My Christmas in 2017

Buat gua Natal kali ini sungguh berkesan, dalam artian gua benar2 terjun dan ikutin semua tradisinya selain ke gereja yah tentunya. Dari pasang pohon Natal dan lampu2 Natal, beli hadiah2 Natal, sampai ikut Christmas Dinner, dan tukaran kado yang mana akhirnya gua dapat banyak kado, yeayyyyy. 1 bulan sebelum Natal, kita baru beli tiket buat ke Wellington, ceritanya Natalan di tempat adiknya Iyan. Walaupun gak rame2, cuma ber-5 aja totalnya.

Berhubung pas hari Natal, gua masih kerja, jadi kita berangkat sore sekitar jam 6 sore, dan dari Blenheim terbang ke Wellington itu cuma 20 menit. Yang mana ternyata kita nyampe 5 menit lebih cepat.. Jadi total terbangnya 15 menit doang.. Hihi.. Berhubung musim panas, tentunya jam 7 kurang itu masih terang, gak berasa kayak sudah jam makan malam. Nyampe di rumah adiknya Iyan sekitar jam 7.30 an lewat, masih kongkow2 dulu sebelum makan malam. Karena kita nyampenya sudah jam segituan, akhirnya makan malam Natal ditunda di keesokan harinya. Malam tanggal 25 Desember, kita makan Ham and Roast Vegetables. Gua baru tahu kalau pas hari Natal, orang2 kalau gak makan Turkey yah makan Ham. Pantesan tuh beberapa hari sebelum Natal, sering banget lihat Ham segede2 bagong ( ini daging b2 ya ) di troli belanjaan orang orang. Habis makan malam, saatnya buka kado. Menang banyak deh pokoknya gua tahun ini, hihi.. Iyan juga dapat banyak, malah dia dapat 2 buku yang sama, yang untungnya bisa ditukar ditoko bukunya dengan buku yang lain.

IMG_1198

Pohon Natal asli setinggi 3.5 meter, gua suka banget sama beberapa hiasannya deh.. Lucu2.. 

IMG_1197

Daging sebanyak ini, habisnya bisa berhari2, soalnya sekali makan itu, palingan 1 orang cuma 1 slice tipis.

IMG_1204

Satunya dari gua, satunya lagi dari adiknya Iyan.. Untung bisa ditukar sama buku lain, kalau ngga, garing banget, haha.. Soalnya harga novel lumayan banget disini. Satu novel itu sekitar $35

IMG_1480

Hadiah gua random banget lhooo ( eh bukan mau pamer yaaa ), diaksih lipstick yang mana gua jarang abis deh pake lipstick haha.. Ntahlah kapan habisnya.. 

Pohon Natal di rumah adiknya Iyan, ternyata pohon asli. Well, gua norak deh. Belum pernah lihat pohon Natal beneran yang sudah dihias. Biasanya kan cuma pohon palsu kan.. Ternyata yah pohonnya wangi.. hihi..

Hari berikutnya, tanggal 26 Desember, ini Boxing Day, hari sale gila2an. Tapi  hujan seharian dan kita gak kemana2. Nasib deh.. Nyatanya juga sale gila2an ini ternyata berlangsung juga sampai ke Tahun Baru, hehe.. Siang itu, kita makan White Bait patties. White Bait ini grupnya ikan teri.. Nah disini tuh mahal banget, sekilonya bisa mencapai $70 ( sekitar Rp. 650.000 ). Di bikin kayak patties ( semacam daging hamburger karena makannya pake burger bun ) buat makan siang dan ditutup dengan Christmas Cake. Christmas Cake sendiri, isinya kue dengan buah2an seperti raisin, sultana, cherries dan berries plus dipakein whisky ( alcohol ) biar tahan lama. Ternyata kita juga dapat 1 loyang kue untuk dibawa pulang. Yang belum di ” dekor ” haha..

IMG_1248

White Bait, dimana kalau ikan teri, bahasa Inggrisnya Anchovy

IMG_1251

Pertama kali lihat ini, gua bilang sama Iyan, ini mah kayak bikinan nyokap gua.. Ikan teri dipakein telor dan dimakan sama bubur..

IMG_1249

Siang2 udah nge-champagne 

IMG_1254

Christmas Cake, yang mana kalau menurut gua mirip sama fruit cake, cuman entah kenapa, ini dalamnya lebih keras, gak selembut fruit cake

IMG_1255

Santa Claus

Makan malam dengan daging kalkun dimulai sekitar jam 7 malam kurang. Dan meja makan pun sudah tertata rapi.. ternyata meja makannya khusus pula, hanya di pakai setahun sekali.. 🙂

IMG_1270

Lupa foto yang bagus.. adanya hanya foto ala kadarnya deh 😦

Gua seumur2 kayaknya belum pernah makan kalkun. Ini kali kedua, kali pertama pas hari Natal kemarin itu, di tempat kerja, karena semua residen makan kalkun, staff yang masuk di hari Natal juga kebagian makan kalkun, sayangnya karena pas kerja gak boleh bawa HP, otomatis gak ada foto2nya juga. Rasa dagingnya mirip ayam, cuma lebih kering. Dan saus untuk kalkunnya pakai Cranberry Sauce ( gua suka banget sama sausnya haha… manisnya pas gitu ). Sebelum makan, ada tradisi narik ” bonbon ” atau yang dibilang sebagai crackers. Jadi ditarik berdua,  dalamnya tuh ada isinya, plus ada kertas semacam tulisan ( mirip  fortune cookies tapi bukan haha ) sama ada kertas buat dipake dikepala gitu.. Bonbon itu yang ditas meja, berwarna putih panjang dan diiket.

Dilanjutkan dengan dessert, berupa Pavlova dan Berries. Duh gua suka banget sama Pavlova, lagi mau belajar bikin, secara resep sih gampang banget yah.. Eksekusinya belum tahu.. Tunggu Christmas Cake dirumah habis dulu hehe.. Oiya, ada buah delima, yang dimakan semua dengan biji2nya.. biasanya gua gak makan bijinya, katanya bikin sakit perut, tapi ini ternyata gak papa..

IMG_1297

Pavlova

IMG_1298

Karena Turkey dan Ham sisanya banyak, jadi hari2 berikutnya kita makan Ham buat makan siang dan Turkey buat makan malam, yang mana sudah di modifikasi jadi Turkey and Leek pie.

IMG_1364

Turkey and Leek Pie

IMG_1344

Diajarin bikin blueberries muffin, tapi jujur gua lebih tertarik sama loyangnya haha.. 

IMG_1196

Ice cube with blueboridge flower. Tanaman Blueboridge ini biasanya buat diisep sama lebah dan jadilah madu. Technically, blueboridge plant itu tanaman liar yang tumbuh di tempat tinggi.

Buat gua, 5 hari di Wellington kali ini seru karena semuanya pengalaman baru. Iyan ikutan excited juga buat gua, haha.. Malah kadang suka dia heboh duluan.. Ada beberapa kejadian yang nanti gua posting terpisah yaa… By the way, telat banget deh kalau ngucapin Merry Christmas sekarang.. So last yearrr yaaaa… 😛

Ciao, Inly

20 thoughts on “My Christmas in 2017

  1. Hahaha, terbang 15 menit mah baru take-off eh udah disuruh siap-siap landing aja ya 😛 . Kalau lebih cepat dari jadwal itu biasanya memang di-set begitu kok. Jadi di jadwal pesawat biasanya dikasih buffer time, untuk jaga-jaga andaikata telat karena apa gitu atau rutenya harus diputar dikit misalnya karena faktor cuaca, hahaha 😛 .

    Seruu ya Natalannya!! Kalkunnya kayaknya enak banget! Dan iya itu mah telur dadar dikasih teri mah kayak di Indo banget ya 😀

    • hahaha.. iya bener banget sihh.. Dan iya, kata Iyan, kalau gak faktor cuaca memang lebih cepat nyampenya, kalau arah anginnya gimana, memang pesawatnya kudu muter..

      Aku semangat sih kemarin pas Natalan haha..

      Emmmmm.. bener kan kayak masakan Indo.. disini heboh lhoo, kayak di sunday market gitu ada yang jual dan mahal pula burgernya.. haha

    • Thank youu Shin.. iyaa, buat aku seru banget.. secara ini bener pertama yg ikut gini2an hihi..

      Kebayang sih kalau banyak hiasan natal pas seru banget apalagi kalau dekornya udah niat banget kayak kamu bilang 😘

  2. Seru banget cie acaranya! Makanannya juga enak2 kayaknya, tertarik banget sama pienya haha soalnya penggemar berat pie. Terinya juga si mama pernah bikinnnn enakkkk! Harganya mahal amat yak di sana hehe

    • Iyaaa Gy 😁

      Wahh gua juga suka banget sama pie.. tapi filling certain aja sih yg gua suka hehe..

      Nah bener kannn.. dulu pertama kali pas gua baru denger namanya.. penasaran juga. Lah pas dimasak, lsg mikir ini mahhh sama aja kayak diindo.. haha.. tapi ya wes, menghargai yaaa namanya.. hehe.. iya, mahal.. salah satu faktornya, karena susah nangkapnya 😂😂

  3. Belated Merry Christmas and Happy New Year Inly and family!
    Seru banget itu makanan dan kado-kadonya, haha.. Bok, novel Tom Clancy bisa semahal itu ya di NZ? Disini banyak di dollar store 😀 Tapi mungkin karena baru ya, belum ada edisi paperbacknya.

    • Makasihhh Dita.. same to you yaaaa.. 😘

      Iya, novel disini mahal 😅 jarang banget deh dibawah $20.. bisa pinjem ke perpus sih, cuma yah kalau novel baru pasti antri. Kapanan iyan ikutan antri buat novel terbaru lee child, astaga nomor urutnya 21. 1 org bisa minjem maksimal 30 hari.. bayangin aja 20 org minjem maksimal.. bisa tahun 2019 baru kebagian haha.. akhirnya gua beliin juga kemarin pas lagi sale haha

    • Selamat Natal dan Tahun Baru juga, Nella.. udah kelewatan jauh yaa.. haha..
      Ukuran perbuahnya kayak 8 cm x 2 cm. nah kemarin lupa tanya loyangnya beli dimana.. Udah kadung kagum ma loyangnya haha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s