Ngider di downtown Wellington

Pas banget deh, gua ke Wellington kali ini, Mariska juga lagi liburan ke Wellington. Sayang beribu sayang, akhirnya gak jadi ketemu, karena satu dan lain hal.. Tapi gua tetap mutusin ke downtownnya Wellington. Sendirian. Dan ternyata dari tanggal 26 Desember sampai 5 Januari, kereta api gak jalan karena ada perbaikan, diganti dengan bus. Waduhh… Mabok deh, mana belum pernah naik bus di Wellington pula.. Modal nekad deh gara2 kepengen ke kota.. Hahaha.. Singkat cerita, nyampe juga gua naik bus ke kota. Prakiraan cuaca dari beberapa hari lalu memang akurat banget, hari itu diperkirakan cuacanya sangat2 berangin, jadi semua orang rata2 pake jaket musim dingin, haha.. Termasuk gua. Berhubung gua sendirian aja, tentunya pilihan makanan lebih bebas, hahaha.. Bukannya apa, kalau sama Iyan, dia bukan tipe yang bisa diajak ngemil2.. Kalau makan yah udah makan 1x makan siang, kelar.. sisanya ngider2 aja tanpa ngemil..

IMG_1378

Infonya akurat sih

Tujuan gua ke kota kali ini, mau nyari sushi, plus nyari Asian store, sempatlah diinfo soal Asian store gede di Wellington. Yang pasti sih di downtown hari itu ruamenya poll.. Lagi ada 2 cruise ship bersadar di pelabuhan. Udah gitu yang mau naik cable car antrinya sampe mengular bangettt.. Untung gua sudah pernah naik cable car 2 kali..  Dan pemberhentian pertama di McDonalds. Penasaran sama menu NZ nya, yang mana ternyata standar2 aja haha.. Gua pesen Filet O Fish aja tanpa minum, sembari duduk dan ngelihatin orang2..

IMG_1383

2 big cruise ship

IMG_1391

Kayak di kota tua di Jakarta, ada yang minta duit juga model gini

IMG_1443

First stop, McD, dengan self service machine

IMG_1393

Setelah itu, gua nyari sushi takeaway. Sedihnya, banyak toko yang ikutan tutup dan baru buka setelah tanggal 3 Januari 2018, hiksss.. Nemu restoran sushi sih, tapi karena gak sesuai yang gua mau, akhirnya gua beralih ke Food Court. Langsung happy karena banyak pilihan tentunya.. Pilihan pertama jatuh ke food stall makanan Korea, dan gua pesan bibimbap. Disamping stall Korea ini, ada Chinese stall yang jual dimsum, duhhhhhhh.. untung gua gak terlalu tergoda, jadi cuma beli bakpao dan dumpling buat Iyan.. Dilanjutkan dengan jajan Churros, yang jualan orang Korea tapi nama stallnya Mexican gitu.. Setelah makan Churros ini, gua sudah kenyang huhuhu.. terbiasa makan siang sedikit, sekarang dipaksa makan banyak juga susah.. takut mules aja sih gua.. Rempong toilet umumnya haha.. Akhirnya gua ngider kesana kesini, pakai google map aja.. Dan masih belum nemu sushi juga. Mana masih pengen nongkrong di Starbucks juga… Haduh2 banyak amatt acaranyaaa hahaha..

IMG_1400

Letaknya di Food Court

IMG_1444

Pork Bibimbap

IMG_1407

Alat ini bakal getar kalau pesanan kita dah ready, udah efisien banget, gak pake teriak panggil nomor lagi. Gua lihat ini pertama kali di Toast Box di Singapore.. 

IMG_1409

Mexico Stall tapi yang jualan orang Korea. Gua beli Churros disini

IMG_1413

Ternyata gua gak suka sama Churros, haha.. rasanya aneh menurut gua

IMG_1419

Akhirnya nemu sushi seadanya.. Yang penting makan Sushi haha

Setelah ngemil Sushi, akhirnya gua mutusin skip Starbucks deh.. Perutnya udah gak muat, dan berakhir jalan kaki ke Asian storenya.. Dari Asian store ( karena belanja banyak ), gua iseng nyari bus yang ke stasiun utama, eh nemu bangettttt, yessss gak perlu jalan jauh.. Sayangnya bus kali ini gak on time, kira-kira 2 menit lagi gua nyampe ke halte bus, eh busnya lewatttt.. huhuhuu.. Tapi setelah mikir daripada jalan kaki 30 menit, mending gua tetap nunggu bus berikutnya deh..

Dan berakhir juga acara ngider2 di downtown Wellington. Karena sudah pernah ke beberapa tempat, jadi sekarang ketempat yang belum pernah dikunjungin. Lumayan juga lho jalan kaki plus duduk makan, habisin waktu dari jam 11 siang sampe jam 5 sore.. Kenyang iya, Gempor juga iya.. haha..

Ciao, Inly

IMG_1398

Mini Mart yang cukup unik namanya

IMG_1399

4 Ruko setelah mini mart ini, adalah si Food Court tadi

IMG_1397

Beberapa tempat di Wellington memang hilly.. jadi lumayan deh kalau jalan kaki.. 

IMG_1423

Salah satu bagian dari Wellington

IMG_1424

Cuacanya benaran deh berubah-rubah dan cepat banget dari cerah ke mendung, begitu juga sebaliknya.. 

IMG_1488

IMG_1489

IMG_1490

27 thoughts on “Ngider di downtown Wellington

    • Hahaha.. antara ya dan tidak 😂 mumpung lagi ke kota kan yah, jadi dijabanin dehh..

      Benarnya tergantung yah, yg sering kudengar itu, kalau rent room sekitar $250 perminggu, biaya makan kalau masak sendiri tentulah jauh lebih murah, utk sarapan 2 toast 1 telur dan kopi sekitar $15, makan siang kurleb segitu paling murah. Makan malam diatas $20 ( semuanya itu makan di cafe murmer ) 😁

  1. Huahaha, ya gak apa-apa kan banyak kulinernya tapi jalannya sampe gempor, artinya impas lah ya, hahaha 😀 .

    Ah, aku suka alat getar gitu! Memudahkan banget! Di beberapa restoran yang rame banget juga alat ini digunakan. Jadi kalau meja kita udah ready, alatnya getar gitu. Jadi selama nungguin kita gak perlu di restorannya dan bisa jalan-jalan dulu 😀

    • Wkwkwkw.. iyaaaa
      nah benar banget ini, daripada kitanya antri suruh nunggu terus tunggu diteriakin namanya.. Kayak di Sushi Tei Jakarta gitu.. Malesin dehh ( eh tapi ntah yah kalau sekarang masih gitu atau ngga )

  2. tuh alat getar gw nemu pertama kali di kafetaria di rumah sakit malah, bukan di restoran 🙂

    agak disorientasi tadi liat brosur kok tulisannya summer, lupa kamu emang lagi summer ya :))

  3. ah gw sukaaa tuh yg alat panggil model getar gitu. gak usah repot2 berdiri nunggu didepan gerainya. Dan pertama kali liat juga di Toast Boax Singapore, sampe terheran2 hahahahah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s