau dikirimin undangan pernikahan, diamplop bagian belakangnya suka ada gambar BUNGA dicoret, KADO dicoret, dan ANGPAO diterima. Hahaha.. Yah soalnya angpao itu, siap tahu kalau dikumpulkan bisa balik modal ( yang mana sebenarnya jarang banget yang bisa balik modal ), sedangkan bunga papan itu hanya prestige dan kado sudah jarang juga yang ngasih, walaupun masih tetap ada.

Isi angpao tentunya bervariasi deh, tergantung sama yang ngasih.. Ngasih angpao itu, biasanya biar gak ribet aja, kalau ngasih kado, masih kudu mikirin ngasih apa. Belum tentu juga, kado yang dikasih, disukai sama pasangan yang menikah. Terus kalau ngasi bunga papan, yah kan gak bisa dibawa pulang juga sih yah bunga papannya, kecuali niat banget.. hihihi..

Nah hari gini kalau ngasi angpao, biasanya sih banyakan ditulis namanya masing2 di amplop angpaonya. Biar kata mungkin ngasih rame2, 1 angpao ber-5 misalnya, tetap ditulis namanya. Tapi hari gini, biasanya kalau kita datang ke kondangan, ngisi buku tamu, terus nanti angpaonya distikerin pake stiker tom and jerry oleh si penerima angpao, terus nanti dikasih kupon souvenir buat ambil souvenir pas mau pulang. Contoh, datang ke kondangan, terus meja penerima tamunya ada 4 meja, lebih gampang disebut meja A – D, nah yang kita isi di meja A, terus dibuku tamunya nomor yang ada namanya kita, nomor 63, jadi nanti stikernya tulisan A63, biasanya stiker tom and jerry ditempel dibagian belakang angpao, dan memang lengket dengan benar, jadi pada saat nanti bongkaran angpao oleh pengantin, jelas ketahuan dari siapa.

Jujur, masih banyak orang yang gak pengen kalau angpaonya dinomorin, dengan alasan gak enak, takut tamunya gak nyaman. Balik lagi, pilihan ditangan masing2 yaaaa.. Sebenarnya fungsi angpao di nomorin itu, salah satunya kalau menurut nyokap dan beberapa tante gua, biar mereka tahu kalau ibu A ngasih berapa, jadi pas nanti anaknya ibu A menikah, mereka gak salah ngasi angpao. Maksudnya ibu A ngasih 1 juta pas anak tante gua menikah, terus pas anaknya ibu A menikah, tante gua bakal ngasih 1 juta atau lebih.. Sama satu lagi, kalau kejadian salah masukkin angpao. Kalau misalnya tamunya salah masukkin angpao, alias salah kondangan, tentunya kalau dinamain dan dinomorin, akan sangat gampang dilacak, tapi yah kotak angpao gak dibongkar di tengah2 acara juga yaaa..

Pada saat kita datang ke kondangan seseorang, tentunya akan disambut dimeja penerima tamu, dan biasanya si penerima tamu akan mastiin tamunya, dengan menyebutkan, pernikahan A + B. Kalau bener, baru deh isi buku tamu. Kalau misalnya Β bukan, tamunya akan bilang bukan dan tidak isi buku tamu. Nah kalau kadung cemplungin angpao ke kotak angpao, terus gimana? Biasanya angpao si tamu akan dikembalikan di akhir acara, setelah pesta selesai, dan tentunya tamu yang salah itu, gak mungkin nunggu sampai akhir acara, jadi biasanya tinggalin nomor telepon, terus sebut nama dan nomor di buku tamu, dan sebutin jumlah angpaonya. Nantinya akan dicocokkan. Sesuai gak dengan yang disebutin. Karena bisa saja berbeda. Dan biar lebih amannya lagi, angpao dibuka pada saat ketemuan, jadi gak bisa salah2an kalau nominalnya berbeda.

Tapi yang namanya angpao yah, dimana2 selalu aja ada dramanya.. Salah satu drama adalah, orang yang datang kondangan hanya mau nebeng makan doang. Jadi isi angpaonya bisa kosong, kertas doang atau paling banter kasih Rp. 5.000,- Masalahnya tamu kayak gini gak bisa dihindarin. Pakaiannya aja sudah niat banget, rapi jali.. Ya kalau beneran wedding crasher sih, ditolak, oklah.. Kalau bukan?? Mati lhoooo.. πŸ˜›

Ciao, Inly

 

Advertisements

33 thoughts on “Soal Angpao

  1. Haha baca angpao 5000 jadi ingat aib rame2 masa lalu πŸ˜…
    Di kota ku, sudah lumrah angpao dikasih nama, soalnya nanti setelah acara selesai yg punya acara akan nyatetin di buku nama2 yg ngasih angpao beserta jumlahnya. Misalnya pas aku nikah, kan banyakan ngundang tetangga2 tuh. Nah, karena sudah kebiasaan amplopnya di namain, pas sebelum ngisi buku tamu mereka akan nunjukin ke penerima tamu kalau amplopnya sudah dikasih nama, baru dicemplungin ke kendinya. Kalau ada tamu yg ga ngasih lihat amplopnya, penerima tamu akan nanya apakah amplopnya sudah dikasih nama, kalo belum minta dikasih nama dulu. Setelah acara selesai, Ibuku akan nyatetin di buku khususnya, siapa ngasih berapa. Tujuannya seperti yg kamu sebut di postingan. Selain itu, untuk misahin kalau yg ngasih temanku atau teman dari pihak pengantinnya, maka uang dan catetannya akan langsung diserahkan ke pihak pengantennya. Jadi kayak pembagian gono gini gitu. Kalo yg ngasih kenalannya pihak ortu, mereka akan keep. Ya supaya nanti kalau mau balikin pas si pengasih ada acara, tahu besarannya berapa.

  2. Bener Inly, amplop emang kudu dinamain. Selain ya alasan sama juga , orang yang tadinya niat ngasih dikit jd berubah pikiran. Krn kdg orang kondangan suka nyiapin anpao double. Amplop normal sama amplop curang.
    Aku tahu gini dari supir di rumah kalau mau kondangan minta amplopnya dua.
    Ya gt tadi alasannya.. menyiasati orang orang seperti si supir angpao kudu dinamai😁😁😁

  3. Iya, persisteman untuk angpao memang penting ya.

    Eh tapi di Indonesia masih belum zaman ya angpaonya dikirim digital gitu? Kapan hari kondangan temanku di sini, angpaonya ditransfer via m-banking aja. Praktis, dan kelihatan jelas dari siapa! Hehehe πŸ™‚ .

    • Hahah.. Serius?? Pake via banking? Waduh di Indonesia kayaknya belum deh.. Terlalu transparan.. haha.. Aku juga mau banget tuh kalau pake transfer.. Atau pake mesin EDC di meja penerima tamu hihi..

      • Iya, pakai m-banking atau e-banking. Praktis banget deh dan nggak ribet. Plus memang transparan, yang mana toh dengan sistem pembukuan itu kan sebenarnya yang diharapkan transparansi juga kan? πŸ˜› . Eh tapi kalau pakai mesin EDC nanti kalau ada yang mau kasi angpai pakai kartu kredit jangan-jangan kena charge 3%? Ahahahah…

        • Hahaha.. yah chargeya di bayar sama pengantin dongg… Tapi masih susah kalau menurut aku di Indonesia, lah angpao aja banyak yang gak mau dinomorin, dengan alasan gak nyaman, apalagi ini transparansi ketahuan nilai angpaonya.. hehe

  4. Kayanya kalau di Bandung dulu belum jaman sih ya ngasi nama. Waktu gw nikah sempet ada beberapa temen kantor yang ngasi nama, tapi ini orang Jakarta. Tapi penting sih sebenernya ya, biar ga banyak amplop zonk haha.

    Pas di KL banyak temenan ama Chinese Malay dan pernah datang ke kondangannya, di mereka lebih strict lagi, di meja tamu bakal ditanya temennya Bride apa Groom, ntar amplopnya dipisahin sesuai hubungan tadi πŸ˜€. Kalau temen bilang jumlahnya angapo biasanya sesuai tempat undangan, kalau hotel mewah ya tau diri minimal ngasi sesuai harga makan disitu. Karena biasanya kalau Chinese wedding mereka langsung pakai uang angpao itu untuk bayar catering hotel haha.

    Kalau Melayu beda lagi, biasanya malah ga ada kotak angpao, jadi abis makan pas mau pulang kita harus cari ibunya pengantin. Gw beberapa kali ga jadi ngasi gara2 ga ketemu πŸ˜‚

    • Iya, kayaknya memang baru 10 tahun belakangan deh mulainya.. dan memang baru 5-6 tahun belakangan digalakkan.. haha..

      Kalau yang pisah di pihak Bride and Groom di Jakarta juga ada sih, cuma yah itu, maklum lah kalau banyak gosip, ujung2nya malah tamu berasa aneh dan jadi omongan hehe.. Aku jaman dulu2 temen kantor banyak juga yang lsg ngasi ke pengantin kalau pernikahan tradisional.. ngasinya diatas panggung pula haha.. sembari salaman..

      • Oiya satu lagi, kalau Melayu Wedding disini orang tua ga duduk di pelaminan, jadi hanya penganten, dan mereka ga heboh kaya di Indonesia yang baju se keluarga harus seragaman, akhirnya emang bener2 bisa ga ketauan itu keluarga yang mana πŸ˜‚

  5. di Balikpapan juga kudu tuh amplop di kasih nama, alasannya sama seperti yang sudah dibahas diatas. tapi aku masih aja ngak mau kasih nama karena menurut aku dengan sistem begitu jadi semacam nanti mereka berhutang sama aku dan kalo aku ada acara mereka harus bayar padahal aku ngasih amplop di acara mereka bukan untuk menuntut balas 😁

    cuma ngak semua ngak di kasih nama, kalo untuk keluarga dekat mama mengharuskan memberi nama tapi itupun aku ngak masukan ke kotak angpau langsung kasih ke pengantinnya waktu salaman. karena kalo adat kami uang yang dikasih ke pengantin langsung sudah jadi hak milik pengantin sedang uang dari kotak angpau bisa jadi di bagi ke keluarga atau di keep pengantin tergantung dari hasil pembicaraan kedua belah pihak.

    • Nah balik lagi kan Del, ke masing2 orang.. Ada yang memang gak kasih nama, tapi ujung2nya, bisa jadi omongan juga tuh.. Kok dia datang, tapi gak ada angpaonya? haha.. Emang serba salah kayak gini mahh.. Org kita tuh, banyak yang bisa dijadiin omongan.. Kalau aja yang jaga buku tamu itu, bukan keluarga dekat, pasti bisa2 kena tuduh bilang angpaonya ilang.. Hedehhhh #pernga ngalamin soalnya yang ginian.. Jadi maunya cari aman aja, rempong kalau udah urusan duit..

  6. Di indo ada jg angpao transfer, tp cm utk temen yg dekat aja. Soalnya aku pernah gt. Ga bs pergi. Ga enak kalo ga ngasih. Soalnya temen itu niat banget ngundang. Jd ya transfer aja.
    Wedding crasher pernah jg nemu gitu pas adekku merid. Ada yg ngisi angpao Rp 1000 doang. Pake logam. 😰 pernah jg nemu org yg datang langsung nyemplung angpaonya ke kotak, ternyata salah datang. Untung yg pegang kunci gembok pas lg jalan ke meja penerima tamu. Jd langsung buka kotaknya dan balikin angpaonya

    • Nah kalau gak hadir, terus ditransfer, beda cerita ya.. AKu biasanya sih nitip sama temen yang hadir, jadi transfer duit terus nanti istilahnya titip angpao. Iya wedding crashers kalau ngasi kosong memang bisa terjadi dimana saja. Ada yang pernah ngasi karton didalam angpaonya, hehe kesell deh..
      kalau salah datang trus dah cemplung angpao itu, memang rada rempong. Bukannya apa2 sih, kadang kalau buka angpao di tengah2 acara, suka jadi rada gimana gitu, takutnya ada tamu kalau yang gak tahu kondisi, bisa gossip sana sini..

      • Soale tulisan tanganku jelek, qiqiqi. Lbh rapi & ringkes klo pake kartu nama. Jd di tas pesta-ku, udah kusiapkan bbrp amplop kosong (preferably yg ada lemnya) plus kartu nama. Krn bbrp kali kejadian, lupa bawa amplop. Lha masak mo dimasukkan ke kantong plastik, duite? Qiqiqi

          • Oiya ya? Aku seumur2 sering jd penerima tamu (di nikahan keluarga yg segabruk itu) atau supervisor penerima tamu di nikahan (keluarga eke bukan WO tp vendor) , nggak pernah terfikir untuk sedia spare amplop buat tamu yg lupa. Makasih inly for the idea!

          • Hehe.. your welcome.. Iya, biasanya suka ada yang tanya, mungkin kayak ada yang nitip angpau, krn ga bisa datang tapi yang dititipin dah dijalan otw.. Otomatis gak siapin amplop lebih kan.. Jadi kalau disediain, lumayan ngebantu gak pusing nyari amplop kemana2.. hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s