Soal Dementia part 3

Bagian Dementia tempat gua kerja itu, lebih banyak oma2 daripada opa2. Oma2 ini pun berbagai macam deh. Ada yang benaran masih segar bugar dan gak kelihatan kena Dementia. Ada yang memang sudah gak inget apapun juga. Masalahnya yah Dementia ini tidak bisa disembuhkan. Cuma bisa dikasih “treatment”, salah satu caranya adalah kegiatan sehari2 itu harus selalu monoton, jadinya mereka bakal ingat. Dan mereka2 ini gak bakal ingat nama kita siapa, tapi karena orang yang dilihat itu2 aja mereka inget muka kita ( para staf maksud gua ).

Pas gua baru kerja sekitar 2/3 bulan lalu, ada 2 oma yang sering berantem ( secara fisik ), yang mana akhirnya salah satu oma, pindah ke rest home lain, dan masuklah oma baru. Oma baru ini, pelupa juga, cuma dia bisa kayak marah ngedumel segala macam, belum lagi dia selalu nyari toilet, selalu tanya dimana “exit” karena dia mau catch train untuk pulang kerumahnya.. Terus kalau dikasih alasan ina inu, bisa tiba2 nangis sendiri, waduhh.. Bilangnya gak ada yang peduliin dia, gak ada yang mau nolongin dia.. Wahhhh, jujur gua jadi bingung. Mau ngacir langsung gak enak, gak ngacir, wa bingung sendiri.. Huhuhu..

Puncaknya 2 minggu lalu, masuk 1 oma baru, dari wing lain, masuk ke Dementia wing. Ini oma orangnya pelupa abis, beda 5 menit aja, dia bisa lupa. Masalahnya setelah 5 menit itu, dia ingatnya selalu mau keluar pulang ke rumah dia, sudah ditunggu sama suaminya. Oma yang ini bawaannya selalu marah2 walaupun pelupa. Bisa aja tiba2 dia teriak di lounge, ” Goodbye everyone, i am going home, my husband is coming to pick me up “ Nah ada 2 oma ketrigger deh pas dia bilang ” i am going home “, salah satunya oma yang mau naik kereta tadi.. Jadinya mereka bertiga kadang suka ngerumunin si caregiver sambil ngomel kalau mereka sudah dijemput buat pulang tapi gak dikasih keluar.. Jumat lalu, malah ujung2nya pada main umpet2an sesama staf gara2 si oma ini hehe.. Eh ternyata gua yang kena, jadi dia ngelihat gua dan ngejar, beneran lhoooo ini cuma pelupa tapi fisiknya masih ok. Terus dia tanya gua, dia ini sebenarnya dimana? Soalnya kota tempat dia tinggal itu namanya Darlington. Which is di England. Terus pas gua bilang, disini namanya kota Blenheim, di New Zealand. Terus dia tanya kok dia bisa disini? Terus tanya tempat dia sekarang tuh dimana? Udah gua jawab, dia ngulang hal yang salah, jadi gua kira dia rada budek, terus ngomong dekat telinganya, wahhhh ane dibentak ” I AM NOT DEAF ”Β 

Oma ini budek sebenarnya tapi gua gak ngeh, baru tahu pas ngobrol itu lah, salah semua Β yang dia denger dari gua.. Malah gua diomelin sama dia. Ujung2nya gua jelasin dan dia kaga ngerti2 mulu, akhirnya gua cuma bilang, sori gak bisa bantuin karena gua ada kerjaan yang mesti dikerjain dan belum selesai. Akhirnya gua tinggal, dan dia sewot.. gua ngacir aja.. Jujur sih kalau yang model gini, bingung juga ngadepinnya. Kalau menurut salah satu nurse, oma ini gak mau minum obat, kayaknya model obat penenang gitu yang bisa calm nervesnya.. Jadilah bawaannya marah2 mulu.. Oma2 ini kalau lagi marah, segala macam kata kasar keluar juga.. πŸ˜‚πŸ˜‚

Kata Iyan, mereka ini sebenarnya di drug buat hidup 😦 karena sudah lihat sendiri, gua ngerti sih maksudnya Iyan. At the end of the day, they are just numbers ( kata Iyan ). Karena yang diinget adalah nomor kamar bukan nama orangnya.

Gua dulu sempat heran sama 1 oma yang benar2 masih sehat dan gak kelihatan kena Dementia. Gua tanya ke nurse, katanya dia didiagnosa Dementia sama dokternya, dan dia yang mutusin sendiri mau masuk kesini. Alasannya gak mau repotin orang lain, gak mau repotin anak cucunya. Nah menurut si nurse, dalam kurun waktu 2 tahun, ada 3 Β orang oma dari yang baek2 gak sakit fisik, sekarang benar2 kelihatan kayak gak sehat, suka ngomong sendiri, suka nangis ( maaf yah kadang kelihatan gak waras ). Kalau menurut gua, mungkin hal itu terjadi karena yah si oma yang sehat itu gak bisa berinteraksi dengan teman2nya karena pada Dementia, dan dia gak ada teman ngobrol, jadi stress.. Tapi jujur sih, dengan menerima kalau kita ( si oma sendiri ) memang Dementia, mungkin bakal lebih ridho ngejalanin semuanya yah. Eh bener gak sih?

Kapanan sempat dengar semacam talk show di radio soal rest home / retirement village. Ternyata masih banyak banget yang menganut paham, orangtua kita sendiri harusnya kita yang urus, bukan dimasukkin ke rest home kalau sudah tua. Semacam adat timur deh ya, kalau orangtua kita sudah tua juga, kita urus sendiri, bukannya dimasukin ke panti jompo. Walaupun disini, banyak banget sih, opa oma yang memang mau masuk kesana sendiri atas kesadaran tidak mau repotin anak cucunya. Nah bedanya disini kalau misalnya caregiving orangtua sendiri, kalau gak salah yah, dapat tunjangan dari pemerintah karena gak bisa kerja diluar tapi harus jagain orangtua yang “bermasalah “, dalam artian kalau orangtua kita sudah tua tapi gak kenapa2, mestinya gak dapat tunjangan.

Ciao, Inly

Advertisements

19 thoughts on “Soal Dementia part 3

    • Belum pernah kerja di rest home lain, jadi belum bisa bandingin.. Tapi kalau aku lihat, iya sih, nurse and caregiver itu pada sabar2, walopun ada yang rese banget juga sih.. hehe..

  1. aku tiap baca cerita kerjanya ci inly selalu ngira kalo ci inly kerja di semacam resto gitu. apa mungkin aku kelewat baca ya?

    At the end of the day, they are just numbers, kok aku sedih ya baca ini 😦

    • Huaaaa.. tukang cuci piring di rest home, Na.. πŸ™‚

      Iya, ada beberapa hal yang buat aku, lebih ke culture shock kali ya.. Atau mungkin karena belum pernah kayak gini, jadi kadang suka, aduh kok gini ya.. Suka dibilangin sama kolega, awas baper huhu..

        • Coba kamu tanyain si B deh.. kira2 jawabannya apa.. Mantan tetangga Iyan juga masuk ke rest home tempat aku kerja, waktu itu dia mutusin pindah karena tangannya udah tremor, jadi takut kalau sendirian kenapa2, misal kayak nuang air panas, takut tumpah segala.. Sebelumnya tinggal sendiri juga, gak pikun gak apa, cuma itu tangannya suka gak kekontrol aja.. Padahal anaknya mau lho jagain si tetangga, tapi dia yang gak mau nyusahin org lain.. Toh kalau kayak masuk ke rest home, kan bayar dan mereka yah percaya, gua dah keluar duit, pasti dijagain sedemikian rupa..

  2. Aku selalu suka ceritamu yang ini, Inly.. Semacam pengingat buat diri sendiri, masih punya orang tua dan mertua yang semakin menua yang mungkin perlu bantuan kita, juga aku dan M mungkin akan jadi salah satu penghuni rumah khusus ini.. Aku sih berharap, tinggal di rumah sendiri atau rumah khusus, maunya sehat jangan sampe pikun atau punya masalah kesehatan serius lainnya.. Amin.. Makasih udah berbagi cerita..

  3. thanks for sharing, ini sih pelajaran “hati” banget.. terkait oma opa, imho dimana aja berada harus ada aktifitas dan temen ngobrol meski ngobrolnya juga ngga jelasan.. kalau di rumah tapi ngga ada yg diajak ngobrol trus ngga bisa jalan2 atau menjahit atau lihat film, mungkin ya akan stress juga kali yaa.. kalau di tempatmu ada alternatif jadwal kegiatan ngga?

    • Sama2 Mo.. Eh bener juga sih kalau dirumah gak ada yang bsia diajak ngobrol, sama aja ya.. Mereka ini ada aktifitas kok tiap hari.. Dari yang olahraga duduk tapi gerakin kaki tangan, sampe outdoor activities, terus ada yang volunteer datang buat acara nyanyi dsb.. Banyak kegiatan kalau khusus yang dementia wings..

      • nah.. itu juga yg aku bayangkan.. asiknya akan ada aktifitas kalau di panti.. dan program volunteer juga dipublish biar lebih banyak yg ikutan ngeramein kali ya..

        • Banyak sih sebenarnya yang volunteer, kayak ada yang datang buat main keyboard then oma opa pada ikutan nyanyi, terus kadang yang yang bawa anjing, jinak sih, buat dielus2 sama opa oma.. Kadang ada van ride kekota sebelah, buat ngafe si oma opa ini..

    • Iya, kalau yang Dementia, keluar masuk pake kode.. kalau yang wings lain sih gak dikunci.. Lagian pasti yah kudu dijaga jangan sampe lolos, ribet urusannya apalagi sama keluarga si opa oma.. Tanggung jawabnya berat hehe..

  4. Inly.. mama mertuaku juga kerjanya jadi nurse di rumah jompo disini. Aku sering denger cerita macam gini juga dari beliau. Salut banget sama pekerjaan di tempat kerja kayak kamu gini, musti sabar dan tabah menghadapi kejadian macem2 yaaa… semangat!

    • Ahh i see.. Iya, jadi nurse lebih2 lagi lho.. Di section hospital ( oma opanya yang hanya baringan doang dikamar ), ini opa oma pada sadar, cuma fisik aja yang udah kurang oke, bisa complain, bisa teriak2, aduhh kadang aku bisa ikutan stress sedikitttt.. huhuh.. Sedih..
      Makasih yah Christa.. πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s