Soal Belajar Menyetir

Salah satu syarat kerja di New Zealand ( Blenheim khususnya ) adalah punya SIM. Tentunya tidak semua kerjaan mengharuskan kita punya SIM, tapi ternyata banyak juga yang syaratnya harus punya SIM. Gua sendiri belum bisa nyetir sama sekali, yang mana lumayan gua sayangkan kenapa gak berlajar di Jakarta ya. Dulu itu mikirnya, kemana2 naik angkutan umum wes gampang aja, gak perlu nyetir dan macet. Sekarang rada nyesel hihi.. Tapi yah sudahlah. Jadinya sekarang mau belajar nyetir. Tapi ternyata ga segampang kayak di Jakarta. Di Jakarta tinggal kursus, nanti dari tempat kursusnya diurusin semua, kita tinggal datang, ujian tertulis dan ujian nyetir. Udah gitu aja, kalau lulus yah dapat SIM. Seenggaknya ini yang gua lihat pas adek gua dapat SIM.

Graduated-Drive-Licensing-complete

Nah di New Zealand, kalau sesuai dengan gambar diatas, pertama adalah belajar baca rambu2 jalan dulu. Bisa beli bukunya, atau baca online. Nanti ada ujian tertulisnya, kalau sudah lulus, baru boleh belajar nyetir. Ujian tertulisnya untung di Blenheim, ada tempatnya. Untuk yang ajarin nyetir, bisa siapa saja yang punya full license lebih dari 2 tahun dan tidak dibawah supervisi seseorang. Jadi misalnya, yang ngajarin gua, tentunya Iyan. Nantinya pas belajar ini, kudu ada stiker “L” kayak dibawah ini..

Learner-Driver-stick-people1

Sumber : dari internet

Jadi untuk nyetir dengan stiker ” L ” itu, karena masih learner artinya harus selalu ada yang dampingin kalau kita nyetir, gak boleh sendirian. Saat ini gua masih belajar teorinya dulu. Gak segampang kayak kursus di Jakarta deh pokoknya haha.. Belum lagi, dikit2 ada biayanya, gak lulus tes, bayar lagi.. Untuk dapatin license Learner ini aja, kudu bayar $93.90. Kebayang kalau gak lulus, bayar lagi huhuhu..

Kalau di Indonesia, seinget gua, SIM A untuk mobil, SIM B untuk truk, SIM C untuk motor. Terus ada lagi SIM B1 dan seterusnya untuk truk ukuran kontainer atau truk biasa ( gak hapal ). Di New Zealand juga ada, SIM untuk mobil dan segala jenis kendaraannya, SIM untuk motor dari vespa sampe motor harley. SIM untuk truk, dari ukuran kecil sampe tronton. SIM untuk nyetir taksi. SIM untuk nyetir forklift, bulldozer, trams dll. SIM untuk nyetir kendaraan yang bawa bahan kimia. Dan yang lainnya.. Banyak deh pokoknya.. Iyan sendiri, bisa bawa mobil sampe bawa bus yang isi 20 orang. Diatas itu, SIM nya kudu beda lagi. Nah kalau punya SIM Internasional dari Indonesia, setahu gua berlaku 1 tahun saja, setelah itu, harus penyesuain ke SIM New Zealand. Untuk SIM Internasional yang dikeluarkan oleh Indonesia, kalau mau dikonversikan ke SIM New Zealand, harus lewat tes tertulis dan tes nyetir. Biayanya sekitar $157.70. Β Diluar biaya ini, kita harus menyertakan surat pengecekan mata di optik terdekat. Dan enaknya kalau lulus, udah aman, gak usah ikutin step dari awal lagi.

Gua sempat browsing2 sekolah nyetir di Blenheim, kaga ada dong, hahaha.. Bahkan kalau dari listnya NZ Transport Agency, di South Island gak ada sama sekali. Untuk konversi SIM Internasional ke SIM New Zealand aja, adanya dikota sebelah ( Nelson ) . Halahhh.. Mumpung belum dapat kerjaan, sekarang belajar buat dapat SIM dulu. Semoga nanti sudah bisa nyetir, gak kelayapan yahh haha..

Ciao, Inly

Advertisements

29 thoughts on “Soal Belajar Menyetir

  1. Hahaha, kalau di sini aku justru rasanya didiscourage untuk nyetir, soalnya kemana-mana naik public transport enak banget! πŸ˜› Makanya ini semenjak pindah Eropa belum pernah nyetir sendiri. Nyetirnya ya kalau pas liburan ke Indonesia aja, haha πŸ˜› .

    • Mungkin kalau tinggal di kota besar, kayaknya memang enak public transport. Berhubung Blenheim kota kecil, yah wasalam deh haha.. Mana busnya cuma dr jam 9 am – 3 pm, datangnya ke halte yang sama setiap 1 jam sekali hehe.. Nah ke jalan2 besar aja, gak nyampe ke jalan2 kecil, dan lewat jam 3 sore, udah gak ada bus. Jadi mau gak mau kudu punya mobil kalau mau kemana2..

  2. Beberapa bulan lalu aku juga mikir, belajar nyetir kapan ya? Dulu pernah di Indonesia, kelar sih kelar, tapi akhirnya aku nabrak bajaj, sampe sekarang trauma menyetir. Pernah nyetir lagi pake mobil yang dibelikan bokap, tapi dikit-dikit keringat dingin, udah gitu tanteku yang nemenin nyetir di sebelahku suka banget teriak2, bikin aku semakin panik dan nggak pede. Tapi untungnya di Belanda transportasi umumnya enak banget, jadi selama aku tinggal di kota besar, nggak masalah nggak punya mobil. Mungkin kalau mau belajar nyetir, nanti-nanti aja kali ya…

    • Aku kayaknya waktu masih kuliah, suka kayak gitu juga, Crys, yg teriak2, tapi semenjak kena tegor dan dijelasin, udah gak pernah lagi.. bikin yang nyetir tambah panik.

      Iya, kalau kota besar, enaknya yah public transportnya, ok..

  3. Semangat Inly belajar nyetirnya. Jadi nanti kalo aku ke tempatmu ada yg nyetirin *loh, ngeselin! Haha. Aku niat belajar nyetir tahun kemaren. Trus ketrima kerja jadi males. Kendaraan umum di tempat kami gampang soalnya. Jadinya aku nyantai. Mana cuma 5 menit jalan kaki ke halte tram dan bis. Bisa naik sepeda juga kemana2. Kami pun ga punya mobil. Tapi suami akhir2 suka nyindir2 gitu β€œbelajar nyetir donk trus ambil SIM. Jadi klo kita road trip bisa gantian nyetirnya” haha.

    • Wkwkwkwk.. nanti bisa disetirin sama Iyan.. hihi.. Iyan juga kadang suka komen gitu. Soalnya kan dia hobi ngewine, jadi kalau udah sentuh wine, yah udah deh ngendon, gak bisa kemana2.. haha..

  4. Yayy inly ayoo semangat belajar nyetirnya!

    Tapi enak itu ih di sana boleh belajar sama siapa aja (asal bayar buat license learner ya? – correct me if i’m wrong). Di sini setau aku harus pake sekolah nyetir gitu baru bisa ikutan ujian praktek. At least buat sampe dapet sim kita kudu siap keluar uang sekitar €1500-€2000 lah (mahal!) Untuk bisa ikut ujian praktek juga harus lulus ujian teori dulu (ada dua pilihan – pake bahasa inggris ato bahasa belanda). Konon katanya buat lulus ujian teori ini gampang-gampang susah, karna jawabannya harus tepat banget ga pake toleransi. Buat ujian prakteknya minimal kita udah ambil kursus sekian jam (di tempat kursus nyetir) baru deh kalo instrukturnya yakin kita boleh ikut ujian praktek. Ujian praktek ini juga untung-untungan katanya – ada yang ngulang sampe lebih dari 8 kali masih gagal juga sis wkwk.

    • Iya, awalnya ujian tertulis dulu, kalau sudah lulus, bisa belajar nyetir, pake L Stiker. Dan di kotaku juga gak ada sekolah mengemudi. Jadi palingan Iyan yang ngajarin, terus nanti ada ujian lagi.. sesuai dengan scheme yang dipostingan.. Oiya, ujian tertulisnya 35 soal, harus benar 32. Kalau kurang, ngulang lagi..

      Ya ampun, mehong bangetttt disana.. huhu.. Itu buat citizen juga segitu harganya?

          • Ujiannya aja si sebenernya ga mahal Inly, teori 30an dan prakteknya 100an, cuma itu kursusnya per-jamnya ngehe banget wkwk, dan endebra endebrenya yang mahal.

            Di sini kan ga semua kota besar nly, jadi kalo kita tinggalnya di kampung ya wassalam juga nunggu bis setengah jam sekaliπŸ˜‚

          • oalaaaaa.. iya sih kudu ada kendaraan, gua ke town center bisa jalan kaki juga, cuma mayan sih 1/2 jam jalan cepat ( udah pernah nyoba ), malah belum pernah naik bis sama sekali..

    • kalau gua simpulkan, karena di Blenheim, busnya gak menjangkau semua tempat, jadinya diharuskan punya kenderaan. Jadi kudu punya SIM, kecuali yah naik sepeda, tapi kalau naik sepeda, kudu ngerti rambu2 juga, pakai helm. Kalau malam hari, harus ada lampu depan belakang di sepeda, termasuk lampu yang diiket ke helm.. Ribet deh.. hehe tapi buat keselamatan juga kan..

  5. Aku baru bisa nyetir langsung berani nyetir di New Zealand, dengan didampingi temen sih. Nyetir paling lama 5 jam dari Curio Bay sampe ke Queenstown (atau Franz Joseph?). Biasanya cuma nyetir 3-4 jam doang. Gampang banget nyetir di New Zealand. Tapi gak asik ah, pengendaranya tukang ngadu, demen telepon polisi patroli 😑

    Aku cuma berani nyetir di NZ, pas ke Iceland, Kanada, US gak berani nyetir karena posisi setirnya di sebelah kiri. Terus pas di Indonesia gak berani nyetir lagi πŸ˜‚

  6. Sering baca sulitnya dapat SIM di negara maju, beda dgn disini, kota besar spt Jakarta itu rimba praktek lalu lintas yang lebih melatih kesabaran & mental pengemudi haha..Semoga sukses berhasil..

    • Makasih yaaaa.. Nyetir di Jakarta, belum bisa ngalahin nyetri antara kota di Sumatera.. seenggak2nya dari Kuala Namu ke kota kelahiran aku ( tebing tinggi ) di Sumut, yg nyetir kayak nyawanya 9 huhuu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s