Sun-date ke Picton

Hari Minggu kemarin, gua sama Iyan pergi ke Picton, seperti rencana biasanya, piknik sambil makan fish and chips. Gak tahunya lagi ada kapal pesiar bersandar, pantesan aja pas berangkat dari Blenheim, kita sempat ke town center sebentar, kok rame yah kotanya, padahal biasa di town center itu kalau hari Minggu sepi  ( family day kalau hari Minggu ).. Tapi mengingat ini Summer, mungkin rame karena ada kereta api uap yang beroperasi lagi untuk keperluan wisata aja dari Picton – Blenheim – Picton ( 1 orang kena $65, mahal ). Tapi beneran pas nyampe Picton, itu kota ruame pake banget, sampai susah nyari parkir dimana2. Akhirnya kita nyari parkir di pinggir dermaga gitu, terus jalan kaki ke kotanya..

IMG_2705

Ngiler lihat kapal ginian, kapan yah punya kesempatan untuk berlayar dengan yacht? hihi.. 

IMG_2713

IMG_2714

IMG_2715

IMG_2717

IMG_2720

Lagi ada Sunday Market, tapi setelah gua ngulik2, kok banyak bener yang jualannya batu..

IMG_2727

IMG_2725

IMG_2730

Bisa duduk sambil ngopi2 disitu ( di kursi warna warninya )

IMG_2734

 

 

IMG_2738

Mirip2 sama Ancol kann.. 

IMG_2739

IMG_2740

IMG_2741

Tujuannya cuma 1, beli fish and chips. Dan ini takeawaynya bukan yang biasa kita pergiin, yang satunya lagi buka sore kalau hari Minggu, jadinya mungkin semua orang ke takeaway yang satu ini kali ya ( antrinya parah sampe kejalan2 ), namanya Kiwi Takeaways. Gak tahu apa memang biasanya cuma 1 orang doang yang kerja atau dipikirnya hari ini gak terlalu rame, jadi staff nya 1 orang doang, dia yang jadi kasir, dia juga yang masak. Jadi ambil 1 order, dia masak sekali, padahal yang dia masak, itu orderan 4 kebelakang. Jadinya kita juga kudu nunggu lama, padahal kata Iyan, orang New Zealand itu paling males antri ( gak tahu ini berlaku buat Iyan aja atau orang lain juga haha ) Tapi nyatanya, yang jajan di takeaway itu, emang banyak turisnya. Dan semuanya bersedia menunggu. Termasuk kita tentunya. Hebatnya, orderannya benar semua lho, gak ada yang salah. Maksudnya tempatnya rame dan dia kerja sendirian, bisa aja panik dan salah2 kan.. Udah profesional kalau gitu, hihi..

IMG_2735

Sesuai dengan judulnya di poster

IMG_2736

Jadi disetiap gambar itu, ada penjelasan ukuran binatang laut yang boleh ditangkap / dipancing / dimakan.. Kalau tidak sesuai dengan ukuran, silahkan dilepaskan lagi. Yah mungkin kalau kitanya pergi mancing buat diri sendiri kan dapat yang kecilan juga gak ada yang tahu. Tapi buat yang jualan, ada batasannya.. Bagus juga jadi gak kecele sama ukuran ikannya pas beli fish and chips.. 🙂

IMG_2742

Tarakhi fish and spicy wedges ( yang gak ada spicynya sama sekali, bahkan buat ukuran Iyan, itu gak pedes haha )

Udah gitu, jalan balik lagi ke tempat parkir, rencananya sih makan di samping parkiran mobil aja, soalnya Iyan kepikiran banget, bawa kursi lipat. Untungnya pas nyampe samping parkiran kita, pas banget ada meja kosong. Ya udah deh. By the way, cuacanya berubah2 banget, tiba2 panas banget, tiba2 berawan. Untungnya gak ada sandflies, jadi yah mendingan dikit deh..

IMG_2743

Ditemanin dengan seagulls yang menanti kita lemparin sisa makanan dan nontonin kapal ferry berangkat ke Pulau Utara

IMG_2746

Tentunya gak lengkap tanpa sambal yaaaaa.. 

Setelah kelar makan dan main air ( hahaha ), akhirnya Iyan ngajakin ke tempat kapal pesiar bersandar, kebetulan gak kelihatan dari kota, karena adanya dibalik bukit, ya udah mah gua ngikut aja.. Walah pas nyampe, amazed banget.. Bukan ke kapal pesiarnya sih, tapi ke kayu2nya haha.. Jadi si kapal pesiar itu bersandar di dermaga khusus kapal angkut kayu2 pohon yang ditebang.. Nyusunnya itu lho, rapi banget.. Atau memang sebenarnya kayak gitu, cuma gua aja belum pernah lihat haha..

Ciao, Inly

IMG_2768

IMG_2771

Kelar foto2 disini, kita ke look out satunya lagi..

IMG_2776

IMG_2778

Kota Picton dan pelabuhan yang menghubungkan South Island and North Islandnya New Zealand

IMG_2777

IMG_2784

IMG_2786

Salut sama pemerintahnya, itu yang kayak jembatan, adalah area pejalan kaki yang mau ke look out, tanpa bawa mobil atau memang gak punya mobil. Jadi bisa jalan kaki keatas.. Sampe dipikirin banget buat pejalan kaki ya.. 

Advertisements

8 thoughts on “Sun-date ke Picton

    • Yang suka sama alam, ok ok aja sama pemandangannya.. Kalau yang suka kota, yah 3-4 hari masih ok, sisanya pasti bosan hihihi.. Nah iyaaa, bener banget, rapi jali gitu kannn.. aku juga seneng lihatnya, RAPI haha..

    • Hihihi.. Iya Wulan, hp ku banyak banget lho isianya foto2 awan aja.. haha, habis2in memori banget tapi yah nyenengin banget fotoin awan haha..

      Batunya biasanya cuma 1 warna, hijau.. Jadi sering disebut greenstone. Mirip batu giok tapi lebih gelap. Nah lucunya jarang banget tuh yang jadi cincin, haha.. Banyakan gelang, kalung ( ada kalung yang dibikin khusus untuk traveler, yg istilahnya buat jagain si pejalan kalau ke tmpt yg extreme ), anting.. ada yang cuma yah batu hijau aja, gak diapa2in.. Mostly ukirannya / gambarnya khas Maori.

    • 30 menit doang, Nis.. Kota kecil sih, tapi Picton ini, pintu gerbang ke pulau Selatan khusus buat yang naik Ferry dr pulau Utara.. Jadinya kadang jadi tempat singgah sebelum lanjut ke kota berikutnya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s