Soal Dementia part 1

Gua kerja di salah satu rest home di Blenheim, kebetulan penempatan gua di Dementia wings. Kalau ditanya Dementia itu apa? Setahu gua, Dementia itu penurunan fungsional pada otak. Setelah gua baca2 di Wikipedia, Dementia bisa dibilang pangkal dari segala penyakit otak. Sejauh ini, tidak ada obat yang bisa menyembuhkan dementia.

Kakek nenek gua, papa mama dari bokap, dan papa mama dari nyokap, semuanya mengalami dementia sebelum mereka meninggal. Gua gak terlalu mengalami di pihak mamanya nyokap, soalnya seingat gua kejadiannya cepat banget dari kena dementia sampai beliau passed away. Kalau papanya nyokap, karena cuma sesekali aja ketemuan, jadi yang gua inget, kakek gua ini, cuma inget sama istrinya doang, which is nenek gua yang sudah meninggal duluan. Dia gak kenal anak2nya, cuma ingetnya 1 orang yang sering kasih dia makanan, which is tante gua. Dia cuma bilang, ” ini lho yang sering bawain makanan “. Tapi yah kakek gua gak kenal, cuma tahu. Suatu saat, dia bisa inget anak2nya, cucu2nya, nama mereka semua, tapi sesaat saja.

Lain cerita tentang mamanya bokap, berhubung gua sempat tinggal lama dengan beliau, jadinya ini beneran ngalamin banget deh. Nenek gua yang satu ini, sampai akhir hayatnya punya mata dan gigi yang bagus. Alias gak pake kacamata dan masih bisa menjahit di umurnya yang 90 tahun. Gak pernah ke dokter gigi, dan giginya masih bagus semua. Kondisi nenek gua drop semenjak tante tertua gua meninggal, which is anak pertama dari nenek gua ( cicinya bokap ). Dulu pas jaman perang di China, kakek gua melarikan diri ke Indonesia, ninggalin nenek gua dan tante gua ( tante gua masih kecil btw ), mereka berdua beserta wanita2 lainnya berusaha sembunyi dari para prajurit, sembunyinya sampe ke gunung2 gitu deh pokoknya ( ini sih sering denger cerita dari nenek gua ). Kemarahan akan hal ini yang pada saat nenek gua ngalamin dementia, diulang2 deh akhirnya, bilang kakek gua menyia2kan dia, ditinggalin sampai mau di perkosa oleh tentara Jepang. Yang diinget sama nenek gua yang jelek2 semua deh pokoknya.  Seingat gua pas nenek gua kena dementia, kalau disandingkan sama kakek gua, bawaannya kayak Tom and Jerry. Jadinya nenek gua lebih sering di Jakarta bareng sama kita, sedangkan kakek gua di Sumatera. Karena dari masa mudanya, nenek gua selalu kerja dan kerja, doi bawaannya pengen nyuci baju & nyuci piring, padahal kalau dikerjain sama doi, gak ada yang benar sih, jadi 2x kerja huhuhu..  Belum lagi, doi selalu bawa 1 kantong plastik yang isinya baju, karena katanya doi bakal sewaktu2 di jemput untuk pulang ke China. Kalau ditanya, emangnya tahu China dimana? Doi selalu tunjuk 1 tempat. Pernah banget, pas doi keukeh bilang mau pulang ke China, kita biarin doi jalan keluar sendiri, tentunya dibuntutin dari belakang ya ( kebetulan rumah gua di dalam kompleks, jadi aman deh kalau soal mobil lalu lalang ), akhirnya selalu berhenti di pertigaan jalan dan celingak celinguk, bingung ada dimana.

Selama nenek gua dirumah, pintu pagar selalu dikunci, biar nenek gua gak keluar, soalnya yah jujur, ribet kalau doi hilang. Masalahnya kadang doi bandel, gak bisa buka pintu pagar, malah mau manjat pagar, haduhhhhh.. Kadang gua suka ledekin, gua ikutan manjat pagar, eh tiba2 doi turun, terus ngetawain gua ” anak gadis kok manjat pagar? gak malu apa “ #zzzzzz.. Di lain waktu, pas lagi nonton TV, terus lihat serial model kayak Baywatch gitu, doi bakalan komen ” itu orangtuanya tega bangettt, anaknya dijual, pake baju model jualan daging ( baca : bikini ) “. 

Walaupun sehari2 di rumah gua, nenek gua kalau malam tidurnya di rumah om gua yang notabene, cuma beda gang sama rumah gua. Kalau pas dianterin malam2, nenek gua sering banget nunjuk2 atap rumah tetangga, katanya tuh ada yang hitam2 mau jemput dia, halahhhhhhh.. Kan bikin serem yaaa.. tapi emang kejadian ini sudah menjelang dekat2 dia mau passed away.. Kayak udah berasa banget gitu ya.. Terus walaupun om gua sudah mature, nenek gua ini ingetnya om gua masih muda, jadi doi kadang suka laporan kalau pagi2 ke rumah, bilangnya, ” eh ada cewe ya, masa gak tahu malu, tiap malam masuk kamar om kamu.. ” Booookkk.. Itu tante gua lah, nenek gua aja yang kaga inget hehehe.. Nenek gua bahkan gak inget sepupu gua.. Hanya karena sepupu gua gak bisa bahasa daerah, welehh.. 1 tahun sebelum doi meninggal, nenek gua cuma inget sama nyokap gua dan gua. Padahal waktu itu, dia sudah balik tinggal di Sumatera dan yang jagain cici iparnya bokap gua. Tapi nenek gua gak inget sama sekali. 3 hari menjelang hari passed awaynya, nenek gua cuma tidur aja, gak mau makan, gak mau minum, gak mau ngapain2, bahkan gak ke toilet lho.. dan gak mau buka mata.. Tapi selama itu, dia bisa diajak ngomong, lebih sering sadarnya daripada kumat dementianya… Maksudnya doi lebih ingat dengan keadaan sekarang.. yang pasti bokap + nyokap, om gua + istrinya, tante gua ( adiknya bokap ) lagi otw ke Sumatera, nenek gua sudah gak ada. Pas dia denger, semuanya bakal datang, nah kayaknya langsung udah lega dan pergi..

Kalau papanya bokap, malah kebalikannya, walaupun istrinya sebel setengah mati sama dia, karena dia ninggalin mereka di China. Kakek gua ini, ingetnya sama nenek gua doang, hehe.. jadi pas kena dementia, yah ceritanya soal istrinya doang. Malah kadang kakek gua ini, pas di Jakarta, suka tiba2 minta tolong bukain pintu pagar, katanya nenek loe diluar tuh mau masuk.. Haduh2.. bikin merinding bener deh kalau dah ngomong gitu.. Selain itu, kakek gua juga sama, selalu bawa 1 kantong plastik isinya baju dan surat2 ( katanya sih surat2 ya, tapi pas dia meninggal, gak ada tuh surat2 yang dia info ). Kakek gua ini tipe pria jadul yang wanita adalah penduduk kelas dua. Tapi sayang cucu abis deh.. hahaha.. untungnya gak pilih kasih antara cucu laki2 atau cucu perempuan. Tapi lagi2, karena gua cucu tertua dan paling lama tinggal sama beliau, jadinya gua doang yang diinget, dan pernah lah terjadi kecemburuan antara para cucu2.. hihihi.. padahal karena gua paling tua, uang jajannya paling gede, jam malamnya bisa lebih malam, itu doang lhoo..

Seingat gua, kakek gua kena dementia juga 2 tahun sebelum beliau meninggal. Dari yang tadinya kelihatan gagah, jadi langsung menciut badannya. Yang masih tajam di pikirannya itu cuma hitung duit, duit kertas dan duit koin. Hihi.. Sayangnya pada saat kena dementia, kakek gua ini suka nuduh orang yang nggak2.. jadinya serba salah deh, ntah memang yang dia bilang itu benar, atau nggak. Karena kadang tuduhannya gak make sense. Yang paling gua inget dari kakek gua ini, kalau soal angpau, doi royal banget deh ke cucunya.. hehe.. ( inly mata duitan dehh ).

Nah dari 4 orang ini, 2 pasang kakek nenek gua, yang berpengaruh ke mereka hanya ke pikiran saja, fisiknya mah baik2, eh kecuali papanya bokap ding, kira2 6 bulan sebelum passed away, sudah kudu dipakein diaper, karena dia sudah gak bisa kontrol kayak mau pipis, kudu ke toilet, mau pup kudu ke toilet..

Bercermin dari kakek nenek gua yang semuanya kena dementia, di tempat kerja gua sekarang, jadinya gak heran dengan kelakuan para opa oma di dementia wings. Walaupun kadang suka geleng2 kepala juga sih, karena yah ajib2, hehe.. Nantikan di part 2 ya..

Ciao, Inly

PS: katanya Dementia itu turunan

25 thoughts on “Soal Dementia part 1

  1. Wah iya jadi inget almarhum kakek gw yang paling parah dementia-nya. Badannya sih masih cukup kuat, masih bisa jalan-jalan tapi pikunnya parah. Pernah ilang di komplek seabis sholat Eid, walhasil nama bokap jadi terkenal seantero komplek karena di woro-woro di mesjid sekompleks. Trus kalo nonton TV suka ada2 aja, liat Anwar Fuady, bilang itu temennya terus cerita macem2. Padahal pas dicek ke nenek, manalah kenal 😀

    • Hehe.. Iya, ditmpt kerja gua ada yang masih segar bugar, sampe yang sudah benar2 yah badannya lemes gitu, tapi semuanya masih bisa jalan.. Bukan yang sudah tiduran.. Cuma yah itu, semuanya udah pikun banget..

  2. Hai In, jadi ingat neneknya sodaraku (sdh meninggal sih), waktu umur 100 th an masih sehat tp dementia. Jadi sering dikamar, entah dikunciin atau tidak, krn si oma ini kelakuannya balik mirip anak kecil. Pup ditempat tidur lalu diberantakin kotorannya, lalu dibelepotin ke wajah dan badan kotorannya. AMpunn dah.
    Nah Klo nenek ku kadang ingat kadang tidak. Krn ga bisa kontrol bab dan bak lagi dipakaikan diaper, tuh diaper sering diobrak-abrik diberantakin. Sdh pakai alat bantu jalan, katanya ga bisa jalan, anehnya klo anaknya pas ga dirumah/kerja nenekku bisa jalan haha 😀 . Oh iya aku pernah baca dimana gitu deh, rajin isi teka teki silang spy otak kita tetap bekerja dg baik, mungkin krn itu mak mertuaku rajin banget beli tts 😀 .

    • Salah satunya memang soal pup diberantakan itu.. tapi untungnya di tempat aku kerja, kayaknya yang sejauh gua lihat selama gua kerja, belum nemu yang kayak gitu yah.. amit2 deh..

      Nenekmu butuh perhatian artinya.. hehe.. Iya, bener banget tts itu memang bisa bantu. Di seluruh NZ yah, koran nasional boleh beda2 macam kayak di Indonesia tuh, jakarta pos dan jawa pos tapi ttsnya sama semua lhoo.. dan tts ini memang biasanya yang isi para elderly.. dan aku sendiri juga suka banget isi tts haha

  3. kayaknya oma opa gue kaga ada yg sampe dimentia soalnya pasa meninggal ga sampe tua. Cuma popoh aja (nyokap nya bokap) yg sampe umur 90, tapi dia ga dementia sih seinget gue, masih awas. Tapi kebanyang repot trus sedih ya liat orang2 yg dementia gitu apalagi kalo keluarga sendiri.

  4. kamu sabar bangat yach ngadepin anggota keluarga yang dementia. ngadapin kakek dan nenek ku yang nga dementia aja aku kadang mumet. hehehehe.

    Semoga kamu nga kena yach. Dan semoga obat dementia bisa ditemukan.

  5. Pingback: Soal Dementia part 2 | Life is a Rollercoaster

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s