5 hal yang masih belum terbiasa selama tinggal di New Zealand

Tinggal di New Zealand, (sudah) 1.5 tahun, tapi masih banyak hal yang tidak terbiasa buat gua. Rasanya tuh kadang suka nano nano deh, dalam artian, berusaha mencoba tapi yah gitu dehh.. By the way, ini sih versi gua sendiri yaa.. Jadi gak boleh komplen..

1. Cebok pake tissue.

Hahaha.. Bukannya apa sih, mau gak mau sebenarnya harus terbiasa, cuma pemakaian tissue gua yang belum bisa dibatasin.. Dulu waktu renovasi kamar mandi, sebenarnya mau ditambahin BIDET, tapi ternyata harus bobok dinding dan jatuhnya jadi mahal banget, akhirnya yah udah deh, sayang duitnya juga. Kalau gua lihat2 sekarang, banyak yang pakai semprotan portable, tapi ya udahlah, dibiasain aja pakai tissue, soalnya kalau misalnya dirumah dimanjain, apa kabarnya kalau tiba2 mau poop di tempat kerja atau dirumah tetangga, hahaha.. The struggling is there LOL!

2. Makan Vegemite / Marmite.

Aduh, udah diusahain juga tetap aja kagak doyan. Nah gua susah ngungkapin rasanya, kayak asin2 tapi bau gimana gitu.. Mana warnanya hitam pula ( model selai2an ). Iyan sih doyan2 aja, malah katanya enak.. Nah giliran gua suruh dia nyobain srikaya, malah kata dia, aneh haha.. Nah bagus kan, jadi tidak saling memaksa wkwkwk.. Kalau kata chef gua, biasanya yang suka makan Vegemite / Marmite ini, memang dari kecil sudah mulai makan, kalau yang dari dewasa, banyakan gak doyan, artinya masih ada kok yang cucok juga sama Vegemite / Marmite.Β Kalau gua baca di Wikipedia sih yah, Vegemite itu produk Australia, dan Marmite itu produk New Zealand. By the way, aslinya si Marmite ini dianjurin buat olesan ke roti tawar dan dimakan sebagai sandwich dengan potato chips sebagai pengganti lapisan daging ditengah sandwich.. Silahkan bayangin sendiri yaaa.. hihi..

3. Bau Kayu Manis.

Sebagai orang Indonesia yang negaranya kaya sama rempah2, kayu manis ini kan termasuk salah satu rempah, tapi beneran deh, gua gak suka banget baunya.. Dan disini, setiap masak yang namanya Apel-apelan, kudu banget dikasih kayu manis ini.. Sampe bosen nyium baunya.. haha.. Iyan juga suka banget, masak pake kayu manis ini. Di tempat kerja, chef gua juga suka banget pake kayu manis kalau masak segala macam yang berbau apel.. Sampe pada tahu kalau ada bau kayu manis, gua disuruh jauh2, karena ngedumel terus hahaha..

4. Nerobos hujan.

Kalau di Jakarta, pas hujan, bisa2 janjian pun batal, hahaha.. Kalau disini, yang namanya hujan tuh, yah kan cuma turun air, masih ada lho orang jogging.. Yah bebas aja sih, mau main hujan sampe gimana juga kan yah bebas, suka2 yang main hujan.. Kategori hujan sebenarnya banyak banget, dari yang gerimis, rintik2 atau yah hujan deras. Kalau masih gerimis kecil2 yang kayak air tiupan dari kipas gede yang modelan di dalam Dufan gitu, yah piyik banget lah itu, mau ngapain aja juga hayuk.. Tapi kalau dah gerimis, kadang yah males aja keluar, males basah2an.. Dulu sebelum kerja, gua suka sepedaan sama Iyan, nah kalau lagi hujan2 gitu aja dijabanin sama dia, dan gua sering gerutu, hehe.. Gua udah berusaha banget, cuek terhadap gerimis atau hujan rintik, bahkan belakangan ini, gua pulang kerja malam, gerimis pun yah dijabanin aja, tinggal mandi dan keramas pas sampai rumah. Tapi tetap aja, gimana gitu.. Hahaha.. Gak takut sakit sih, kalau langsung mandi dan bersih2 sih, mestinya gak bakal sampe sakit..

5. Harga mobil second murah banget.

Yah gua tahu, tergantung sama tahun produksinya juga sih, gak semua semua murah.. Soalnya biar kata mobil murah, tapi ada beberapa biaya yang harus dibayarkan sehubungan dengan punya mobil, yah model kayak STNK, biaya Plat Mobil dst, dan biaya bensin mahal juga.. Soalnya selain di kota besar, transportasi umum susah. Jadi rata2 semua orang punya mobil. Gua pernah lihat, ada orang mau jual mobilnya seharga $1.800, kalau di rupiahin cuma 18 juta.. Yah kadang yang jual mobilnya juga, ada yang memang masih bagus mobilnya karena pinter merawat, tapi yah ada juga yang memang sudah bobrok.. Tapi tetep lhooo.. murahhhhh hahaha.. Yang standar tuh mobil second, yang gak murah2 banget, gua sering lihat di harga $3.000 – $5.000 ( sekitar 30 juta – 50 juta ). Bulan lalu, temen kerja gua jual mobil Rocky ( iyess masih ada tuh mobil disini hehe ) seharga $3.000, tukar mobil second juga, Toyota Yaris kalau gak salah. Itupun kata dia, harganya gak nyampe $3.000. Ada beberapa hal yang bikin harga mobil murah, bisa jadi penjual mobil murah ini, adalah turis yang travelling berbulan2, dan sekarang dia mau balik ke negaranya, jadi mau dijual cepat si mobilnya. Atau memang mobil dijual karena BU, atau yah mau ganti mobil baru.

Ciao, Inly

44 thoughts on “5 hal yang masih belum terbiasa selama tinggal di New Zealand

    • Hehehe.. Sambel masih gampang dapatnya disini, mbak.. tapi modelan sambel botol, kalau sambel rumahan, kebetulan ada temen Indo yang sering bagi2, kalau masakan yang kadang2 kepengen, rada susah, karena harus masak sendiri, hehe..

  1. Hai temankuuuu! Jangan susah jangan gundaaaah! Sini aku kasi tips berdasar pengalamanku cebok di Sydney dulu yak, wkwkwkwk…. di kamar mandi aku selalu siapin watering can plastik IKEA yg harganya ga sampe $2 ituhhh bebbb…. isinya bisa sampe 1,2L dan cukuplah buat bebersih. Asal sebelum duduk di kloset, jgn lupa diisi dulu sampe hampir penuh yhaa! Sekian.

  2. Inly, yg nomer 3 sama. Aku sampai sekarang ga doyan segala yang berbau atau beraroma kayu manis. Sampai mertuaku hapal. Dia ga akan nawari kue atau masakan yang ada kayu manisnya. Padahal kalau di Belanda, banyak banget kue2 yg beraroma dan berasa kayu manis. Apalagi kalau sudah masuk bulan November, di mana2 aroma kayu manis. Dan juga, aku masih belum bisa makan taart atau kue2 orang Belanda. Manisnya ga ketulungan. Makanya kalau di rumah Mama, aku makan biskuit aja haha kayak anak kecil πŸ˜…
    Btw, di rumah kami pasang Bidet, tapi ini lagi rusak. Akhirnya balik lagi pake tisue πŸ˜…

    • Aku kira aku doang lho yang gak suka kayu manis.. hahaha.. Aku malah lebih doyan yang manis drpd asin hehe..
      Aku beneran gak bisa go green deh kalau soal tissue ini.. untungnya aku bukan tipe yang pop tiap hari wkwkwk..

  3. Soal cebok itu aku selalu bawa botol cebok In haha. Jadi bekas botol minuman gitu. Di kamar mandi rumah ortunya Matt, aku punya udah hampir 6 tahun πŸ™‚ kalau lagi jalan2 aku tetep bawa dong yang kecil di dalam tas.

    • Aku pernah nyoba pake botol, tapi kalau darurat aja.. Tetap berasa gak nyaman, karena kudu lap pake tissue lagi.. Kalau dirumah, biar belum terbiasa, tapi tetap lebih nyaman, drpd pas diluar.. Di NZ, ada toilet yang namanya Long drop, jadi ini kayak toilet di antah berantah gitu, toiletnya gak punya flush atau air.. Jadi yang jatuh kebawah semuanya nanti jadi kompos gitu.. Itu aku beneran darurat banget deh baru ke toilet gituan hehe..

  4. Sama komennya dg Noni, aku pakai botol air mineral yg 500 ml, tuh selalu ada dikamar mandi, kdg klo anak2 pas liat mungkin dikira emaknya ngapain rada2 kali ya, ko air dr botol dibuang haha. Klo pergi2 ke toilet umum ya terpaksa pakai tisu, cuma dirumah aja sediain botol cebok πŸ˜‰ . Sebulan sekali ganti botolnya.

  5. Di Belanda juga pada nerobos hujan (termasuk aku barusan πŸ˜› ). Ya gimana, cuacanya jelek gitu sih seringnya. Kalau gampang takluk sama cuaca, jatuhnya bakal jadi nggak ngapa-ngapain dah, hahaha πŸ˜† .

    Dan harga mobil juga di sini begitu, dalam artian sekilas nampak murah. Tapi yang (jauh lebih) mahal adalah ongkos pemakaiannya (pajak, bensin, parkir, dll).

    • Iya sih, belakangan ini baru bener2 nyoba, Ko.. Dulu sih, kalau lagi sepedaan terus gerimis, waduh ngomel2nya udah kayak apa.. hahaa..

      Berarti di Indonesia, pajak masuk mobilnya mahal, tapi kayak biaya2 lainnya gak mahal.. temasuk bensin kan disubsidi juga..

  6. Samaa… Menurut gw bau kayu manis itu kayak bau mulut πŸ˜€ Tapi emang cocok dan enak sih buat segala apel-apelan.
    Gw punya gayung dong, hahaa… Berkali-kali ditanyain, ini buat apaan, tapi keukeuh harus ada gayung di kamar mandi. Gayungnya beli di Muji, jadi keren minimalis design gitu…

    • Hahaha.. gua kira gua doang yang gak doyan..
      Nah susahnya, kamar mandi sama toiletnya gua kepisah, Dit.. Jadi toiletnya kering, susah pake gayung.. Padahal mang enak lho pake gayung.. gua di Jakarta juga, wc duduk tapi pake gayung haha.. Gak pake semprotan..

  7. Dulu pas kuliah gw pake botol aqua buat ceboj Inly, selalu ada di wc di flat, sampe-sampe roommate yang orang itali bingung kenapa ada botol mineral di wc wkwkwkπŸ˜†

    Kalo sekarang di rumah kita pasang bidet (kalo ada keran untuk cuci tangan, kali bisa dicoba pipanya disambung untuk bidet juga?) dan di wc juga selalu sedia tissue basah yang biodegradable alias yang aman dibuang ke lubang wc. Gw juga kemana-mana suka bawa tissue basah yg travelpack buat jaga-jaga hehe.

    • Hahaha.. Kayaknya mang cuma org Indonesia aja kali yah yang kebiasaannya cukup unik.. WC sama kamar mandinya kepisah, jadi yah di WC cuma ada kloset doang.. Jadi gak bisa pake pipa.. Gua mesti coba kali yah pake tissue basah biodegradable, gua cuma takut, mau pakai tissue basah atau tissue kering, bisa tetap sama borosnya.. haha..

  8. hahaha.. sama tuh yg nomor 1.. kalau di rumah untungnya di dalam toilet ada sink, jadi aman2 aja.. kalau di kantor pake bekas botol air minum 500ml yg selalu diisi penuh habis dipake, nah, airnya buat bilas aja, pertamanya dan sesudahnya ya pake tisu.. rasanya kalau beum pake air kok ngga asik.. hahaha…

    yg hujan2 juga.. mungkin karena kalau di Surabaya hujan bisa ditunggu, kalau di Belanda kalau udah hujan yaa awet deh, kalau tetep males banget aku ngga naik sepeda, mending jalan pake payung trus naik bus.. hehehe

  9. Inly, aku cebok pke tisu sudah biasa haha malah kalau di Indonesia suka bingung ga ada tisu atau tisunya ga bisa dibuang ke wc kaya disini. Ternyata banyak yg masi ga bisa cebok pake tisu doang ya.

    Soal ujan akupun biasa karena disini cuacanya ujan ujan terus, kalau ga diterobos ya ga bakal bs keluar rumah. Akupun tetep lari / jogging klo hujan/salju

    • Kalau di Jakarta, kebetulan dirumahku, toilet basah, jadi yah gak disediain tisu.. kalau di Mall sih, tissuenya selalu kuflush ke toiletnya sih.. jarang buang ke tong sampah, krn ada bidet, jadi pake tissuenya gak banyak2 amat..

      Yup, kapanan aku lihat di IG mu, habis lari pas hujan.. hihi..

  10. Kadang kalo udah waktunya pulang sekolah dan ujan deres, aku malah seringnya terobos aja. Bodo amat mau sepatunya basah. Soalnya, pengen cepet-cepet pulang aja.

    Aku malah sampe ditegur orang tua, katanya kalo pas pulang sekolah lagi ujan deres, ya tunggu aja sampe reda.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s