Susahnya cari kerja di Blenheim

Tinggal di kota kecil yang penduduknya cuma 30.700 orang, terus lebih banyak penduduk senior daripada junior, masih tetap lho susah dapat kerja. Mudah2an isi postingan ini gak cuma ngeluh aja yaa, huhuhu.. Gua tahu sih, gua baru juga nyari2 kerjaan dari sebulan yang lalu, tapi buat gua sebulan itu mestinya sudah ada progress, apalagi visa kerja gua cuma berlaku 6 bulan, otomatis sekarang sisa 5 bulan. Masalahnya dapat kerjaan atau ngga, visa gua pasti ada masa expirednya kan. Seperti yang gua ceritain sebelum2nya, gua lamar kerjaan dari yang paling gampang sampe yang paling susah ( tentunya versi gua ya ), skip semua yang kudu ada nyetir2nya ( karena belum punya SIM ), skip semua yang kudu pake ijasah2 tertentu ( semacam sertifikasi khusus, bukan pengen lihat ijasah sebagai sarjana ), terus kalau yang butuh keahlian khusus gitu juga, kayak jadi assistant bakery, gua skip juga.

Dapat beberapa masukan, kalau misalnya untuk surat lamaran yang kita masukkin, ada 1 dari 5 point tidak sesuai, biasanya langsung dicoret, jadi gak perlu capek2 lamar. Udah gitu, tiap kali lamar kerjaan apa aja, CV harus selalu berubah sesuai dengan yang dilamar. Point2 yang harus dijelaskan oleh gua, ganti terus. Kudu semangat banget sih untuk ngerjain ini, masalahnya lamar kerjaan jadi SPG atau jadi cleanerΒ juga sama lho kudu ada CV nya. Hehe.. Beda banget deh sama di Jakarta. Terus disini, lebih diperhatikan, misalnya kalau memang pede, masukkin aja lamaran kemana aja, ninggalin CV ( biar kata perusahaannya tidak buka lowongan kerja ).

Sedihnya cuma 1, di BlenheimΒ ini, banyak kerjaan yang dimonopoli sama beberapa hostel. Jadi loe kudu tinggal di satu hostel, terus nanti sama owner hostelnya dicariin kerjaan ( kayak kerja di vineyard dan kerja di supermarket ). Biasanya rata2 Β yang punya working holiday visa yang inep di hostel. Itupun orangnya come and go. Mereka gak boleh kerja lebih dari 3 bulan di tempat yang sama. Udah gitu, yang kayak gua, masih saingan lagi sama NZ citizen. Banyak kerjaan, banyak lamar, tapi gak ada yang manggil buat interview, susah juga, mau jelasin panjang lebar di CV gua soal kerjaan, percuma. Disini gak perlu cerita panjang lebar di CV, apalagi gak berhubungan sama kerjaan yang dilamar, padahal kitanya cuma pengen ngasih tahu kalau kita bisa ini itu, gak bakal dilihat.

Beberapa company, butuh NZ working experience, nah gua kan belum punya, peer juga. Jadi mereka pengen tahu dengan catatan, kita kudu tulis 2 referensi tempat kerja sebelumnya, karena gua gak punya, yah gua tulis aja yang di Jakarta. Lah yah kan kalau lamar jadi kitchen hand, gak mungkin juga kan ditelpon sampai ke Jakarta, hehe..

Cerita dari tetangga gua yang pensiunan, untuk hire pekerja yang diluar penduduk New Zealand, juga gak gampang. Mereka harus buktikan dengan pasang iklan 3x di koran, kalau memang gak nemu kandidatnya, baru boleh hire non citizen, itupun yah kudu siapin visa kerjanya mereka dan segala macam keperluannya deh. Sekarang kalau gak salah untuk sponsorin visa kerja, harus bayar sekitar $8.000. Diluar biaya lain2nya.

Susahnya gua, mungkin karena mereka juga lihat masa visa kerja gua, takutnya kalau dihire, terus misalnya kerjanya ok ( duileeeeee, pede benerrrrr ), terus pas visa gua habis, mereka gak mau sponsorin, terus kudu nyari orang baru lagi, diajarin lagi. Mungkin itu jadi pertimbangan mereka juga. Kali lho yaaaa.. Padahal kalau gua dipanggil interview, gua bisa jelasin, kalau visa kerja gua nanti urusan gua, karena gua tidak usah disponsorin sama perusahaannya. Nah belakangan gua tahu diri, dengan kondisi visa kerja gua, yah udah benar2 lamar kerjaan yang sifatnya casual work. Yah lihat deh, moga2 ada berita baik di bulan Oktober ini.

Gua gak bilang kota lain gak ada kerjaan ya, di kota terdekat sebenarnya ada, tapi selain kudu yang tinggal di hostel mereka itu, atau mau yang pulang pergi, mungkin saja bisa, tapi berhubung yang anterin gua adalah Iyan, kesian banget dia. Anggaplah sekali jalan 30 menit, tiap hari dia kudu bela2in 2 jam buat antar jemput gua. Gak sebanding sama gaji yang didapat.

Sebenarnya Iyan gak harusin gua kerja, cuma gua ini udah dalam tahap bosen hahaha.. Lah yah mumpung dikasih visa kerja, kenapa gak cari kerjaan? Masalahnya lamar sana sini gak dapat kerjaan, jadi kepikiran mulu, jadinya malah sakit. Hahaha.. Serba salah deh yaa..

Oiya, kalau gak salah baca yah, hanya 3 universitas dari Indonesia yang dilihat ijazahnya. Gua lupa universitas apa aja. Selain 3 nama itu, sisanya dianggap diploma.

Ciao, Inly

Advertisements

46 thoughts on “Susahnya cari kerja di Blenheim

    • Aminn.. Susah kalau buat buka jual makanan. Kudu ada 3 step yg kudu dilewatin. Salah satunya mesti ada sertifikasi soal kebersihan dan kesehatan.. Kecuali jualan online diem2, tapi makanan rd susah krn di kota gua tinggal, asian shopnya terbatas banget.. Jadi banyak yg barangnya ga ada..

  1. Amen, semoga cepet dapet Inly. Gw juga sama koq di Jakarta ini.
    Ah, dulu banget ini jadi salah satu tujuan Working Holiday Visa, apa daya, nasib berkata berbeda. *duh bahasa gw yah*. πŸ˜€
    Semangat. \^0^/

  2. 3 universitas di indonesia di mana aja ci yang ijasahnya bisa dipake di luar negeri?

    Aku lagi kepikiran kaya gini juga, kalo seandainya tinggal di ln sendirian dan harus cari kerja sendiri, mau kerja apa. Ijasah s1 dari kampus gak terkenal, walau pengalaman kerja kantoran udah 7 taun lebih.

    Semangat ya ci, mulai dari 0 lagi

  3. Semangat ya cie, semoga bisa dapet πŸ™‚
    Oh ya nama Blenheim tuh bikin gw inget masa kecil banget, SD gw di UK namanya Blenheim Primary School hehehe, pantesan kok kayak pernah denger pas ci Inly bilang Blenheim2 gitu πŸ˜€

  4. Mirip2 di UK ya sistemnya. Kalo untuk pengalaman kerja yang lokal, aku coba dengan mulai volunteer, sekalian untuk dapet reference juga :). Selain itu, kalo kerjaan sebelumnya ga ada atasan atau colleague yang bisa kasih referee, dari client juga bisa kok. Good luck ya Inly! πŸ™‚

    • Makasih yah Dixie. Kebetulan ni Blenheim kecil bingits hahaha.. Volunteer jobnya gak banyak, kalaupun ada, beberapa yang butuh kitanya punya mobil dan bisa nyetir karena kayak anterin opa oma dr rest home buat ngider2 kota sebentar. udah gitu ada yang butuh sertifikasi nurse buat volunteer, yang mana aku gak punya. Terus nemu 1, kerja di kayak second hand shop 4 jam perminggu. aku dah daftar, yo gak kepanggil juga.. yah nunggu nasib aja deh hihihi..

    • Iya Del.. baca dimana, aku lupa tapi sempat diinterview, katanya karena di indonesia, main languagenya bukan bahasa inggris, jadi yah mereka gak brani ambil peer, kalau orgnya pinter tapi inggrisnya pas2an, gak bakal lulus juga.

      Amin aminnn..

  5. padahal jika sesimpel di Indonesia, aku yakin mbak inly ini udah bikin usaha sendiri aja, selai waktunya bebas tentu bisa dilakukan di rumah, tapi apa iya semudah buka warung cilok kayak di kampung? wkwkwk

    • Hahaha.. sayangnya gak sesimpel itu, Hen.. Buka warung jualan, udah pasti gak laku karena tinggalnya jauh dr kota, sepi pula.. Ijin buka warung kudu ada, ijin jualan kudu ada ( maksudnya ijin mau jualan makanan misalnya ), terus harus ada surat kayak BPOM kalau memang makanannya itu aman dikonsumsi. Belum lagi kalau pasang papan nama, ijin lagi.. Pasang iklan, bayar lagi.. hahaha.. Yang ada udah keder duluan..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s