Soal Dementia part 2

IMG_2136

Karena gua kerja di Dementia Wings, otomatis gua banyak banget ketemu sama opa oma yang kena dementia. Kelakuannya sudah jelas macam2, dari yang konyol abis sampai yang miris. Yang pasti walaupun kena dementia akut, kadang mereka sadar dengan kondisi sekarang, kadang yah mereka rasanya balik ke masa lalu. Karena mereka tinggal di rest home, otomatis dari bangun sampai tidur lagi, ada yang urusin. Dari mandi, makan dan lainnya. Ada banyak kegiatan juga buat mereka, kadang ada yang keluar jalan2 naik mobil, kadang banyak yang keluarganya datang jengukin, tentunya tetap ada yang tidak punya siapa2 ( bisa jadi memang gak ada relasinya atau keluarganya tinggal di luar kota atau luar negeri ). Anyway, gua bukan caregiver yaaa.. Aye cuma mbak2 cuci piring aja.. hehe..

Karena gua kerja di dapur, paling banyak yang gua nemuin, baru aja kelar sarapan, terus nyamperin gua minta sarapan lagi, atau hanya sekedar minta kopi atau teh, itupun kadang bingung, ini minum tehnya tuh, black tea, white tea, pake gula atau ngga? berapa sendok gulanya.. Haduh hahaha.. Untungnya di dinding dapur, ada keterangan untuk semuanya, walaupun rempong juga bolak balik, ngetes airnya kepanasan atau ngga.. Belum lagi pas awal2, gua kan gak tahu nama orangnya siapa aja.. Jadinya pusing pala barbie, hahaha.. Terus udah gitu, pernah pas pertama kali ada yang selesai minum kopi, balikin cangkirnya ke dapur, trus di meja pantry dapur tanya gua, dia kudu bayar berapa?.. Mukanya gua asli kebingungan.. Jadinya gua bilang ” today’s free “ wahhh orangnya seneng banget.. hehe.. Kapanan lagi, balikin gelas, terus minta lap meja, terus dikasih tahu, aku bayarnya pake bantuin kamu lap meja, boleh gak? Soalnya aku gak bawa duit hari ini.. Nyesss banget gak sih.. Adalagi yang minta di catat di bon utangnya, nanti bayar sekalian.. Huhuhu..

Ada juga yang kalau diajak morning tea atau lunch, mereka gak mau. Alasannya belum lapar, padahal sebenarnya mereka gak punya duit, jadi gak mau makan. Karena dining areanya modelan kayak restoran, jadi dipikirnya yah harus bayar. Nanti setelah dikasih tahu ” no worries, i pay for your food “ baru deh mau duduk makan.

Diluar dapur, kadang karena kerjaan gua bolak balik jalan sana sini juga, gua suka perhatiin beberapa opa oma ini, ada yang benar2 nyerocos sendiri ( gak tahu ngomong apa sih ) terus mondar mandir doang kerjaannya. Sudah gitu, kalau bumping ke gua, ada yang suka tanya, ngelihat istri gua gak? Ngelihat anak gua gak? Nanti anak gua datang jam berapa? Waduhhh ini gua diajarin sama beberapa caregiver, kalau nemu ginian, bilang aja, belum nyampe, atau datangnya sorean, atau apalah alasannya.. huhuhu.. Belum lagi yang kelihatannya bingung terus, kayak dia nyari sesuatu terus, tapi kalau ditanya, yah dia juga bingung apa yang dicari.. 😢

Berhubung gua bukan caregiver atau perawat, dilarang ngebantu resident / elderly yang jatuh, cukup dengan pencet bel aja, mereka langsung datang. Tapi yah kan, sebagai seorang manusia, kadang yah mana sanggup hati sih lihat mereka jatuh terus gak dibantu? Walaupun ada benarnya juga, takutnya kalau kitanya gak ngerti, nanti malah salah pula.. Kalau gua lihat, jadi caregiver pun gak gampang, tentunya sistem disini beda banget deh sama di panti jompo di Jakarta. Semua jadwal apapun, dari minum obat, tensi darah, cukuran, dicatat online.. Jadi semua perawat dan caregiver bisa mantau, karena semua orang selain yang kerja kantoran, shift kerjanya 4 hari masuk 4 hari libur..

Serunya kegiatan mereka ( opa oma ) ini  macam2.. Ada acara potong rambut, manicure pedicure, main games, nyanyi2, tebak2an, mendekor, bikin kue, sampe diajak bersih2 halaman.. Intinya lebih kepada mereka banyak gerak, banyak ngerjain ini itu, biar otaknya bergerak terus. Walaupun tetap ada aja, yang cuma jalan sana sini, terus tidur doang, makan pun kudu disuapin, yang gak bisa ngapa2in, yah ada juga.. Ada juga yang masih segar bugar, tapi sudah pikun. Beberapa residen malah waktu masih sehat, orang2 berprestasi lho.. Ini kebetulan gua diceritain sekilas soal riwayatnya mereka. Orang dengan dementia ini, mereka mungkin gak inget nama kita, tapi mereka pasti inget dengan muka kita, gua sering suka ditanya sama beberapa residen ” do i know you? because you know my name and i see you several time around here, so i guess i must know you.. ” 

Dulu pas pertama2 lihat mereka, gua suka bilang ma Iyan, sanggup gak yah gua kerja disana? Karena gua jadi sering keingat sama opa dan oma gua. Tapi lama2 yah ternyata baek2 aja, malah sudah tahu nama semuanya dan kurang lebih karakternya gimana.. Cuma kata salah satu suster, ” not get to personal with them, because you will be crying when they gone. These resident will spend their lives at here until they die.. ” Cedihhhhhhh…

Ciao, Inly

Advertisements

14 thoughts on “Soal Dementia part 2

  1. Sediiih, duh langsung kebanyak emak gue. Emang (nyokapnya nyokap gue) emang gak hidup sampe tua banget dan pikun tapi karena kena penyakit aneurisma, pas masa2 dia sakit tuh antara kenal dan gak kenal sama kita cucu2nya. Nyess gitu kalo dia nanya “ini siapa ya?”

  2. gua pernah volunteer di senior center trus pas di lantai yang bagian yang dementia sama Alzheimer tuh rasanya sampe kasian banget dah. ada satu nenek2 yang nyamperin kita ngasih liat kartu mother’s day yang dikirimin anaknya. trus paling 5 menit kemudian dikasih liat lagi dan ceritain yang sama lagi. gitu berulang2…

    sampe kasian banget ngeliatnya…

  3. Wah cie pasti berat banget yah kerja di tempat seperti ini. Aku baca aja terharu dan gak tega sendiri, salut ama cie Inly dan temen2 yang kerja di sini. Nyess banget pas baca yang dia mau bantuin bersih2 sbg bentuk bayarnya :’) tapi walaupun demensia pasti keberadaan caregiver dan orang2 yang membantu dan melayani mereka ini sangat berarti buat mereka ya walaupun mungkin mereka ga inget.

    • Mereka tuh kadang inget muka, tapi gak inget nama.. Seenggaknya, mereka benar2 keurus sih dari bangun sampe tidur lagi.. Jam makan selalu teratur.. memang mereka butuh sesuatu yang monoton ( katanya )

  4. Di sana mereka diurus dengan baik sama perawat. Terus aku penasaran, berapa biaya yang dibutuhkan oma opa untuk tinggal di sini. Maksudnya di sini mereka bayar sendiri atau dibayarin pemerintah?

    • Seingat ku, kata tetangga Iyan yang akhirnya pindah ke rest home ini juga, tapi beliau di bagian yang unit rumah gitu, bayar sendiri dari THT mereka, disini namanya Kiwi Saver, jadi tiap 2 minggu sekali juga di tiap selasa, mereka “gajian”. Tapi si rest homenya itu, ada dapat dana bantuan juga kayaknya dari pemerintah berupa sumbangan yang bukan berupa uang. Tapi yah ini aku denger2 aja, benarnya gimana, aku gak brani tanya.. Nanti disangka mau macam2 pula hahaha.. Padahal mau nulis di blog aja.. 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s