Ribetnya Wedding di Bali

Kalau dibikin survei, terus dikasih pilihan mau pesta di Bali atau di Jakarta? Gua yakin sih 50% pasti pilih pesta di Bali, yah siapa yang gak pengen haha.. Β Benar gak? Eh, tapi jangan salah lho.. Gak selamanya pesta di Bali itu mengasikkan. Kalau ada teman2 blogger yang pernah pesta di Bali sebagai pengantin atau sebagai tamu, boleh juga komen2nya nanti.. Ini gua tulis berdasarkan pengalaman gua aja, jadi ga boleh protes hihi.. ( Btw, gua pakai contoh wedding di Bali aja ya )

Gua sendiri, sebagai wedding organizer, tentunya senang2 aja kalau ngerjain pesta diluar Jakarta, lumayan buat portofolio. Tapi kadang yah itu, ga selamanya enak. Gua sendiri, walaupun bisa dibilang sering ke Bali, tapi yah berangkat, nyampe, kerja, kelar, pulang. Jarang jalan2nya.. Selain minggu depannya ada kerjaan lagi, atau yah ngirit, hahaha.. Kan kalau selama kerja, semuanya ditanggung klien, kalau gak kerja, yah bayar sendiri.. Maaf suka pelit, apalagi gua gak bisa nyetir, terus harus sewa mobil dan supir, duh kebayang biayanya deh.. πŸ˜›

Sisi Plus kalau wedding di Bali : ( skala kecil maksimum 200 tamu )

  • Jumlah tamu tidak sebanyak tamu di Jakarta, karena banyakan sistemnya pakai sitting buffet atau sitting dinner
  • Acaranya lebih santai
  • Bisa diadakan di outdoor, bahkan sering yang pakai kembang api sebagai acara penutup
  • Bisa after party ( dengan catatan ada jam malam )
  • Untuk saat ini, pilihan tempat sangat2 beragam
  • Untuk pakaian tamu, bisa pake dress code
  • Pemberkatan dan resepsi bisa diadakan sekaligus, misalnya dari jam 4 sore sampai dengan jam 9 malam

Sisi Minus kalau wedding di Bali : ( skala kecil maksimum 200 tamu )

  • Bingung ngurangin jumlah tamu, yang terjadi malah ada yang gak keundang
  • RSVP semua tamu yang akan hadir karena acaranya sitting buffet / sitting dinner
  • Apakah harus menyediakan penginapan dan tiket untuk semua tamu?
  • Apakah semua tamu harus dijemput di airport?
  • Transport Β dari hotel ke venue untuk para tamu, gimana?
  • Dan seterusnya..

Gua kasih contoh aja yah biar lebih gampang. Gua pernah ngurusin keluarga yang cuek, keluarga yang gak cuek, keluarga yang pengertian atau yang benar2 hanya pesta kecil sekitar 50 orang. Nah masalahnya semua keluarga itu, apalagi yang namanya keluarga besar, beda2 banget karakternya. Ada yang keluarga inti dan keluarga besarnya super baik. Tapi yah ada yang norak juga ( maaf bukannya nuduh, tapi kenyataan )

Contoh : Putra dan Putri akan menikah di Bali. Tentunya mereka akan mengundang temannya mereka dan orangtua masing2 juga akan mengundang teman dari orangtua. Belum lagi saudara kandung Putra dan Putri, ngundang teman2 mereka. Nah yang pertama dipikirin setelah menentukan jumlah tamu, harus ada RSVP, apakah tamunya akan hadir atau tidak? Karena di Bali, sistemnya buat makanan, banyakan pake head count, mau kata sitting buffet atau sitting dinner, sekali lagi yang dibahas adalah skala kecil hanya 200 tamu. Kalau yang pesta gede kayak di ballroom juga, itu beda lagi. Jadi kalau misalnya bilangnya 150 tamu ( nanti ada checkernya dari venue atau siapapun yang ditunjuk ) kalau orangnya melebihi dari 150 orang, akan dichargeΒ tambahan per kepala ( ini itungannya diluar anak2 dan suster karena biasanya mereka punya kids corner tersendiri ). Untuk RSVP sendiri, ada tamu yang sudah RSVP, sudah dibeliin tiket, sudah dibayarin hotel, tapi gak jadi datang, ADA.. Yang beli tiket sendiri, bayar hotel sendiri, terus gak bisa datang dadakan, ADA..

Biasanya kalau gua ditanya, apakah kudu bayarin tamunya tiket dan hotel, biasanya gua selalu jawab, dibayarin hotel saja ( kalau ada budgetnya ), soalnya urusin tiket, super ribet, belum tentu semua bisa berangkat di waktu yang samaan. Biar kata sudah ditunjuk travel ABC buat urusin ini, jadi nanti tamunya telepon sendiri aja ke travel ABC buat atur jadwal sendiri, masih aja ada yang ujung2nya tanya ke pengantin. Kalau yang serba diaturin semua, biasanya di undangan diselipin 1 kertas yang tulisannya :

  • RSVP to 08123456789, the latest by 1 October.
  • Return Ticket for 2 person with Air Asia provide by Putra and Putri, please arrange by yourself at Travel ABC
  • 2 nights stay at Hotel XYZ provide by Putra and Putri ( 1 – 3 November )
  • Shuttle on the D – Day ( 2 November ) from Hotel to venue and return at night provide by Putra and Putri. Depart and return in group.Β 

Menurut gua, info diatas ini sudah cukup jelas, tapi yah namanya manusia masih aja ada yang tanyanya detaillllllll banget, alias ogah rugi. Biasanya kalau teman2nya sudah pengertian, karena yang gua lihat selama ini, yah teman2nya pada tahu diri. Bukan berarti hanya keluarga besar yang gak tahu diri, tapi sebagian masih ada yang rada gimana gitu deh. Misalnya :

  • Di telpon RSVP, akan ada aja yang bertanya, terus saya nanti sampai Bali di jemput siapa ya? Terus nanti saya make up nya dimana ya? Terus nanti hotelnya bisa gak dikasih extra bed, soalnya saya bawa anak saya.. ( ADAAAA banget yang kayak gini )
  • Pengantin gak enak hati, akhirnya yang bagian keluarga besar dijemput, dengan catatan cuma jemput dari airport drop ke hotel, karena mesti jemput kloter berikutnya. Eh yang kloter pertama keukeh suruh supirnya anter mereka makan dulu.. Alhasil jadinya kloter kedua keleleran deh di airport. Padahal mobil jemputan cuma 1 ( ujung2nya yang pergi makan gak mau disalahin, yang kena udah pasti WO, dibilang gak bisa organize, MUANTAPPP KANN – sekalian curcol yakk ini mah gua hahaha )
  • Di hari H, cuma disiapin jemputan Β dari hotel ke venue. Nah siang2, si keluarga besar ini nyamperin WO, terus tanya makan siang mereka.. DUHHH..Β 
  • Air minum di kamar hotel, biasanya cuma 2 botol, nah minuman kurang, nyarinya WO juga, hihihi..

Gua tidak mengecilkan niat siapapun yang mau pesta di Bali atau di luar Jakarta. Masing2 orang yang lebih tahu tentang keluarga besar dan teman2nya kan. Hal2 diatas tentunya bisa dihindari dengan semuanya diatur oleh pihak organizer, tapi balik lagi, budgetnya juga harus ada. Pihak organizer hanya jadi penengahnya dan time keeper aja, misalnya sewa mobil jemputan, ada vendor sendiri lagi kan. Pesta di Bali, kalau di tempat yang non hotel harus ada bayar pecalang. Belum lagi harus ada pawang hujan kalau di outdoor. Terus jamnya terbatas, biasanya sampai jam 11 malam sudah tidak boleh ada keributan. Bukan berarti kalau dihotel boleh sampai jam 12 malam juga, kan ada tamu2 hotel yang nginep disana. Terus pesta di hotel walaupun outdoor, sisa makanan tidak bisa dibawa keluar dari area pesta, biasanya dibuang. Jangankan dibawa pulang, kadang bawa ke kamar aja, harus ada tanda tangan dulu, kalau nanti kenapa2, bukan salah hotel. Yah takut sakit perut, keracunan atau sebagainya.

Sebenarnya menurut gua pesta di luar Jakarta, selain masalah diatas, ribetnya juga dobel, bawa kanvas foto, bawa souvenir, dan props lainnya. Terus itu barang kudu dipacking lagi, bawa balik ke Jakarta. Oiya, kalau misalnya pesta di Bali, terus team WO, team foto video, MC, kalau dari Jakarta, pengantin kudu siapin tiket PP, hotel dan transport selama di Bali. Ini kudu dipikirin juga pas budgeting.

Nah siapa nih yang mau pesta di Bali ?

Ciao, Inly

Advertisements

34 thoughts on “Ribetnya Wedding di Bali

  1. seru nih topiknya haha, aku nikah cuma 180 yang hadir udah sama keluarga besar, tadinya udah pengen di Bali aja kayak yang cuma ngundang 20 orang gitu, terus aku mikirin keluarga aku pada berat kalau disuruh terbang ke Bali, akunya pun belum sekaya itu bayarin mereka ke Bali jadi yaudah diputuskan di Jakarta aja… tapi banyak yang bilang, ujung-ujungnya nikah di Bali itu lebih mahal daripada di Jakarta ya ci 😦

  2. Hahaha, kalau dipikir-pikir lucu ya. Kok tiba-tiba yang diundang jadi manja gitu apa-apanya minta disiapin banget, padahal kan paling mereka juga kalau liburan sendiri ke Bali juga bisa, haha πŸ˜› . Apalagi kalau sampai melunjak dan gak tahu diri gitu, kebayang deh keselnya gimana, hahaha…

    • Kadang masalahnya kalau sudah hari H, terus ada yang ngoceh2, nah pengantin dan keluarga inti kan juga dah repot, ujung2nya diikuitin apa maunya si keluarga besar, nanti tetap WO yang disalahin. haha udah paling gampang.. Keluarga ku pun ada yang kayak gini. Amsiong aja.. haha

  3. Wah tamu2 gw sih pada asik2, cuman dikasih tau tgl dan venue di Bali dimananya, lalu mereka urus sendiri semua keperluan mereka, bahkan malah gw dibikinin pre party sehari sebelum wedding ceremony nya πŸ™‚ modal lah pokoknya:)

    Keluarga gw pun begitu, gw cmn sediain hotel dan villa for whole weekend, semua tiket pesawat dan transportasi selama di Bali mereka yg urus sendiri deh!

  4. Waa ribet yaa terutama yg RSVP. Bali masih jadi pertimbangan aku, tapi kayanya hotel & tiket tamu aja yg urus masing2. Kecuali keluarga, mungkin sewa villa buat weekend seperty Mbak Febby πŸ˜€

    • Kalau tamunya dikit gpp, Dixie, apalagi kalau memang hanya temen2 deket. Kalau yang skalanya lebih besar dikit, rada susah kalau gak RSVP, apalagi kalau sitting dinner.. bisa makanan berlebih banget..

    • Iya Non.. kalau bayarin semua tamu, memang biayanya bakal membludak.. Biasanya yang married lebih santai, tapi ortu yang lebih, duh masak gak dibayarin? Kan kita kalau kondangan ke bali juga dibayarin.. gitu sih mikirnya, jadi kayak lingkaran setan, gak kelar2, huhuhu

  5. Kebayang ribet banget! Biayanya juga pasti gede banget, cuma org kaya tajir melintir yg kawin di bali plus bayarin hotel dan tiket πŸ˜‚

    Aku mau nikah di Singapura aja dah, cuma ngundang keluarga inti dan saksi. Kalo yang diajak kawin mau diajak nikah 🀣

  6. Kakak sepupu ku dulu desination wedding juga, dan dia sadis caranya (tapi gue justru setuju sama sikapnya). Selain keluarga inti, bridesmaids, maid of honour, dan best mannya, semua harus bayar serta arrange tiket dan hotel sendiri. RSVP harus nyampe sebelum deadlinenya. Kalau ada yang engga RSVP akan dianggap tidak datang, dan kalau muncul di Hari H, bakal ditolak. Semuanya sudah terang-terangan dijelaskan di surat undangannya, tapi tetep aja ada yang gak RSVP tapi datang… alhasil, ditolak masuk acara resepsi. Sampai bikin drama keluarga itu hahaha.

    • Yang penting kalau semuanya kompakan sesuai dengan yang sudah diomongin, gak masalah.. Sayangnya, masih ada aja udah galak saklek, tapi ujung2nya yah gak enak hati.. trus diijinin.. πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s