Soal Tagihan Telepon

Salah satu teman kerja gua yang orang Jepang, ceritanya mau ngajarin bikin sushi, dan berakhir ngajak satu lagi teman Jepang kita. Karena males ketahuan sama teman kerja lainnya, jadi kita bikin grup chatting di FB. Itupun karena ternyata mereka gak pake Whatsapp sama sekali, dan gua sudah lama uninstall Line gua.

Setelah kerja 7 bulan, gua cuma tukaran nomor HP sama beberapa teman kerja, itupun hanya 1 orang aja yang punya Whatsapp dan 1 orang pake iMessage. Sisanya cuma pake sms atau Β telepon. Yang gua cermati karena disini tuh, kalau beli paket data, untuk sms dan telepon dikasih gratis perbulan dengan kuota. Jadinya orang cenderung langsung telepon aja atau sms. Beda sama di Jakarta, gratis mungkin hanya sesama provider. Beda provider yah bayar, kecuali yang pake aplikasi macam Whatsapp, yang sekarang bisa free call termasuk free video call. Yang pasti disini, tagihan gua tiap bulan $39.99, dapat paket data 1 GB, gratis data 1 GB, sms dan telepon sepuasnya kesemua provider, dan biasanya diakumulasikan ke bulan berikutnya kalau dibulan ini belum habis.

Dulu pertama kali pas baru punya HP (seminggu doang karena dicopet habis itu huhuhu), gua pake Simpati, jaman itu beli nomor aja mahal gila. Terus dicopet, mau marah banget gak tuh.. setelah itu, beli HP murah dan nyari provider yang paling murah. Sampai akhirnya waktu pake Blackberry, gua beralih ke Indosat dan pakai nomor pascabayar (Matrix). Jaman itu, masih belum ada tuh sewa2 wifi, belum ada paket roaming, nah gua pernah pake ke Singapore pas liburan sama keluarga besar. Ada yang pengen eksis, posting ini itu di FB, dan karena cuma HP gua aja yang nyala, terus mau pinjem dan nanti mau patungan bayar. Janji tinggal janji, tagihan pascabayar gua waktu itu, 1,1 juta, padahal hanya dipake 3 hari aja. Sekali waktu, gua ke Taiwan dan transit Hongkong, nah ini udah jaman bisa roaming internasional, jadi tinggal cari Indosat ada kerjasama dengan jaringan apa di HK. Salahnya gua juga sih, mesti gua searching manual, eh ke setnya automatic. Jadi jaringan bisa berubah sendiri menyesuaikan dengan signal. Cuma transit 4 jam, tagihan gua bulan itu, 3 juta 😭😭😭😭 gak bisa komplain tentunya, salah gua soalnya.

Jaman gua kerja jadi wedding organizer, cuti boleh lama tapi HP kudu nyala terus. Walaupun paket roaming internasional sudah berlaku waktu itu, tetap aja lho kalau signalnya lagi gak dapat, yah tetap aja kudu bayar walau gak kepake karena dihitungnya perhari, huhuhu.. tapi beberapa kali keluar negeri, akhirnya pake nomor lokal juga (karena pada akhirnya, urusan kerjaan lebih banyak lewat whatsapp), ga kuat bayarnya, karena sehari itu kena Rp. 100 ribu, belum lagi ada aja tuh telepon dari bank nawarin ini itu, yang telepon kita ke nomor Indonesia selama mereka di Indonesia, mereka gak kena charge, tapi kita yang diluar negeri yah kena bayar. Misal kalau ada yang telepon ke nomor Matrix gua ( iyes, gua masih pake nomor itu karena urusan bank di Indonesia ), Β  Β 0 – 30 detik ngomong kena Rp.15.000, which is kalau nawarin asuransi, minimal 1,5 menit, itupun sudah pake sanggahan gak berminat. Akhirnya sudah kayak 3 bulan belakangan ini, gua gak pernah angkat telepon di nomor Matrix gua. Kalau memang penting, pasti orangnya bakal sms. Kalau nggak, ya udah.. menurut temen gua sih, selama kita punya kartu kredit yang masih aktif, pasti akan selalu ada aja telepon dari bank2 lain atau asuransi lainnya. Nanti pas mudik, kudu tutup semua kartu kredit, secara disini juga gak pernah dipake, karena perbedaan kurs yang cukup tinggi, cuma kudu bayar biaya tahunan aja. Bayar iuran tahunan aja bengek deh kalau kartunya platinum πŸ˜“πŸ˜“

Salah satu orang yang selalu bilang ke gua, kalau kartu kredit itu adalah syaiton, is my mom. Bener banget niii kata nyokap gua. Godaan banget kalau punya kartu kredit. Bisa aja kepake buat hal hal gak penting.

Oiya, jaman kerja di restoran, ada temen kerja gua kalau tiap istirahat siang, selalu telepon pacarnya diluar kota, gak tahu deh gimana ceritanya, tagihan dia sampe 5 jutaan perbulan πŸ˜‚πŸ˜‚, terus gak bisa bayar, akhirnya dimatiin dan ganti nomor, tapi kan yah pada saat kita registrasi nomor HP itu kan ada data2 pribadi kita kan, apalagi ini juga nomornya pascabayar. Lebih gampang dilacak lagi kan. Ujung2nya disamperin debt collector ke kantor. Duhhh kalau gua lebih ke malunya itu lho, semua orang jadi tahu, mana yah jabatannya asisten manajer πŸ˜……

Ciao, Inly

Advertisements

48 thoughts on “Soal Tagihan Telepon

  1. Aku heran banget sama orang2 yang bilang kartu kredi syaiton hahaha, aku tuh merasa kebantu banget punya kartu kredit (ini kredit ya, bukan debit) u/ hal2 macem booking pesawat, hotel, traveling dst. Juga u/ belanja2 sehari2. Ga gara2 gw punya kartu kredit terus kalap gitu, ga pernah ngerasain juga. Apalagi disini cashless society. Lo bawa duit cash ke toko2, pasti dipelototin sama mbak2nya.

    Soal telpon disini tarifnya kebanyakan flat In. Free talk, free sms, cuman besar kecil nya data aja yang ngaruh ke biaya bulanan, dan itu murah banget. Gw skrg pake abonemen free talk, free sms, free roaming ke berbagai negara (termasuk Amerika dan Indonesia, kalau EU udah pasti lah), data 20Gb bayar per bulannya 150 DKK alias 300 rb per bulan.

    • Hahaha.. bad experience happen on the family, bahkan di keluarga besar yang mamaku alamin sendiri ( bukan dia yg pake tapi kena effectnya, makanya dia anti banget ). Jadi sekarang pakenya debit card yang mirip model kayak credit card juga, tp yg bisa dipake kalau ada duitnya (jadi bukan model kartu atm debit BCA gitu ) Buat dia lebih aman.

      Iya di NZ juga cashless sih rata2, waktu itu Mariska pernah cerita ke aku juga.
      Wuihh 20 GB, 300 ribu sih murah banget yaa πŸ˜‚ even di Jakarta ga segitu.. bisa sih sampe 20 GB tapi yg benar2 buat data paling hanya 4 GB, sisanya hanya buat yg gak jelas πŸ˜“

      • Keknya disini data emang murah sih. Aku langganan internet dirumah aja cm bayar 200 kr (400 rb per bulan) itu udah cepet buat streaming2an macem netflix (ga inget kecepatan berapa tapi)

        • Tagihan tlp aku dan Iyan jadi satu, terus termasuk internet dan data segala. Yang paket data ini, dapat 120 gb, itu include sama wifi, jadi bisa di pairing di hp sama laptop, 120 gb itu sekitar $95 ( 930 ribu perbulan ). Tetap aja tuh, kalau buat nonton film, kadang bisa lebih dari 120GB ( karena aku yang pake huhuhu )

    • Samaaaa! KK mah bantuin gw nge-track expense. Terus kalo lagi di luar negeri sering rate lebih murah. Belum lagi promo2x ato point. Pinter pinter makai aja sih sama full payment :))

      • Kalau disini nggak ada promo2 gitu sih, cuman menunda pembayaran aja, juga seperti kamu bilang, track expense, krn keliatan rinci belanja dimana aja, takutnya klo cc nya disalahgunakan.

    • Cukup Ji. Apalagi klo ga install Instagram. Sekedar whatsapp dan chat2 aja sih masi sisa banyak. Tp emg di apartemen kudu langganan internet sendiri. Jd klo di apartemen, lgsg auto switch pake wifi πŸ˜€ pengalamanku dulu di Sydney sih gitu.

          • Hahaha penyelamat banget yah wifi tuh.. di Jakarta, punyaku kayaknya yang unlimited wifinya.. (kayaknya yaa) soalnya wifinya bisa sampe 8 device haha.. Dan walaupun semuanya pada pakai bersamaan, tetap aman gak macet2 gitu haha.. Disini, wifi ku 120 GB perbulan.. bisa over juga kalau streaming film haha..

        • Hahaha.. instagram dan Fb stories itu banyak makan data, karena dia video kan.. tapi kalau kayak broadcast2 video misalnya di whatsapp setahu aku gpp ya.. karena kan kalau ada yang kirimin kita video, otomatis kesimpen di memory kita kan. Kalau diputar2 terus mesti gak masalah..

        • Hehehehe. Cukup lah. Aku aja dl juga IGan kok. Walo gak tiap hari keluar rumah. Tinggal dipantau aja di aplikasi operator selulernya, kuota tinggal brp MB

  2. Aku dulu setia sama Indosat. Awal beli Hp karena ikutan jadi tim survey di kampus. Beli Sony Ericcson yang lupa namanya apa, kecil gitu. Tapi dulu keren gila itu haha. Tahun 2002. Trus jaman dulu kan ada tuh yang per detik. Aku pacaran dulu modal ngobrol per detik an hahaha. Duh masa2 mahasiswa, kere jadi memanfaatkan yg gratisan meskipun ngos2an ngomongnya. Sekarang karena seringnya di rumah dan kalau keluar rumah pun aku jarang pakai internet (kecuali google maps atau twitter), ya hemat karena pakai wifi. Jadi ambil paketan yg paling murah.

    • Sony Ericcson punya mamaku hanya yang layarnya kecil gitu aja sebaris haha.. Aku pakai Hp kayaknya juga tahun2 segitu deh kayaknya, tapi hp dipake sms aja, kalau telp biasa ke tlp rumah.. Waduh, jaman itu kayaknya tlp rumah dikuasai aku deh, pokoknya diatas jam 8 malam, tlp rumah sudah milik aku haha..

    • HP SonEr yg kuecil soro se kotak korek api ya? Hahaha. Keren emang. Temenku pernah ada yg punya. Trs sama dia ditaro dipangkuannya pas di mobil. Dia keluar mobil, HP di pangkuan merosot jatoh. Dan krn kecil jd gak kedengeran suara gemlotak. Ilang deh 😦

  3. Aku disini bayar 30 euro (plus 20 euro buat bayar cicilan ponsel), paket data 3 GB. Lumayan banget sih karena dimana2 kan pake wifi ya, aku juga cuma kantor-rumah terus tiap hari. Jadi 3 GBnya kadang masih sisa banyak. Pernah coba 1 GB eh terlalu sedikit.

    • Iya, aku mending lebih banyak paket datanya daripada kedikitan, deg2an kalau tiba2 gak bisa hubungin orang.. Di Blenheim, baru kayaknay setahun belakangan aja, banyak tempat ada wifi, dulu beneran andelin hp aja.. mana disini tuh krn sms dan tlp gratis ( tapi dikuotain ), jadinya jarang yang pake whatsapp atau aplikasi yang free call and chat..

  4. Gw dong, ampe nenek nenek begini gak punya kartu kredit. Sampe dikatain “lu lahir di mana sih gak punya kartu kredit?”πŸ˜₯πŸ˜₯πŸ˜₯
    Sering ditawarin bikin sama suami juga males. Soalnya anak gw kan banyak, kalo belanja pake kartu kredit kan kebayang di mall lupa ingatan.

    • hahaha.. Aku juga bingung bisa semahal itu.. Aku pascabayar karena dulu yah lebih aman, gak perlu takut habis kan, tapi bisa di kasih limit kok, biar gak kebablasan..

  5. Aku harus pake KK In hehe. Penting soalnya males bawa cash trus kalau booking apa2 kan mesti pake KK jg skr. Buat traveling ya biasanya. Cuma emang bayarnya harus full pas tagihan jatuh tempo. Sekalinya nunggak atau bayr min payment, nah itu yg mulai mengerikan. Aku dulu sempet jadi CS KK di bank jadi udah liat terlalu banyak drama hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s