Soal tinggal di luar negeri

Gak dipungkiri, circa 2007 – 2013, gua sering banget jalan2, dan saat itu setiap pulang dari 1 negara baru, yang gua kunjungin, rasanya gak pengen pulang, pengen aja tinggal dinegara tersebut. Dengan pemikiran, ih kayaknya enak yah kalau tinggal disini, gua gak pernah kepikiran kalau sekedar traveling sama tinggal menetap itu akan beda banget. Hahaha.. Sama dengan impian berjuta masyarakat Indonesia yang mendambakan pindah keluar negeri, kemanapun itu asal keluar dari Indonesia.

Sampai saat ini, kalau ada yang tanya, loe gak rindu sama Tanah Air? Yah pastilah rindu, keluarga gua semua disana. Walaupun soulmate gua disini hihihi.. Gak kepengen pulang? Yah pengen, cuma yah memang belum waktunya.

Tinggal di luar negeri itu sudah tentu gak gampang. Contoh yang gua ambil, yah kota Blenheim aja ya.. Kalau misalnya loe browsing soal Blenheim di internet, yang keluar pasti Blenheim Palace di Inggris. Harusnya ketik, Blenheim New Zealand. New Zealand sendiri letaknya jauh dari Indonesia. Walaupun lebih jauh dari Jakarta ke New York sih.. Naik pesawat aja, dari Jakarta harus transit di Australia, baru terbang lagi ke New Zealand. Dari Jakarta sampe ke Blenheim naik pesawat total waktu yang ditempuh kurang lebih 13 jam, tidak termasuk transit. Tapi dari segi tiket, tiket ke Amerika bisa lebih murah daripada tiket ke New Zealand.

Tinggal di luar negeri itu gak gampang lho, kalau gampang, penduduk Indonesia mungkin sudah tinggal separuhnya dari sekarang karena separuhnya lagi migrasi ke negara lain, haha.. Semua orang mikirnya, yah kan tetap enak, tinggal di negeri yang penghasilannya dolar. Yah terus kalau penghasilannya dolar, duitnya disimpen aja gitu, gak dipake2, gak perlu sandang, pangan dan papan? Hehehe.. Yah kan pengeluarannya juga mehong, cyinnnn..

Belum lagi anggapan orang,

Orang lain : ohhh loe tinggal di NZ sekarang? Wah dah jadi citizen ya? Wahhh nanti gua kalau ke NZ, nginep gratis yahh ditempat loe.. Nanti ajakin gua jalan2 donggggg.. Kan mayan tuh irit ongkos..

Gua : yah yahhh gampang lah, loe kabarin aja kalau memang mau ke NZ. Tapi loe tahu gak gua tinggal di NZ, disebelah mananya?

Orang lain : Hehehe.. Gak tahu.. kan yang penting di NZ

Gua : ZzzzzzZZzz

Baru – baru ini ada yang message gua di FB, tanya2 soal visa dan kerja. Dia tanya kalau misalnya kuliah di New Zealand, apakah bisa kerja? Yah gua tanya balik, ke New Zealandnya sebenarnya mau sekolah atau mau kerja? Kalau mau sekolah, yah kerjanya hanya bonus saja, karena kalau kuliah sudah pasti gak bisa kerja yang weekdays kan. Kalau mau kerja dengan cara pura2 mau sekolah, kan student visa itu didapat setelah memang keterima di satu universitas di New Zealand, terus itu daftarnya juga pakai duit kan? Terus kudu nunjukkin kalau memang punya tabungan untuk hidup selama di New Zealand. Rasanya dengan persyaratan gitu aja, sudah cukup GAK BALIK MODAL kalau ngandelin sekolah untuk cari kerjaan di New Zealand. Karena sekolah sudah tidak memungkinkan, dia tanya soal visa kerja.

Jujur sih gua gak tahu gimana caranya dapat visa kerja, kalau hanya bermodal pengen kerja aja di New Zealand. Soalnya rata2 perusahaan disini kalau nyari karyawan, salah satu syaratnya harus punya visa kerja. Sampai bisa disponsorin 1 perusahaan, artinya skill yang dipunya sama calon pekerja sangat spesial atau yah gak ada orang New Zealand yang mau ngerjain. Baru deh perusahaannya bakal sponsorin.Β Kalau cuma lamar jadi akuntan, pengacara dan kerjaan level menengah kebawah, Β banyak yang bisa disini.Β Atau dapat visa kerja lewat visa partnership kayak gua. Cuma satu syaratnya, pasangannya orang New Zealand. Atau misalnya kalau pasangan kita ( sama2 orang Indonesia ya ) kuliah di New Zealand, kitanya bisa juga ikut diboyong ke NZ, dengan berbagai persyaratan yang bisa dilihat di website imigrasi NZ ya..

Visa partnership ini pun bukannya gampang. Gak cuma modal pasangannya warga negara NZ aja. Persyaratannya cukup bikin pusing dan menguras rohani, jasmani dan dompet.. Haha.. Harus lampirin semua email2an dari jaman mulai pacaran, foto2 bareng, surat pernyataan, joint bank account, tagihan rumah, listrik, air ( yang ada nama kitanya juga bukan hanya si New Zealandernya doang ), tiket jalan2 bareng, pokoknya info yang menyatakan kalau kita memang pasangan yang genuine. Terus harus pake SKCK, medical check up, sampai biaya visanya sendiri. Walaupun sudah ngerjain 2x, tetap aja kalau udah mau ngurusin visa, gua ma Iyan sering adu argumen. Sama2 keras kepala. Hahaha..

Belum lagi anggapan, wah dapat bule ya.. Pasti udah senang deh.. Weleh, gak semua bule tajir lho.. Biar kata tajir juga, dia gak bakal mau bantuin biaya keluarga loe.. Gua inget cerita sepupu gua yang menikah dengan non Indonesian, dia bilang dari awal suaminya sudah kasih tahu, duit gua yah buat keluarga gua aja ( alias suami istri dan anak ), gak ada cerita minta duit buat bantu keluarga loe ya.. Iyan sendiri gak pernah info kayak gitu sih, cuma gua tahu diri ajalah.. Lagian papa mama gua punya bisnis juga, dan sekarang gua kerja, kalau mau saving terus kasih duit ke orangtua gua, yah bisa pake duit sendiri, gak mesti duit dari Iyan juga kan.. Gua inget cerita beberapa wanita Indonesia yang menikah sama bule, rata2 ambil sedikit duit bulanan buat disimpan sendiri, yang ujung2nya buat dikirim ke keluarganya atau yah disimpen buat kalau ada kejadian apa2, mereka seenggaknya punya duit sedikit buat diri sendiri.

Beberapa saat lalu, ada 1 orang wanita Indonesia tinggal di sekitaran 15 menit dari kota Blenheim, itu tempat dia tinggal ( jujur saja ) lumayan terpencil, bahkan di area dia tuh, gak ada minimart sama sekali. Si cewe ini, dari pulau Dewata ( menurut gua yang hingar bingar ), belum pernah ke NZ sama sekali, sekalinya pindah langsung tinggal di tempat yang lumayan terpencil ini. Terus belum boleh nyetir karena gak ada SIM NZ, udah gitu hanya ngandelin suaminya kalau mau ke kota. Yang mana cuma pas weekend aja. Belum bisa kerja karena gak ada visa kerja. Kebayang kan, garingnya kayak apa.. Saat itu, gua langsung bersyukur.

Tinggal di luar negeri itu, buat gua salah satunya adalah harus punya dana darurat. Kebayang kan tiba2 kudu beli tiket pesawat karena ada kejadian tidak mengenakkan dirumah *knock on the wood* Belum lagi kalau makanannya gak cocok, harus makan cabe tiap hari, tanpa cabe dan nasi rasanya hampa.. Hahaha.. Di Blenheim sini, gak ada tuh cabe merah keriting, lah wong yang dijual di supermarket aja, cabe hijau yang gede 4 biji harganya Rp. 35.000. Cabe merah kecil ada dijual di asian supermarket, yang udah di bekuin, sekilo harganya Rp. 60.000. Untunglah gua gak terlalu harus makan pedas, kalau ada syukur, gak ada juga gak papa.. Pake sambel botol aja juga sudah cukup. Itupun tertentu aja deh, kayak makan kentang goreng yah pake sambel..

Tentunya yah hidup diluar negeri di kota besar, yah beda sama yang tinggal di kota kecil. Tapi yah monggo aja yaaaa.. Pilihan ditangan masing2..

Ciao, Inly

 

Advertisements

45 thoughts on “Soal tinggal di luar negeri

    • Hahaha.. rasanya sih kayaknya murah yah sekilo 60 ribu, tapi karena sudah bekas dibekuin, malah jadinya cabenya gak seger, jadi berair gitu.. kalau dijadiin sambel ulek sih oke, tapi kalau makan sama gorengan, gak cucok lah jadinya haha..

      Wkwkwk.. waduhhh bingung jawabnya..

  1. Merantau itu berat. Mknya perantau itu biasanya though. Bahkan lebih dari org asli. Iya kalau traveling sich muach muach melulu. Yang sedih karena sering travel kadang ada yg suka banding2in terus kondisi negara ini dan negeri luar. Yang dibutuhkan org2 demikian saranku sering2 tinggal deh di berbagai negara.Bukan cuma satu. Kalau bisa juga jgn negara maju melulu. Biasanya kalau udah tinggal lama baru sadar semua tempat juga ada jeleknya…πŸ˜…

    • Dulu pertama kali keluar negeri, aku sudah lsg bandingin jakarta dengan negara yang aku kunjungin.. Huhuhu.. Memang kelihatannya enakan diluar drpd di negara sendiri.. Tapi setelah ngalamin sendiri, plus minus deh.. Apalagi tinggal di negara yang jauh.. Gak bisa seenaknya pulang pergi..

  2. Orang asia mikirnya klo ada yg nikah sama bule, dipikir semua bule kaya melintir, pdhl walau gajinya berkali lipat di Indonesia, tp kan pengeluaran dan harga2 di negara asing jauh lebih mahal dr Indonesia juga. Kapan tuh aku pernah masuk forum, ada bule curhat, pacarnya hamil dan dituntut tanggung jawab, trus masah sampai ponakan si cewe bulenya diminta bayarin uang sekolah juga gilee bener, malu2in aja.

    • Lah iya bener, ada sodaraku yg ngomong, jgn lupa, minta beliin mobil dan rumah.. haduh, mungkin biar kata duitnya ada, buat apa punya rumah 2? Terus ya kali beli rumah segampang beli kacang.. πŸ˜“

  3. Merantau mau ke kota atau keluar negeri pasti berat sih, cuma gw sering baca orang indonesia kalo udah urusannya ke luar negeri, bule yg dipikirannya udah wah aja ya. Wah gaji nya dollar, wah idupnya enak, dan wah wah yg lain hahaha kaga tau aja kalo itu semua gak gampang. Gw sih udah kebayang susahnya gimana, belum lagi culture shock nya.
    Etapi sempet loh gw pas masa2 remaja dulu (abis kejadian 98), pengeeeen banget pindah di luar negeri. Gak betah karena hidup selalu was was, cuma pas udah mudeng dan lebih dewasa trus banyak baca juga, baru deh pelan2 surut rasa kepengennya. Gantinya, pengen hijrah ke Bali hahahaha

    • Iya May, ada yg berantem hanya karena masalah bau cabe, sampe mau cerai.. πŸ˜“

      Holiday island 😬😬😬 dulu kalau ada event diBali, kdg suka gedek sama yg kerja, santai kayak di pantai semua.. tapi di Bali mang hawanya pengen liburan terus haha

      • Buset gara2 cabe doang, apa kabar gw yg doyan pete ya? πŸ˜†

        Nah gw pikir kan juga begitu ya, pindah kebali bakal sebel nih kita kerja terus liatin orang lain liburan tapi ternyata kata temen gue sih engga tuh. ketika lo pindah ya set dipikiran tuh udah biasa aja. Mungkin awal2 iya tapi begitu start mulai kerja sih udah kayak hari2 biasa aja kecuali emang kerjanya di hotel/tempat wisata ya. Temen gue sih kerja di Denpasar, malah kayak di jakarta katanya πŸ˜€

        • Haha.. Nah itu dia deh, May.. mesti diomong dari awal.. DiBlenheim, nyari pete susah, haha..

          Berhubung gua dulu Wedding Oraganizer, jadi yang gua lihat yah banyakan orang2 hotel, terus pakaiannya casual nyantai, kerjanya juga kesana kemari gitu kayaknya enak..

    • Iya Non.. aku waktu masih 3 bulan ok ok aja, masuk bulan kelima, mulai bosen haha.. tp pas dah dpt kerja, semangat lagi.. banyak ketemu org2 baru dan ada kegiatan.. untung jaman dah canggih, kangen ortu tinggal video call.. haha

  4. Menurut gw ya, hidup di luar negeri itu harus siap-siap kesepian. Harus bikin support system dari awal yang mana ga selalu gampang. Hal ini yang kadang lupa dipertimbangkan sebelum menetap.

    • So far, semenjak kerja dan ada teman2 indonesia disini sih, fine2 aja.. kangen makanan indo, nyoba bikin sendiri atau pas ada yg bikin, trus diajak makan.. haha.. kesepian pasti kadang ngalamin, tapi sejauh ini, masih bisa teratasi.

  5. Iyaa, jalan-jalan sama tinggal mah beda banget ya!! Hahaha πŸ˜€ .

    Dan hidup itu dimana-mana sama ya, pasti ada enak dan nggak enaknya. Nggak mungkin tinggal di suatu tempat kok enak-enak doang, hahaha.

    • Hahaha iyaa Ko.. makanya lah, kayak misal posting foto di IG, yah mana ada orang posting foto pas lagi jelek? Lagi bad mood? Pasti kan yg diposting yg bagus2, tapi malah dinilainya wahhh hidup enak ya πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… grrrrrr

  6. Aku kadang suka ketawa kalo dapet komentar betapa “Asik”nya hidup di amerika apalagi aku di LA kan.. padahal… LA nya pinggiran, mau kemana mana susah kalo ngga nyetir dan aku belum ada SIM sini.. hidup juga disini gak se “meriah” bayangan di TV2 kekeke… dan yang pasti aku belum pernah ketemu artis πŸ˜› abis sering banget ditanya, udah pernah ketemu artis siapa aja? hahahaha…

  7. Belum lagi masalah cuaca. Ini masalah utamaku, terutama kalau winter. Duh, empet banget hati ini kalau sudah lihat di luar langit abu2, angin plus hujan pula dan suhu minus. Belum lagi kalo salju, setelahnya jadi es dan licin. Pas saljunya sih emang berasa romantis ya. Setelahnya itu yg bikin kesel. Mau ke toko yg jaraknya 5 menit aja musti persiapan setengah jam sendiri sama baju2 dan sepatu. Ribet. Tapi kalau udah ngeluh gitu aku langsung ingat orang2 yg ga punya rumah gitu. Gimana mereka klo winter. Di dalam rumah aja berasa dingin apalagi di luar. Lalu aku merasa bersyukur sekali dengan keadaanku yg ga kurang apapun.

    • Iya Den.. Soal cuaca ini juga kadang gak dipikirin sama orang2 yang pengen kerja ke luar negeri yang mikirnya penghasilannya dollar 😦
      Di vineyard sini, winter pun kan kudu kerja, kalau masih gerimis2 gitu, tetap hajar kerja, kecuali kalau dah hujan deras, pada delay kerjaannya.. Apalagi disini banyak yang kalau vineyard gitu, kerjanya pake kontrak, kudu kelar dlm berapa lama gitu, itu kalau delay dikit, kejarnya mayan sampe lembur2.. Kebayang dingin2 gitu kan huhuhu

  8. Aku sudah biasa hidup tanpa cabe jadi kalo belanja seminggu ga ada β€œcabe” ya ga masalah. Yang masalah itu kalo belanja seminggu ga ada β€œberas”, hahaha!

  9. itulah inly, sampai aku pernah buat postinga judulnya : GAK COCOK SAMA YANG BERBAU LUAR NEGERI di blogku.
    Pulanglah inly sekali2,…es doger, sate ayam madura, mie aceh, coto makassar menantimu πŸ™‚

  10. Banyak orang memilih kawin dengan orang asing tanpa tahu banyak tentang negara tempat tinggal mereka. Aku bersyukur sebelum kawin bolak-balik ke Irlandia untuk lihat negara dan orang-orangnya, jadi tahu what to expect kalau kawin.

    Aku denger banyak cerita, kebanyakan bukan orang Indonesia, yang kawin terus balik pulang karena gak tahan. Kasihan banget kalau gini.

  11. betooll! setiap kerabat yang tauk pasangan aku orang oz pasti nyeletuk *wah enak tuh tinggal di luar negeri* dan setiap denger gt aku kesel karena waktu stay 2 minggu dsna aku tersiksa batin karena susah banget ngak ada yg pedes dan nasi cuma adanya di Thai or Chinese restaurant..

    ngurus dokumen2 untuk partner visa itu bakalan jadi planning kita kedepannya. aku ngeliat persyaratan dan biayanya aja sudah pusing dan dompet sdh mulai menipis haha

    • Nanti beli rice cooker dan cabe pasti ada di asian shop.. Disini, disupermarket ada juga cabe yang pedes, eh cabe botol maksudnya, tapi kayak cabe dari meksiko, yang gak cocok di lidah.. Tetap deh Sambal ABC jadi andalanku hahaha…
      Semangat Del.. Kalau dari cerita orang2, lebih enak applynya dr OZ, pas dapat bridging visa bisa langsung kerja, mau keluar negeri juga tinggal apply visa lagi. Tapi kalau apply dr Indonesia, lebih cepat ke grantednya sih, walopun kayaknya tetap lebih dari 6 bulan..

  12. Some Indonesian people yg tinggal di luar negeri, yg aku amati terutama yg di perth ini, mereka seneng bisa tinggal di western countries tapi some of them, gaya hidupnya masih ingin seperti gaya hidup di Indonesia, i.e. punya pembantu, supir, dll. Sampai ada yg bawa β€˜mbak’ nya dr Jkt dan tiap 3 bulan si mbak bolak balik demi…Jakartian’s life style maybe? Or males aku ga ngerti juga. Menurut aku sepanjang kita ga malas, mau mencoba dan not easily give up, we can live di luar negeri dengan nyaman koq. Or mungkin aku uda terbiasa hidup tanpa mbak dan supir dan etc etc selama hampir 20 tahun disini jadi uda kebal juga kali yakπŸ˜œπŸ‘ŒπŸ»

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s