Aku dan Dia (3)

Dari awal kita pacaran, Iyan sudah bilang kalau dia gak mau tinggal di Indonesia. Cukup buat jalan2 aja, tapi gak buat menetap. Jadi dari waktu itu, gua juga sadar kalau misalnya hubungan gua berlanjut sama dia, salah satunya adalah pindah ke New Zealand. Yah gak dipungkiri yah kalau gua dulu memang pernah punya cita2 tinggal diluar negeri, hehe.. Tapi setelah dijalanin, ternyata beda banget sama yang gua bayangin selama ini.. Bisa dibilang gua anak kota banget, karena bukan anak gunung atau anak pantai, wkwkwkwk.. Sedangkan Iyan itu anak pantai banget, kalau lihat laut, dia bawaannya pengen nyebur. Gua anak kota tapi bukan anak mall.. Eh pindah ke Blenheim yang gak ada apa2nya.. Huhuhu.. Walaupun pada akhirnya gua baek2 aja tinggal di Blenheim.

Iyan ni seneng banget deh denger radio, kayaknya dimanapun kalau ada radio, pasti seneng. Masalahnya isi radio yang dia denger, semuanya yang tentang berita atau kayak radio talkshow gitu.. gak pernah yang channel musik hahaha.. Untunglah gua baik2 aja tanpa radio. Terus tivi kita tuh nyala cuma dari jam 5 sore sampai jam 10 malam aja. Hahaha.. Sisanya berkutat sama laptop dan hp masing2. Iyan sering banget tanya gua, loe kok gak pernah nonton TV sih? Gak ada gitu, channel yang pengen loe tonton? Masalahnya semua film serial US yang gua tonton itu, baru masuk ke NZ 2 bulan setelahnya.. Sedangkan gua bisa streaming dari laptop, yah jadinya malah pantengin laptop aja, haha..

Iyan ni juga hobi berkebun, kalau pas lagi sama2 gak kerja, terus kalau dia lagi di kebun, suka minta ditemenin di kebun, padahal gak ngobrol juga lho hahaha.. Terus kapanan pas dia kerja dan gua lagi off, karena gua garing banget sendirian, dia suruh gua potongin rumput, semacam rapiin tanaman biar ada bentuknya, tapi bebas mau gua bentuk apa.. Itu cuma 1/2 jam aja, langsung keringatan parah dan pegelnya minta ampun.. Cukuplah sekali itu aja.. Oiya, 2 bulan lalu, alat potong rumputnya kita suka pake yang mesin, jadi gak pake gunting manual ( gunting gede tentunya ).. Jadi sekarang lebih gampang berkebunnya, hihi..

Iyan tuh kalau belanja ke supermarket, mau beli apa2, selalu dilihat kandungan sodium dan gulanya dulu.. Padahal kalau dia nge-wine yah, gulanya juga tinggi kan.. πŸ˜› Apalagi kalau gua sudah mau jajan cokelat dan biskuit.. Ngedumel pasti, tapi gua cuek aja haha.. Kan gak sering2 makan juga.. ( denial )

Iyan itu kalau makan, kudu ada garamnya, bahkan kadang taburin garam tuh BUANYAK banget, gua suka negur tapi dia malah bete, lah kan yah demi kesehatan juga toh.. Hedehh.. Sedangkan gua dah kayak 2 bulan belakangan ini, jarang banget makan garam. Tapi gua lebih suka yang manis – manis. Kayak desert2 manis gitu, TimTam, gua doyan banget. Iyan cuma suka coklat aja, sisanya yang manis2 dia gak terlalu doyan.

Selain itu, gua tipe yang banyak mikir, sedangkan Iyan lebih santai. Dia sering banget bilang ke gua, you cannot control what you don’t know, so don’t overthinking. Walaupun kadang dia well planned juga sih, gara2 gua juga makanya jadi gitu, haha.. Walaupun dia santai, bukan berarti lelet, karena bakalan leletan gua hihii..

Oiya, Iyan ini kalau sarapan, antara toast dan spread, eggs on toast atau cereal. Gua bisa juga sih makan kayak yang dia makan, tapi kadang gua sarapan suka seenak jidat aja, hahaha.. Bisa cuma ngopi sama pakein biskuit dicelup ke kopi, yang mana menurut Iyan, aneh banget.. padahal dia tahu lho kalau di Jakarta tuh, bisa sarapan bubur ayam, lontong, apalah pokoknya yang berat2. Inget banget dulu pas kita ke Bali, pas sarapan di hotel, itu kan ada nasi goreng, nasi kuning lengkap sama sampingannya. Dia suka yang busyet dehhhh, itu sarapan apa sarapan, kok yah berat semua? Hahaha..

Ciao, Inly

Advertisements

28 thoughts on “Aku dan Dia (3)

  1. Waduh, Iyan makannya banyak pake garem? Btw, aku juga kalo nonton tv cuma di Minggu aja. Itu juga cuma nonton Doraemon. Di hari-hari lain malah mantengin YouTube.

    • aku yang lihat aja kadang suka berasa asin, padahal aku jarang pake garam.. kebetulan sih masakan Ian semuanya gak pake garam dan gula, jadi pas jadi, tinggal bumbuin sendiri.. Tapi kalau aku yang masak, dia biasanya gak nambahin garam lagi.. mungkin merasa gak enak kali ya, haha.. tapi bagus gitu wkwkwk..

  2. saya sama istri juga dua orang yang berbeda
    saya suka apa, dia suka sebaliknya
    tapi alhamdulillah, ya perbedaan itu yang membuat kita get along sampe sekarang
    hehehe

  3. Kalau nonton online lebih banyak ya cie pilihannya πŸ˜€ skrg gw juga jarang banget nonton TV, alesannya sama karena online lebih up to date haha

  4. Soal gak menetap di Indonesia itu Iyan sama kayak suamiku.. Kalo liburan atau kerja masih mau dia, tapi kalo menetap permanen maunya di Australia aja.. Trus soal sarapan, kamu sama kayak aku: sarapan seenak jidat😝

    • Mungkin yah karena disini, mau apa2 buat Iyan lebih gampang kayaknya.. Dan masa tuanya rada terjamin gitu kan.. Kalau di Indonesia, kan belum tentu (jelas)..
      Hahaha.. tadi pagi aku sarapan bubur, terus Iyan cuma komen, pagi2 dah makan berat.. lah yahh di jakarta, banyak yang sarapan bubur lhoo, aku bilang, dia mesem aja.. haha

  5. Beda sama pacar, dia pengen banget pindah ke Indonesia (dipikir tinggal di Indonesia itu sama asiknya kaya liburan apa???), pas kapan hari liat ada rumah dijual di Gili Air (haha) bawaanya pengen beli. Aku sih liburan aja kali ya, klo suruh balik lagi dah ga mau

  6. Ci, kok Iyan teliti kandungan garam sebelum membeli tapi giliran makan malah ditaburin banyak garam? Jadi sebenernya doyan asin apa enggak.. *mikir*

    • Nah itu dia, aku kalau komen, dia cuma yang ” kan bedaaaaa, yang aku telitiin kan itu makanan yang setengah jadi ” kalau yang kita makan kan kita masak sendiri.. Duh, lama2 males berargumen sama dia.. paling kalau dia pake garam banyak banget, aku cuma yang ” btw, kalau makan banyak garam biasanya bisa darah tinggi, rambut rontok ” ngomong sambil lalu.. haha..

  7. Sehat selalu yaa kalian berdua. Menua bersama. Iyan kok sama kayak aku. Doyan nabur2 garam ke makanan hahaha. Teman2ku dulu sampai hapal banget kebiasaan ini. Trus sekarang pada nanya gitu β€œmasih suka nabur garam?” Haha

    • oalaaaa hahaha… tapi mestinya kamu mungkin garamnya gak sebanyak Iyan deh.. Dulu juga ada kalau temanku makan KFC, itu sambelnya penuh sama garam dan lada, hihi..

  8. Hobi Iyan sama dg aku, sukaa berkebun πŸ˜€ bedanya sih aku ga perlu potong rumput krn rumahku diatas πŸ˜€ . AKu suka loh nonton tv, favoritku pencarian model Heidi klum, voice of Germany, Jerman mencari bakat, acara gosip2 juga kutonton, tayangan berkebun juga, OMG ketahuan tukang nonton ya haha, tp semua fav. tsb aku rekam, krn ga bisa melulu nonton live.

    • hahaha.. orang NZ, banyakan suka berkebun. Adiknya Iyan lebih2 lagi, itu kayaknya gak pernah belanja sayur deh, semua dari kebunnya sendiri.. Iyan juga banyak tayangan yang direkam, jadi tiap malam nonton 2 episode ( kalau lagi gak ada rugby ). Kadang aku juga kalau ada yang pengen kutonton, minta direkamin juga..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s