Secondhand Shop di Blenheim

Walaupun Blenheim kota kecil yang penduduknya cuma 31 ribu jiwa, tapi ternyata disini ada 9 secondhand shop. Menurut gua sih, banyak banget yah, itupun 1 toko sudah tutup pas Februari kemarin, jadi sebenarnya total ada 10 toko. Jujur sih, bukan mau bandingin sama di Jakarta ya, tapi secondhand shop disini tuh, selain teratur, bersih dan rapi, gak kelihatan kayak toko barang bekas ( Gua tahunya di Jakarta, hanya di pasar Senen aja ada toko barang bekas ). Dari 10 toko ini, ada 1 yang memang kelihatannya isinya banyak barang2 bekas abis, hehe.. Udah gitu, harga pakaiannya hanya $2 (Rp. 19.000 ) / piece. Memang sih semua pakaian itu sudah dicuci sebelum di pajang, tapi ditempat ini memang kelihatan kayak rada “butut”. Tapi gua tetap senang belanja disini haha.. Lebih tepatnya belanja celana jeans. Pilihannya banyak banget deh.

Gak semua secondhand shop itu juga barangnya murah2, ada juga yang mahal, tapi memang barangnya benar2 random banget sih. Semacam jual apa aja ada, cuma memang kitanya harus teliti banget nyarinya. Dibeberapa toko, yang belanja itu banyakan pekerja perkebunan, terus backpackers, biasanya yang dicari baju dingin, boots, matras, sleeping bag dan tenda.Β Gua sendiri, biasanya juga cuma nyari pakaian aja. Soalnya gua bukan tipe orang yang hobi gonta ganti tas, dompet dsb. Jadi punya 1 aja untuk beberapa hal itu sudah cukup.

Dari 10 toko itu, gua cuma pernah ngunjungin beberapa toko saja, biasanya Iyan drop gua di tokonya, nanti 2 jam kemudian dia jemput gua lagi haha.. Eh 2 jam itu kadang gak cukup. Biar kata tokonya kecil, tapi penyusunan baju biasanya berdasarkan warna, jadi misalnya warna hitam, diurut dari yang lengan buntung sampai lengan panjang, masalahnya lagi, itu baju ukurannya beda2 semua, alias misalnya mulai dari ukuran S, bisa aja setelahnya ukuran XL, terus balik lagi ke S. Nah ini kadang yang bikin lama, jadi kudu dilihatin satu persatu. Tapi yah gua sih senang2 aja haha..

Karena bajunya random banget juga, kadang bisa banget lho nemu baju yang masih ada tag-nya, alias baju baru.. belum lagi nemu baju yang murah banget juga itu sudah kayak nemu harta karun deh haha.. Pernah tuh gua nemu blazer hitam ( cucok banget buat seragam WO gua ), harganya cuma Rp. 5000 kalau dirupiahin, gokilll.. Beberapa kali nemu pakaian dengan brand Kathmandu ( winter gearnya New Zealand ), terus cuma kayak $4 doang harganya. Pokoknya harus teliti banget deh. Oiya, kata temen kerja gua, moso lah nemu baju seragam kerja kita di secondhand shop, haha.. Keterlaluan tuh yang buang baju seragam setelah resign, padahal jelas2 dikasih tahu dari awal, kalau resign, seragam harus dikembalikan.

Kayaknya dari 10 toko ini, 7-8 toko kayaknya berbasis charity, jadi pekerjanya pun semua volunteer. Barang yang dijual pun datangnya dari sumbangan orang2 yang sudah tidak membutuhkan barang tersebut. Gua pernah tanya ke yang jaga tokonya, kok ada baju2 yang masih ada tag-nya? Katanya sih, yang nyumbang baju itu, ada yang memang baju bekas yang sudah tidak terpakai, atau orangnya pindah kota / negara terus bajunya gak dibawa, atau yah yang punya baju sudah passed away.

Tadi pagi gua baru dari salah satu toko secondhand shop yang paling gede di Blenheim, gedenya sudah kayak didalam supermarket gitu, baru pertama kali kesana, karena lumayan jauh dari rumah. Udah gitu bajunya banyak bangettttt, bayangin aja sih yah tempatnya segede supermarket. Gak bohong deh gua.. Cuma yang disini memang lebih mahal harganya, dan bukan charity base. Cuma yang gua suka bingung aja, Blenheim ini kan cuma kota kecil tapi kok baju bekasnya banyak nian, haha.. Walaupun gua suka belanja di secondhand shop, sebulan paling perginya 1x, gak sering2 amat juga, karena barangnya pasti itu2 aja kan. Menurut teman gua yang orang Indonesia disini, hobi ginian paling setahun 2 tahun pertama aja, habis itu pasti males, hahaha.. yah lihat deh nanti kalau sudah 2 tahun..

Ciao, Inly

Advertisements

21 thoughts on “Secondhand Shop di Blenheim

  1. Aku suka banget ke tempat jualan barang bekas ya sejak di Belanda. Dulu di Senen karena ikut bulik yang kulakan baju bekas trus ntar dijual lagi. Terus terang, kalau baju aku ga pernah beli di tempat barang bekas. Bukan karena apa, tapi kulitku ini kan priyayi aka bermasalah dengan alergi bahan2 tertentu. Jadi lebih baik beli yg pasti2 aja klo baju. Ada tempat barang bekas di Belanda terbesar se Eropa, tempatnya di Amsterdam. Dulu pas pindahan rumah, aku niat banget ke sini sendirian (naik kereta 1 jam dari rumahku) buat beli pernak pernik rumah. Bawa tas gede yg ada rodanya. Hahaha niat abislah pokoknya. Tapi barang yg didapat murah meriah bagus. Dua kali ke sana. Sekalian buat ngirim video ke net tv. Kalau yg berbasis volunteer juga ada di sini, namanya kringloop. Barang yg terjual, hasilnya beberapa disumbangin. Pas hari ultah raja juga jadi pesta jual barang bekas. Harganya bener2 miring banget klo di sini dan ga perlu ke jauh2 ke kota, karena yg jualan di komplek dekat rumah. Menurutku kalau pada dasarnya suka ke tempat barang bekas, mau berapa tahunpun tinggal tetep didatangin. Aku 3.5 tahun di sini tetep lho window shopping nya ke tempat jualan barang bekas hahaha. Ga selalu beli, cuma lihat2 aja karena dasarnya kan aku beli kalau memang ada yg dibutuhkan. Kesenangan tersendiri itu lihat barang2 bekas dalam kondisi bagus. Dan aku perginya selalu tanpa suami. Mana mau dia ke tempat begini. Buang2 waktu katanya hahaha.

    • Sejauh ini, aku masih suka kesana, Deny πŸ˜‚ belum bosen. Untungnya aku kalau soal pakaian, jam tangan, anting itu pake yg apa aja, ga masalah. Yg penting kalau baju jgn yg dalamnya keras ( ini bahan baju jaman aku kecil, suka dikembarin sama adikku, trus bajunya baju terusan, rok ngembang haha.. aku benci banget soalnya gatel bahannya πŸ˜… ). Aku kayaknya gak bisa cuma window shopping hahah.. selalu aja ada yg dibeli πŸ˜…. Iyan juga ga terlalu suka, biasanya bareng dia, dia nyari buku bacaan doang. Kalau dah beres, mulai deh β€œ dapat apa aja? Udah beres? β€œ 🀣🀣🀣 ngajak pulang 😏

  2. Lha di Kingsford aja (tpt tinggalku dulu di Sydney), ada 2 yg within walking distance. Aku seneng kesana krn beneran rupa-rupa barangnya dan murah, hehehe. Salah satu yg pernah aku beli adalah jaket hangat yg sangat membantu aku melewati musim dingin di Sydney yg bahkan gak sedingin itu benernya hehehe. Kupake klo tidur.

  3. Kalau aku minmal 2 jam klo ke tempat second hand model supermarket gitu, setiap detailnya mau diamati πŸ˜€ . Ditempatku ada yg tiap harinya dapat tambahan diskon utk label tertentu. Temanku dari Jakarta pernah dapat sepatu esprit harga 2 euro, teman2 kerjanya pada nanya dimana belinya, ga tahu aja tuh dari sencond haha.

    • Hahaha.. iyaaaa bener banget, semua mau dilihatin. Wah asyik banget tuh yaa diskon lagi. Disini karena ya wes jauh dr mana2, baju2 branded yg dr eropa, jarang banget nemu deh.. banyakan brand lokal..

  4. Kalo sekarang aku hampir ga pernah ke secondhand shop, tapiii dulu pas kuliah lumayan sering, ada satu toko langganan para mahasiswa kere macam aku gini wkwkk, yg dibeli ga penting juga si tapi seneng aja ngubek-ngubeknya.

    Trus selain pas King’s day, di tempat aku tinggal dulu ada juga yg namanya Meimarkt, semacam event taunan buat jualan barang-barang seken.

    Seru sih ya ke toko barang bekas, tapi ya itu, kalo ga jeli dan sabar ga bakal nemu barang bagus juga.

  5. Di sini juga ada tapi aku nggak pernah mampir. Mampirnya duluu banget pas baru awal-awal pindah dan ketika cari sepeda second-hand yang murah (di tokonya juga ada bengkel gitu yang merakit sepeda second hand, yang mana jelas harganya murah). Tapi sepedanya nggak begitu awet, hahaha…

    • Iyaaa, kadang untung2an kali yaa.. kalau barang yang dibeli, bekas pemilik yang pindahan, mungkin masih ok.. tapi kalau semacam β€œdibuang” kadang udah lebih ke masalah β€œgak bagus” nya..

    • Hmmm.. bener juga sih Non.. kalau aku ingetnya dulu kayak tante aku udah almarhum, bajunya disumbangin ke panti jompo. Yang disimpen cuma 1-2 aja, sama nenekku.

  6. Di jakarta belum nemu toko second hand, tapi waktu ke Sing, sempat mampir ke Bras Basah yang tempatnya buku-buku bekas. Rasanya ga mau pulang, pengen liat-liat ( dan beli) buku-buku nya. Dan kayaknya ke toko second hand kaya gini harus sendiri ya, biar bisa detail liat-liat dan puas. Hahaha

  7. Sebenernya bagus ya ada toko secondhand gitu. Barang2 jadi ga terbuang percuma.
    Kayaknya disini juga ada kayak Pasar Ular cuma jauh aja trus serem kesananya πŸ˜…

    • Nah Pasar Ular jaman dulu tuh, banyak barang tembakan, cuma sering banget info beredar, belanja murah, sampe diluar, ditodong, diambil lagi barangnya haha.. kan horror πŸ˜“

  8. aku selalu suka ke secondhand shop apalagi kalo basenya charity..
    kemarin di dekat rumah ada kumpul ibu2 istri expat yang ngadain charity jualin barang bekas, lumayan barang2 branded harga lumayan miring dan nemu 1 dress vintage dan…. muat!!! haha

    • πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ beneran deh Del, aku juga kadang nemu yang disuka, terus gak muat tuh rasanya gondok bangett.. 😭😭

      Lumayan banget kalau branded dan harga miring πŸ‘πŸ‘πŸ‘

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s