Mudik ke Jakarta part 1

Liburan telah usai.. Back to reality..

Waktu baru beli tiket, rasanya masih lama banget deh liburannya.. Menjelang liburan, terlalu excited, sampe kebawa-bawa mimpi, hahaha.. Lebay sih, tapi yah udahlah, maklum deh gak pernah tinggal jauh dari orangtua, terus sudah setahunan gak ketemuan, walaupun kadang videocall, tetap aja kan beda rasanya.. Teman gua cuma ngingetin, karena sudah lama gak ketemuan, siap2 aja kalau banyak drama. Gua sadari hal itu, drama sih pasti ada, cuma gak usah drama-drama lebay yahhhh.. πŸ˜‚πŸ˜‚

Karena gua bukan tipe orang yang packing jauh-jauh hari, akhirnya gua packing di tanggal 16 Agustus pagi, sore itu juga, gua berangkat dari Blenheim, jadi gua mikirnya, bakalan gampang deh packing di pagi hari, masih ada banyak waktu. Gak tahunya, packing pertama kali, banyak barang yang gak muat, karena gua pake koper yang muat barang 20 kilo. Udah bolak balik repacking, gak muat juga semuanya, padahal gua juga bawa backpack dan handbag ( itupun dua-duanya sudah penuh juga hahaha ). Akhirnya Iyan suruh gua pake koper yang lebih gede, koper yang muat barang 30 kilo. Nah kalau ini udah pasti muat, cuma sekarang harus aturin kalau berat maksimalnya 23 kilo. Bukannya apa, pesawat domestik dapatnya hanya 23 kilo atau bayar lebihannya, dan pesawat internasionalnya dapat 30 kilo. Setelah utak atik lagi, akhirnya berat koper diangka 22,5 kilo. Ini ceritanya dirumah punya timbangan gantung. Jadi amanlah, seenggaknya ketahuan beratnya berapa.

Drama pertama dimulai di airport Blenheim. Ternyata timbangan dirumah gua, salah dong sodara2, pas ditimbang di airport, berat asli si koper adalah 26.5 kilo. Kelebihan 3.5 kilo. Waksss.. Gua sama Iyan cuma lihat2an, habis itu, Iyan langsung yang ” ya udah bayar aja, kalau gak dibayar, gak diangkut kan kopernya “ ini dia ngomong ke ground staff si airlines. Staffnya cuma mesem2. Akhirnya Iyan keluarin dompet, dan bayar. Terus gua yang ” Gpp, sini aku bayar aja”. Iyan cuma jawab ” udeh, tuh duit simpen aja buat jajan di Jakarta “ So sweet banget yakk wkwkwkwk.. By the way, di airlines ini, gak ada hitungan lebih 1 kilo, yah bayar 1 kilo aja, tapi aturannya mau lebih 1 kilo – 23 kilo, bayarannya sama, $80 ( kurang lebih Rp. 800.000,- ). Nyesek banget karena hanya lebih 3.5 kilo aja. Kalau tahu gitu mah, pas-pas in aja sampe 30 kilo haha.. Dan perasaan bersalah gua pun berlanjut, karena Iyan cuma bilang ” sekarang oleh2 mu harganya jadi mahal, semoga gak ada yang berani komplain cuma dikasih oleh2 segini aja “ Dia sama sekali gak ada omongan Β kayak ” Tuh kan sudah dibilangin gak usah beli oleh2 “, malah dia diem aja.. Aku padamu, babang Iyan.. 😍😍

img_8184

Coffee

Dari Blenheim ke Auckland, 1.5 jam naik pesawat. Nyampe di Auckland, gua langsung check-in lagi. Dan akhirnya nongkrong di Burger King sembari nunggu boarding. Berhubung pesawat berangkat jam 22.40, gua sudah kebayang, pasti bakal dapat “makan malam banget” di jam 12.00. Ini sih habis makan suruh tidur, karena ogah rugi, jadi yah gua tetap makan malam banget itu haha.. Nasi lemak dengan ayam. Gua kebagian tempat duduk yang dekat jendela. Pesawat A330 dengan tempat duduk 2-4-2, dan disamping gua kosong, mestinya bisa rebahan dan tidur, ternyata gak efek. Nonton tv juga gak ngaruh, alhasil tidur ayem-ayem banget deh.. Oiya, perjalanan dari Auckland ke Kuala Lumpur, 12 jam terbangnya. Tiba tepat waktu di Kuala Lumpur. 1.5 jam kemudian, terbang ke Jakarta.

img_8207

Nasi Lemak

Turun di terminal 3 yang baru, gua lumayan excited, belum pernah soalnya. Pas nunggu bagasi, drama kedua dimulai. Gua paling takut kalau koper gua keluarnya terakhir banget, eh ini ternyata kopernya sama sekali gak ada.. Haduhhh.. Sampai ban berjalannya berhenti, koper gua gak ada sama sekali. Bingung mau nanya siapa. Nanya ke satpam airport, disuruh ke bagian lost and found. Disana, ternyata gak hanya koper gua aja yang gak ada, ada beberapa orang juga pada laporan kalau kopernya hilang. Bisa di cek di komputer mereka dengan nyebutin nomor luggage tag. Sialnya hanya koper gua aja yang statusnya UNknown. Terus mereka yakinin gua kalau kopernya pasti ketemu, biasanya diikutkan ke pesawat berikutnya, dan dalam sehari itu ada 8 penerbangan dari Kuala Lumpur ke Jakarta dengan Malaysian Air. Setelah gua bikin laporan, kata mas2nya, bakalan ada 2 pesawat yang mendarat di waktu yang berdekatan Β dalam waktu 45 menit kedepan. Setelah dipikir2, yah udah deh gua tungguin aja. Kalau emang ada, kan gua lebih lega. Karena pas gua bikin laporan, gua ditanya, isi kopernya apa aja? Pas gua kasih tahu kalau ada wine, kata mas2nya, misalnya kalau kopernya ibu sudah ketemu, dan mau dibuka untuk dilihat isinya oleh bea cukai, ibu harus datang lagi yah ke airport.. Ishhh ribet bener.. Dan gua iyain, yang penting kopernya ada dan ketemu. Tunggu punya tunggu, 2 pesawat berikutnya tidak mengangkut koper gua, dan dari 2 pesawat itu, juga banyak yang kopernya ketinggalan. Udahlah, gua sudah capek, belum tidur pula, dan sembari nungguin 2 pesawat itu, gua keluar dari airport sebentar untuk beli nomor HP baru, yang mana diarahkan sama satpamnya ke terminal domestik, gak tahunya ada di terminal internasional juga, dan cuma selemparan batu aja dari pintu keluar terminal internasional.. *tepok jidat*.. Belum lagi pas mau balik masuk, ribetnya gak ketulungan, padahal didalam tadi, bilangnya tinggal kasih lihat surat laporannya aja, gampang kok masuk lagi..

img_8228

Akhirnya gua minta koper gua dianterin aja, karena badan sudah lemah letih lesu. Dari yang semangat banget mau liburan, ealaaa ada aja dramanya.. Karena capek, akhirnya gua pikir, naik taksi aja deh daripada naik shuttle. Gak tahunya antrian taksi, panjangnya gila2an haha.. Buset deh.. Jadinya gua nungguin shuttle bus ke Mall Kelapa Gading, lumayan dah turun di mal, langsung naik taksi, lebih deket dan murah.. Nyampe Kelapa Gading, macetnya gila2an juga.. Dudududu.. Turun dari shuttle bus, gua mutusin naik bajaj pulang kerumah karena sudah gak bawa koper. Mana gak punya baju ganti segala, akhirnya boleh minjem sama nyokap haha.. Baju-baju yang dulu sih masih ada, cuma yah sudah setahun gak dicuci, hihi.. Malam itu, lumayan jetlag, tapi gua sempat makan malam keluarga sama nyokap dan adik2 gua.. Senang banget akhirnya bisa kumpul2 lagi..

Jam 11.30 malam, adik gua bangunin gua, katanya koper loe nyampe. Gua yang masih ngawang2 gitu, antara sadar gak sadar, pas dikasih tahu sekali lagi, baru deh langsung melek. Koper diantar sama kurir airport, dan dia bilang, “ini rodanya oglek gitu”, pas gua terima, gua kira palingan rodanya ada yang patah, gampang lah nanti tinggal dibenerin.. Habis gua terima, gua tinggal tidur lagi, karena mata masih berat banget.

Besok paginya, pas gua bongkar koper gua yang masih diwrapping plastik, drama ketiga dimulai. Gua sudah kepikiran kalau roda rusak, tinggal benerin ke toko reparasi Laba-Laba. Gak tahunya pas dibongkar, rodanya utuh, tapi pinggiran sekitar rodanya yang pecah, jadinya si roda masuk kedalam.. Haiyaaaaaa. Itu sih mah rusak sama sekali dan gak bisa dipake lagi.. Komplain ke Malaysian Air gak ditanggepin *kesel*, untungnya pas beli tiket itu, kita ada beli asuransi, yang pada akhirnya gak ada progress juga.. *double kesel*

img_8252

Huhuhuhu…Β 

Dengan adanya 3 drama diatas, liburan gua pun dimulai. Bete sudah pasti, tapi yah anggap aja, sudah banyak drama diawal, dan kedepannya lagi, less less less drama. 3 drama diatas terbayarkan dengan chit chat pagi itu dengan nyokap gua.. Ada beberapa omongan nyokap yang bikin gua nangis, sangking terharunya.. Gak usahlah diomongin apa.. Yang pasti, aku padamu juga, Mak.. 😘😘

Bersambung..

Ciao, Inly

Advertisements

26 thoughts on “Mudik ke Jakarta part 1

  1. gpp drama, yang penting segala rupa makanan dan minuman khas Endonesa skr udah keangkut semua ke Blenheim ya. Aman damai sentosa perut dan lidah sampe berbulan-bulan ke depan. Selamat memulai hari-hari sibuk lagi di Blenheim ya, in…

    • Aku tuh belum pernah claim asuransi. Ini katanya ada biaya $100 yg gak bisa diclaim.. nah kan kalau beli koper 4 juta, pasti digantinya 3 juta aja.. lah aku beli koper pas lagi diskon banget, cuma 1,3 juta.. kalau ke claim cuma dpt $30 πŸ˜‚ lumayan juga sih, cuma berbelit2 aja nii.. *sebel*

  2. Huaa, itu berarti tiga flight, tiga tiket yang berbeda? Pasti kesel banget ya drama begitu, apalagi habis flight panjang banget kan!! Dan itu maksudnya asuransinya nggak mau mengganti?

    • Cuma 2 tiket aja sebenarnya Ko, krn dr auckland – kuala lumpur – jakarta itu, KL nya hanya transit. Asuransinya berbelit2, sampe puyeng, padahal yg mau diclaim hanya $130, itupun si $100 nya katanya krn pertama claim dianggap hangus, jadi tinggal $30 alias Rp. 300.000 πŸ˜‚πŸ˜‚

  3. Inly, jadi masih belum ada penyelesaian ttg masalah koper? Trus ada asuransi buat apa kalau gitu? Maksudnya kalau ga bisa diproses, tapi masih bisa protes kan?

  4. Inlyy panjang yaaa drama kepulangan di perjalanan hahahha, alhamdulillaah kamu selamat sampe jakarta dan kembali lagi ke NZ. Btw waktu mudiknya baru ngeh barengan sama atlit ASIAN games ya bok hahaha, sampe deket pembukaan balik setelah penutupan πŸ˜‚

    btw buat koper, dipush aja terus malaysian airlinesnya, karna setau aku emang mereka liable kok. Wong kalo koper belom ditangan aja mereka harusnya kasih ganti buat beli baju (temen ada yg pengalaman begini soalnya), apalagi si koper rusak gitu. Dulu aku pake turkish sempet juga gitu (koper rusak) trus mereka ganti di bandara lgs (walo yg standar doang).

    • Iyaaaa.. habis beli tiket baru sadar hahaha.. nah soal koper itu dia dah.. siampang siur.. tapi ini lagi ditunggu.. sempat ada omongan, gak bisa tukar koper tapi bisa claim keterlambatan.. nah ini masalahnya kan pas nyampe ke rumah dah tengah malam, aku cuma tahu yah oglek si ban nya, tp ga ngeh kalau sampe bolong huhuhu.. baru buka besok paginya..

  5. setiap timbangan emang selalu beda. jadi emang gak bisa dipas2in kalo nimbang di rumah karena timbangan airport pasti beda.

    kalo bedanya cuma 3 kg-an, kenapa gak ditenteng aja barangnya? biasa kita selalu sedia kantong buat naruh barang2 kelebihan buat pura2 dibawa pulang lagi sama yang nganter karena kan carry on buat di cabin juga ditimbang. pas udah lewat dari timbangan, baru dimasukin ke carry on karena pas kita masuk ke pesawat gak ditimbang lagi. πŸ˜›

    • 3 kilo itu gak muat dimana mana lagi, Man hahaha.. airport Blenheim kecil banget, mana pas naik pesawat dilihatin juga, jadi rada percuma kalau mau akal2in dikit.. haha.. pesawat kecil juga sih dr Blenheim ke Auckland..

  6. Sabar…sabar… Cuman bisa bilang gitu karena saya sendiri kalau mau mudik juga selalu stress duluan dg packing dan membayangkan macet (dan panas) hihi…

  7. Ni kenapa kita berdua sama-sama punya drama ya pas Agustus kemarin hahaha.. Selamat bersibuk ria lagi ya di Bleinheim, doakan aku segera liburan kesana biar bisa gantian ketemu kamu tanpa diganggu drama ini dan itu πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s