Random Things when in NZ (part 8)

Gua pernah cerita sekilas kalau harga mobil second itu murah banget kan ya.. Tapi memang kan biaya lain2nya mahal, jadi sebenarnya gak jadi murah2 banget juga sih yakk.. Nah buat ngakalin hal tersebut, banyak banget orang jualan mobil pribadi, kaga lewat dealer, rata2 jual sendiri, caranya cuma nulis spesifikasi mobil dan harga plus nomor telepon, di jendela mobil bagian belakang atau samping. Ini yang kadang bikin dealer2 mobil jadi bete. Karena kalau dijual lewat dealer, dealernya kan dapat bonus. Udah gitu, banyak yang pasang iklan di supermarket sini, di supermarket biasanya ada notice board yang isinya info2 soal sewa kamar, rumah, jual mobil, bahkan jasa. Bahkan hampir disetiap kota, atau region, ada Facebook group tempat orang2 jualan.. Yang penting kudu teliti aja, pasti bisa dapat barang yang di mau. Lah wong gua kadang aja juga suka jualan barang gak jelas, tapi laku aja tuh, Iyan sampe kadang suka geleng2 kepala kalau tahu yang gua jualin hahaha.. Dia sering bilang, jual sampah haha..

Hal dibawah ini, mungkin lumrah juga kalau dimana2, tapi gua aja kali yang norak aja, hahaha.. Jadi kalau gak salah beberapa mobil baru keluaran diatas tahun 2012, ada alarm seatbelt. Biasanya kan hanya untuk penumpang di depan, tapi yang ini, kalau di backseat, ada penumpang dan gak pake seatbelt, alarmnya bakal bunyi selama mobil nyala. Jadi mau gak mau, di backseat juga, orang2nya kudu pake seatbelt. Udah gitu, ada peraturan kalau gak pake seatbelt, bisa kena tilang. Untuk hal ini, fair juga lho, anak2 harus duduk dibelakang, dengan car seat, kalau anaknya dibawah 7 tahun, setelah itu baru boleh bebas gak pake car seat.. Tapi kalau misalnya duduk dibelakang terus gak pake seatbelt juga ( setelah umur 7 tahun ), pas kena tilang seatbelt, itungannya umur 7 tahun – 15 tahun itu tanggung jawab si supir. Tapi kalau sudah diatas umur 15 tahun, yang kena tilang, hanya yang gak pake seatbelt, si supir gak bakal kena tilang. Kecuali kalau tilang gara2 speed, yah yang pasti si supir yang kena.

Kapanan itu ketemu sama salah satu temen Indonesia, dia lagi mau beli sepeda bekas buat anaknya, kebetulan barang bekas disini biasanya masih bagus2, masih layak deh pokoknya. Nah ada nyokap salah satu temen tanya, kenapa sih mesti beli sepeda, kan itu masih bagus, dan yang rusak cuma rantainya aja? Terus deh dijelasin, masalahnya disini, buat tukar rantai aja mungkin gak seberapa, tapi yang mahal adalah jasa orang yang benerin. Bisa jadi dengan ditotal2, jatuhnya sama aja kayak beli sepeda baru. Makanya kalau ada yang nanya ke gua, mau dong kerja di NZ, jadi office boy, jadi pembantu gpp, yang penting dapat kerja, gua cuma bisa jawab, disini gak ada kerjaan kayak gitu. Karena balik lagi, di NZ ada yang namanya minimum wages, nah kalau loe kerja dibayar minimum wages, yah masa si bibik bayarannya juga minimum wages perjam.. Yah gempor atuh.. Duit masuk habis buat bayar bibik aja.. hehe.. Makanya kalau soal bersih2, banyak yang kerjain sendiri atau hire cleaning service yang datang seminggu sekali selama 3 jam. Di tempat gua kerja aja, semua orang itu gak punya sekretaris lho, dari semua management staff, cuma ada 2 reception lady yang merangkap jadi seksi sibuknya.. Bahkan bos gua aja, gak punya sekretaris pribadi.

Iyan sendiri, sering banget, apa2 bikin sendiri, termasuk kapanan tebang pohon di taman belakang, ajegile deh tuh pohon gede, dia gergaji sendiri kalau lagi senggang.. ampunn.. Soalnya setelah dihitung2, kalau minta kayak gardener potongin plus beresin tamannya, kena sekitar $2.000, pake sistem borongan.. Mehong.. Akhirnya dia kerjain sendiri aja, beres juga, walaupun yah butuh waktu lama, haha.. Oiya, cerita soal tukang, kalau di Jakarta, misalnya ada tukang datang kerumah, kerjain ini itu, biasanya yah biaya yang dibayar sudah termasuk semuanya kan.. Tapi nyokap gua selalu yang kasih snack/roti, kasih kopi segala.. Gak ada maksud apa2, lebih ke yah kan tukangnya kerja seharian terus pasti capek kan.. Nah disini ( Blenheim ) gak ada tuh macam gituan, yah masing2 orang sudah siapin makan minum sendiri, pernah sekali ada orang dari HRV ( bersihin saluran udara ) datang kerumah, karena ngerjainnya lama, gua inisiatif mau siapin kopi, langsung dilarang sama Iyan.. KAGA PERLU katanya, hahaha..

Ciao, Inly

16 thoughts on “Random Things when in NZ (part 8)

    • Hahaha.. tapi jangan lupa lho, peralatan siapin sendiri dr si tukang pohonnya πŸ˜‚
      Memang plus minus sih sebenarnya.. masalahnya beli alat potong pohon yg gede, mehong juga kan..

  1. Di supermarket tempatku juga ada In pasang iklan gitu, dekat pintu masuk. Kadang aku iseng baca hehe πŸ˜€ nah suatu hari kuliat ada iklan nyari rumah di tembok luar supermarket, entah nih org ga tahu atau frustasi nyari2 kontrakan ga nemu. Klo ada tukang ke rumah kadang aku kasih tip juga, nah kalau aku lupa nanya suami kasih brp, jadinya bingung sendiri, kuatir terlalu banyak atau terlalu sedikit πŸ˜€ .

    • Hahaha brarti cuma di Indo aja yg gak ada, soalnya kata Zilko di Belanda, ada juga.. benarnya banyak sih kayak sewa kamar rumah dll, nyari yg cucoknya juga susah ya.. haha..
      Disini kebetulan ga ada sistem tip gitu.. malah aneh kata mereka.. πŸ˜‚

  2. Td ngehire tukanh kebun, kerja seharian (7 pagi sampe 2 siang) dibayar Rp 200.000. Itu aja orang rumah udah bilangnya mahal, LOL. Klo disana, beneran $200/ hari kali ye?

    • Kayaknya tergantung sama yang dikerjain kali ya.. maksudnya luas kebunnya? Banyaknya pohon yg mau dipotong? Sebaca aku yah, kalau kerja jadi tukang kebun di satu perusahaan, minimum wagesnya $19,75/hour.. tapi kalau yg perusahaan individu, mungkin bisa lebih mahal ya.. kan kudu prepare alat2 sendiri segala kan..

  3. Hahaha, di sini juga ada papan “iklan” di supermarket gitu πŸ˜› .

    Sama, di sini juga yang mahal kan biaya orangnya ya. Makanya awalnya mikir pas dulu pindahan ke apartemen baru, apa-apa mau dikerjain sendiri aja (pelit, haha). Tapi terus ternyata ga sanggup juga, cape banget. Akhirnya panggil orang deh, dan memang worth it banget jadinya, hahaha πŸ˜† .

    • Hahaha sama aja yah berarti.. cuma di Indonesia aja, aku gak pernah liat.. di Jerman juga ada, kata Nella..

      Haha.. kalau worth it, ya wes deh kalau gitu, mending manggil tukang.. waktu Iyan renovasi kamar mandi, itu juga pake orang lain, plus dia cuma titip kunci rumah aja, dan dia inep di welli.. hebatnya, barang rumah aman semua.. gile deh ya.. haha

  4. Aku donk, kalau ada tukang apapun yg mau datang, selalu ribet sendiri mau nyediain cemilan hahaha yang ada suamiku bete banget. Dia bilang, ga ada di sini siapin camilan gitu. Ya maklum, kebiasaan di Indonesia.
    Aku sebulan an ini pakai jasa panggil orang bersih2 rumah. Kok ya pas dapat orang Indonesia. Sekali datang 4 jam, per dua minggu sekali. Nah dia ini bahkan aku mau bikinin teh aja ga mau. Jadi full selama 4 jam dia kerja, abis itu pulang dia. Professional banget haha. Kalau akhir tahun kemaren, kami bayar orang borongan sehari bersih2 halaman depan belakang termasuk beres2 pohon juga. Klo ga salah bayar €300 apa €500 gitu. Tapi puas karena kerjanya rapi. Ya ga sering2 sih kayak gini manggil orang. Ini pas kondisi tak memungkinkan dikerjain sendiri.

    • Haha, iya Den.. kebiasaan di Indonesia.. sama aku juga gitu 🀣

      Kalau memang keadaan gak memungkinkan, panggil orang lebih ringkes sih, ini aja kebetulan Iyan ngerjain sendiri, soalnya gak buru2 juga kan.. katanya resolusi 2019 dia, kebun rapi haha.. πŸ˜†πŸ˜†

  5. Waaa, rata – rata biaya service di luar Indonesia mahal pisan yah. Aku pastinya memilih kaya Iyan juga, kalo bisa save $2000 mending kerjain sendiri. hehehee

    • Hahaha.. iya Ji.. balik lagi, biaya orangnya yg mahal.. kapanan aku lihat, ada org potong pohon palem super gede dipekarangannya, tapi rumahnya dipinggir jalan gede gitu, cuma sehati aja kelar.. kerjanya rame2.. cepet banget deh.. terus mereka juga kerjanya sigep, gak dilelet2in.. itu yg kudu dikasih jempol.. 😬

    • Makanya Non, iyan bela2in potong sendiri, gak buru2 juga soalnya.. jadi kalau senggang aja baru dikerjain..

      Tyke juga bilang, dia suruh org bersih2 kebunnya, bayarnya segitu juga..

  6. ya Allah inly…sekarang mah apa juga ada di Jakarta. Tinggal klik klik aplikasi beres kabeh. Tukang jahit bisa liwat apps, tukang benerin AC, potong pu’un, tukang pijet, beberes rumah, suruh beli aqua galon…kabeh semua ada apps nya dan budgetnya masuk di akal. Makanya jadi semakin magerlah kita-kita di Indo sini haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s