Fruit Picking Job di New Zealand

Especially in Blenheim.

Judulnya bisa bikin traffik blog meningkat ni kayaknya hahaha.. Nah kenapa tiba2 gua nulis ginian, gara2nya tempat gua metik buah biasanya, mau tutup 😭😭😭😭

Jadi tiap tahun kalau sudah mau masuk Summer, yang namanya buah berakhiran Berry tuh muncul dimana2, terus buah yang ada bijinya, setipean sama Plum, Apricot, Cherry juga pada mulai musimnya. Biasanya buah2 ini sudah mulai panen sekitaran pertengahan Spring. Dan sampai ada program Pick Your Own Fruit (PYOF) itu karena kebunnya gede banget, anggap deh yang mereka panen 1/2 kebun.. sisanya dibuka untuk umum, boleh bebas metik buah sendiri, mau makan ditempat juga oke ( tapi yah tetap harus beli yang bawa pulang gitu, yah kali sih niat banget kesana cuma buat makanin buah2 aja, kebanyakan makan juga sakit perut kali dah hahaha ). Nah enaknya ni program PYOF buat yang punya kebun, mereka gak usah bayar orang buat metik kan, istilahnya kebunnya bersih, dapat duit pula.. 😬😬

Januari 2017, gua masih kebagian petik Apricot, tapi akhir 2017, kebun Apricotnya ditutup diganti jadi kebun anggur.. huhu.. emang sih kebun anggur tuh lagi balik booming2nya tahun ini. Nah November 2017 – Januari 2018, gua kebagian metik segala macam berries. Udah seneng aja, bentar lagi mau metik berries lagi. Gak tahunya, kebunnya tutup dan mau dibangun panti jompo πŸ˜₯ ini yang ditutup malah yang paling gede pula, yang ada cherry dan segala berries..

Omong2 soal metik buah, program PYOF ini bukan kerja metik buah yah, karena buat konsumsi pribadi. Tapi kalau dipikir2, dengan tutupnya salah satu kebun buah terbesar di Blenheim ( masih ada kebun lainnya kok, cuma yah gak ramean gitu buahnya, maksudnya kalau jual cherry yah kebun cherry aja, gak ada buah lain )Β tentulah efek banget buat para pencari kerja musiman. Biasanya yang kerja ginian tuh, anak2 yang pegang WHV ( Working Holiday Visa ). Sayangnya Indonesia gak termasuk program WHVnya New Zealand.Β Diluar kebun anggur, metik buah itu kelihatannya gampang kan yah.. secara cuma metik gitu doang, ternyata gak gampang juga. Contohnya ni metik buah cherry yang bakal dijual, sistem bayarannya ada yang dihitung kiloan atau perkeranjang. Tetap aja habis dipetik itu, masih bakalan disortir sama supervisornya, bisa jadi yang tadinya kita petik 10 kilo, jadi tinggal 9 kilo. Sama juga yang sistem perkeranjang. Nah untuk buah2 yang lainnya juga sama.. makin gede buahnya, makin murah bayarannya ( katanyaaa yaaa, soalnya kan kalau buah gede, untuk nyampe ke satu kilo itu cepat banget ). Belum lagi, cara metik tiap buah pasti beda2 kan.. Dari beberapa buah berries yang gua pernah PYOF, buah Blueberry yang paling susah, bukannya apa, karena pohonnya gak tinggi dan buat metiknya itu, kita harus terus membungkuk, beda tipis sama Raspberry dan Boysenberry, ini setengah membungkuk, kalau Strawberry sejajar dengan pinggang, atau kayak Cherry yang buahnya diatas 1 meter dari tanah.

Pertengahan April 2018, di beberapa perkebunan buah Kiwi, sampai kekurangan orang untuk metik buah Kiwi, sampai2 pemerintah ngasih ijin buat yang punya visa turis buat kerja khusus metik buah Kiwi kalau ada yang berminat. Ini sangking banyaknya pohon Kiwi dan kekurangan pekerja. Waktu itu sih gua baca di internet atau koran, katanya kalau yang berminat, bisa dapat visa kerja spesial, berlaku 6 minggu saja. Tentunya dengan kondisi, orangnya sudah di New Zealand, kalau masih diluar New Zealand, yah ndak bisa..

Dengar cerita dari yang punya kebun buah di Blenheim, mohon maklum yah, Iyan tuh termasuk pria kepo, suka banget tanya2 hahaha.. jadilah pas kita lagi mau bayar buah yang dipetik, dia selalu suka tanya2 gitu dah.. Jadi katanya, kalau petik buah musiman gini, yang kerja juga musiman banget, alias ada yang nyoba2 aja terus gak cucok, langsung cabut.. Lain lagi kalau kerja di kebun anggur. Menurut gua, ini kerjaan paling tough deh. Setiap musim ( 4 musim maksudnya ) selalu ada kerjaan di kebun anggur, tapi biasanya paling banyak pekerja di kebun anggur itu yah sekitaran sekarang, antara November sampai Februari, mau udara panas, udara dingin ( kecuali hujan parah, gede banget sampe tergenang, baru deh orang2 yang kerja di kebun anggur ini libur ) tetap kerja. Sistem kerjanya, ada yang kerja Senin – Sabtu, dan Minggu libur.. Ada juga yang kerja 13 hari, off 1 hari. Terus rata2 jam kerjanya dari subuh, misalnya jam 5 pagi sampai jam 5 sore. Ada juga pas musim panen, itu yang kerja 24 jam, dibagi 2 shift, ada yang kerja dari jam 5 pagi ke jam 5 sore, dan jam 5 sore ke jam 5 pagi. Biasanya sih, memang yang kerja di kebun anggur gini, 75% orang2nya memang khusus nyari duit aja, jadi gak mentingin soal hiburan atau leha2 atau jajan2.. Jadi buat mereka2 ini, jam kerja kayak gitu, gak ada masalah sama sekali.

Pertengahan tahun ini, buat pekerja pemula itu, bayaran sekitar $19/jam sebelum tax. Nah kelihatan enak tuh gaji gede, kerja 12 jam x $19/jam, sehari bisa ngumpulin sekitar $228, itung bersih deh sekitar $190 setelah pajak. Tapiiiiiii, kadang kalau kitanya gak punya kendaraan, tentunya perlu antar jemput kan? Nah penyedia antar jemput ini biasanya, bagian dari kontraktor yang hire mereka. Tentunya tidak gratis untuk antar jemput ini, jadi setiap orang harus bayar buat diantar jemput. Biaya dipotong dari penghasilan yang didapat. Untuk bekal makanan, bawa sendiri / siapin sendiri, makan dan minum yah.. Gua dulu sering banget lihat orang2 yang mau kerja di kebun anggur, kok suka bawa mini compo, hehehe.. Ternyata itu satu2nya hiburan mereka saat kerja.. Yang bawa gak cuma 1 orang lho, ada beberapa orang, karena mereka kalau kerja gak barengan, kebun anggurnya guedeeee, jadi masing2 pasang mini compo sendiri deh.. Oiya, kayak toilet juga susah tuh.. ada toilet portable, tapi biasanya disatu kebun anggur, paling cuma ada 2 doang.Β Kalau kata temen gua, orang yang kerja sebenarnya tiap tahun sama aja, jadi dia dia lagi yang balik kerja di kebun. Walaupun ada juga yang baru nyoba sekali terus gak betah.

Balik lagi ke PYOF, berhubung juga tempatnya tutup, gua sama Iyan Β kayaknya gak bakal nyari2 tempat metik buah, secara buah dari tahun kemarin masih ada dong hahahaha.. Tentunya bentuknya sudah diolah dan dibekuin ya.. Sangking banyaknya, sampai harus titip ke kulkas tetangga hahaha.. Dan Iyan cuek aja tuh sudah setahun gak diambil2 haha.. πŸ€¦β€β™€οΈπŸ€¦β€β™€οΈπŸ€¦β€β™€οΈπŸ€£πŸ€£

Ciao, Inly

PS: semua info diatas berdasarkan tanya sana sini sama yang kerja metik buah yeeee..Β 

18 thoughts on “Fruit Picking Job di New Zealand

    • Haha.. soalnya kan kalau yang dijual, biasanya memang harus kualitas oke, krn didisplay, plus ekspektasi orang2 yah karena sudah bayar mahal.. maunya bagus..

      Iya, WHV buat Indonesia, baru bisa ke Australia doang..

  1. kalo denger dari bos” yang kuliah di luar negeri
    pekerjaan “kotor” kayak gini aja gajinya gede ya
    tapi harus pintar bagi waktunya
    soale bule” kan profesional dan antidrama ya

    • Baru sadar, belum dibalas πŸ˜‚πŸ™πŸ»
      Gak semua bule anti drama kok, ada juga yg drama, tapi yg drama, jujur, yg rada rasis sama non bule..

      Yah gaji gede tp kan tetep dong pengeluaran gede, kecuali yah keluar rumah buat kerja aja, tanpa jajan lain2, bisa sih saving money buat dibawa pulang ke negaranya.. πŸ˜‰

        • Iya, pake visa kerja. Pake visa turis, yg pasti gak bisa kerja, soalnya yah visa turis kan buat jalan2 aja. Dulu2 ada yg suka nakal nyoba kerja pake visa turis, kalau ketahuan pasti dideportasi, trus dulu2 tuh, gajinya dibawah standar banget, tapi kerjaannya capek banget, jadi gak worthed banget deh..

    • Yang metikkin buah ini cuma anggur doang yang 24 jam.. Dan yang 24 jam, hanya yang pakai mesin buat metiknya.. kalau yang gunting manual, masih ada, cuma untuk daytime aja kalau itu..

      Soalnya kan yang ngerjain metik2 gini, biasanya kontraktor, dan mereka itu banyakan yang dikejar adalah waktu. Such as harus kelar 1 blok gede perkebunan dalam waktu 1 minggu misalnya. Tapi kontraktor tetap bayar pekerja yah, hourly..

  2. Wah, enaknya bisa metik buah! Aku terakhir metik buah itu waktu masih SD, itupun buah kersen depan sekolahku. Walaupun cuma beberapa buah, tapi rasanya manis.

  3. hallo cici nanya dong,kalo buat kerja musiman kita bayar hotel sendiri ya?terus kita ngurus ijinnya apa datang langsung ke imigrasi di new zealand atau via online

    • Halo Anwar, buat kerja musiman itu setahuku ada beberapa kategori.

      Yang memang bisa kerja pake visa turis, tahun lalu dan tahun ini ADA, sekitar pertengahan feb sampe april saja, 6 minggu. Itu karena disini kekurangan pekerja. Tapi tetap harus apply visa, dan orgnya sudah ada di New Zealand. Gak bisa apply dr indonesia. Utk tahun depan, aku gak tahu krn biasanya info baru keluar sekitar pertengahan Januari. Tapi yah tetap baca2 berita online aja.

      Yang kedua, kalau kerja di kebun anggur, itu jujur aku gak tahu channelnya drmana, urus ijinnya kerjanya, harus sudah ada yg tawarin kerja di New Zealand. Jadi gak bisa lsg ke imigrasi, dan ngurus ijin kalau gak ada yg sponsorin..

      Soal tinggal di hotel itu, disini banyak kayak hostel backpacker yg kalau inep disana, mereka ada tawarin kerja di kebun anggur, tetap dengan catatan sudah punya visa kerja. Kalau masih visa turis, yah gak bisa. Karena utk kerja disini, harus ada nomor pajak NZ. Yg mana kalau apply nomor pajaknya, kita harus punya alamat tmpt tinggal dan visa kerja yg ada dipaspor kita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s