Soal GENDUT

Minggu lalu, gua baca satu artikel di majalah, soal teenager bunuh diri gara2 di bully ย karena terlalu gendut sama teman sekolahnya. Jadi ini cerita yang diceritain sama ibu yang anaknya bunuh diri. Sang anak tidak pernah nunjukkin ke orang tuanya kalau dia minder karena sering dibully sama teman2 disekolahnya. Jadi pas suatu pagi, si mama nemuin anaknya bunuh diri tanpa meninggalkan surat apapun. Yang akhirnya ketahuan dari isi sms di HP. Kadang gua suka gak habis pikir, itu hati orang yang suka ngebully itu, sebenarnya terbuat dari apa sih? Kok tega banget? Sampai bikin orang lain bunuh diri, itu mang dia gak merasa bersalah seumur hidup gitu ya?

Gua sendiri mungkin bisa dibilang termasuk korban bullying yang secara tidak langsung. Paling sering itu soal gendut. Dari gua kecil sampe lulus SMP, ukuran badan gua itu setengahnya ukuran sekarang, hihi.. Pas masuk SMA, barulah menggendut yang akhirnya tambah gendut sampe sekarang. Gua sih untungnya cenderung cuek soal diejek2, yah memang gendut, terus mau bilang apa. Cuma kadang yah sakit hati juga, cuma gua senyam senyum aja.. Sambil berdoa, semoga yang ngatain, nanti lebih gendut dari gua, wkwkwkwk.. #apeuuu

Jaman gua kerja di restoran selama selama 3.5 tahun, berat badan gua naik 10 kilo, busyet yaaaa.. Segala macam test food dan jajanan dipinggir kantor itu memang racun banget.. Terus pindah kerja ke WO, menurun hanya setahun, habis itu naik lagi.. Sekarang kerja di dapur juga bahaya, kudu benar2 jaga timbangan, secara suka jadi bahan percobaan si chef, suruh icip ini itu, padahal pan gua juga bukan penilai profesional. Yang disuruh cicip, mah gua bilang enak semua wkwkwkwk..

Nah lucunya “omong2an” gendut ini malah datangnya dari keluarga besar gua, bisa dibilang datang dari orang2 sekitar diluar keluarga besar itu, palingan cuma 10%. Padahal mereka gak tahu, usaha gua buat nurunin berat badan kayak apa, udah stress tambah stress lagi dikata2in. Pernah aja gitu, ada salah satu om gua tiba2 ngomong, ” loe beratnya pasti kayak sekarung beras ya? ” HEHHH.. Minta dicabein banget kan mulutnya.. Langsung gua jawab aja, “IYA”.. Sekarung beras maksud dia itu 100 KILO. Tega nian deh si om.. Kebetulan anak2nya gak ada yang gendut, eh gak tahunya menantunya gendut tuh hehehe.. Dan gua lebih kurus dari menantunya. Sekarang gak berani lagi ngatain gua..

Belum lagi ada tante gua yang punya prinsip ” Loe tuh mesti dingetin kalau loe tuh gendut, biar kata gendut tuh nempel di kepala dan bikin niat diet loe jadi lebih giat ” Beneran deh, ini bukan dicabein lagi mulutnya, tapi harusnya matanya dicocol pake cabe hihihi.. Ini salah satu kejadian yang bikin gua males ngumpul2 keluarga deh.. Dan seperti biasa, gua tetap aja ngeyel, sampe suka ditoyor sama nyokap hahaha.. Gua balesin ke tante gua ” Iya iya, nanti kalau kita ketemu lagi, timbangan gua pasti lebih ringan, SEKILO DARI SEKARANG ” wkwkwkwk.. Yah habisnya deh bikin kesel, yah tak bales..

Belum lagi ada sodara gua yang anaknya juga gede, tapi ngatain anak orang lain, heran deh gua.. Itu semacam ngatain anaknya juga kannnnn..

Gua gak salahin gen papa mama gua yang memang dari sananya gendut, tapi yah gua sama adek2 gua yang cewek kadang berusaha diet lho, hidup lebih sehat, tapi yah beratnya gak turun tapi mengurus, atau yah berat turun tapi badannya masih segitu aja. We try our best, but no one aware of it, cuma tahunya kalau ketemu ” IDIHHHH GENDUT AMAT, PANTES GAK LAKU2 ” Gua sendiri walau gak pede2 amat, tapi seenggaknya lebih pede dari adek gua. Adek gua yang paling kecil, badannya juga gede, dan gara2 mulut2 pedes itu, adek gua sekarang tuh maleslah ke kondangan, gak ada baju, maleslah ngumpul2 keluarga, yang ada dikata2in mulu, itu semua kadang otomatis suka bikin tambah gak pede.

Kayak kata salah satu teman gua, yang ukuran badannya sama juga kayak gua, kalau kumpul keluarga itu, suka deh dikatain. “Jangan makan banyak2, nanti tambah gendut”. Giliran ketemu dilain waktu pas lagi diet, ” Makannya dikit amat, mau diet yaaa ” Set dah, maunya apa sih..

Menurut Iyan, gak makan nasi itu efek banget buat nurunin berat badan, which is terbukti sih, selama di NZ, gua jarang banget makan nasi, berat badan gua memang turun sih, gak makan nasi dan ditambah dengan kerjaan gua sekarang, lumayan menguras tenaga dan bikin jarum timbangan bergerak ke kiri. Semoga ke kiri lagi, atau yah mentok aja, gak usah ke kanan hahaha..

Ciao, Inly

 

38 thoughts on “Soal GENDUT

  1. iyak bener, ci. gak makan nasi ( ato ngurangin nasi, ato ganti aja sama beras merah ) bikin BB nurun. suamiku BB turun 10 kg dalam waktu 1-2 bulan. gara gara sakit yg mengharuskan dia diet berimbang.

    btw, orang kurus juga sering dibully kok. aku udah khatam dikatain udah kurus, item, jelek lagi. hahaha terserah deh gpp kurus gendut mah yang penting kita bahagiaaaa kan yaa wkwkw ๐Ÿ˜›

    • Udah setahun ini, semenjak pindah, kayaknya makan nasi cuma 10x atau lebih, tapi masih dibawah 20x haha.. emang ngaruh banget sih..
      Nah iya, dulu sempatlah down bentar, tapi mungkin yah rasa cueknya lebih tinggi, jadi yah sebodo aja sih.. Cuman itu suka bikin yang ngatain makin semangat juga, krn kesel gak ditanggepin ma aku haha..

  2. Paling sebel ya ketemu orang2 yang mulutnya rasanya pengen disekolahin gitu. Btw kemarin baru baca update-an si Arya Permana, bocah obesitas asal Karawang itu. Berkat pertolongan para dokter, berat badan dia total turun 81 kilo. Kuncinya operasi bariatrik/memperkecil ukuran lambung. Asik banget sekarang dia, makan 5 suap nasi udah berasa kenyang banget gara2 lambungnya udah dikecilin dokter. Duh asli ngiri….aku juga jadi pengen oeprasi bariatrik aja dah biar jarum timbangan ke kiri melulu. FYI sejak hamil dan melahirkan berat badanku konstan naik 10 kilo dan enggak pernah turun. Tante dari pihak keluarga suami juga udah sering nyindir2 ke aku soal gendut, duh malesin deh……huhuhu aku pun sedih ๐Ÿ˜ฆ Maaf jadi panjang in.

    • Sering baca soal operasi2 ngurusin badan sih, tapi dipikir2, buat mereka yang memamg turun drastis, kayaknya memang butuh bantuan operasi, at least buat hilangin kulit yang longgarnya kan.. Nah biasanya sekalian tuh sama diambil sisa2nya..
      Aku tuh jadi kepikiran lho, lain kali kalau ada yang ngatain gendut lagi, pengen wes tak ngomongin kalau kita tuh sakit hati lho diomongin gitu.. gak tahu usahanya kayak apa.. kok tahunya cuma ngejudge aja.. biar aja gak enak bareng hahaha.. drpd sakit sendiri.. hihi..

  3. Ci Inly ๐Ÿ˜ฆ kemarin pas imlek pulang ke rumah tante di bandung juga cuma jumat-minggu aja, sehari dikatain gendut 7x, disuru diet, dibilang nanti suami aku bakal cari cewe lain kalo aku gak diet – jahat banget – aku langsung insekyur ya padahal emang suami aku sukanya sama cewek chubby kok tapi kalo terus-terusan dikatain gitu, aku sampe down banget lho kemarin ๐Ÿ˜ฆ ini dari pulang imlek sampe skrg ngurangin nasi putih tp ya tetep aja segini2 juga hiks

    • Semangat Stella.. emang nyebelin yang suka ngata2in itu.. pengen dilawan tapi kok yah serba salah, ujung2nya pasti kalau kurang ajar, orangtuaku yang disalahin, gakbisa ngajarin anaknya.. #sighhh

  4. Kayaknya ada faktur U juga ya soal berat badan ini, Semakin banyak umur (kayaknya) semakin sulit untuk menjaga badan tetep singset. Soalnya jaman dulu makan ‘gila-gilaan’, timbangan ga naek-naek. Sekarang makan malem aja, timbangan naek. Hahaha

    • Kalau yang aku baca di majalah gitu, iya ada faktor U juga.. Tapi yah semuanya sih balik lagi ke pribadi masing2, mau gimana2nya..
      Tarik nafas aja kadang naek juga huhuhuu.. #wkwkwk..

  5. Inly, ikut bersimpati baca tentang adikmu. Dia suka curhat2 gitu ga Inly tentang perasaannya sering dibilang gede badannya? Sedih bacanya, semoga dia bisa ngelawan orang2 dengan mulut tak sopan itu ya, kayak kamu.
    Dari keluarga, Ibu yang gede. Tapi karena badannya tinggi, jadi ga terlalu kelihatan. Jadi nampak bongsor. Aku dan adik2ku pun langsing. Adikku setelah ngelahirin dua anakpun tetap langsing. Sementara aku beberapa bulan ini naik 5kg dari berat biasanya. Sempat turun 2kg pas liburan. Eh sekarang naik lagi hahaha. Sudah 3 minggu ini ga makan nasi putih, nimbang kok ga turun2. Akhirnya ya sudahlah. Ntar nurunin kapan2 aja. Yg penting jaga pola makan, olahraga dan berpikir positif, juga bahagia. Semangat Inly!

    • Jarang curhat, Den.. tapi aku tahu perasaannya dia, soalnya mirip kayak aku dulu. Dan aku lebih tinggi dari dia, jadinya yah aku kelihatannya bongsor. Anaknya lebih jutek dan kdg emosian, jadi dipendam2 terus meledak , kalau aku cenderung cuek dan nyablak..
      Nah bisa jadi gak turun, tapi badannya singsetan, biasanya mungkin kayak ototnya mengeras hehe.. Iya banget, berpikir positif itu sangat membantu banget..
      Semangat juga, Deny..

  6. Aku gak doyan nasi tapi ttp aja faktor U jd nambah bb.
    Faktor gen emang kuat banget susah dilawan.
    Dan harusnya orang2 yang ngebully orang manis, cantik, dan semok seperti kita itu dipenjara karena perbuatan mereka sudah termasuk perundungan, perbuatan menyakiti perasaan orang lain dan tidak menyenangkan.

  7. Orang2 yang sering becandaan tentang berat badan itu emang ya…ngasal doank ngomongnya mereka gak tau akibat dari perkataan2 mereka. Gw sering banget dikatain gendut dari jaman SMA. Semua bercanda. Tapi akhirnya gw jadi sering gak pedean. Tapi gw ga mau gak pede terus, capek dan ga mau buat mereka2 ini “menang” dengan perkataan mereka. Jadi sekarang klo ada yang bilang2 gendut gw selalu tegur aja, biar mereka juga ga ngasal ngomongnya.

    • Iya, Gy.. Itu dia, menurut mereka bercanda, tapi mereka gak tahu kalau sebenarnya yah buat kita gak bercanda.. Aku so far sih, gak kutegur, tapi kujawab asal aja, heheh.. Soalnya yang ngomong gini malah sebenarnya banyak dari kalangan keluarga besar, malah temen2ku jarang..

  8. Ci, semoga selalu diberikan kesabaran menghadapi komen kampret kaya gitu. Anyway gendut atau kurus pasti tetep di komen ko. Aku kurusan dibilang kurus blabla, aku gemuk dikit dibilang gemuk juga. Pasti dikomentarin aja ๐Ÿ˜ž

  9. wah pas banget.. gua baru nulis cerita tentang perubahan pola makan gua yang sekarang gak makan nasi kalo malem. hahaha. emang nasi pengaruh tuh ke berat badan… ๐Ÿ™‚

    kalo tentang bully… dari pengamatan gua, orang yang suka nge-bully itu sebenernya karena mereka sendiri ada masalah. nah karena mau nutupin kekurangannya jadinya mereka nge-bully orang lain. jadi intinya kalo ada yang nge-bully cuekin aja… masalahnya emang anak2 suka gak bisa kontrol ya kalo di bully orang trus jadi kebawa perasaan. kita sebagai ortu yang mesti sering2 ngingetin anak2 supaya gak masukin ati kalo ada yang nge-bully.

    • Setahun belakangan ini, makan nasi masih bisa dihitung deh, apalagi waktu gak punya rice cooker haha.. Ngaruhhhh…
      Baperan memang masalah bully ini.. Gua sekarang udah lebih cuek, cuma kalau adek gua kadang masih baper, kalau lagi moodnya jelek, lsg tambah baper deh dia..

  10. Hi mbak. Ikut prihatin dengan semua itu. Kalau menurut saya mendengarkan kata orang2 yang nggak peka itu nggak bakal ada habisnya, ya. Abaikan saja mereka dan fokus ke usaha sendiri, berusaha hidup sehat. Puasa karbo dan puasa seringkali membantu juga…

  11. Hallo

    salam kenal ya..

    Sama aku juga dari kecil sampe smp 3 langsing, begitu masuk smu gendut gara2 abis makan indomie tengah malem langsung tidur.. skrg di inget2 jadi nyesel sendiri.. karena skrg naik turun ya segini segini aja tetep gendut huhu..

    apalagi abis punya anak, mau nurunin kayak nya susah bener..

    • Halo Carol, salam kenal juga..
      Iya nih, bahaya banget habis makan tidur atau makan tengah malam, padahal itu menggoda sekali ya.. Kayak waktu di Jakarta, malam2 malah pengen tlp 14045 ( McD ) huhuhu..

  12. Ah, nasi memang ngefek banget!! Untukku nasi benar-benar aku kurangi dan beras aku switch ke beras coklat (yang ada kulitnya itu) atau beras merah. Dan semenjak switch itu beratku turun banyak! Hehehe ๐Ÿ˜€ .

  13. Ini sama banget, Inly. Paling males tuh menghubungkan berat badan dan kejombloan. Dan gak laku, Da*n irrational. btw, tambahan, kalo baru pegang makan, pasti-pasti ada yang komeng, “makan terus makannya gendhut”, damn walau baru seharian pegang tuh makanan. *jadi curhat juga*. ๐Ÿ˜

  14. waktu aku kecil dan waktu itu sinetron si doel anak sekolahan lagi ngetrend akhirnya aku di panggil atun dan itu masih sampai sekarang di beberapa keluarga terdekat aku.
    aku jg paling2 malas di katain begitu, pingin gw colok mulutnya pake batang pisang.. haha

  15. Hello Inly, salam kenal lagi ya. Dulu udah pernah komen tapi udah lama banget ๐Ÿ˜€

    Waktu aku kecil sering banget diomelin Mama, “Ngga malu punya badan gendut gitu??”. “Makanan aja diurusin!!”. Ngga heran aku akhirnya punya bad body image.

    Bahkan waktu berat badanku udah ideal, aku tetep berasa gendut dan terus mati2an diet (dan gagal). Sampe2 suatu hari aku mikir “masa sih seumur hidup aku harus struggle soal ini?”

    Baru akhir2 ini aja aku bisa berdamai dan bisa bener-bener menerima diri sendiri. Aku ngga kurus, tapi aku ngga berasa jijik sama body ku. Aku berusaha hidup sehat tanpa diet yang menyiksa.

    Salam hangat ya Inly, aku suka baca blog mu, bener-bener apa adanya ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s