Soal Adopsi Anak Kucing

Kalau ada yang masih inget sama Monty, anjing adeknya Iyan yang sudah tua, yang akhirnya di put sleep karena sakit. Sedih banget, Natal tahun lalu masih ketemu dia, dan sekarang sudah gak ada..

Akhirnya setelah 1/2 tahun berlalu, adeknya Iyan siap punya peliharaan lagi, dan pilihan jatuh ke kucing, soalnya si Monty gak akan tergantikan deh.. Nah waktu yang tepat pun telah tiba, hadiah Natal buat diri sendiri. Sebelum mutusin akhirnya ke SPCA di Wellington. Pas dikasih tahu, nanti perginya bareng gua sama Iyan, tentunya lah gua semangat banget, secara yah belum pernah ke tempat gituan. Benarnya ada banyak SPCA di sekitaran Wellington, tapi setelah diemail ke beberapa tempat, gak ada yang balas email adeknya Iyan. Jadinya kita mau pergi ke yang random aja. Gak tahunya pagi itu, dapat email dari SPCA yang bakal kita pergiin, gile deh bisa pas banget..

SPCA Wellington ini, baru aja ada perubahan nama, jadi Margaret Doucas Animal Hospital. Jadi ibu Margaret ini sudah meninggal 2 tahun lalu, beliau pecinta binatang dari masih kecil. Duit warisannya disumbangkan ke SPCA Wellington ini, sebanyak 4 juta NZD. What a generous person, kebetulan ibu Margaret ini gak punya anak, jadi seluruh hidupnya dicurahkan ke binatang. Kenapa ke SPCA Wellington, soalnya waktu dia umur 5 tahun, dia sudah volunteer disini sampe 60 tahun berikutnya.. Keterikatannya cukup tinggi deh..

Anyhow, setelah sampe disana, secara yang dicari adalah kitten, kitapun hanya ke kitten area aja, alasannya kalau lihat yang lain2nya, nanti bisa2 berubah pikiran haha.. Ternyata yeeeee, ruangannya kecil, tapi rame banget orang2nya.. Soalnya, siapa aja boleh datang, hanya untuk elus2 kucing, elus2 anjing, bahkan mau main sama mereka juga boleh.. Alhasil diruangan sempit itu pun bejibun dah orangnya.. Adeknya Iyan ni, nyari Ginger kitten.. Tapi hari itu, gak ada Ginger kitten.. Ini hanya karena warna kucingnya mirip sama warna rambutnya dia hehe.. Dan menurut orang dari SPCA, sebaiknya kalau adopsi anak kucing itu, 2 ekor.. Kasihan kalau sendirian aja.. Setelah mondar mandir, lihat sana sini, akhirnya diputusin 2 tabby kitten, udah di tek niii si kucingnya, tapi sembari mau mastiin sekali lagi, kita pergi ngopi..

Nah sebelumnya, adeknya Iyan ( namanya Kate ) pas lagi sibuk milih2 mau adopsi yang mana, gua ke ruangan sebelah2nya, lihat kucing yang lebih gede, lihat anjing dan kelinci.. Terus Iyan juga ikutan keluar dari ruangan, dan dia ke toilet, pas ke toilet itu, dia sempat lihat 2 Ginger kitten, lagi di ” ruangan periksa “, terus dia tanya, itu kucingnya sudah ada yang punya atau belum.. Long short story, pas lagi ngopi, Iyan bilang ke adeknya, loe bakal dapat surprise.. ”Β we found a ginger kitten for you “.. Itu ngopi yah paling cepat deh.. Langsung masuk lagi, terus udah tanpa babibu, langsung si 2 ginger itu di tek.. dua duanya jenis kelamin jantan. Namanya siapa gitu, gua lupa.. Tapi tentunya berakhir dikasih nama sendiri sama mereka dong ya.. Itupun setelah melewati diskusi yang cukup lama.. Dan akhirnya kepilih nama Scooter and Rusty. Diskusi yang kurang berfaedah, karena ujung2nya, yang kasih nama juga sipemiliknya langsung hahaha..

Ternyata adopsi kitten itu gak murah. Tadinya mah yah gua kira, paling bayar berapa gitu, secara kan yah kucing2nya itu butuh rumah kan istilahnya.. Scooter and Rusty itu umurnya baru 2.5 bulan, sekarang artinya 4.5 bulan.. Dan pas dibawa pulang, mereka baru bisa mengeong yang keluar suara, selama ini, cuma kayak ngeong tapi gak ada suaranya.. 2 ekor kecil gitu, biayanya sekitar 5 juta rupiah. Terdengar fantastis, tapi itu sudah termasuk dengan biaya macam2, dalam artian kucingnya sudah disuntik, sudah dikasih anti virus, sudah ada microchip dll..

Setelah dibawa pulang, gua yang paling heboh main sama mereka, habis dicakar2 pun, tapi akyu bahagia dah.. secara nyakarnya gak sakit biarpun baret2 hahaha.. maksudnya jadi gua kayak punya mainan baru gitu lho..

Ciao, Inly

img_2152

img_1726

img_1737

img_1739

Lobby

img_1750

img_1735

Yang ini tadinya mau diadopsi

img_1767

Scooter and Rusty

img_1764

Kelinci

img_1749

img_1734

img_1742

Adult Cat Room

img_1740

img_1729

View from the hospital

 

19 thoughts on “Soal Adopsi Anak Kucing

  1. Microchip itu maksudnya kalau kucingnya “hilang” bisa di-track begitu ya? Keren ya!!! πŸ˜€

    Huahaha, kalau di sini bahkan ada pajak punya binatang peliharaan pula πŸ˜› (Eh tapi entah sih berlaku juga untuk kucing ato engga).

    • Iya Ko, salah satu fungsinya itu. Disini aku kurang paham ada pajaknya atau ngga.. tapi kalau punya anjing yg di register, kudu ada bayar biaya tahunan gitu.. yg kucing, kurang tahu.. kudu nunggu si 2 kitten ini setahun dulu πŸ˜†

    • Ginger kayaknya karena warnanya orange2 gitu, kalau tabby yg biasanya yg belang2, kayak kucing aku. Mungkin kalau red tabby, ginger belang2 kali yah maksudnya. Soalnya kalau ginger biasanya gak belang2 warnanya..

      Hahaha, kadang kalau yang petakilan, emang gemesin, tapi kadang kelewat heboh, riweh juga haha

    • Kalau masih kitten, mang yah gitu dah, kata adeknya Iyan, kursi rotan mereka semi hancur πŸ˜… gara2 pengikat antar rotannya, dicakar, digigit semua.. main umpet2an.. padahal itu kursi kesayangan.. 🀣

  2. hi scooter and rusty ^^

    duh gemes mau juga ikutan lihat2 (dan main sm kitten – sm yg adult cat kok rasanya aku kalah garang hihihi), seneng lihat betapa binatangpun disayang sedemikian rupa, salut buat ibu Margaret ya..

  3. Aku suka sekali post ini, membuat bahagia… Selamat jadi tante kucing, Ci. Memang punya kucing di rumah itu bikin hepi, kelakuannya lucu jadi ada hiburan. Apalagi kalo winter pada seneng kelonan πŸ™‚

  4. Kalau aku ko ngeliatnya lebih manais yg “Yang ini tadinya mau diadopsi” πŸ˜€ hehe mungkin krn rambutku ga pirang ya πŸ˜† . Klo ada anak kucing, semua digigit-giti dah, loncat sana sini πŸ˜† dulu pernah punya anak kucing.

    • Hahaha.. β€œyang tadinya mau diadopsi” ini dr kita nyampe sampe kita pulang, main terus, loncat sana sini.. energinya berlebihan juga.. πŸ˜… iya, untung kucingku sendiri, udah maturee 🀣 jadi kadang aja asah kuku haha.. tapi sekarang tahu diri, dikursi rotan diluar rumah.. dulu sofa mau digaruk juga.. πŸ˜‘

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s