Soal Pilihan

Sebenarnya sudah lama pengen nulis soal ini, tapi mungkin baru sekarang deh waktu yang pas buat nulis soal ini. Yang namanya pilihan, pastilah lebih dari 1 dan seterusnya. Yang kadang suka bikin dilema, semua pilihan tentunya ada efek plus dan minusnya. Dan mana bikin galau juga pastinya..

Masih ingat banget waktu gua memutuskan untuk pindah kerja dari accounting jadi wedding organizer, orang2 disekitar gua pada komen, hati2 lho, nanti jadi wedding organizer, loe malah bisa2 gak married karena sibuk urusin nikahan orang doang. Ada yang support banget tentunya, tapi jujur lebih banyak yang nggak, haha.. Mana tempat kerjanya jauh banget, yang biasanya bisa bangun jam 7.30, sekarang kudu bangun jam 5.30, tapi waktu itu gua ngerasa jenuh sama kerjaan sebelumnya, dan butuh tantangan baru. Gua gak bilang kerjaan ini lebih sukses dari kerjaan sebelumnya juga sih, tapi seenggaknya gua banyak banget dapat pengalaman dari kerja sebagai wedding organizer. 

Dan waktu gua memutuskan untuk resign dari kerja kantoran di wedding organizer itu dan ngejalanin wedding organizer sendiri, tentunya nyokap gua yang paling cerewet. Hehehe.. Gua ngerti sih alasan dia soal gua tidak punya penghasilan yang tetap tiap bulan, gak kayak pas kerja kantoran. Dan jujur, yang gua tangkap dari omongan keluarga besar gua juga, GAK kerja kantoran, artinya gak elit. Gak peduli loe mau gajinya berapa, yang penting kerja di kantor, di balik meja. Padahal buat gua jabatan gak penting, yang penting gajinya hahaha..

Sama juga kayak soal punya pasangan, mengingat umur gua, SELURUH keluarga besar gua khawatir, bilangnya gua milih2 banget jadinya susah dapat pasangan. Sampai dijodohin sana sini, minta foto close up buat dipajang disatu tempat, kali2 kalau ada mama siapa yang tertarik buat anaknya, bisa dikenalkan. Sampai segitunya banget yaaa.. Tapi yang lebih sering tertolak daripada kenalannya. Hahaha.. Alasannya banyak, yang gak mau sama orang Medan lah, yang maunya lebih muda lah, yang maunya yang kurus. Jujur, gua sebenarnya males banget, just for the sake, biar orang2 gak riwehin nyokap gua dan for shut them all up, that’s why i gave my picture to them, pake bela2in juga foto ke studio.. Grrrr..

Dan sampai akhirnya gua jalan sama Iyan, kata pertama yang ditanyakan, kapan nikah?? Ya kali dikira nikah tuh gampang. Itulah alasan kenapa selama ini, Iyan gak pernah nongol dimana2, bahkan keluarga besar gua baru tahu setelah kita jalan 2 tahun. Kalaupun nikah, never ending question itu tetap ada. Menikah atau ngga, yah urusan gua aja, mbok yah ikut senang aja gitu, kok susah banget. I am happy with Iyan, with what i have now. Gua ngerti sama semua kecemasan dari orang2, apalagi dengan alasan, hati2 lho, nanti loe ditinggalin ( hanya karena Iyan bule ). Duh, gak cuma bule lah, kalau memang sudah gak cocok, mau sama ras mana aja, podo wae. Lagian yah kalau ditinggalin juga, terus kenapa? My life will move on juga kok. Udah gua pikirin dari awal2 pas kita pacaran. Hidup kan gak selalu sesuai dengan apa yang kita mau, jadi tetap harus punya rencana cadangan.

Dan yang terakhir, akhirnyaaaaaaaa gua punya kerjaan, yeayyy.. Dan yang tahu cuma beberapa teman gua dan keluarga inti gua, dan sekarang teman2 blogger. Hihihi.. Dan masih juga nyokap gua yang ngerasa, kok bukan kerja kantoran? Berasa gak kayak kerja. Hadohhhhhh.. Menurut dia, kerja di dapur, metik sayur dan cuci piring itu gak elit.. Kecuali loe kerja di dapur sebagai chef, itu lain cerita katanya.. Yahhhh mama..

Ciao, Inly

 

Advertisements

56 thoughts on “Soal Pilihan

  1. Masalah kapan nikah dan pertanyaan2 seputarnya itu ngeselin yaa.. kaya adek aku juga gitu ditanya2 terus sama keluarga besar jadinya sutris sendiri dia. Kesian aku klo denger curhatnya.. ya namanya kita belum nemu yang cocok moso for the sake of married kudu asal
    Nikah. orang Indonesia emang masih ngeliatnya cewr ya klo dah di umur sekian dah harus nikah klo gak malu diomongin orang2 sekitar, trus kerja kantoran tuh juga ih gak peduli dikantor kita jadi kacung or apalah yang oenting di gedung tingkat , ac apalagi klo didaerah kisaran elit udah deh dianggap sukses.. pdhal bentuk sukses kerja kan macam2 yaa gak melulu kantoran.

    Cingrat ya Inly dah dapat kerjaan semoga sukses dan bahagia dengan Iyan 😊

    • Nah aku setuju tuh sama ” kalau belum nemu yang cocok ” hehehe.. Dulu sangking keselnya, keluarga besarku tak bilangin, ya udah, cariin aja satu, lsg nikah juga gpp.. Hidupku kalau menderita, kalian yah yg ku rongrong 😛

      Thank you Nis.. amin amin…

  2. Yang penting happy, ciciiii! Jangan pikirin kata2 orang lain, aku pun baru nikah sebulan udah ditanyain kapan hamil melulu… emang aku kucing bentar2 bunting haha. Even keluarga deket pun ngga ngerti kalau aku tuh ga suka anak2. Yang ngertiin kita kan cuma diri kita sendiri ya, yang jalanin kita ya, cuekin aja hahaha yang penting bangun tidur berasa happy 🙂

  3. selamat akhirnya dapat pekerjaan inly. Wahahaha kerja kantoran, bener2 ortu tipe Orba a.k.a konvensional banget ya. Kalo di keluarga besarku kerja itu ya modelan PNS atau kerja di bank yang jam pulangnya teratur. Lha giliran aku dan sepupu2 pada kerja di creative agency pada bingung kok kerja sampe malem2 amir bahkan nginep2? Yah itulah faktanya…hadapi aja, telan aja. Lhah kenapose jadi panjaaaang?

  4. Hidup kemana-mana ujungnya pilihan, mau pulang ke rumah aja pasti ada 2 atau lebih jalan yang bisa sampe rumah dengan resiko berbeda-beda, entah lebih jauh, atau ada anjing, ada polisi, dsb. Tinggal kitanya aja bisa berfikir rasional atau nggak dalam pilihan kita. Semangat inly, dan juga selamat atas pekerjaannya. Lifes simply and happily 🙂

  5. Nah yang begini nih, Ci. Kenapa sih orang-orang banyakan pada riweh banget sama urusan hidup orang. Care sama kurang kerjaan beda tipis emang.:D
    Congrats ya udah dapet kerjaan, Ci. Yang penting gajinya yak, Ci.:)

  6. Yay dapet kerjaan! Makan-makan! 😂

    Aku lagi mikir juga, berani gak ya aku kaya ci inly. Pindah ke luar negeri, ninggalin kehidupanku yang nyaman, kerja kantoran (walo gaji kecil) demi seorang bernama Jo.. Aku mikirin kerjaan doang, di sana mau kerja apa 😓

  7. Waah selamat Inly buat kerjaan barunya! Dan setuju, soal pilihan ini pribadi banget kan ya, selama kita happy jalaninnya, kenapa yang lain harus pada ribet? Coba ya kalo bisa mute komen2 ga enak, damai banget deh pasti :p

  8. Inlyyy selamat yaaa udah dapet kerjaa, lega dong yah akhirnya ada kesibukan baru hihi 😉

    Masalah pilih-memilih, biarlah orang ngomong apa, karna yang akan jalanin pilihan lo adalah lo bukan mereka (yg kebanyakan demennya nyinyir doang), begitupun konsekuensinya dan selama lo hepi anggap aja lah anjing yang lagi gonggong ya gak 😀

  9. Ci Inlyyyy udah dapaaat kerjaaaaann yiiippiiieeee.. ih kalau aku ya. yg penting dapat gaji atau dapat duit. mau gimanapun asal halal hehehhe. semangaaat.. klo rungsing di dunia nyata, curhatnya di blog ajaaahh

  10. Inly, selamat sudah dapat kerjaan. Dinikmati saja, yang penting bikin kamu bahagia apapun jenis kerjaannya yg penting nyaman ngejalaninnya. Suara2 luar didengarkan saja ga usah dimasukkan hati meskipun keluarga sendiri. Mereka kan ga kasih makan kita, ga ngongkosin hidup kita, bisanya cuma ngomentari aja. Jadi yaaa anggap saja selingan haha. Kalo nurutin standar orang ga ada habisnya. Lha aku kerja di rumah Jompo juga banyak yg mempertanyakan. Buat apa kuliah s2 kerjanya ngurusin oma opa. Daripada ngurusin mulut usil ya kan haha.

  11. Gw baru baca!! Yay, congratulations In!! Sebodo wae apa kata orang, sing penting kamu hepi! Hahaha.. *tosjarakjauh*
    Btw, “yang gua tangkap dari omongan keluarga besar gua juga, GAK kerja kantoran, artinya gak elit. Gak peduli loe mau gajinya berapa, yang penting kerja di kantor, di balik meja.”–> ini benar banget!! And sampai sekarang kerja di bank itu salah satu kerja kantoran yang dianggap elite! Hahaha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s