Soal Surat Menyurat

Siapa yang pernah punya Penpal? Hayoooooo, mana jarinyaaaa..

Sebagai anak angkatan 80-an, jaman masih belum ada internet, belum ada email, pasti banyak banget kan yang hubungannya pakai surat menyurat. Gua sendiri kayaknya pertama kali nulis surat itu mungkin sekitar kelas 5 atau 6 SD. Itupun surat buat sepupu gua yang waktu itu tinggal di Lampung. Gua inget waktu itu selalu senang nungguin surat dari sepupu gua, tapi guanya jujur, males banget nulis surat. Apalagi kalau mesti nulis sendiri, alhasil seringnya pake mesin ketik, haha.. Gara2 itu, sepupu gua sebel sama gua. Terus pas doi pindah ke Surabaya, nulis suratnya bisa berlembar2, dan gua tetap masih yang males nulis panjang lebar, terus lama kelamaan, gua makin jarang kirim surat, sampai kalau dia kirim surat, dia selalu bilang kalau nungguin surat balasan tuh kayak nunggu surat dari Presiden, wkwkwkwk..

Selain sepupu gua, gua pernah kirim surat tulisan tangan ke temen SMP gua yang pindah dari Tebing Tinggi ke Majalengka, gantian deh, dia yang jarang balas surat gua dan gua keki.. Lah ini toh rasanya nungguin surat orang tapi balesannya lama.. #karma

Setelah pindah ke Jakarta, gua akhirnya pernah ikutan kirim2 surat ke Penpal ( ini gua lupa namanya apa gitu ), memang sih gua kirimnya cuma beberapa surat aja, yang balik ke gua malah cuma 1. Dari Ghana ( beneran deh gua dulu buta peta banget, pas dengar Ghana aja, walah iniii dari mana sihhh, gak tahunya di Afrika ). Sekarang gua sudah lupa pula nama orangnya siapa hehe.. Tapi dulu dia pernah kirim foto dia, terus kirim uang pecahan ( kayak misalnya di Indonesia, ada uang pecahan kertas yang 100 rupiah, 500 rupiah, 1000 rupiah ), maksudnya dia itu pengenalan sama mata uang dari Ghana, namanya Ghanaian Cedi. Waduh, uangnya buluk banget, sama nyokap gua langsung duitnya buru2 di bungkus plastik satu persatu, katanya bahaya nih. Maklum mama jaman orde lama, kirain tuh duit bawa virus haha.. Kayaknya surat menyurat ini pun cuma bertahan 2 tahun, abis itu ntahlah kemana..

Jaman itu, mulai ngetrend  koleksi kertas surat dan amplop, gua sih ngumpulin aja, tukar2an sama teman, tapi tetap males nulis surat haha.. Setelah si teman Ghana ini, gua masih sempat ada surat menyurat dengan 3 orang, yang mana semuanya berlangsung hanya sekejap saja. Mungkin karena gak ada interest yang sama diantara kita, jadi yah bubar aja gitu.

Sampai sudah jaman internet gini, gua masih ada 1 teman yang suka nulis surat buat gua, cowok ini, gua nemunya di dating site jaman dulu, haha.. Lebih tua dari gua kayaknya 4 tahun, tapi tulisan tangannya benaran kayak anak TK. Untungnya tetap bisa dibaca,  menurut dia sendiri, lebih nyaman tulisan tangan daripada pake mesin ketik atau email. Lucunya yah, kalau ngirim surat itu, memang kan cerita kejadian sehari-hari, nah suratnya itu bisa berlembar2, isinya “tanggal sekian, dia ngapain” terus dilembar berikutnya itu bisa tanggal 2 hari kemudian, lembar berikutnya lagi tanggal 3 hari kemudian, terus nanti baru dikirim deh ke gua. Nyampenya pun bisa 1 bulan kemudian, hehe.. dan ceritanya sudah basi gitu haha.. padahal bisa lho dia kirim email aja ke gua.. Terus kapanan kata dia, pengen dengar suara gua, eh dia kirim tape recorder yang kecil, yang kayak biasanya dibawa2 sama wartawan gitu, rekam suara gua terus kirim balik ke dia, haha..  kocak banget deh kalau dipikir2. Kalau diteliti lebih lanjut, orangnya baik dan polos banget, terus ternyata diperalat sama cewek dari Mainland China, mereka sempat married, tapi ternyata si ceweknya itu cuma mau dapetin Green Card aja. Mehhhh..

Diluar semua itu, gua baru sadar, orang yang paling sering gua kirimin surat itu, nyokap gua hahaha.. Tapi kirimnya gak pake perangko atau pos lah tentunya.. Gua kasih langsung orangnya, gara2nya nyokap gua itu dulu sering banget kalau ngomel, gak mau dengar penjelasan dari gua, jadinya karena males berdebat, yah udah gua tulis surat aja buat dia, haha.. Kalau dimengerti yah syukur deh.. Kalau dia gak mau ngerti, yah ujung2nya ngomelnya double, hihii.. Dan tahu gak sih, semua surat itu masih dia simpen sampai sekarang, dari jaman gua SMP kayaknya.. SMP tuh artinya kurang lebih sudah 26 tahun yang lalu.. Aku padamu, mak..

Oiya, surat terakhir yang gua tulis tangan itu, gua kirim buat Iyan waktu masih sering bolak balik NZ. Dan suratnya gak tahu kemana, kata dia.. grrrr.. #dasarcowok

Ciao, Inly

PS: nulis postingan ini gara2 baca majalah yang isinya orang surat2an dari umur 10 tahun dan temanan sampai sekarang, walaupun tinggalnya beda benua.. Ada yang sudah temenan diatas 20 tahun, ada yang diatas 30 tahun.. Keren ih.. 

Advertisements

24 thoughts on “Soal Surat Menyurat

  1. Inly, pas aku SD pernah 2x menang tts majalah Bobo, nah sejak itu kebanjiran surat dari sabang sampai merauke. Seru banget klo dapat surat, dan nungguin balasannya, trus saling tukeran foto. Ada juga teman surat menyurat cowo, namun semuanya sudah berlalu haha, lupa kapan tepatnya mulai ga saling berkirim surat lagi deh.. mungkin klo nanti ada kesempatan pulang ke tanah air, bisa ku ubek2 tuh surat2 jaman SD haha.
    Eh trus ya klo aku lagi bete sama suami, lagi keselll tuh aku kirim2 email aja, dari awal sampai sdh 7 thn kita nikah, tiap aku email, cuma dia baca aja, kaga pernah sekalipun dibalas haha. Trus aku juga bikin surat aku ketik, trus diprint trus aku kasih ke orangnya langsung haha, ga pernah dibalas bo hahaha 😀 .

    • Aduhh, numpang ngakak dulu.. emang sih kesel yah kalau gak dibalas..
      tapi aku kadang lah yah suka males balas juga, jadi ya udah suka kuanggap impas gak boleh marah😂

      Wah asyik tuh yaaa kalau tiba2 ada yang kirim2 surat karena menang tts..

  2. Menarik. Saya pernah punya penpal teman dan dari LN sampai kirim2 foto, tapi hanya bertahan satu dua kali saja setelah itu lost contact. Salut dengan yang bisa bertahun-tahun awet.

  3. saya gak pernah punya penpal
    tapi dulu pernah surat”an sama gebetan
    hahaha
    gila suratnya masih wangi euy
    tapi begitu ketauan istriku, sekarang udah saya buang”in
    hahaha

  4. Hahaha, aku kayaknya sudah termasuk generasi transisi sehingga nggak begitu demen surat-menyurat, tapi tetap pas kecil pernah diperkenalkan dengan surat-menyurat ini, haha.

    Ah, tapi trend kertas surat itu angkatanku juga kena! Dulu pada beli binder terus pada beli kertas surat yang disainnya macam-macam banget itu.

    • Waduh, aku juga dulu beli binder buat koleksi kertas2 juga.. selain kertas surat, ada juga kertas kayak A4, yang pinggirnya bolong2 khusus buat binder punya.. dulu gambarnya banyak kayak artis2 gitu juga deh haha..

  5. Aku aku aku! Pernah surat pembacaku muncul di majalah Bobo dan majalah Hai, jadi masa remaja itu aku aktif banget bersahabat pena. Ada sahabat pena jaman SMP yang jadi sahabat paling dekeeett banget sampe sekarang. Kita traveling bareng, saling mengunjungi dan manjajal berbagai metode komunikasi 🙂

    • Wahh seru bener yah yang masih contact2 sampe sekarang.. apalagi cocok banget.. kebayang dulu tuh majalah2 masih banyak banget, seneng deh baca2nya.. sekarang banyak ganti ke yang digital..

  6. Aku ga punya penpal 😭
    Kalo punya temen jarak jauh dan ga pernah ketemu juga yang dari blog gini trus jadi temen.. palingan kirim postcard dan ga tau juga mau nulis apa di postcard.. haha ga punya penpal gara2 ga tau apa yang mau ditulis..

    • Pak pos di jakarta dr aku pindah tahun 1993, sampe tahun lalu masih org yang sama. Kalau doi lewat dengan motornya, dulu suka deg2an, apa ada yang kirim2 buat aku hahaha..

  7. Aku punya penpal dulu mba 😀 apalagi saat kuliah aku selalu rutin nulis berlembar-lembar surat ke temen SMA aku yang kuliah di Jogja, ada yang di Bandung, Jkt juga. Dan aku suka juga nyari penpal orang barat sana mba 🙂 Pokonya aku suka lah punya banyak temen 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s